Berbagi Cerita Hidup, Berbagi Inspirasi

Sunday, March 31, 2019

Pengalaman Mengikuti MKQ - MTQ Ke-41 Kecamatan Samboja


Sabtu, 30 Maret 2019 adalah tanggal pelaksanaan lomba MTQ ke-41 tingkat Kecamatan yang diselenggarakan di Kelurahan Karya Jaya, Samboja, Kalimantan Timur.
Ada beberapa macam perlombaan yang diikuti. Termasuk lomba yang aku juga ikut berpartisipasi di dalamnya yakni lomba Kaligrafi Al-Qur’an yang masih terbagi menjadi beberapa cabang yakni cabang naskah Al-Qur’an, Hiasan Mushaf, Dekorasi dan Kontemporer.

Tahun ini adalah pertama kalinya Desa Beringin Agung mengikuti perlombaan kaligrafi. Pihak Pemdes mengirim 7 perwakilanya untuk 4 cabang kaligrafi kategori putera dan puteri.

Kami sudah latihan beberapa minggu sebelum perlombaan. Hanya saja belum bisa maksimal karena sebelumnya memang tidak pernah mengikuti lomba kaligrafi. Terlebih, aku yang biasa melukis pensil sedikit kesulitan mencampur warna.

Walau latihan kami belum maksimal, aku cukup senang karena anak-anak semangat untuk mengikuti lomba.

Jam setengah tujuh pagi, kami sudah berkumpul di depan taman baca. Lalu kami menuju halaman Masjid Hidayatul Amin untuk berkumpul dengan peserta MTQ lainnya dari cabang Tilawatil Qur'an dan lainnya.

Saat kami memasuki gedung BPU milik Desa Karya Jaya yang dijadikan arena lomba kaligrafi, peserta sudah berkumpul di kursi masing-masing. Terutama di kursi belakang yang menjadi tempat favorite beberapa orang karena berbagai alasan.

Lomba berlangsung sekitar jam delapan pagi. Tepatnya aku lupa karena aku sudah keburu nervous dan tidak ingat melihat jam. Kebetulan juga tidak ada jam dinding yang dipasang di ruangan itu sampai beberapa lama. Walau akhirnya datang juga jam dindingnya dan langsung dipasangkan oleh panitia.

"Assalamu'alaikum ... hari ini kita akan melangsungkan perlombaan kaligrafi." Juri yang akan menilai karya kami mulai berbicara. "Panitia tidak menyiapkan kanvas karena mungkin harganya yang mahal. Panitia hanya menyiapkan plywood untuk cabang dekorasi dan karton untuk cabang mushaf dan naskah Al-Qur'an," lanjutnya.

Peserta mengambil plywood dan karton yang sudah disiapkan oleh panitia. Kecuali aku dan Nito karena kami membawa sendiri kanvas berukuran 60cm x 80 cm sesuai dengan persyaratan yang tertera di peraturan lomba.


Kami pun memulai lomba kaligrafi secara bersamaan sampai jam 12 siang tiba karena ada jeda 1 jam yang akan kami gunakan untuk istirahat, sholat dzuhur dan makan.

Walau hasilnya nggak sebagus gambar buatan yang lain. Setidaknya yang kami sudah mencoba membuat karya dan imajinasi sendiri. Memang melelahkan menggambar dari pagi sampai sore.

Tapi jelas kami tidak bisa berbuat apa-apa. Hanya berdoa saja semoga bisa menang dan membuat anak-anak lebih giat lagi berlatih untuk tahun depan. Semoga bisa membuat karya yang bagus seperti karya-karya yang lainnya. Aamiin...

Oh ya, aku punya video hasil kaligrafi kontemporer yang keren-keren. Asli karya-karya mereka keren-keren semua...

Nah, inilah sedikit cerita pengalaman pertama aku mengikuti lomba MKQ (Musabaqah Khat Qur'an) pada MTQ ke 41 Kecamatan Samboja.

Semoga bisa lebih semangat lagi belajarnya buat aku yang masih harus belajar banyak tentang dunia seni kaligrafi.






Friday, March 29, 2019

Belajar Menulis | Apa Itu Sufiks?





Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), sufiks merupakan afiks yang ditambahkan pada bagian belakang kaya dasar, misalnya -an, -kan, dan -i. Dengan kata lain, sufiks adalah akhiran.

Jenis-Jenis Akhiran dan contohnya:

  • -an : makanan 
  • -i : penuhi
  • -kan : jalankan
  • -ku, -mu, -nya : milikku, milikmu, miliknya
  • -pun : meskipun
  • -wati : karyawati
  • -er : parlementer
  • -wi : manusiawi
  • -at : muslimat
  • -in : masukin
  • -al : intelektual
  • -if : naratif
  • -ik : spesifik
  • -il : moril
  • -is : novelis
  • -isme : nasionalisme
  • -logi : etimologi
  • -ir : bankir
  • -or : editor
  • -ur : donatur
  • -itas : produktivitas
Sufiks atau akhiran ditulis serangkai dengan kata dasar yang diikutinya. Gabungan antara prefiks dan sufiks disebut dengan konfiks.

Belajar Menulis | Apa Itu Prefiks?

Firmbee




Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), prefiks merupakan imbuhan yang ditambahkan pada bagian awal sebuah kata dasar atau bentuk dasar, sering juga disebut sebagai awalan.

Dalam studi bahasa Semitik, sebuah awalan disebut dengan "preformatif", karena prefiks dapat mengubah bentuk kata yang dibubuhinya. [Wikipedia.org]

Contoh awalan dalam bahasa Indonesia:


  • berjalan: ber- adalah awalan yang memiliki arti "melakukan" sebuah kegiatan/aktifitas atau pekerjaan.
  • sebuah : se- adalah awalan yang memiliki arti "satu" atau jumlah benda/waktu/orang.
  • mahabesar : maha- adalah awalan serapan yang memiliki arti "paling" dari semua objek yang ada.

Jenis-jenis Awalan dan Contohnya:
  • Awalan se- : seorang
  • Awalan di- : dibalik
  • Awalan me- : memakan
  • Awalan meng- : mengecat
  • Awalan ber- : berdua
  • Awalan pe- : pelari
  • Awalan per- : pertanda
  • Awalan ter- : terindah
  • Awalan ke- : keluar

Prefiks atau awalan ditulis serangkai dengan kata dasar yang mengikutinya. Jadi, kalau mau nulis awalan harus ditulis serangkai dengan kata dasarnya, berbeda dengan kata depan yang ditulis secara terpisah.

Thursday, March 28, 2019

FIM


Aku tidak tahu dari mana aku harus mulai bercerita. Aku bingung karena ini cukup rumit bagiku. Aku tidak tahu bagaimana caranya aku bercerita agar kamu mengerti. Aku tidak tahu di mana tempat yang nyaman untuk bercerita. Supaya aku tahu, ada sungguh-sungguh mendengarkan ceritaku yang rumit ini.

Sampai pada suatu hari aku temukan sebuah buku diary yang tergeletak di trotoar. Jelas itu bukan milikku, sebab aku tidak suka menulis. Juga bukan milik seseorang yang aku kenal. Itu hanya sebuah catatan harian milik salah seorang murid kelas dua SMP yang tidak tahu bagaimana dan dengan siapa ia menceritakaan perasaan yang sedang ia alami.

Sama persis sepertiku yang tidak tahu bagaimana dan dengan siapa aku harus bercerita. Sedikit berbeda dengan percintaan remaja. Kisah hidupku sudah terlalu rumit. Bahkan aku tidak lagi bisa membedakan mana yang benar-benar cinta dan mana yang pura-pura cinta demi sebuah tujuan tertentu.

Tulisan ini tidak layak untuk dibaca oleh banyak orang. Karena aku tahu kalau tulisan ini sukar untuk dipahami. Hanya akan membuat semua orang pusing. Tulisan ini aku buat hanya untuk kamu, ya ... kamu! Aku harap kamu akan mengerti walau kamu perlu membaca ratusan kali untuk memahaminya. Sebab aku tak tahu bagaimana caranya mengawali dan mengakhirinya. Aku sendiri tidak yakin kalau cerita ini akan ada akhirnya. Bisa jadi, akan terus ada tanpa akhir atau bahkan akan berakhir tanpa ada cerita.

Namaku Fim, aku seorang wanita yang ... ah, aku sulit untuk mengungkapkannya. Kamu akan tahu setelah membaca semua tulisanku. Dan kuharap tidak membuatmu jadi gila. Karena aku akan merasa bersalah ketika kamu menjadi gila hanya untuk memahami cerita hidupku. Aku merasakan masa remaja yang buruk, dipermainkan oleh banyak pria dan aku harus menjalani pernikahan lebih dari satu kali. Kurasa ada yang salah dengan hidupku, namun aku tidak menemukannya. Mungkin, kamu bisa memberitahuku, apa yang salah dalam diriku?





Monday, March 25, 2019

Bermain Sambil Belajar Memanen Padi

 Hari ini aku langkahkan kakiku menuju area persawahan milik nenekku. Awalnya, aku dilarang pergi ke sawah dengan berbagai alasan. Nanti kotor, di sawah panas, banyak binatang, nanti gatal-gatal dan lain-lain. Tapi aku tetap keukeuh untuk berangkat ke sawah. Aku ingin membantu nenek, walau aku tahu kalau niatku membantu lebih banyak merepotkan orang tua.

Setiap hari, Mama, Bapak, Nenek dan Mbah Buyut bekerja keras untuk mencarikan uang jajan. Apa aku tidak boleh membantu? Setidaknya, aku bisa tahu bagaimana caranya mendapatkan uang. Kenapa nenek dan kakek rela kepanasan dan kehujanan setiap hari hanga untuk menanam padi, kemudian memotongnya.



Aku merasa geli saat jerami kering menyentuh kulitku, bahkan meninggalkan rasa gatal. Tapi, aku tetap semangat membantu walau cuaca sangat panas. Aku tidak takut menjadi hitam asalkan bisa membantu orang tua.
Aku merasa senang sekali bisa bermain di sawah sambil membantu orang tua. Aku juga bisa tahu bagaimana proses memanen padi di sawah. Banyak ilmu yang bisa aku dapatkan. Aku tahu bagaimana orang tua bekerja keras demi bisa memberikan yang terbaik untukku. Orang tua selalu mengajarkan kami kesederhanaan. Menjadi seorang petani memanglah tidak mulia di mata manusia, tapi petani selalu mulia di mata Allah SWT. Kenapa bisa dibilang mulia? Sebab petani tidak tahu bagaimana caranya korupsi hak orang lain. Yang mereka tahu hanyalah bagaimana caranya hasil panen satu musim bisa cukup untuk makan sampai musim panen berikutnya.

Sunday, March 24, 2019

Diary | Sederhana Itu Indah

Asih Nurdiati
Terik mentari begitu menyengat, dengan suhu udara sekitar 31°C.
Jam sepuluh pagi dapur orang tuaku riuh dengan kehadiran anak-anaknya yang kebetulan sedang berkumpul. Foto yang di atas adalah adikku yang paling bungsu, dia bekerja di Balikpapan dan jarang sekali pulang ke rumah. Kebetulan, semalam dia ikut pulang bersamaku dan adikku yang cowok saat kami berbelanja ke kota.
Ada hal yang menimbulkan kehebohan di rumah yakni adik keponakanku yang bernama Tony. Semalam, dia bilang mau bangun pagi-pagi supaya bisa membantu mbah ngungsung padi. Ternyata, paginya buat dia itu jam sepuluh pagi. Alhasil, aku meledeknya habis-habisan.
"Ton, sudah selesai kah ngungsung padinya?" tanyaku saat dia baru keluar dari kamar.
"Uwis."
"Neng impen?" Aku tertawa, diiringi riuh tawa yang lainnya.
Kebetulan, adik laki-lakiku juga datang, katanya mau cari kelapa buat bikin kolak pisang. Dia ragu-ragu untul memanjat pohon kelapa. Sibuk mencari di bawah pohon, siapa tahu masih ada kelapa tua yang jatuh. Dia dapat beberapa tapi  buahnya tak lagi bagus. Akhirnya, dia memanjat pohon kelapa yang memang sudah tinggi menjulang dan berhasil memetik beberapa buah.

Tak berapa lama, aku pulang ke rumah karena kebetulan aku masih ada pekerjaan rumah yang belum aku selesaikan.
Tiba-tiba saja rumah Mamak sudah sepi. Mereka semua sudah pergi ke sawah termasuk si kecil juga. Katanya, mau bantuin mbahnya.

Setiap hari libur kerja, adikku memang sering ikut ke sawah untuk membantu orang tuanya. Sama seperti masa remajaku dulu, aku juga selalu menyempatkan membantu nenek di sawah setiap libur kerja.

Aku memang lebih banyak membantu nenek dan kakek, sampai sekarang pun nenek dan kakekku masih sehat dan masih menjadi bagian dari tanggung jawabku. Yah, bisa dibilang aku dan adik-adikku berbagi tugas untuk merawat orang tua. Si bungsu membantu orang tua sedangkan aku masih punya tugas menjaga dan merawat nenek kakekku.

Sudah bekerj di sebuah perusahaa  dengan gaji yang lumayan, tidak menjadikan adikku pribadi yang angkuh dan sombong. Ia tahu dari mana dia berasal. Ia tahu dari mana dia dilahirkan. Sehingga, ia selalu membantu kedua orang tuanya setiap kali ada kesempatan pulang ke rumah.

Bukan cuma karena membantu orang tua. Kurasa dia rindu suasana sawah. Dia rindu masa-masa kecilnya di sana. Yang aku ingat, setiap hari dia tidak pernah absen mancing di sungai-sungai yang ada di areal persawahan. Sampai rambutnya tidak bisa berwarna hitam karena terus terpanggang sinar matahari.

Tapi, sekarang dia sudah tumbuh menjadi gadis yang cantik dan sederhana. Yah, dia memang nggak pernah macem-macem. Kerjanya aja dari pagi sampai malam. Jarang banget liburnya. Dia jarang punya waktu buat keluarga atau liburan. Sudah sibuk dengan kerjaan dan kegiatan kursusnya.

Hari ini, dia membantu orang tua mengumpulkan padi dari petakan sawah untuk dibawa ke pondok.
Aku cukup senang dengan pribadinya saat ini. Ia tahu bagaimana dahulu kedua orang tuanya berjuang untuk bisa menyekolahkan dia. Dia tahu bagaimana mbaknya  berjuang memenuhi kebutuhan sekolahnya. Kuharap dia tidak akan lupa kalau nanti dia sudah sukses. Hehehe...
Seperti ilmu padi, semakin berisi semakin merunduk. Begitulah kesederhanaan yang seharusnya ada di dalam diri kita. Belajar menjadi pribadi yang sederhana.



Puisi | Cahaya Cinta


geralt

Satu.
Setelahnya, harus aku hitung mundur atau maju?
Beriku satu alasan saja.
Agar aku tahu, ke mana langkah kan tertuju

Di tengah ruang pekatnya malamku
Satu per satu kuhitung rindu.
Supaya kamu tahu,
Ada milyaran rindu dalam sedetik waktu

Kamulah ...
Kamulah tersangkanya.
Kamulah satu-satunya orang yang kudakwa.
Sebab telah mencuri hatiku
Dan tak pernah membawanya kembali

Dan jadilah kamu pemilik hatiku
Dan jadilah kamu cahaya dalam gelapku
Dan jadilah kamu tawa bahagia dalam setiap langkahku.

Jangan pernah coba tuk pergi
Sebab aku tak mampu melangkah dalam gelap.
Kaulah satu-satunya cahaya cinta di hati ini.
Maka, tetaplah bersinar walau sinarmu tak hanya untukku...


Rin Muna
20 Marer 2019

Friday, March 22, 2019

AKU

Pixel2013

Aku ...
Laksana siluet pohon di antara bias cahya senja yang indah
Aku ...
Bergumul pada titik hitam yang menghiburku

Aku berdiri di sini
Dalam kelam
Dalam tangis
Dalam lelah
Dalam sendu
Dalam kegelapan

Di antara ...
Bias cahaya mentari yang mengintip dari peraduan
Awan-awan yang dilukis begitu indah
Air tenang yang menyadarkanku bahwa aku tak sendiri

Walau aku kelam, aku hitam
Di mata bias cahaya indah yang hiasi senja
Aku tetap bisa lihat keindahan
Yang terbentang indah di sekitarku



Rin Muna
East Borneo, 22 Maret 2019

Thursday, March 21, 2019

Proses Belajar Menggambar [from Penciller to Painter]

Dokumen Pribadi
Aku adalah wanita yang lebih banyak menghabiskan waktu di dalam rumah ketimbang di luar rumah. Bisa dibilang, aku termasuk orang yang introvert tapi juga nyaman berada di keramaian. Hanya saja, rasa percaya diriku memang sedikit bermasalah.

Sejak masih sekolah, aku suka sekali menghabiskan waktuku di kamar bersama buku atau coret-coret buku. Dan kebiasaan itu masih saja melekat dalam diriku hingga saat ini.

Awalnya, aku memang belajar melukis menggunakan pensil saja. Alasannya, karena masih belajar lah. Kalau udah pro mah medianya udah lain. Makanya, aku lebih banyak membuay lukisan pensil sejak dulu. Selain mudah, juga bahannya murah. Hehehe ...

Akhir-akhir ini aku mulai belajar painting karena sebuah tuntutan. Mungkin, kalau tidak ada pemicunya, aku tidak akan pernah belajar melukis dengan warna. Yang pertama, modalnya lumayan mahal. Aku harus beli kanvas, beli cat, kuas dan aksesoris lainnya. Buatku yang cuma ibu rumah tangga, harga itu termasuk mahal. Mending uangnya dipake buat jajan anaknya kan lumayan.

Untungnya selalu ada rejeki lebih yang membuat aku akhirnya bisa beli peralatan melukis. Walau belum selengkap Art Studio Painting. Ah, itu mah buat level master. Buat aku mah levelnya ngelukis di teras rumah doang.

Masa peralihan dari penciller ke painter jelas masa-masa yang sulit buatku. Biasanya aku hanya belajar membuat gradasi warna hitam putih, sekarang aku harus belajar mix colour. Karena, warna cat lukis adalah warna-warna standar yang harus kita campur sendiri untuk menghasilkan warna sesuai dengan keinginan kita. Ini masih sulit bagiku.

Bisa dilihat di video ini, bagaimana proses aku belajar selama bertahun-tahun dan masih belum bisa bagus juga sampai sekarang.


Belajar yang paling mudah adalah menggambar pemandangan. Aku coba-coba cari referensi di internet untuk mencari obyek yang bagus. Akhirnya aku dapet contoh gambar seperti yang lukisan aku di atas. Yah, emang belum bisa mirip 100% sih. Beda banget kalau Abi Cadio yang gambar, dia mah super-super realis.

Karena aku menghabiskan waktuku 24 jam di dalam rumah, aku lebih banyak melukis dan membaca buku. Pokoknya, istri kayak aku tuh nggak ribet. Nggak demen belanja macem-macrm atau keluyuran ke mana-mana. Asal sudah dibelikan buku sama alat lukis. Ndilek aja di rumah, nggak bakal ke mana-mana.

Kalau banyak ibu-ibu muda sepertiku demen ngeluyur ke rumah temannya buat ngerumpi atau shopping. Aku lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Yah, bukan berarti aku nggak pernah jalan sama sekali. Aku juga kadang keluar rumah kalau ada undangan, keperluan atau diajak adikku jalan-jalan. Kalau suami aku sih, nggak pernah ngajakin jalan-jalan kalau aku nggak merengek-rengek minta keluar rumah. Hiks ... hiks... sedih ya?

Buat ibu rumah tangga sepertiku, apalagi yang mau dilakuin selain gambar sama nulis. Dan keduanya memang hobiku, tapi sempat vakum berkarya karena sibuk kerja. Rasanya, jari ini gatal kalau nggak menulis apa pun. Mungkin ini salah satu caraku menghindari kebiasaan gosip yang udah jadi naluri emak-emak.

Oke, cukup sampai sini aja tulisan dari saya. Kalau kepanjangan entar malah curhat macem-macem pula. Mending fokus sama kegiatan-kegiatan aku aja. Semoga bisa menginspirasi ibu-ibu muda untuk mengisi waktu luangnya dengan hal-hal yang bermanfaat.

Buat kalian yang suka menghina karya orang lain, sesekali lihatlah bagaimana cara mereka berproses. Tidak semudah membalikkan telapak tangan. Bukan hanya dituntut untuk telaten dan kreatif, tapi modal peralatannya juga lumayan. Hargailah walau belum bagus supaya semangat untuk belajar lagi. Mengkritik boleh, menghina jangan ya! Apalagi buat adik-adik yang masih belajar, semangat terus ya!

Salam,

Rin Muna

Wednesday, March 20, 2019

Puisi | Cinta Cita Kita

Silviarita


Telah kurajut detik demi detik
Hanya untuk tahu siapa aku bagimu
Dalam setiap simpul waktu
Kamu yang kujaga menepi di sana

Haruskah aku hapus yang aku yakini?
Haruskah aku buang yang aku punyai?

Tak mudah bagiku mengulang waktu yang hilang
Tak mudah bagiku mengulang kisah yang usang

Kita selalu bersama tapi tak pernah bicara
Aku lukis semua dinding dengan kisah kita
Agar kamu bisa sesekali menyapa
Mengingat bahwa kita pernah berjalan bersama

Namun semua tetap terasa bisu dan semu
Tak pernah kudengar sapamu
Walau ribuan detik kita habiskan duduk bersama
Bagaimana aku tahu masih ada cinta?
Sementara sapamu tak lagi ramah untuk cita kita.
Bunuh saja semua cinta dan cita kita!
Dan hancurkan, melayang jadi debu ...



Rin Muna
East Borneo, 20 Maret 2019 

Cukup Jadi "AKU" untuk Mengabdi Pada Masyarakat | Tidak Harus Nyaleg

Dokpri
Hai temen-temen, kemarin aku ada jadwal bareng pihak Pemdes (BPD) dan Bpk. Rohman (Nurul Jadid) buat cari bahan-bahan dan alat-alat kaligrafi yang akan kita pakai di lomba MTQ tingkat kecamatan akhir bulan Maret 2019.

Kita berangkat dari Samboja jam 11 pagi. Aku rada salah paham sih, kata Pak Kuat berangkatnya nunggu Pak Rohman pulang sekolah, jam 11. Jadi, aku pikir Pak Rohman pulang sekolahnya jam 11. Akunya malah santai-santai. Jam sebelas ketika mobil Pak Rohman udah di depan rumah, akunya masih mandi. Hahaha ...

Alhasil, harus nungguin aku kelar semuanya baru berangkat. Tapi, nggak terlalu lama juga sih karena aku mandinya nggak lama-lama amat dan si kecil juga udah siap duluan dari jam sepuluh pagi. Mamanya aja yang lelet.

Kami sampai di Balikpapan saat azan Dzuhur. Kebetulan, Bu Misna (Istri Pak Rohman) juga sedang ada keperluan di daerah Ruko Bandar Klandasan. Aku dan yang lainnya menyempatkan diri untuk sholat Dzuhur di Masjid Baitul Aman Polres Balikpapan.

Setelah sholat, kami berkeliling untuk mencari alat-alat kaligrafi di toko grosir yang menyediakan perlengkapan menggambar dan melukis. Kami memang tidak masuk ke Gramedia. Karena kami sudah pernah ke sana dan peralatan yang kami cari tidak ada.

Usai mendapat semua peralatan yang kami cari sudah lengkap. Kami langsung cari makan, Bakso Popeye yang terletak di Balikpapan Baru jadi tempat tujuan kami.

Di sini ada banyak aneka menu bakso. Dari yang paling kecil sampai yang paling besar.  Bisa dilihat gambar di atas untuk melihat daftar menu baksonya.

Aku senang sekali karena bakso di sini memang enak. Bakso Jumbo isinya daging cincang. Dagingnya nggak amis dan nggak berlemak. Rasa kuahnya juga enak banget. Ini bisa jadi salah satu bakso favorite karena rasanya emang gurih, pentol baksonya juga lembut banget. Pokoknya, ini enak banget deh. Buat yang penasaran, silakan langsung datang ke Ruko Balikpapan Baru yang letaknya tidak jauh dari Mall Balikpapan Baru. Bangunan-bangunan di wilayah sini memang terlihat sangat bagus, bersih dan rapi.

Udeh ya, aku nggak bisa banyak-banyak ceritain soal Bakso Popeye karena aku nggak di-endorse, wkwkwk. Takutnya nanti kalian ngiler kalau aku ceritain detil banget.

Aku mau kasih lihat peralatan kaligrafi yang bakal dipakai anak-anak nantinya, termasuk aku juga. Desa Beringin Agung akan mengirimkan 8 peserta untuk lomba kaligrafi untuk 4 cabang, yakni :
1. Cabang Penulisan Naskah Al-Qur'an (Putera & Puteri)
2. Cabang Mushaf (Putera & Puteri)
3. Cabang Dekorasi (Putera & Puteri)
4. Cabang Kontemporer (Putera & Puteri. 

Itulah alasannya kenapa kami harus membeli peralatan untuk mengikuti lomba tersebut. Aku sendiri masih nggak paham kenapa semua peralatan harus kami sediakan sendiri. Sementara, hasil lukisannya kemungkinan menjadi hak panitia. Apa ini salah satu cara panitia ingin memiliki gambar karya peserta tanpa membayar sepeser pun. Yah, setidaknya ada uang untuk mengganti biaya cat yang kami gunakan. Makanya, kalau boleh diminta untuk dibawa pulang, itu adalah pilihan terbaik karena biaya yang sudah dikeluarkan tidak sedikit. Terlebih dari Desa Beringin Agung, pertama kalinya mengikuti lomba kaligrafi ini. Sehingga, kami juga belum benar-benar paham mekanisme lomba kaligrafi ini.





Ini dia peralatan lomba kaligrafi yang kami siapkan untuk 8 peserta yang akan mengikuti lomba MTQ ke-42 cabang kaligrafi. Kalau dilihat memang sedikit banget, tapi harganya sudah hampir 1,5 juta dan masih ada peralatan yang tidak kami temukan. Walau semua dibiayai oleh desa, aku juga mikir waktu belanjanya. Mikir supaya bisa sehemat mungkin tapi hasilnya bisa maksimal mengingat media yang digunakan dalam lomba ukurannya lumayan besar. Sekitar 60x80 cm untuk kontemporer.

Yah, harapannya semoga Desa Beringin Agung bisa melahirkan seniman-seniman kaligrafi dan menginspirasi banyak anak muda untuk mengisi waktu luangnya dengan berkegiatan positif. Semoga saja kami bisa mendatangkan pelatih kaligrafi profesional agar ke depannya bisa menjadi lebih baik lagi, tidak berhenti hanya di sini saja.


Salam kreatif...!

Terima kasih untuk banyak pihak yang sudah membantu dan mendukung kegiatan-kegiatan sosial saya. Semoga bisa terus memberikan manfaat untuk banyak orang. Aku tidak begitu banyak show up tentang diriku dan kegiatan-kegiatanku. Nanti dikiranya mau pamer, hehehe .... Padahal, emang iya sih. Tapi, tujuan show up untuk menginspirasi orang lain agar terus berkarya dan mengabdi pada masyarakat tanpa mengharap diberi upah. Emangnya siapa yang mau ngasih upah? Niatnya ingin membantu orang lain, bukan ingin dibantu, hehehe.
Mengabdi pada masyarakat tidak harus menjadi seorang caleg, cukup jadi "AKU" saja dan mendapatkan dukungan dari masyarakat sekitar.



Kunjungan dari PHSS (Pertamina Hulu Sanga-Sanga) dan Yayasan Taman Kita


Beringin Agung, 16 Maret 2019

Sabtu pagi, taman baca mendapat kesempatan untuk bertemu dengan kawan-kawan literasi di Balikpapan yakni Yayasan Taman Kita dan pihak PHSS (Pertamina Hulu Sanga-Sanga).

Jam sepuluh pagi, mereka sudah datang ke Taman Baca dan kami berdiskusi dengan pihak PHSS ( Bpk. Hidayah & Bpk. Efendi Zarkasi) dan Yayasan Taman Kita ( Mbak Inne, Mbak Yusna, Mas Adine, Mas Rendi, Mas Danar, Mas Iswahyudi dan Mas Edi).

Yayasan Taman Kita adalah yayasan yang bergerak dalam kegiatan Sosial and Education. Kalau Pertamina Hulu Sanga-Sanga, saya rasa semua masyarakat Indonesia sudah mengenal nama Pertamina.
Kami berdiskusi untuk menyusun program taman baca ke depannya.

Dari hasil diskusi yang terjadi selama beberapa jam. Kami mendapat gambaran tentang program-program taman baca ke depannya.

Saya senang sekali karena ada teman-teman dari Yayasan Taman Kita yang sudah bersedia membantu, meluangkan waktu dan pikirannya untuk membantu program kegiatan di taman baca. Mereka memang orang-orang yang ahli di bidang pengembangan literasi, sedangkan aku masih termasuk baru berkecimpung di dunia literasi dan masih perlu banyak belajar.

Bukan hanya dari pihak PHSS (Pertamina Hulu Sanga-Sanga) dan Yayasan Taman Kita yang hadir, tapi juga ada pihak Pemerintah Desa yakni BPD yang juga ikut bergabung dalam diskusi ini.

Harapan ke depannya taman baca bisa berkembang menjadi lebih baik lagi. Berkat dukungan dari masyarakat, pihak Pemerintah Desa, Yayasan Taman Kita dan Pertamina Hulu Sanga-Sanga.

Apa saja program-program yang akan kita jalankan di taman baca?
Ikuti terus ya kegiatan-kegiatan taman baca ke depannya.

Sampai hari ini, kegiatan aktif yang sudah berjalan yakni perkumpulan ibu-ibu kreatif dengan nama "Mamuja" dan latihan kaligrafi. Bisa dilihat profilnya di halaman Taman Literasi.

Terima kasih untuk pihak-pihak yang sudah membantu berdiri dan berjalannya aktivitas di taman baca.
Semoga ke depannya taman baca bisa memberikan manfaat bagi warga sekitar khususnya dan seluruh generasi muda Indonesia pada umumnya.



Terima kasih,


Rin Muna (Founder Taman Baca Bunga Kertas & Mamuja)

Tuesday, March 19, 2019

Short Story | I'm Alone for Love

[Beejees]
Clue : Jomblo dari Ummi Karla Wulaniyati

Jam istirahat aku jarang sekali ke kantin. Kebetulan ini hari senin, aku memang sedang puasa. Untungnya Maya dan teman-temanku yang lain mengerti kalau aku rutin berpuasa setiap hari senin dan kamis. Aku selalu menghabiskan waktu dengan menggambar di dalam kelas saat jam istirahat.

"Rin, ada salam dari Andi." Maya yang baru saja kembali dari kantin mengagetkanku. Karena aku sedang fokus menggoreskan pensil ke atas kertas, aku sama sekali tidak menyadari langkah kaki Maya saat masuk ke dalam kelas.

"Mmm," sahutku, masih tetap fokus dengan gambar yang sedang aku buat.

"Rin, kenapa sih kamu selalu nolak salam dari Andi? Dia kan ganteng, pinter, baik hati pula. Susah lho dapet cowok kayak gitu." Maya duduk di hadapanku.

Aku melirik ke arahnya. "Kamu dikasih apa sama dia? Muji-muji sampe segitunya," celetukku.

"Kamu nih buruk sangka mulu loh. Itu kenyataan tau! Kalo dia nggak naksir kamu, udah aku gebet deh biar jadi pacarku."

"Kelanjiannya pang," celetukku.

"Rin, kamu dicari sama Andi!" Linda langsung berteriak saat masih berada di pintu kelas.

"Sibuk!" sahutku.

"Ndi, Rinanya lagi sibuk katanya!" Linda berteriak sembari mengeluarkan kepalanya dari pintu kelas.

"Ada orangnya?" Aku langsung berdiri menghampiri Linda yang masih berpegangan dengan pintu kelas.

"Ada, tuh!" Linda menunjuk dengan dagunya. Aku melihat Andi sedang bersandar di dinding luar kelas sambil tersenyum ke arahku.

Aku segera menghampirinya. "Ada apa, Ndi?"

"Pulang sekolah nanti ada acara, nggak?" tanya Andi.

"Eh!? Ada." Aku mengangguk-anggukan kepala. "Aku mau ke rumah Maya bareng Linda, mau ngerjain tugas."

"Enggak, Ndi! Bohong dia," sahut Linda.

Aku langsung melemparnya dengan pensil yang sedari tadi masih aku pegang. "Nggak usah nguping!"

"Aku tau kalo kamu hari ini nggak ada jadwal les, kan? Tapi kamu masih mau ngeles mulu. Pulang sekolah, aku tunggu di parkiran ya!" pinta Andi tak lepas memandangku.

"Insya Allah ya! Aku nggak janji."

Andi tersenyum ke arahku.

"Ciyee ... ciyee.... jadian ciyee ...." Beberapa anak mulai menggodaku dengan kata "ciye" yang membuatku risih.

"Udah, ya! Aku mau masuk kelas. Itu aja, kan?"

Andi mengangguk dan mempersilakan aku masuk dengan isyarat tangannya. "Idih, aku bener-bener risih dengan sikap Andi yang sok-sok jadi cowok romantis."

Sepulang sekolah, aku bermalas-malasan melangkahkan kaki keluar dari kelas atau pun sekolah karena harus menemui Andi di parkiran. Jelas aku tidak bisa menghindar. Aku harus melewati parkiran terlebih dahulu untuk bisa keluar dari sekolah ini. Ini membuatku harus menemui Andi yang sudah menungguku di sisi mobilnya.

"Ada apa, Ndi?" Aku langsung bertanya saat sampai di hadapan Andi.

"Aku mau ngomong sesuatu sama kamu. Tapi, nggak di sini."

"Di mana?"

"Masuk ke mobil dulu, yuk!"

Aku menggelengkan kepala.

"Kenapa?"

"Ngomong di sini aja!"

"Di sini nggak enak ngomongnya."

"Ya udah, nggak usah ngomong aja sekalian!" Aku membalikkan tubuhku dan bergegas pergi. Namun tangan Andi berhasil menahanku. Hal ini mengundang perhatian banyak mata yang sedang sibuk keluar dari parkiran sekolah.

Aku menghela napas dan kembali berhadapan dengan Andi.

"Please, Rin. Sekali ini aja!" pinta Andi.

Belum sempat menjawab, tiba-tiba saja ponselku berdering. Aku langsung merogoh saku tasku dan mendapati nomor telepon dari pengurus Panti Asuhan.

"Assalamu'alaikum. Ada apa, Bu?"

"Wa'alaikumussalam. Kamu cepet ke sini ya! Sella sakit, abis diserempet mobil pas pulang sekolah."

"Apa!? Iya, iya. Aku langsung ke sana." Aku menutup telepon tanpa mengucap salam terlebih dahulu. Aku sudah panik dengan kabar kalau Sella sakit. Sella adalah anak yang masih kecil. Aku  nggak bisa ngebayangin gimana keadaan Sella sekarang.

"Kenapa?" Andi tiba-tiba menyentuh pundakku. Menyadarkan kalau aku sedang tidak sendirian. Dia pasti tahu kalau aku sedang dalam keadaan panik.

"Aku harus cepet-cepet pulang. Sorry!" Aku setengah berlari tanpa menghiraukan Andi lagi. Secepatnya aku keluar dari gerbang sekolah. Berjalan kaki sekitar 300 meter keluar dari gang untuk bisa menunggu angkot yang lewat.

Aku sudah berdiri beberapa menit di tepi jalan, tapi angkot tak kunjung muncul. Murid-murid yang biasa menunggu angkot bersamaku juga sudah tidak ada lagi. Sepertinya aku sedikit terlambat keluar dari sekolah sehingga supir angkot sudah tidak ngetem lagi di jalan masuk ke SMA-ku.

"Ayo, masuk! Buru-buru kan?" Tiba-tiba mobil Andi sudah berhenti di depanku. Aku sedikit ragu untuk menerima tawarannya. Apa iya aku harus berduaan di dalam mobil bersamanya. Aku takut kalau ... ah, aku nggak boleh suudzon sama orang. Lagipula, Andi terkenal sebagai cowok baik-baik di sekolah, entah kalau di luar sekolah.

Aku langsung masuk ke dalam mobil Andi. Ia mulai menjalankan mobilnya perlahan-lahan.

"Rumahmu di Regency, kan?" tanya Andi sebelum memutar arah mobilnya.

"Iya. Tapi, kita nggak usah muter. Aku mau ke kilo."

"Mau ngapain?" Andi menaikkan kedua alisnya karena heran.

"Aku mau ke Panti."

"Panti mana?"

"Ibu Pertiwi. Yang di kilo lapan."

"Oh, yang di belakang Poltek itu ya?" Andi mengangguk-anggukkan kepalanya.

"Iya."

Kami sibuk dengan pikiran kami masing-masing selama beberapa saat.

"Rin!" panggil Andi dengan nada lirih.

"Iya."

"Kenapa kamu selalu menolak ajakan aku buat ketemu?"

"Kapan aku nolak?"

"Yah, nggak nolak sih. Tapi, sepertinya kamu memang sengaja menghindar setiap kali aku ngajak jalan."

"Aku banyak kegiatan, Ndi."

"Kamu belum punya pacar, kan?"

Aku menggelengkan kepala. "Nggak sempat mikirin pacar."

"Emangnya nggak pengen punya cowok kayak temen-temen kamu yang lain? Bukannya semua cewek seneng diperhatiin?"

"Iya, mungkin. Tapi buat aku, pacaran cuma bikin hidupku makin ribet."

"Kenapa?"

"Karena ada banyak hal yang bisa aku lakuin buat ngisi waktu luang aku daripada cuma ngabisin waktu buat dating sama pacar."

"Apa itu salah satu alasan kamu ngejauhin aku terus?"

"Iya," jawabku tanpa menoleh ke arahnya. Aku bisa melihat dari ekor mataku kalau wajah Andi terkejut dengan jawabanku yang to the point banget.

"Jadi, kamu belum pernah jatuh cinta sama seseorang?" tanya Andi lagi.

"Belum tau soal definisi jatuh cinta itu sendiri apa. Aku mencintai banyak orang di sekitarku. Menyayangi mereka semua. Dan aku sendiri nggak tahu kenapa kata cinta harus diawali dengan kata jatuh untuk mengungkapkan sebuah perasaan yang istimewa. Kalau kata orang jatuh cinta itu indah, kenapa harus pakai kata jatuh. Bukannya jatuh itu sakit?"

"Jatuhnya emang sakit. Apalagi cintanya nggak terbalaskan. Sangat sakit, Rin. Tapi cinta membuat kita rela merasakan sakit berkali-kali demi orang yang kita cintai." Andi menyandarkan tubuhnya setelah mesin mobilnya mati tepat di halaman Panti Asuhan Ibu Pertiwi.

Aku menatap Andi untuk pertama kalinya. Ia kini tak menoleh ke arahku sedikitpun. Pandangannya lurus ke depan dan aku bisa melihat guratan lelah dan rasa kecewa di dalam dirinya. Sebegitu jahatnya kah aku selama ini membiarkan Andi terus-menerus mengejarku tanpa tahu bagaimana akhirnya. Sejak kelas satu sampai kelas tiga SMA, dia tidak pernah lelah dan menyerah untuk bisa menyapaku. Walau di antara sapaan itu, ada jarak yang terbentang jauh. Kegigihannya memang patut untuk dihargai. Tapi, menghargainya bukan dengan cara menerimanya menjadi seorang pacar. Ini terlalu rumit bagiku.

Andi menoleh ke arahku dan berhasil membuat aku salah tingkah. Entah ... ketika ia menatapku tanpa bicara, justru membuat dadaku sesak dan berdebar-debar. Jauh berbeda dengan Andi yang konyol dan sering malu-maluin saat di sekolah. Bahkan ia tidak malu menyatakan pada semua murid kalau dia menyukaiku. Tingkahnya itu justru membuatku malu dan risih, itu juga salah satu alasan kenapa aku selalu menghindar untuk bertemu dengannya.

"Belum mau turun? Mau sampai kapan diem-dieman di mobil?"

Aku tersenyum, melepaskan safety belt yang masih melingkar di tubuhku dan bergegas keluar dari mobil. Andi mengikuti langkahku dari belakang.

Semua anak-anak panti menyambutku dengan riang gembira. Mereka selalu ceria saat aku datang dan itu adalah kebahagiaan tak terkira bagiku.

"Sella gimana?" tanyaku pada mereka.

"Lagi tidur, Kak." Aku melangkahkan kaki masuk ke kamar Sella ditemani dengan anak-anak yang lainnya. Aku bersyukur karena luka Sella tidak begitu parah. Untungnya si pelaku mau bertanggung jawab dan membawa Sella berobat ke klinik.

"Ya, sudah. Biarkan dia istirahat. Kita keluar yuk!" ajakku pada anak-anak panti yang ikut masuk ke dalam kamar Sella. Aku mengusap kepala mungil Sella dan mencium keningnya sebelum aku keluar kamar.

Aku melihat Andi sedang berkumpul dengan anak-anak lainnya di aula yang berada di depan musholla. Tempat anak-anak berkumpul dan berkegiatan di sana. Sepertinya dia sedang asyik mendongeng. Karena, laki-laki tidak boleh masuk ke kamar wanita. Andi memilih menunggu di aula bersama dengan anak-anak yang lainnya. Aku juga ikut bergabung mendengarkan dongeng yang sedang diceritakan oleh Andi.

Aku tidak menyangka kalau Andi punya kemampuan story telling yang baik. Dia juga terlihat nyaman berbaur dengan anak-anak panti. Bahkan ia tak sungkan menggendong salah satu anak yang memang tubuhnya paling kecil. Keceriaan dan kebahagiaan itu hadir di antara kita. Aku bisa melihatnya. Sesekali Andi memandang ke arahku sembari bermain dengan anak-anak.

Hampir dua jam kami menghabiskan waktu bersama dengan anak-anak panti. Aku berpamitan usai memastikan kalau Sella akan baik-baik saja. Aku memang menjadi relawan di panti ini. Apa pun tentang keadaan anak-anak, aku selalu tahu. Kebetulan, ayahku juga menjadi salah satu donatur di panti asuhan ini. Aku mulai tertarik dengan anak-anak panti saat aku merayakan ulang tahunku yang ke-14. Ketika itu, ayah mengajakku merayakannya di Panti Asuhan. Sejak itulah aku menjadi rutin ke panti untuk berbagi kebahagiaan dengan mereka secara moril dan materil.

"Kamu bisa mendongeng?" tanyaku saat kami sudah berada di dalam mobil.

"Sedikit."

"Tadi itu lumayan bagus, lho!"

"Oh ya?"

Aku mengangguk kepala. Ini pertama kalinya aku memuji Andi. Itu bukan berarti aku mulai menyukainya atau bahkan jatuh cinta dengannya. Tapi hanya sekedar pujian seorang teman, tak ada yang istimewa.

"Kamu sudah sering ke panti itu? Kelihatannya kamu deket banget sama anak-anaknya."

Aku mengangguk.

"Dari tadi cuma manggut-manggut aja. Pas di Panti, kamu kelihatan ceria dan cerewet banget. Kenapa kalau sama aku, cuma manggut-manggut aja?"

Aku tersenyum. "Nggak tau mau ngomong apa," jawabku sambil nyengir.

"Ngomong I Love You,kek!"

"Idih, maksa!"

"Biarin, daripada jomblo mulu!?"

"Mending jomblo."

"Emang kamu seneng jomblo mulu? Nggak ada yang sayang."

"Yee ... jomblo itu bukan berarti nggak disayang atau nggak punya cinta. Aku punya banyak anak-anak panti yang aku sayang banget dan mereka juga sayang sama aku. Cinta itu bukan cuma untuk satu orang saja, tapi buat semuanya juga. Biar hidup kita jauh lebih bahagia."

"Asal jangan cinta sesama jenis aja!" celetuk Andi.

"Iih ... apaan sih!?" Aku mendelik sembari menyubit lengan Andi.

"Sakit tau!" Andi mengelus lengan yang aku cubit. Ups ... sorry! Aku bener-bener nggak sadar sama tindakanku kali ini. Kok, bisa tanganku selancang ini?

"Sorry!"

Andi tersenyum. "Nggak papa, kok. Aku pasti bakal kangen sama cubitanmu."

Aku mengerucutkan bibirku. Lagi-lagi Andi memulai bualannya yang bikin perutku mual.

"Ndi ...!" panggilku tanpa menatap ke arahnya.

"Ya." Andi tetap berkonsentrasi mengemudikan mobilnya.

"Kenapa kamu nggak pacaran sama cewek lain aja? Daripada kamu ditolak melulu sama aku, daripada kamu jomblo mulu."

Andi tersenyum ke arahku. "Rin, kalau aku nembak cewek lain dan ditolak lagi, lagi dan lagi ... itu namanya aku ngejatuhin derajat aku sebagai cowok paling ganteng se-Balikpapan."

Aku mengerutkan kening, rasanya mataku mau keluar mendengar ucapan Andi kali ini. Sumpah ini cowok, pede banget!

"Apa bedanya dengan ditolak berkali-kali? Pasti akan ada cewek yang mau jadi pacar kamu, kok."

"Kamu sendiri kenapa nolak aku berkali-kali?" tanya Andi balik. Aku merasa pertanyaanku tadi adalah senjata yang akan membunuhku sendiri.

"Eh!? Aku!? Karena ... aku nggak mau pacaran. Aku mau fokus sekolah dulu."

"Emangnya aku ganggu banget ya? Padahal, kamu ini kan pinter. Harusnya kamu bisa membagi waktu antara pacaran sama pelajaran!"

"Apa!?"

"Anak pinter harus bisa me-manage waktu dan pikirannya. Masa cuma karena pacar doang, belajarmu terganggu? Lemah!" celetuk Andi.

"Terserah! Aku nggak akan ngubah komitmen aku sampai aku ketemu cowok yang ngajak aku menikah, bukan pacaran!" Aku mendengus ke arah Andi.

"Jadi, kamu udah pengen nikah?"

Aku gelagapan dengan pertanyaan Andi. Seharusnya aku tidak mengatakah hal itu di usiaku yang masih delapan belas tahun.

"Lulus sekolah aku lamar kamu, boleh?"

"Eh!?"

"Diajak pacaran, katanya maunya nikah. Diajak nikah, malah plonga-plongo gitu."

"Eh ... aneh aja. Kita masih terlalu muda buat nikah. Lagipula aku masih mau kuliah dulu."

"Ya udah, abis wisuda aku lamar kamu!"

Aku tersenyum. "Oke. I'm wait! Sekarang, kamu coba aja dulu cari cewek lain yang bisa kamu jadiin pacar, biar nggak jomblo mulu! Siapa tau lima tahun lagi pikiran dan hatimu akan berubah."

"No. Insya Allah aku nggak akan berubah sampai lima puluh tahun ke depan."

"Sok yakin. Belum tentu kita jodoh!"

"Aku yakin kita jodoh. Itulah kenapa aku milih buat ngejomblo ketimbang cari cewek lain."

"Why?"

"Karena kamu adalah berlian yang sulit buat aku dapetin. Aku nggak akan nyia-nyian. I'm alone for love, because love is you!" Andi menunjuk tepat ke arah dadaku.
"Kamu tunggu aku lima tahun lagi! Aku harap kamu nggak nerima cowok lain di hatimu selain aku."

Aku mengedikkan bahuku.

"Ck. Please, Rin! Jangan terima cowok lain selain aku!" Andi menghentikan mobilnya tepat di halaman rumahku.

"Maksa!"

"Aku nggak maksa, aku cuma memohon."

"Iya. Insya Allah."

"Serius ya! Aku nggak bercanda ini."

"Iya!" Aku mendengus ke arah Andi.

"Galak amat, sih!" celetuknya.

"Udah tau galak, kenapa suka?" Aku makin kesal.

"Hehe ... justru aku suka kamu karena kamu galak, cuek dan jutek banget!" Andi memencet hidungku. "Aku tau kamu tipe cewek setia."

"Sakit, nah!" Aku mengelus hidungku yang digapit jemari tangan Andi.

"Ya udah, cepet masuk rumah dan jangan keluar lagi buat cowok lain selain aku ya!" goda Andi.

"Siap, Bos!" Aku bergegas melangkahkan kaki masuk ke dalam rumah usai melambaikan tangan pada Andi yang mulai menjauh dari halaman rumah.

Aku menjalani hari-hariku seperti biasa. Andi tak lagi menggodaku di depan umum seperti biasa. Dia bisa lebih bersikap dewasa untuk menyatakan perasaannya. Aku tak perlu menahan malu karena olokan seisi kelas atau sekolahan. Dia lebih banyak menemuiku di rumah. Bercengkerama dengan ayah hampir setiap malam. Bahkan, ia jarang mengajakku bicara. Sepertinya, Andi sudah berhasil mengganti posisiku sebagai anak ayah.

Kita nggak perlu pacaran cuma untuk mencari dengan siapa kita akan menjalani hari-hari kita. Ada banyak hal yang bisa kita lakukan bersama tanpa harus menjadi pacar.
Kalau jodoh, Tuhan pasti akan menyatukan kita. Kalau bukan jodoh, sekuat apa pun keinginan kita untuk bersamanya ... kita akan tetap berpisah.

Aku tidak memimpikan apa pun tentang masa depan. Sampai waktu itu benar-benar tiba.
                          Aku masih menunggu ... sendiri ... untuk cinta.


Rin Muna
East Borneo, 19 Maret 2019

Monday, March 18, 2019

Donasi Buku dari Ummi Karla Wulaniyati



Hari minggu, 17 Maret 2019 kemarin aku lumayan sibuk dengan kegiatan di rumah. Mulai dari nyuci pakaian sampai beres-beres semua ruangan. Walau setiap hari diberesin, setiap hari pula berantakan karena aku punya anak kecil.

Sementara aku sedang sibuk di dapur, si anak sudah merengek minta diajak jalan keluar karena hari Minggu. Awalnya, dia minta ke Balikpapan karena kangen sama mbahnya. Mengingat jarak antara Balikpapan-Samboja tidak dekat dan perlu waktu ke sana, aku minta Papanya untuk mengajaknya keliling di sekitar rumah saja agar terhibur. Karena kalau ke Balikpapan, terlalu jauh untuk pergi-pulang. Kalau kecapean, nanti emaknya juga yang repot.

Aku langsung teringat dengan kiriman buku yang dititipkan di Samboja Mart. Kebetulan, sabtu kemarin pihak JNE memang sudah menelepon dan mengatakan kalau ada paketan buku dari Karla Wulaniyati dan dititipkan di Samboja Mart. Sudah menjadi hal biasa kalau kurir nggak mau masuk ke desaku. Karena jaraknya memang lumayan, sekitar 7,9 kilometer dengan kondisi jalan yang tidak begitu mulus.

Aku meminta suamiku untuk mengajak anaknya keluar sekalian mengambil paketan buku dari Ummi Karla. Dengan senang hati suami, anak dan adik sepupuku jalan-jalan ke luar rumah. Kebetulan juga hari minggu dan banyak juga orang yang jalan-jalan ke luar.

Beberapa menit kemudian, mereka sudah kembali dengan membawa bingkisan yang dilapisi kertas kado berwarna pink.

Anakku paling senang kalau dapet paketan buku. Yah, walau sebenarnya buku-buku itu bukan buat dia. Tapi, melihat ekspresi bahagianya ketika mendapat buku juga menjadi salah satu kebahagiaan tersendiri bagiku. Ada keinginan untuk terus mendekatkan dia dengan buku sejak dini.
Kebetulan, anak-anak yang lain juga sedang berkumpul di taman baca. Jadi, sekalian deh aku mintain foto mereka memegang buku-buku kiriman  Ummi Karla. Fotonya langsung aku kirim deh ke Ummi Karla via Whatsapp.

Aku mengenal Ummi Karla dari sebuah platform bernama "Plukme" yang saat ini sedang vakum dengan alasan yang kami tidak mengerti. Akan hadir kembali atau tidak, yang jelas semua teman-teman masih sangat merindukan platform yang hangat itu. Alhamdulillah sampai sekarang kami masih saling bersilaturahmi melalu grup WA yang memang dibuat sebagai ajang silaturahmi dan belajar menulis ketika di platform Plukme. Sampai saat ini, grup ini masih aktif walau menulisnya masih tersebar ke mana-mana. Ada yang menulis di Kompasiana, di Kaskus, di Blog pribadi seperti aku dan beberapa media lainnya. Bagiku, asal tetap bisa belajar menulis dengan baik dan benar. Apa pun platformnya sama saja. Yang penting tulisannya baik dan bisa memberikan manfaat untuk generasi masa depan.

Sebenarnya, aku lebih mengenal anaknya terlebih dahulu yang aktif belajar menulis di platform menulis tersebut. Kelakuan Bije yang rame membuat grup menjadi hidup, walau kadang sering bikin sebel juga. Bije lah yang mengajak Ummi-nya untuk ikut bergabung di grup kepenulisan yang aku buat untuk belajar menulis bersama-sama.

Seiring berjalannya waktu, teman-teman di grup mulai mengetahui kalau aku mempunyai sebuah taman baca yang aku berdirikan secara mandiri, dengan biaya sendiri dan memang masih tertatih karena kurangnya dana untuk kegiatan anak-anak. Maklum saja, aku hanya seorang ibu rumah tangga biasa yang fokus mengurus rumah dan anak. Suamiku juga hanya bekerja di kebun. Tentunya aku harus menyisihkan uang sedikit demi sedikit untuk bisa menambah koleksi buku atau membuat rak buku. Karena kami tidak bisa berharap banyak dari donatur yang tidak menentu datangnya.

Alhamdulillah, seiring dengan niat baikku membuka taman bacaan  yang bisa diakses untuk umum. Allah memberikan banyak kemudahan dalam mengiringi setiap langkahku. Selalu ada rezeki yang Allah berikan agar aku bisa tetap aktif mengadakan kegiatan di taman baca.

Hingga  hari ini, aku masih banyak belajar tentang dunia literasi dari teman-teman literasi lainnya. Karena aku termasuk baru berkecimpung di dunia literasi ketika aku membuka sebuah taman baca. Tentunya tidak mudah membagi waktu antara aktivitas rumah tangga dan kegiatan anak-anak.

Untuk saat ini, kegiatan rutin di taman baca adalah belajar kaligrafi untuk anak-anak dan membuat kerajinan tangan untuk ibu-ibu.

Bisa dibilang, aku harus membagi waktu dan pikiranku untuk semua hal yang berkaitan dengan kegiatan sosial yang aku buat. Memang belum ada sumber dana yang tetap untuk membiayai operasional taman baca. Karena usahaku sendiri vakum semenjak aku membuka taman baca. Waktu dan pikiranku masih aku fokuskan untuk membangun lebih baik lagi taman bacaan yang aku buat.

Ke depannya aku berharap taman baca bisa menjadi pusat berkreatifitas dan menghasilkan produk-produk (Sumber Daya Manusia) yang baik dan mampu menyejahterakan masyarakats sekitar.
Impian terbesarnya tentu bisa membuka banyak taman baca di tempat lain terutama di wilayah terpencil agar anak-anak desa mendapatkan pengetahuan selayaknya anak-anak yang tinggal di kota.

Terima kasih untuk Ummi Karla Wulaniyati.
Semoga buku-bukunya bermanfaat untuk anak-anak desa yang membacanya dan menjadi amalan jariyah untuk Ummi dan keluarga.



Salam Literasi ...!

Sunday, March 17, 2019

[Short Story] - Fall In Love with Ghost


[Pixabay]



Clue : Cinta Dua Dunia dari Mba Nur Halifah




Hari ini Megan masuk sekolah seperti biasanya. Tubuhnya sedikit lelah karena harus membantu membereskan rumah Ayura, sepupunya yang baru saja merayakan ulang tahun yang ke-17.

Megan meregangkan otot-ototnya usai menjatuhkan diri ke kursi. Sepertinya hari ini akan diawali dengan pelajaran yang cukup melelahkan. Guru matematika baru saja masuk ke kelas dan membuat tubuh Megan terasa semakin sakit. Ia tidak suka pelajaran matematika, berhitung adalah hal yang paling ia hindari. Tapi ia tetap harus mengikuti jam pelajaran agar tidak mendapat angka merah.

"Hai ...!" Wajah cowok tampan itu berkelebat di depan mata Megan. Ia terkejut dengan kedatangannya yang tiba-tiba. Cowok berkulit putih pucat itu berjongkok tepat di depan mejanya.

"Kamu ngapain di sini?" bisik Megan.

"Aku mau bantu kamu ngerjain soal Matematika. Kamu kesulitan, kan?" Cowok itu tersenyum penuh arti menatap Megan.

Ayura menyenggol lengan Megan. Bulu kuduknya merinding setiap kali melihat tingkah aneh sepupunya itu. Ia tahu, Megan memang bisa melihat makhluk astral. Setiap kali melihat Megan berbicara dengan angin, ia sudah tahu kalau Megan sedang berbicara dengan makhluk yang tidak terlihat. Hal ini yang sering membuat Ayura ketakutan, terutama di malam hari. Ia lebih memilih untuk tidak jalan dengan Megan. Ia tidak siap melihat Megan berbicara dengan makhluk-makhluk astral itu.

Megan menoleh ke arah Ayura yang wajahnya memucat. Ia sadar kalau Ayura pasti ketakutan.

"Tenang ... dia baik, kok," bisik Megan, membuat Ayura mengedikkan bahunya. Ayura tetap saja tidak suka harus bersinggungan langsung dengan makhluk astral itu. Sebenarnya dia sudah terbiasa dengan sikap Megan, ia sudah mengenalnya sejak kecil.

"Apa dia cowok logaritma yang kamu ceritain?" bisik Ayura penasaran.

Megan menganggukkan kepalanya perlahan.

Megan mengenal Ahua, si cowok logaritma yang dimaksud Ayura. Gelar cowok logaritma itu tersemat karena Ahua adalah cowok yang jago Matematika dan Fisika. Ahua meninggal dunia di dalam kelas karena penyakit asmanya kambuh dan tidak dapat ditolong. Sejak itu, arwahnya masih gentayangan karena keluarganya masih belum mengikhlaskan kepergiannya yang tiba-tiba. Ibunya masih terus dirundung kesedihan karena Ahua adalah anak satu-satunya.

Hampir semua murid di sekolah mengenal Ahua, cowok cerdas yang sering mengikuti olimpiade Fisika dan Matematika. Seluruh sekolah juga mengetahui bagaimana Ahua meninggal dunia. Hanya saja, tak ada yang tahu kalau Ahua masih berada di sekolah hingga saat ini. Hanya Megan yang bisa melihat dan berkomunikasi dengan Ahua.

Sejak Ahua mengetahui kalau Megan bisa melihat, mendengar bahkan berkomunikasi dengannya, Ahua terus-menerus hadir di dalam hari-hari Megan. Ia sering muncul tiba-tiba terutama di saat Megan terlihat sedang berpikir keras seperti saat menghadapi pelajaran Matematika.

Ahua ingin agar Megan bisa menjadi penolongnya untuk melepaskan diri dari jerat kepiluan ibunya.
Agar ia bisa beristirahat dengan damai di tempat yang seharusnya.

Ahua tak menyerah begitu saja meski Megan selalu menolak untuk menolongnya. Ia terus mengikuti ke mana pun Megan pergi. Semakin hari membuat Megan semakin muak, banyak mata yang mulai curiga dengan sikap Megan yang sering berbicara sendiri. Tak ada yang tahu kalau Megan adalah anak Indigo kecuali Ayura.

"Sampe kapan kamu bakalan ngikutin aku terus?" sentak Megan saat ia berada di koridor sekolah yang mengarah ke kantin.

"Sampe kamu bisa bantu aku. Please!" Ahua menyatukan kedua telapak tangannya, memohon kepada Megan agar mau membantunya.

"Aku nggak bisa."
"Bisa."
"Enggak ...!"
"Bisa!"
"Gak! Aku gak mau!" teriak Megan. Semua mata tertuju kepadanya karena Megan terlihat berbicara seorang diri.

"Aneh!" celetuk murid-murid yang kebetulan lewat.

"Mungkin dia depresi abis putus dari pacarnya," sahut yang lain dan diikuti gelak tawa.

Megan mengerucutkan bibirnya karena kesal dengan Ahua yang membuatnya tidak bisa mengontrol emosi. Di saat ia diejek teman-temannya, Ahua justru cekikan di hadapannya.

"Gimana? Mau bantu aku, kan?" Ahua tersenyum sambil melirik ke arah murid-murid yang mengejek Megan.

"Oke. Pulang sekolah aku ke rumah kamu." Megan menyerah untuk menolak permintaan Ahua, si hantu ganteng dan cerdas yang super duper jahil.

***
Sepulang sekolah, Megan memenuhi janjinya mengunjungi kedua orang tua Ahua. Ahua menunjukkan jalan dengan cukup baik dan dia tidak berhenti bercerita sampai Megan berada tepat di depan rumahnya.

Megan sudah yakin, kalau keluarga Ahua tidak akan percaya dengan apa yang akan dia katakan. Dan itu benar terjadi. Ini tidak hanya membuat Megan kesal, tapi juga membuat Ahua semakin sedih.

Ahua menangis sejadi-jadinya di sudut kamar Megan. Entah apa yang membuat hantu itu mengikuti Megan sampai ke rumahnya. Terlebih ia saat ini justru menangis dan membuat Megan kebingungan.

"Kamu itu cowok, kenapa nangis sih?" celetuk Megan.

"Siapa yang bisa nolongin aku? Nggak ada lagi. Aku bakal gentayangan terus." Ahua semakin terisak.

"Aku bakal nolong kamu. Please, jangan nangis! Aku pusing denger suara kamu nangis terus."

"Seriusan? Tapi, gimana caranya?"

"Aku akan coba terus sampai mereka percaya."

Ahua menghentikan tangisnya dan tersenyum bahagia. "Makasiiih ...!" Ia memeluk Megan, tapi ia sadar kalau dia tidak bisa menyentuh Megan dengan sempurna.

Megan merasakan sekujur tubuhnya dingin karena tubuh Ahua menyelimuti tubuhnya. Baru kali ini ia merasakan dipeluk oleh makhluk astral. Tak bisakah ia menjadi manusia normal seperti yang lainnya? Dipeluk oleh pacar sungguhan, hmm ....

Sejak hari itu, Megan selalu berusaha menyakinkan keluarga Ahua kalau ia bisa melihat arwah Ahua masih berada di bumi, sebab kesedihan ibunya tidak bisa membuatnya pergi ke tempat yang seharusnya.

Penolakan demi penolakan sudah ia lalui. Namun, Megan tidak akan menyerah sampai ia bisa membuat keluarga Ahua percaya kalau dia bukan cewek gila yang sedang berhalusinasi.

"Kamu belum punya pacar?" tanya Ahua saat Megan sedang serius mengerjakan PR Matematika di kamarnya.

"Kenapa?"

"Aku nggak pernah lihat kamu jalan sama cowok."

"Apa kamu nggak sadar kalau setiap hari kita jalan bareng? Bahkan kamu keluar masuk ke kamarku tanpa izin," jawab Megan ngasal. Ia kembali fokus pada angka-angka yang membuatnya pusing.

"Oh ... jadi, itu pacaran?"

"Bukan itu maksudku. Tadi kamu bilang nggak pernah lihat aku jalan sama cowok, kan? Bukan pertanyaan pacarnya," dengus Megan kesal.

Ahua cekikikan di sisinya. Megan semakin kesal. Ia melempar cowok itu dengan pena tapi hanya menembus tubuhnya. Membuat Ahua semakin tertawa.

"Pergi dari sini! Aku pusing banyak tugas. Apa kamu nggak bisa bikin aku tenang?"

"Kenapa aku harus pergi? Sini aku bantu!" Ahua mendekatkan wajahnya tepat bersebelahan dengan wajah Megan. Megan bisa merasakan hawa dingin yang menyentuh pipinya, sebab pipi mereka sebenarnya bertemu, hanya tak bisa bersentuhan layaknya manusia biasa.

Dengan penuh kelembutan, Ahua memandu Megan agar bisa mengerjakan tugas Matematikanya dengan baik. Ini bukan pertama kali ia membantu Megan. Sudah sering ia melakukannya dan membuat Megan mulai ketergantungan dengan cowok itu.

"Apa dulu kamu juga punya pacar?" Giliran Megan yang mengajukan pertanyaan pada Ahua.
Ahua menggelengkan kepalanya. "Aku terlalu sibuk mencintai angka-angka. Sampai aku lupa, kalau masa-masa remaja seharusnya aku isi juga dengan kisah-kisah indah. Tapi semua sudah terlambat. Aku sudah mati terlebih dahulu tanpa tahu bagaimana rasanya jatuh cinta."

"Oh ya?" Megan menoleh ke arah Ahua, tatapan mereka bertemu. Ujung hidungnya bersentuhan dengan hidung Ahua yang bangir. Mereka saling pandang beberapa saat.

Megan merasakan wajahnya menghangat dan degup jantungnya berdetak lebih kencang dari biasanya. Ada rasa sesak di dadanya. Hatinya seolah mengajak berbicara tapi tak mampu ia ungkapkan dengan kata-kata. Hal itu membuat dadanya semakin sesak karena ia sendiri tak tahu apa yang seharusnya ia lakukan.

"Kamu kenapa?" tanya Ahua yang menyadari sesuatu yang aneh terjadi pada Megan.
Megan meraih tangan Ahua dan meletakkan di dadanya. Kali ini Ahua tertegun karena Megan bisa menyentuhnya. "Kamu tahu ini artinya apa?"

Ahua tersenyum penuh arti, tapi tidak mengatakan apa pun.

"Kamu terlalu sering berada di sisiku. Dan sekarang kamu membuat jantungku berdebar-debar. Tolong jangan membuatku jatuh cinta pada hantu, ini konyol!" celetuk Megan.

"Bagaimana kamu bisa menyentuhku?" tanya Ahua.

"Soal itu, aku nggak tau."

Ahua tersenyum, ia kembali mencoba untuk menyentuh Megan. Ia bisa melakukannya sekali saja dan selanjutnya ia gagal atau bisa dibilang tidak begitu sempurna.

"Apa aku bisa kembali menjadi manusia?" tanya Ahua konyol, membuat Megan tertawa terbahak-bahak.

"Aku serius. Aku ingin kembali menjadi manusia. Supaya aku bisa merasakan jatuh cinta ... aku ingin--" Kalimat Ahua terpotong karena tiba-tiba pintu kamar diketuk dari luar.

Megan membukakan pintu kamarnya dan Mama sudah berdiri di depan pintu. "Ada apa, Ma?"

"Ada teman yang cari kamu."

"Siapa?"

"Mama kurang tau. Katanya teman sekolah, namanya Satria."

"Satria?" Megan sedikit bingung karena ia sama sekali tidak punya teman sekelas yang bernama Satria. Ia bergegas keluar dari kamarnya dan melangkah ke teras rumah. Ada seorang cowok yang mengenakan sweeter putih sedang berdiri sembari memandang luasnya langit dari depan rumahnya. Ia memerhatika punggung cowok itu, tetap saja tidak bisa menebak siapa cowok yang sekarang ada di depannya. Sementara Ahua, masih setia mengikuti di belakang Megan.

"Siapa ya?" tanya Megan. Cowok itu membalikkan tubuhnya den tersenyum ke arah Megan.

"Kenalin, nama aku Satria. Aku salah satu kakak kelasmu." Satria menghampiri Megan dan mengulurkan tangannya yang langsung disambut oleh Megan sembari menyebutkan namanya.

"Tau rumahku dari mana? Ayo, duduk!" Megan mempersilakan Satria untuk duduk di kursi terasnya.

"Dia teman sekelasku," bisik Ahua di telinga Megan.

Megan mengedipkan matanya sebagai tanda pengganti anggukan. Ia tak ingin kalau Satria melihatnya sebagai cewek yang aneh.

Mereka diam selama beberapa menit.

"Meg, apa benar arwah Ahua gentayangan?" tanya Satria membuka pembicaraan.

"Kamu tahu dari mana soal itu?"

"Keluarga Ahua, kemarin datang ke rumah dan mereka sekarang mulai percaya sama apa yang sudah kamu lakuin selama ini."

"Iya. Dia ada di sini, sekarang."

"Oh ya? Apa yang bisa aku lakuin buat bantu Ahua?" Satria menawarkan diri.

Megan melirik ke arah Ahua yang berdiri di sampingnya. Megan kemudian mengajak Satria berdiskusi dan menyusun rencana untuk membantu Ahua. Ahua tak sekedar teman sekelas Satria, tapi mereka justru bersahabat sejak mereka masih SMP. Itulah yang membuat Satria ingin membebaskan arwah Ahua agar tidak gentayangan.

Megan dan Satria sering bertemu untuk melancarkan rencana yang sudah mereka susun. Di hampir setiap pertemuan mereka, Ahua terlihat sangat kesal. Entah kenapa dia merasa cemburu saat Satria diam-diam mulai memberi perhatian pada Megan. Seharusnya dia senang karena Satria bisa membantu. Tapi, dia merasa tersisihkan saat Megan lebih banyak berdiskusi dan bercanda dengan Satria.

Berkat bantuan Satria, Megan berhasil meyakinkan keluarga Ahua. Dan Ibunya juga sudah bisa mengikhlaskan kepergian Ahua agar arwahnya bisa tenang dan berada di tempat yang baik.

"Megan ... terima kasih karena sudah membantuku. Sudah saatnya aku pergi." Ahua muncul tepat di saat Megan memandangi bintang-bintang dari jendela kamarnya.

Megan menatap Ahua, ia tak bisa menahan kesedihan kala harus kehilangan cowok logaritma yang selama beberapa bulan ini mengisi hari-harinya. Ia tak sekedar membuat Megan bisa mengerjakan soal Matematika, tapi juga membuat Megan mulai menyukai angka-angka itu bermain di kepalanya.
"Please, jangan nangis! Jangan menahanku lagi untuk kembali!" pinta Ahua, ia menyentuh pipi Megan yang basah. Ia tidak tahu bagaimana ia tiba-tiba menyentuh Megan layaknya seperti manusia. Adakah perasaan yang membuatnya bertambah kuat dari biasanya? Ia beranikan diri untuk memeluk Megan terakhir kalinya dan berhasil.

Kali ini Ahua merasakan dirinya bukan Arwah. Ia bisa memeluk Megan dengan baik, menyentuh rambutnya, menyentuh pipinya dan dia bisa merasakan kebahagiaan yang berbeda.

"Andai aku masih hidup, mungkin kamu adalah wanita pertama aku cintai," bisik Ahua di telinga Megan.

"Sekalipun kamu sudah mati, aku tidak bisa memungkiri kalau aku memang ... jatuh cinta sama hantu."

"Kamu tahu kan, aku tidak akan bisa kembali ke sana jika masih ada seseorang yang menahanku?" Ahua mengusap pipi Megan yang masih basah.

Megan menganggukkan kepalanya.

"Aku punya keinginan sebelum aku benar-benar pergi." Ahua menatap wajah Megan, dan ia menyadari kalau gadis yang ada di depannya memang cantik.

"Aku akan bantu mewujudkan itu selama aku masih mampu." Megan tersenyum dan mengusap air matanya yang masih tersisa.

"Tolong kamu ikhlaskan kepergianku. Suatu hari, kamu pasti akan menemukan seseorang yang akan menempati ruang istimewa di hatimu." Ahua menyentuh pipi Megan dengan kedua telapak tangannya.

"Izinkan aku untuk tahu bagaimana rasanya ...." Dengan lembut Ahua menarik wajah Megan mendekat dengan wajahnya. Ia menyentuhkan bibirnya pada bibir Megan.

Megan terkejut dengan apa yang dilakukan Ahua, namun ia bahagia karena ia juga bisa merasakan kehangatan yang belum pernah ia rasakan. Ahua kali ini benar-benar hangat, ia seperti manusia sungguhan. Megan memejamkan matanya dan membiarkan bibir manisnya dikecup oleh Ahua. Rasa hangat itu perlahan menjadi dingin, kemudian menghilang.

Megan membuka matanya dan ia tak lagi bisa melihat sosok Ahua di depannya. "Ahua ...!" panggilnya lirih. Ia mengedarkan pandangannya ke seluruh ruangan dan ia menyadari kalau Ahua memang sudah pergi untuk selamanya. Ia tahu ini konyol, ia jatuh cinta pertama kali pada arwah gentayangan yang banyak ditakuti orang-orang normal.

Ia tak perlu menceritakan pada siapa pun tentang kisahnya dengan Ahua. Karena ia tahu, tak akan ada orang yang percaya dengan cerita anehnya, cinta di antara dua dunia yang berbeda.

***

Beberapa bulan kemudian ...

"Meg, katanya di sekolah kita bakal ada anak baru, lho." Ayura melangkahkan kaki masuk ke kelas bersama dengan Megan.

"Oh ya? Kamu tahu dari mana?"

"Kata anak-anak, sih. Soalnya, dia ganteng banget! Aku juga sudah lihat waktu kemarin dia daftar sekolah, semua cewek-cewek di sekolah pada ngomongin dia." Ayura duduk di atas kursi, menyisir rambutnya dengan jemari dan mengeluarkan kaca kecil dari tasnya untuk memastikan kalau penampilannya baik-baik saja. Ia tak ingin ketinggalan dengan cewek-cewek lain untuk merebut perhatian si cowok baru itu.

Megan tersenyum kecut melihat tingkah Ayura.

Tak lama kemudian, jam pelajaran dimulai. Guru Matematika masuk ke dalam kelas bersama cowok dengan seragam dari sekolah yang berbeda.

"Anak-anak, hari ini Bapak bawa cowok ganteng buat kalian." Ucapan Pak Yanto mendapat sambutan riuh dari murid sekelas, kecuali Megan yang justru melongo melihat cowok yang ada di depannya. Ia mengucek matanya berkali-kali untuk memastikan kalau dia tidak salah lihat.

"Ayo, perkenalkan diri kamu!" pinta Pak Yanto pada murid baru itu.

Murid baru itu menganggukkan kepalanya. "Perkenalkan, nama saya Alex. Saya pindahan dari salah satu sekolah di Jakarta Barat. Saya pindah ke Borneo karena orang tua saya dipindah tugaskan ke sini. Terima kasih."

"Ada pertanyaan lagi?" tanya Pak Yanto. "Sebelum kita mulai pelajaran."

"Sudah punya pacar atau belum?" celetuk Ayura yang duduk di sebelah Megan. Megan menyikut Ayura dengan pertanyaan konyol yang disambut teriakan riuh teman-teman sekelasnya.

"Sekarang belum," jawabnya sambil tersenyum ke arah Megan, bukannya ke Ayura. Hal itu membuat Megan salah tingkah dan menunduk menatap kakinya sendiri.

Perkenalan dengan murid baru hari itu diiringi dengan riuh tawa murid-murid sekelas. Kecuali Megan yang masih merasa aneh dengan kehadiran Alex. Ia masih tidak percaya kalau cowok itu benar-benar ada di hadapannya. Sayangnya, Satria sudah lulus sekolah sebulan yang lalu. Andai saja belum, dia juga pasti akan bilang kalau Alex sangat mirip dengan Ahua, sahabatnya.

Saat jam istirahat tiba, cewek-cewek berebut untuk berkenalan dengan Alex. Alex tidak hanya tampan, dia juga jago Matematika, sama persis seperti Ahua. Ini membuat hati Megan tak karuan. Ia berusaha menyibukkan diri mengerjakan soal Matematika daripada sibuk memikirkan hal aneh yang terjadi dalam hidupnya.

"Suka Matematika, ya?" Tiba-tiba Alex sudah di bangku sebelah Megan, membuat Megan terlonjak dan menjatuhkan penanya ke lantai.

Megan menundukkan tubuhnya untuk mengambil pena itu, bersamaan dengan Alex yang juga ingin mengambilkan pena milik Megan.

"Au ...!" Megan mengaduh karena kepalanya berbenturan dengan kepala Alex.

"Kamu nggak papa? Biar aku aja yang ambil." Alex mengusap  kepala Megan dengan cepat dan mengambil pena yang terjatuh di lantai.

Megan langsung menyambar pena yang ada di tangan Alex dan melanjutkan mengerjakan soal Matematika. Ia tak peduli dengan Alex yang masih memerhatikan wajahnya. Matanya fokus menatap buku, walau tidak ada tugas ia tetap terus menghitung agar Alex segera pergi dari sisinya.

Bukannya pergi, Alex malah asyik memerhatikan wajah Megan sambil tersenyum. Ia seperti menemukan gadis lucu yang tidak pernah ia lihat sebelumnya. Gadis yang mengalihkan rasa saltingnya dengan mengerjakan soal Matematika yang ada di dalam buku pelajaran.

"Mau dikerjain semua?" Alex masih memandang wajah Megan dengan santai, tangan kirinya ia letakkan di atas meja dan menopang kepalanya.

"Eh!? Enggak."

"Mau dibantuin? Biar cepat selesai. Sebentar lagi pelajaran Bahasa, kan?"

Megan menggelengkan kepalanya.

"Kamu dapet gelang itu dari mana?" tanya Alex sembari menunjuk gelang dengan simbol-simbol logaritma yang tersemat di pergelangan tangan Megan.

"Dikasih."

"Ahau?" Nama yang disebut Alex membuat Megan akhirnya menatap wajah Alex, menunjukkan ekspresi terkejut. Bagaimana dia tahu kalau gelang ini pemberian si Hantu Ahau itu?

"Gimana kamu bisa tau?" tanya Megan penasaran.

"Gelang itu gelang langka. Ahau mendesain sendiri gelang itu. Makanya, ada simbol-simbol Matematika di gelang itu. Dia buat gelang ini waktu usianya masih 12 tahun dan aku tahu kalau gelang ini benda paling berharga yang dia punya. Dia nggak mungkin kasih gelang ini ke sembarang orang."

Megan melongo mendengar pernyataan Alex. Dia sama sekali tidak tahu cerita dibalik gelang itu. Dia hanya mengambilnya di sebuah kotak kecil yang ditunjukkan Ahau di dalam kamarnya ketika ia masih menjalankan misi membantau Ahau.

"Aku punya satu." Alex tersenyum memamerkan gelang yang sama persis dengan gelang yang dikenakan Megan. "Dia ngasih aku lima tahun yang lalu. Katanya, aku harus menjaga baik-baik gelang ini karena dia membuatnya sendiri. Kami sama-sama suka bermain angka, tapi dia memang jauh lebih pandai dibanding aku."

"Kamu perhatikan!" Alex menunjuk simbol-simbol warna emas yang timbul di antara simbol-simbol yang lain. "a log x sama dengan satu. Setelah tanda titik ada simbol meg diakar pakai simbol love dan setelahnya ada huruf C besar pakai simbol derajat di belakangnya." Alex melihat dengan seksama gelang miliknya, sama juga yang dilakukan oleh Megan.

"Punyaku, C besarnya pakai simbol persen." Megan memerhatikan gelang miliknya lebih dekat lagi untuk memastikan kalau dia tidak salah lihat. Mereka menyocokkan kedua gelang itu dan memang hanya simbol di belakang huruf C itu saja yang berbeda.

"Kamu tahu apa maknanya?" tanya Alex.

"Aku selalu mencoba mencari tahu, tapi tidak berhasil. Aku coba mengartikan a log x sama dengan satu adalah Ahau dan Alex sama dengan satu, kami bersaudara."

"Kalian beneran bersaudara?" tanya Megan kaget.

Alex menganggukkan kepalanya. "Oh, ya. Nama kamu siapa?"

"Megan."

"Meg ... gan!?" Alex terbata menyebut nama Megan. Nama itu cocok dengan simbol yang tertulis di gelang itu. "Apa Ahau sudah tahu kalau kamu yang akan jadi pemilik gelang itu?"

Megan mengedikkan bahunya.

"Bisa jadi, simbol meg yang diakar dengan simbol love ini adalah namamu. Bisa jadi, juga bukan."
Megan mengerutkan keningnya. "Aku rasa tidak, aku baru mengenalnya. Jauh dari gelang ini dibuat."
"Sejak kapan kalian kenal?"

"Sebulan setelah kematian Ahau."

"Bagaimana bisa?" Alex terkejut mendengar pernyataan Megan. Megan ingin menceritakan apa yang terjadi, tapi guru Bahasa Indonesia keburu masuk ke dalam kelasnya dan membuat Alex harus beranjak pergi dari sisi Megan.

Sepulang sekolah, Alex menyegat Megan dan mengajaknya ke suatu tempat untuk menceritakan apa yang terjadi sesungguhnya. Mereka duduk di atas rerumputan yang tumbuh rapi di area Gunung Dub. Tepat di depan mereka, bisa melihat indahnya pemandangan laut dan kota Balikpapan.

Megan menceritakan semuanya secara detil satu per satu. Termasuk tentang bagaimana Ahau dan Megan saling jatuh cinta walau mereka ada di dunia berbeda.

"Konyol!" gumam Alex sambil merebahkan tubuhnya di atas rerumputan.

Megan tersenyum menatap Alex yang sedang memandang langit di atas mereka. Ia merasa Ahau ada di dalam diri Alex. Bukan hanya wajahnya yang mirip, tapi sifat dan perilakunya juga tak jauh berbeda. Ahau suka mengajaknya bercerita sampai membuatnya pusing karena tak mau diam. Sementara Alex lebih banyak diam, dia justru senang mendengarkan cerita dan sering menanggapi dengan celetukan konyol yang membuatnya tertawa dengan gayanya yang tetap cool.

"Jangan liatin gue kayak gitu! Ntar lo jatuh cinta sama gue." Alex melirik Megan dan berbicara dengan bahasa khas anak Jakarta.

Megan mengerucutkan bibirnya dan membuang pandangannya ke arah laut yang membentang luas di hadapannya.

"Si Ahau yang kutu buku dan nggak pernah tertarik sama cewek aja bisa jatuh cinta sama lo. Gimana sama gue yang biasa-biasa aja? Kalau seandainya nanti gue jatuh cinta sama lo, gue pasti bakal ditolak abis-abisan. Secara lo kan demennya sama demit." Alex tergelak sembari melirik punggung Megan yang masih duduk di sisinya.

Megan menoleh ke arah Alex dan menyubit lengannya. Membuat Alex mengaduh. Bukannya berhenti, Alex justru terus-terusan meledek Megan dan membuat mereka kejar-kejaran seperti anak kecil.

Sejak hari itu, mereka selalu bersama walau di luar sekolah. Alex selalu membuat Megan tertawa setiap hari, bukan hanya membuat para cowok dan cewek di sekolah yang cemburu melihat kebersamaan dua sejoli itu. Tapi juga membuat makhluk-makhluk astral juga ikut cemburu.

"Jangan coba-coba berselingkuh dengan hantu hanya karena aku tidak bisa melihat perselingkuhanmu itu!" dengus Alex tepat di depan wajah Megan. Membuat Megan tak mampu menahan tawa melihat ekspresi Alex yang marahnya sengaja dibuat-buat.

Alex memeluk gadis aneh yang berhasil membuatnya jatuh cinta.
Megan tersenyum bahagia, setidaknya kali ini ia bisa merasakan jatuh cinta pada manusia sungguhan.




Rin Muna
Kutai Kartanegara, 17 Maret 2019

Friday, March 15, 2019

[Cerpen] Ratu untuk Raihan

Ratu untuk Raihan
Sumber Ilustrasi : Khiemmoshe

Clue : Jatuh Cinta Pada Pujangga dari Bunda Ester

Ini hari pertama bagi Ratu masuk ke sekolah elite yang ada di wilayah Jakarta Selatan. Ayahnya kini menjabat sebagai Direksi di salah satu perusahaan besar di Indonesia yang berkantor pusat di Jakarta. Kenaikan jabatan ayahnya memberikan kebahagian bagi keluarganya karena secara ekonomi pendapatan mereka juga meningkat.
Tapi tidak begitu membahagiakan bagi Ratu. Sejak kecil, ayahnya selalu berpindah-pindah tempat kerja. Ayah Ratu seorang pekerja keras yang membuat kariernya terus maju. Waktu Ratu masih kecil, ayahnya hanya menjabat sebagai Chief Clerk. Karena kerja keras dan loyalitasnya pada perusahaan, karier ayah Ratu lumayan bagus sampai dia bisa menduduki kursi Direksi.
Ratu sudah pindah sekolah puluhan kali. Terkadang, ayahnya ditugaskan hanya tiga bulan dan membuatnya harus berpindah-pindah sekolah. Ini salah satu faktor yang membuat Ratu tidak memiliki teman dekat.

Ratu menyusuri koridor penuh percaya diri. Seperti biasanya, ia tidak pernah malu sedikit pun berada di tempat yang memang asing baginya. Dia selalu berusaha mengakrabkan diri dan seramah mungkin memberikan senyumnya pada siapa saja yang ia lewati. Termasuk pada Raihan, cowok ganteng yang tidak terlalu populer di sekolah.

"Hai ...!" Ratu menyapa Raihan yang duduk di kursi kantin sendirian saat jam istirahat. Kebetulan, mereka juga sudah bertemu sebelumnya di dalam kelas.
"Hai, juga." Raihan tersenyum menatap Ratu yang sudah muncul di depannya.
"Boleh duduk di sini?"  tanya Ratu meminta izin sebelum duduk di kursi kosong yang berada tepat di depan Raihan.
"Boleh. Silakan!" Raihan mengulurkan tangannya mempersilakan Ratu untuk duduk.
Raihan tidak mampu berkata apa pun. Ia hanya sesekali mencuri pandang sembari menikmati makanan dan minuman yang ada di depannya. Ia memerhatikan Ratu yang sibuk mengamati pemandangan di sekitar kantin. Mulai dari melihat kerumunan anak-anak berpakaian olahraga sampai setiap murid yang keluar masuk kantin. Ia ingin sekali membuka pembicaraan, tapi matanya justru sibuk menikmati wajah Ratu yang cantik hingga mulutnya lupa mengajak bicara.
"Kamu tinggal di mana?" Ratu tiba-tiba menatap Raihan dan membuatnya gelagapan karena tertangkap basah sedang memerhatikan Ratu.
"Eh, tinggal di dekat sini aja, kok."
"Deket? Jadi, jalan kaki aja ke sekolah?"
Raihan menggeleng. "Naik mobil."
"Oh, berarti nggak deket dong?"
"Deket, cuma lima belas menit aja, kok."
Ratu menghela napas kecewa.
"Kenapa?" Raihan menyadari wajah Ratu yang tiba-tiba murung.
"Aku bingung mau balik ke rumah nanti gimana. Mau cari tebengan gitu sih sebenernya. Hpku ketinggalan, jadi aku nggak bisa pesen taksi online."
"Ya, udah. Ikut gue aja!"
"Rumah aku jauh, setengah jaman dari sini."
"Emang lo tinggalnya di mana?"
"Di daerah Casablanca."
"Oh, deket aja. Ntar gue antarin."
"Seriusan!?" Ratu menggenggam tangan Raihan, membuat Raihan salah tingkah dengan sikap Ratu yang terlihat sangat bahagia. Membuat beberapa pasang mata menuju ke arah mereka.
"Iya." Raihan tersenyum menatap Ratu.

***
Jam pelajaran kedua ...

Semua murid memerhatikan pelajaran seperti biasa. Tetapi tidak dengan Raihan, karena dia sibuk memerhatikan Ratu yang duduk di depannya. Ia seperti merasa punya dunia sendiri. Tak peduli dengan Bu Ratna yang sedang menjelaskan pelajaran biologi atau murid-murid lain yang sudah serius mendengarkan penjelasan. Raihan malah asyik menulis sebuah tulisan yang tidak ada hubungannya dengan pelajaran.

Ratu ...
Sama seperti namamu
Kamu hadir penuh pesona
Bukan cuma aku yang terhipnotis cantik dan anggunnya wajahmu
Kurasa jutaan manusia akan bersedia menjadi rakyatmu
Bolehkah aku menjadi salah satunya?
Agar aku bisa menikmati keindahan yang Tuhan titipkan...

Tulisan di atas secarik kertas itu kemudian berpindah ke tangan Ratu. Ratu tersenyum membacanya dan menoleh ke arah Raihan yang juga tersenyum.
Ini hari pertama masuk sekolah, Ratu sudah mendapat kejutan puisi cinta dari cowok ganteng yang ada di kelasnya.
"Kayaknya Raihan naksir sama lo," bisik Ifah, teman sebangku Ratu.
"Oh ya? Bukannya cowok biasa ya goda-godain kayak gini? Paling dia cuma bercanda," balas Ratu berbisik agar tidak menarik perhatian Bu Ratna.
"Dia itu pujangga. Suka nulis puisi yang diposting di websitenya dia. Tapi, belum pernah ada satu pun cewek yang dikirim puisi secara langsung. Cuma lo aja yang dapet puisi dari pujangga keren kayak Raihan. Pasti semua cewek di sekolah bakalan ngiri kalo tau soal ini," bisik Ifah sambil melirik Bu Ratna yang masih sibuk menghadap ke papan tulis. Dia sedikit was-was kalau-kalau spidol yang dipegang Bu Ratna akan melayang ke wajahnya.
Wajah Ratu menghangat mendengar ucapan Ifah. Entah kenapa, bibirnya langsung auto-senyum saat mendengar bisikan Ifah. Apa iya dia juga jatuh cinta? Jatuh cinta pada pujangga sekolah. Ratu sendiri belum yakin karena dia tidak tahu bagaimana rasanya jatuh cinta. Dia hanya selalu tersenyum setiap mengingat untaian kata yang dikirim Raihan.

***

Sejak hari itu, Ratu dan Raihan menjadi semakin dekat. Diam-diam, Ratu sering membuka website yang berisi puisi-puisi Raihan. Indah sekali... Ia yang tak suka membaca, tiba-tiba saja jatuh cinta dan selalu membaca semua puisi-puisi Raihan.

Jika air mata adalah kesedihanmu
Sudah pasti aku jadi yang pertama menggantinya dengan berlian
Jika tawa adalah bahagiamu
Sudah pasti aku jadi yang pertama membuatmu selalu tersenyum
Jika dunia ini ada di marketplace
Sudah pasti aku beli dan berikan untukmu
Jika hati ini harus termiliki
Sudah pasti hanya kamu yang boleh jadi pemiliknya
Maukah kamu menjadi RATU hatiku?

Ratu tersenyum geli membaca tulisan itu. Kenapa ada marketplace segala sih?
Ia langsung menangkap layar di ponselnya. Ia mengirimkan hasil screenshoot itu ke nomor Whatsapp Raihan.
"Ini untuk siapa?" tanya Ratu melalui pesan Whatsapp.
Ia menunggu beberapa saat sampai Raihan membaca pesannya. Sudah hampir sejam, Raihan tak kunjung membaca pesannya.
Ratu mulai uring-uringan. Mondar-mandir di kamarnya kayak setrikaan. Padahal, lantai kamarnya jelas sudah mulus.
Ratu kembali mengecek Whatsapp. Akhirnya, simbol centang dua itu sudah berwarna biru. Artinya si Raihan sudah membaca pesannya. Bukannya senang, ia malah makin kesal karena Raihan tak juga membalas pesan yang ia kirimkan.
"Duh, bodoh ... bodoh ... bodoh! Kenapa aku kepedean banget, sih!? Bisa aja puisi itu emang bukan buat aku," umpat Ratu pada dirinya sendiri.
Satu jam menunggu ... belum juga mendapat balasan.
Dua jam.
Tiga jam.
Ratu menghentakkan kakinya ke lantai. Semakin kesal dengan dirinya sendiri. Semua perhatian dan puisi-puisi dari Raihan telah membuat hatinya tak karuan. Mungkin benar kalau saat ini dia memang sedang jatuh cinta. Tapi bagaimana bisa Raihan justru cuek saat dia mulai membalas perhatian-perhatian dari Raihan.
"Aku pikir ... dia beneran suka sama aku." Ratu sangat muram. Ia menyandarkan kepalanya di pintu kamar yang mengarah ke balkon.
Samar-samar ia mendengar suara gitar dan orang yang sedang bernyanyi di taman belakang rumah. Tepat di belakang kamarnya. Ratu penasaran dan melangkahkan kakinya ke balkon untuk melihat siapa yang sedang bernyanyi di taman. "Apa iya, Mang Ujang bisa main gitar?" batinnya sembari membayangkan tukang kebunnya sedang bermain gitar.
Ratu terkejut ketika melihat cowok berjaket kulit itu melambaikan tangan ke arahnya. "Raihan!?" Ia tak menyangka kalau Raihan yang sedang bernyanyi di tamannya malam-malam begini. Sejak kapan ia datang? Apa sudah sejak sore tadi saat Ratu mengirimkan pesan chat itu?
Ratu bergegas turun dari kamarnya. Menemui Raihan yang sedang asyik bermain gitar di kursi taman belakang rumah Ratu.
"Sudah lama di sini?" Ratu tersenyum sembari menjatuhkan tubuhnya ke atas kursi taman.
"Sejak gue baca pesan dari lo. Gue langsung ke sini."
"Tiga jam!?" Mulut Ratu menganga mendengar pernyataan Raihan.
"Ngitung?"
"Iya. Abisnya lama banget nggak dibalas-balas."
"Hapeku ketinggalan."
"Kamu nggak tau kalau dari tadi aku uring-uringan nunggu balasan dari kamu!" dengus Ratu sambil memukul pundak Raihan.
"Lo nggak tau kalo udah tiga jam gue nyanyi di sini dan lo sama sekali nggak dengerin?"
"Lagian, kenapa nggak ngomong sama Bibi atau Mang Ujang kalo kamu ke sini? Aku kan nggak tau. Aku kira Mang Ujang yang lagi main gitar."
"Emangnya Mang Ujang bisa main gitar?" tanya Raihan menatap Ratu.
Ratu mengangkat kedua pundaknya dan membuang pandangannya.
"Kamu suka buka-buka web aku, ya?" tanya Raihan.
Ratu tidak menghiraukan pertanyaan Raihan.
"Katanya ... nggak mau buka web aku? Katanya ... puisi-puisi aku jelek?" goda Raihan.
"Iih ... apaan sih!?" Ratu tak bisa menyembunyikan wajahnya kalau sedang tersipu malu. Ia tak berani menatap wajah Raihan yang ada di sisinya. Ia hanya menunduk memandangi rerumputan di kakinya.
"Kamu bisa balas puisi itu?" Tiba-tiba Raihan sudah berlutut di hadapan Ratu.
"Eh!? Aku nggak bisa bikin puisi."
"Aku nggak minta kamu bikin puisi."
"Oh ya? Terus gimana?"
Raihan tersenyum, menghela napasnya perlahan dan berkata, "Ratu ... kita sudah melalui ratusan jam bersama, kita sudah menjalani puluhan hari bersama. Kalau selama ini kamu selalu hidup berpindah-pindah. Maukah mulai sekarang menetap di hatiku? Aku telah persiapkan singgasana terindah hanya untuk kamu. Maukah kamu menjadi Ratu di singgasana hatiku?" Raihan meraih jemari Ratu sembari menatap penuh harap.
Wajah Ratu menghangat. Ada senyum bahagia tersungging dari bibir manisnya. Ia menganggukkan kepala tanpa mengucap satu kata pun. Sebab ia tahu, ia tak bisa merangkai kata-kata indah seperti pujangga yang kini membuatnya jatuh berkali-kali ke dalam cintanya.
Raihan mengecup punggung tangan Ratu dan memeluknya. Seorang pujangga bisa jatuh cinta pada hal-hal sederhana. Seperti jatuh cinta pada embun yang jatuh di ujung dedaunan. Hari ini ia merasakan jatuh cinta yang berbeda. Jatuh cinta pada hal yang bukan hanya menyambut cintanya, tapi juga membalasnya dengan pelukan hangat yang penuh cinta.

Jatuh cinta memang indah, tapi dicintai oleh seseorang yang membuat kita jatuh cinta jauh lebih indah.



Ditulis oleh Rin Muna
Kutai Kartanegara, 15 Maret 2019

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas