Berbagi Cerita Hidup, Berbagi Inspirasi

Monday, March 11, 2019

Indonesia Tanpa Pacaran Itu Keren!

Source: Facebook Indonesia Tanpa Pacaran

Hai temen-temen ...!
Selamat malam..!
Semoga hari kalian selalu menyenangkan ya!

Oh ya, hari ini aku dapet tantangan clue dari seorang blogger dan anak muda berbakat yang nggak bisa diragukan lagi deh prestasi dan karya-karyanya. Siapa ya? Hmm.. ini nih dia si Gigip Andreas, salah satu teman penulis yang namanya tersemat di template blog aku. Tema syantik yang ada di blog aku ini adalah buatannya dia. Selain cerdas dan bijak, dia juga baik hati. Buktinya dia bikinin aku template blog yang bagus banget.
Sebenarnya masih pengen dibikinin template buat taman baca aku. Tapi entar dibilang ngelunjak. Hahaha... It's ok. Enough! Lebih dari cukup dan aku berterima kasih banget karena blog aku sudah dibikin cantik kayak begini. Sayang banget kan kalau masih aku anggurin. Jadi, aku harus semangat nulis di blog ini biar si Gigip juga semangat menebar kebaikan ke mana-mana. Hehehe ...

Hari ini aku dapet clue : Indonesia Tanpa Pacaran.

Pas clue ini muncul, entah kenapa aku malah senyum-senyum dan cekikian sendiri. Karena apa? Aku sendiri pun nggak paham. Cuma ngebayangin gimana jadinya remaja-remaja Indonesia hidup tanpa pacaran. Pastinya pada nggak mau. Kalau sampai bisa Indonesia Tanpa Pacaran. Sudah pasti generasi-generasi muda Indonesia adalah generasi yang memiliki kualitas hidup yang tinggi. Secara, pacaran itu salah satu faktor yang bikin nilai ulangan jadi jeblok. Iya nggak sih? Ada yang pernah mengalaminya? Atau sekedar lihat teman-teman yang lagi jatuh cinta dan kadang ngelakuin hal-hal nggak masuk akal demi pacar.

Misalnya gini ... waktu kamu lagi fokus mau belajar Matematika buat ulangan minggu depan. Eh!? Tiba-tiba pacar kamu ngajak kamu jalan-jalan, makan, nonton dan ngabisin waktu buat ngerangkai kata-kata romantis supaya bisa dibilang anak kekinian. Eladalah ... padahal kamu harusnya lagi ngerangkai rumus Matematika buat masa depan kamu 10 tahun ke depan.

Kadang memang sulit dipahami, kenapa jatuh cinta itu kadang bikin kita buta. Kayaknya mata di kepala udah bener-bener pindah ke kaki sampai nggak bisa bedain mana kesenangan sesaat dan mana kesenangan untuk masa depan. Yang lebih parahnya lagi, banyak yang MBA alias Maried Baby Accident di masa-masa yang seharusnya kita lagi produktif-produktifnya berkarya.

Bisa jadi, yang ngasih clue ini juga salah satu tipe anak muda yang nggak demen pacaran. Bisa dilihat kok kalo dia produktif banget berkarya dan semuanya berkualitas. Pasti pikirannya nggak pernah terganggu sama yang namanya pacar atau cinta. Iya, nggak sih, Gip?

Pastinya sangat jauh berbeda dengan anak-anak muda yang udah demen pacaran. Kadang aku juga nggak paham. Ngabisin waktu banyak bahkan ngabisin duit banyak buat traktir si doi atau buat beliin hadiah-hadiah biar si doi makin cinta sama kamu. Tapi, hubungan pacaran itu nggak lama. Malah si doi ujung-ujungnya nikah sama yang lain. Kerasa banget kan kalo kita lagi jagain dan bahagiain jodohnya orang?

Saat anak-anak muda memilih untuk tidak berpacaran, maka ia sudah menjaga banyak hal dalam hidupnya.
Pertama, mereka jauh dari pergaulan bebas karena selalu menjaga dirinya untuk berada di tempat-tempat yang positif.
Kedua, mereka selalu berprestasi di sekolah maupun di masyarakat umum.
Ketiga, mereka selalu produktif berkarya sesuai dengan minat dan bakatnya masing-masing.
Keempat, mereka selalu menginspirasi banyak orang untuk sukses di usia muda.
Kelima, mereka menjadi generasi cerdas yang tidak mudah terprovokasi.
Keenam, mereka selalu mencintai dan menghargai apa yang sudah mereka punya [keluarga, sahabat, impian dan dunia sekitarnya]
Ketujuh, kedelapan dan seterusnya silakan ditambahi sendiri. Hehehe...

Yang jelas, Indonesia Tanpa Pacaran akan menciptakan generasi-generasi muda yang berprestasi dan berdaya saing tinggi secara ekonomi mau pun intelektual. Karena, dengan begitu anak-anak generasi muda akan lebih fokus meningkatkan kualitas dirinya untuk bersaing secara nasional mau pun internasional.
Lebih baik meningkatkan kualitas diri terlebih dahulu supaya dikemudian hari juga mendapatkan jodoh yang berkualitas. So, nggak usah bingung, malu atau takut kalau sampai hari ini kamu masih menyandang status sebagai jomlo. Karena dengan jomlo kamu bisa terus berkarya tanpa batas, bisa terus berjalan bebas tanpa ada yang menarik-narik kamu ngajak jalan ke tempat lain yang bukan tujuan utama hidup kamu. Harusnya bangga menjadi seorang jomlo. Jomlo yang selalu produktif dan terus berkarya.

Indonesia Tanpa Pacaran itu keren!
Indonesia bisa lebih kreatif, innovatif, dan produktif dalam berkarya.

Buat yang masih jomlo, nggak usah pusing cuma karena nggak punya teman buat makan bakso di pinggir jalan waktu malam minggu. Kamu punya keluarga yang jelas menyayangimu lebih dari seorang pacar, kamu hanya butuh bersyukur sama apa yang udah kamu punya.

Terima kasih untuk clue yang amazing ini.
Dan aku nggak nyangka kalau clue ini justru keluar dari seorang anak muda berbakat yang seharusnya lagi demen-demennya pacaran. Ini malah pengen Indonesia Tanpa Pacaran.
Semoga saja clue ini bisa menjadi sebuah gerakan besar anak-anak muda Indonesia dalam meraih prestasi dan meningkatkan kualitas intelektualnya juga kualitas ekonominya. Seperti yang sudah dicetuskan oleh La Ode Munafar pada tahun 2015. Semoga seluruh generasi muda di Indonesia tidak lagi merasa hatinya panas hanya karena menyandang status jomlo.

Terima kasih.
Cukup sampai di sini dulu tulisan dari aku.
Minta tolong dikoreksi kalau memang ada yang salah.
Karena ini sudah malam, aku pamit tidur terlebih dahulu.
Aku sudah lumayan mengantuk sejak aku menulis kalimat awal dari tulisan ini. Tapi, aku harus bisa menyelesaikannya supaya aku bisa tetap produktif berkarya walau aku tak lagi muda.



Salam hangat,


Rin Muna
Samboja, 11 Maret 2019, 21:44 WITA

Lokasi: Semboja, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Indonesia

18 comments:

  1. Yes. Indah banget kalo Indonesia tanpa pacaran.

    Btw, Mas Gigip jadi ikutan terkenal nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bunda.. anak2 muda tanpa pacaran itu keren loh...


      Wuahahaha... Gigip mah udah terkenalnya dari dulu kali Bun...
      Bukan dia yg ikut terkenal... tapi saya yg numpang terkenal sama dia.. wkwkwkwk

      Delete
    2. Ayo mbak Nia... diam2 jalan di samping aku ya! Sst...!
      Jangan sampai si Gigip tau.. 👌👌👌

      Delete
  2. Wah keren nih ... Ulasan anda tidak berkotak - kotak dan lebih bersifat umum, meski sebenarnya saya yakin itu bisa anda lakukan dengan menyematkan dalil - dalil dari kitab suci atau hadits. Aku suka tulisan ini...
    Semoga makin berkembang blognya..
    Salam sukses selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... terima kasih...
      Berusaha senetral mungkin... hehehe...
      Dalil dan hadist itu di luar kemampuan saya... hehehe.. masih butuh banyak belajar...

      Unknown ini siapa ya? Yg ada di grup WA atau bukan?

      Delete
  3. Hahahahahahahaha suka! Aku ngakak bacanya, kenapa ya? Padahal ini tema serius. Tapi suka, bagus!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seriusan ini tema emang kamu seriusin?
      Aq sambil ngantuk nulisnya...
      Baru pulang jalan dan kehujanan.. kedinginan... aq sempatin ngopi sambil ngetik.. ujung2nya aku ngantuk banget... aq udh nggak mikir riset... asal nulis aja... aq sampe gak tau bagian lucunya yg mana ya?

      Kamu bilang suka gini bukan perez kan, Gip?

      Delete
    2. Asli, asyik n renyah tulisannya, Mba Rin. Mantap!

      Delete
    3. Makasiih banyak Bunda Nia.. 😁😁😁

      Delete
  4. syuka syuka, gigip melayang dah ka rin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuuuaahahahhaa... dia mah udah melayang-layang ke mana2 atuh...

      Delete
  5. Duh, ini komen kedua da tadi salah tekan tfdmbol ponsel, biasanya harus salin lalu tempel komennya setelah tekan nothfy me agar bisa aktif tombol publish. Lebih gampang komen di netbook, cuma makan waktu lama banget aga
    bisa menyala da tombol powernya bermasalah. Arus listrik lemah jadi hasus tekan berulang kali. Soal INDONESHA BEBAS PACARAN, PR besar bagi generasi sekarang karena godaan akan selalu ada jika tradisi pacaran telah mengakar kuat. Padahal apa eaedahnya, ya, jagain jodoh orang? Ha ha. Jadi ingat kala remaja, andai sudah ada internet dan warnet, mungkin saya akan memilih produktif menulis sesuai hasrat dan minat. Padahal generasi sekarag lebih maju zamannya, didukung beragam kemudahan akses teknologi. Sayang banyak yang tak mdmanfaatkannya dengan baik. Tulisan di atas sudah rapi dan runut, bahasa dan kaidah penulisanya terjaga baik. Apakah berkat adanya ikejadian di Plukme yang membuat beberapa teman terpaksa hengkang karena adanya ucapan tak baik dari yang menimbulkan polemik? padahal kalimat santun lebih baik, sayang jika arogansi menelan adab dan etika sehingga ada yang dirisak. Salam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Mbak Rohyati Sofjan...

      Hehehe... iya,,, di Plukme aku belajar banyak hal. Bukan cuma belajar menulis saja Mbak. Di sana ditemukan dengan orang-orang baik yang membuatku bisa bersikap lebih baik dan lebih dewasa dalam menyikapi setiap problem. Yang dulunya mudah terpancing emosi dan perdebatan, skrg bisa lebih meredam hati sendiri. Itu berkat nasihat-nasihat dari temen-temen Plukme yang selalu bikin hati adem. Katanya, lebih baik fokus berkarya daripada sibuk mengomentari hal-hal yang bikin polemik.

      Hmm... aku juga begitu. Andai masa mudaku sudah mengenal wadah menulis yang tepat, mungkin aku bisa lebih produktif dalam berkarya. Nggak keluyuran tiap hari ke tempat-tempat yang sbnrnya nggak memberikan keuntungan apa pun. Hahaha... cuma abisin waktu sama duit doang.

      Mbak Rohyati mengenal aku di Plukme ya? Aku kok merasa kita sudah saling tahu sebelumnya malah di FAM Indonesia. Mbak Rohyati pernah gabung di FAM atau enggak ya?

      Delete
  6. Kalau Pacaran Setelah Menikah itu , boleh ngak sich Mbak ?

    Pacaran itu bikin capek, terutama buat wanita, coba dech Mbak pikir..*ayoo sambil mikir Mbak* mesti dandan agar Mata si Doi tidak melihat wanita lain, mesti nahan hati ketika si Doi bersama lelaki lain... pokoke capek dech.... Yuk jangan pacaran, buruan nikah saja kalau sudah ngak TAHAN BOBOK sendirian. Tull Ngak ? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk.... iya iya... bener banget tuh... mending langsung nikah aja. Pacaran abis nikah malah lebih seru dan dapet pahala pula.

      Tolong jangan suruh aku mikir, aku nggak suka mikir. Otakku beserak ke mana-mana dan sulit ngumpulinnya. Jadi, aku nggak bisa mikir. Hahahaha...
      Aku nggak pernah dandan sampe segitunya demi menarik minat lelaki lain. Bodo amat, ah! Aku suka tampil apa adanya aja. Dandan itu ribet. Cuma dandan pas kondangan doang. Wkwkwkwk...
      Emangnya cowok nggak lebih ribet kalo pacaran?
      Kudu keluar duit buat traktir makan, dll. Padahal, duit juga masih minta sama ortu [buat anak SMA], hihihi.

      Delete
    2. hahahah.... kalau ngk bisa mikir, kita suruh Mbak Guugle saya mikirnya, soalnya saya juga males mikir, heheheh...

      dandan itu perlu, asal niatnya buat menyenangkan suami, bukan buat orang lain.

      Tampil alami juga bagus kok, keuangan akan lebih terkendali. :)

      Delete
    3. Hahaha.. ujung2nya ke mbah buyut google... hihihihi

      Suami nggak seneng istrinya dandan, ngabisin duit,,, wkwkwkwk

      Delete

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas