Berbagi Cerita Hidup, Berbagi Inspirasi

Friday, March 15, 2019

[Cerpen] Ratu untuk Raihan

Ratu untuk Raihan
Sumber Ilustrasi : Khiemmoshe

Clue : Jatuh Cinta Pada Pujangga dari Bunda Ester

Ini hari pertama bagi Ratu masuk ke sekolah elite yang ada di wilayah Jakarta Selatan. Ayahnya kini menjabat sebagai Direksi di salah satu perusahaan besar di Indonesia yang berkantor pusat di Jakarta. Kenaikan jabatan ayahnya memberikan kebahagian bagi keluarganya karena secara ekonomi pendapatan mereka juga meningkat.
Tapi tidak begitu membahagiakan bagi Ratu. Sejak kecil, ayahnya selalu berpindah-pindah tempat kerja. Ayah Ratu seorang pekerja keras yang membuat kariernya terus maju. Waktu Ratu masih kecil, ayahnya hanya menjabat sebagai Chief Clerk. Karena kerja keras dan loyalitasnya pada perusahaan, karier ayah Ratu lumayan bagus sampai dia bisa menduduki kursi Direksi.
Ratu sudah pindah sekolah puluhan kali. Terkadang, ayahnya ditugaskan hanya tiga bulan dan membuatnya harus berpindah-pindah sekolah. Ini salah satu faktor yang membuat Ratu tidak memiliki teman dekat.

Ratu menyusuri koridor penuh percaya diri. Seperti biasanya, ia tidak pernah malu sedikit pun berada di tempat yang memang asing baginya. Dia selalu berusaha mengakrabkan diri dan seramah mungkin memberikan senyumnya pada siapa saja yang ia lewati. Termasuk pada Raihan, cowok ganteng yang tidak terlalu populer di sekolah.

"Hai ...!" Ratu menyapa Raihan yang duduk di kursi kantin sendirian saat jam istirahat. Kebetulan, mereka juga sudah bertemu sebelumnya di dalam kelas.
"Hai, juga." Raihan tersenyum menatap Ratu yang sudah muncul di depannya.
"Boleh duduk di sini?"  tanya Ratu meminta izin sebelum duduk di kursi kosong yang berada tepat di depan Raihan.
"Boleh. Silakan!" Raihan mengulurkan tangannya mempersilakan Ratu untuk duduk.
Raihan tidak mampu berkata apa pun. Ia hanya sesekali mencuri pandang sembari menikmati makanan dan minuman yang ada di depannya. Ia memerhatikan Ratu yang sibuk mengamati pemandangan di sekitar kantin. Mulai dari melihat kerumunan anak-anak berpakaian olahraga sampai setiap murid yang keluar masuk kantin. Ia ingin sekali membuka pembicaraan, tapi matanya justru sibuk menikmati wajah Ratu yang cantik hingga mulutnya lupa mengajak bicara.
"Kamu tinggal di mana?" Ratu tiba-tiba menatap Raihan dan membuatnya gelagapan karena tertangkap basah sedang memerhatikan Ratu.
"Eh, tinggal di dekat sini aja, kok."
"Deket? Jadi, jalan kaki aja ke sekolah?"
Raihan menggeleng. "Naik mobil."
"Oh, berarti nggak deket dong?"
"Deket, cuma lima belas menit aja, kok."
Ratu menghela napas kecewa.
"Kenapa?" Raihan menyadari wajah Ratu yang tiba-tiba murung.
"Aku bingung mau balik ke rumah nanti gimana. Mau cari tebengan gitu sih sebenernya. Hpku ketinggalan, jadi aku nggak bisa pesen taksi online."
"Ya, udah. Ikut gue aja!"
"Rumah aku jauh, setengah jaman dari sini."
"Emang lo tinggalnya di mana?"
"Di daerah Casablanca."
"Oh, deket aja. Ntar gue antarin."
"Seriusan!?" Ratu menggenggam tangan Raihan, membuat Raihan salah tingkah dengan sikap Ratu yang terlihat sangat bahagia. Membuat beberapa pasang mata menuju ke arah mereka.
"Iya." Raihan tersenyum menatap Ratu.

***
Jam pelajaran kedua ...

Semua murid memerhatikan pelajaran seperti biasa. Tetapi tidak dengan Raihan, karena dia sibuk memerhatikan Ratu yang duduk di depannya. Ia seperti merasa punya dunia sendiri. Tak peduli dengan Bu Ratna yang sedang menjelaskan pelajaran biologi atau murid-murid lain yang sudah serius mendengarkan penjelasan. Raihan malah asyik menulis sebuah tulisan yang tidak ada hubungannya dengan pelajaran.

Ratu ...
Sama seperti namamu
Kamu hadir penuh pesona
Bukan cuma aku yang terhipnotis cantik dan anggunnya wajahmu
Kurasa jutaan manusia akan bersedia menjadi rakyatmu
Bolehkah aku menjadi salah satunya?
Agar aku bisa menikmati keindahan yang Tuhan titipkan...

Tulisan di atas secarik kertas itu kemudian berpindah ke tangan Ratu. Ratu tersenyum membacanya dan menoleh ke arah Raihan yang juga tersenyum.
Ini hari pertama masuk sekolah, Ratu sudah mendapat kejutan puisi cinta dari cowok ganteng yang ada di kelasnya.
"Kayaknya Raihan naksir sama lo," bisik Ifah, teman sebangku Ratu.
"Oh ya? Bukannya cowok biasa ya goda-godain kayak gini? Paling dia cuma bercanda," balas Ratu berbisik agar tidak menarik perhatian Bu Ratna.
"Dia itu pujangga. Suka nulis puisi yang diposting di websitenya dia. Tapi, belum pernah ada satu pun cewek yang dikirim puisi secara langsung. Cuma lo aja yang dapet puisi dari pujangga keren kayak Raihan. Pasti semua cewek di sekolah bakalan ngiri kalo tau soal ini," bisik Ifah sambil melirik Bu Ratna yang masih sibuk menghadap ke papan tulis. Dia sedikit was-was kalau-kalau spidol yang dipegang Bu Ratna akan melayang ke wajahnya.
Wajah Ratu menghangat mendengar ucapan Ifah. Entah kenapa, bibirnya langsung auto-senyum saat mendengar bisikan Ifah. Apa iya dia juga jatuh cinta? Jatuh cinta pada pujangga sekolah. Ratu sendiri belum yakin karena dia tidak tahu bagaimana rasanya jatuh cinta. Dia hanya selalu tersenyum setiap mengingat untaian kata yang dikirim Raihan.

***

Sejak hari itu, Ratu dan Raihan menjadi semakin dekat. Diam-diam, Ratu sering membuka website yang berisi puisi-puisi Raihan. Indah sekali... Ia yang tak suka membaca, tiba-tiba saja jatuh cinta dan selalu membaca semua puisi-puisi Raihan.

Jika air mata adalah kesedihanmu
Sudah pasti aku jadi yang pertama menggantinya dengan berlian
Jika tawa adalah bahagiamu
Sudah pasti aku jadi yang pertama membuatmu selalu tersenyum
Jika dunia ini ada di marketplace
Sudah pasti aku beli dan berikan untukmu
Jika hati ini harus termiliki
Sudah pasti hanya kamu yang boleh jadi pemiliknya
Maukah kamu menjadi RATU hatiku?

Ratu tersenyum geli membaca tulisan itu. Kenapa ada marketplace segala sih?
Ia langsung menangkap layar di ponselnya. Ia mengirimkan hasil screenshoot itu ke nomor Whatsapp Raihan.
"Ini untuk siapa?" tanya Ratu melalui pesan Whatsapp.
Ia menunggu beberapa saat sampai Raihan membaca pesannya. Sudah hampir sejam, Raihan tak kunjung membaca pesannya.
Ratu mulai uring-uringan. Mondar-mandir di kamarnya kayak setrikaan. Padahal, lantai kamarnya jelas sudah mulus.
Ratu kembali mengecek Whatsapp. Akhirnya, simbol centang dua itu sudah berwarna biru. Artinya si Raihan sudah membaca pesannya. Bukannya senang, ia malah makin kesal karena Raihan tak juga membalas pesan yang ia kirimkan.
"Duh, bodoh ... bodoh ... bodoh! Kenapa aku kepedean banget, sih!? Bisa aja puisi itu emang bukan buat aku," umpat Ratu pada dirinya sendiri.
Satu jam menunggu ... belum juga mendapat balasan.
Dua jam.
Tiga jam.
Ratu menghentakkan kakinya ke lantai. Semakin kesal dengan dirinya sendiri. Semua perhatian dan puisi-puisi dari Raihan telah membuat hatinya tak karuan. Mungkin benar kalau saat ini dia memang sedang jatuh cinta. Tapi bagaimana bisa Raihan justru cuek saat dia mulai membalas perhatian-perhatian dari Raihan.
"Aku pikir ... dia beneran suka sama aku." Ratu sangat muram. Ia menyandarkan kepalanya di pintu kamar yang mengarah ke balkon.
Samar-samar ia mendengar suara gitar dan orang yang sedang bernyanyi di taman belakang rumah. Tepat di belakang kamarnya. Ratu penasaran dan melangkahkan kakinya ke balkon untuk melihat siapa yang sedang bernyanyi di taman. "Apa iya, Mang Ujang bisa main gitar?" batinnya sembari membayangkan tukang kebunnya sedang bermain gitar.
Ratu terkejut ketika melihat cowok berjaket kulit itu melambaikan tangan ke arahnya. "Raihan!?" Ia tak menyangka kalau Raihan yang sedang bernyanyi di tamannya malam-malam begini. Sejak kapan ia datang? Apa sudah sejak sore tadi saat Ratu mengirimkan pesan chat itu?
Ratu bergegas turun dari kamarnya. Menemui Raihan yang sedang asyik bermain gitar di kursi taman belakang rumah Ratu.
"Sudah lama di sini?" Ratu tersenyum sembari menjatuhkan tubuhnya ke atas kursi taman.
"Sejak gue baca pesan dari lo. Gue langsung ke sini."
"Tiga jam!?" Mulut Ratu menganga mendengar pernyataan Raihan.
"Ngitung?"
"Iya. Abisnya lama banget nggak dibalas-balas."
"Hapeku ketinggalan."
"Kamu nggak tau kalau dari tadi aku uring-uringan nunggu balasan dari kamu!" dengus Ratu sambil memukul pundak Raihan.
"Lo nggak tau kalo udah tiga jam gue nyanyi di sini dan lo sama sekali nggak dengerin?"
"Lagian, kenapa nggak ngomong sama Bibi atau Mang Ujang kalo kamu ke sini? Aku kan nggak tau. Aku kira Mang Ujang yang lagi main gitar."
"Emangnya Mang Ujang bisa main gitar?" tanya Raihan menatap Ratu.
Ratu mengangkat kedua pundaknya dan membuang pandangannya.
"Kamu suka buka-buka web aku, ya?" tanya Raihan.
Ratu tidak menghiraukan pertanyaan Raihan.
"Katanya ... nggak mau buka web aku? Katanya ... puisi-puisi aku jelek?" goda Raihan.
"Iih ... apaan sih!?" Ratu tak bisa menyembunyikan wajahnya kalau sedang tersipu malu. Ia tak berani menatap wajah Raihan yang ada di sisinya. Ia hanya menunduk memandangi rerumputan di kakinya.
"Kamu bisa balas puisi itu?" Tiba-tiba Raihan sudah berlutut di hadapan Ratu.
"Eh!? Aku nggak bisa bikin puisi."
"Aku nggak minta kamu bikin puisi."
"Oh ya? Terus gimana?"
Raihan tersenyum, menghela napasnya perlahan dan berkata, "Ratu ... kita sudah melalui ratusan jam bersama, kita sudah menjalani puluhan hari bersama. Kalau selama ini kamu selalu hidup berpindah-pindah. Maukah mulai sekarang menetap di hatiku? Aku telah persiapkan singgasana terindah hanya untuk kamu. Maukah kamu menjadi Ratu di singgasana hatiku?" Raihan meraih jemari Ratu sembari menatap penuh harap.
Wajah Ratu menghangat. Ada senyum bahagia tersungging dari bibir manisnya. Ia menganggukkan kepala tanpa mengucap satu kata pun. Sebab ia tahu, ia tak bisa merangkai kata-kata indah seperti pujangga yang kini membuatnya jatuh berkali-kali ke dalam cintanya.
Raihan mengecup punggung tangan Ratu dan memeluknya. Seorang pujangga bisa jatuh cinta pada hal-hal sederhana. Seperti jatuh cinta pada embun yang jatuh di ujung dedaunan. Hari ini ia merasakan jatuh cinta yang berbeda. Jatuh cinta pada hal yang bukan hanya menyambut cintanya, tapi juga membalasnya dengan pelukan hangat yang penuh cinta.

Jatuh cinta memang indah, tapi dicintai oleh seseorang yang membuat kita jatuh cinta jauh lebih indah.



Ditulis oleh Rin Muna
Kutai Kartanegara, 15 Maret 2019

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas