Showing posts with label Opini. Show all posts
Showing posts with label Opini. Show all posts

Monday, September 12, 2022

Perayaan Kehadiran Mangkuk Ayam Jago Lampang Jadi Doodle Google Hari Ini | 12 September 2022

 



Kaget banget dong saat melihat Google Doodle tiba-tiba sudah berubah jadi gambar ayam jago yang udah nggak asing lagi di mataku. Pagi-pagi banget, Mangkuk Ayam Jago ini sudah ada di trending topiknya google, loh. Kira-kira, kenapa ya Ayam Jago ini jadi salah satu logo moment dari google?


Aku ikut penasaran juga, dong. Apa sih yang bikin Mangkuk Ayam Jago ini jadi topik pembicaraan di seluruh dunia? 

Karena aku sendiri udah familier banget sama mangkuk ini. Bahkan, mangkuk ini udah ada di rumah sebelum aku lahir ke dunia, eeaak. Jadinya penasaran banget, dong. Kira-kira apa ya yang bikin Mangkuk Ayam Jago legendaris yang biasa meramaikan warung-warung bakso & mie ayam ini ... tiba-tiba jadi trend di google?

Yuk, ikuti dulu beberapa tulisan yang udah menuliskan tentang sejarah Mangkuk Ayam Jago ini!


Menurut en.wikipedia.org Mangkuk Ayam Jago (Rooster Bowl) berasal dari China lebih dari ratusan tahun yang lalu. Mangkuk Ayam Jago dibuat oleh masyarakat Hakka di Provinsi Guangdong, China. 

Guangdong adalah sebuah provinsi yang ada di pesisir tenggara Republik Rakyat Tiongkok. (wikipedia.org)

Awalnya, mangkuk ayam jago adalah mangkuk putih tanpa gambar apa pun. Setelah selesai dibuat, mangkuk buatan masyakarat Hakka ini dikirim ke Phang Key untuk pewarnaan. Di sinilah gambar ayam jago dibuat. Ayam jago ini kemudian diwarnai dengan warna merah pada bagian leher dan jenggernya. Berwarna hitam pada bagian ekor dan kakinya. Juga diberi hiasan rumput dan pohon di dekatnya. Sepertinya setiap produsen membubuhkan gambar berbeda untuk menjadi ciri khas. Karena mangkuk yang aku punya adalah produksi "Fine China" yang hanya ada gambar ayam jago dan bunga sepatu di hadapannya seperti gambar yang sedang aku posting ini.

Kualitas mangkuk ayam jago sangat tahan lama. Bahannya tebal dan kuat, jauh berbeda dengan mangkuk-mangkuk zaman sekarang yang kalau kena senggol aja, udah pecah. Soal kualitas, mangkuk ayam jago tidak salah jika menjadi salah mangkuk standar Cina.

Mangkuk Ayam Jago memiliki beberapa ukuran: lebar 5", 6", 7" dan 8" dengan kedalaman 8". Ukuran lebar 5-6 inchi biasanya digunakan untuk rumah tangga dan restoran. Sedangkan ukuran 7-8 inchi untuk pekerja karena mereka makan lebih banyak. 

Kalau kalian, suka pakai Mangkuk Ayam Jago yang ukuran berapa, nih? Kalo aku, biasa pakai 6 inchi karena aku makannya nggak banyak, hehehe.

Oh ya, menurut wikipedia juga, nih ... sebelum perang dunia ke-2, pedangan Cina di Jalan Song Wat, Bangkok memesan mangkuk-mangkuk Ayam Jago untuk mereka jual karena saat itu harganya sangat murah. Selama perang Cina-Jepang, mereka kekurangan pasokan dan harga meningkat. Karena itu, Thailan memproduksi Mangkuk Ayam Jago untuk pertama kalinya. Perusahaan pertama yang memproduksi Mangkuk Ayam Jago berada di Ratchathewi district, Bangkok, oleh masyarakat Hakka.

Sekitar tahun 1957, orang Tionghoa yang ada di Thailan pindah ke Provinsi Lampang untuk mendirikan pabrik yang memproduksi Mangkuk Ayam Jago karena Distrik Chae-Hom (Lampang) memiliki ketersediaan kaolin yang paling cocok untuk memproduksi Mangkuk Ayam Jago. [en.wikipedia.org]


Pada 12 September 2013, Mangkuk Ayam Lampang didaftarkan sebagai kekayaan intelektual di Department of Intellectual Property, Ministry of Commerce, Thailand. 

12 September menjadi hari perayaan kehadiran alat makan tradisional tersebut. Itulah sebabnya, kenapa Google Doodle menjadikan Mangkuk Ayam Lampang sebagai ikon hari ini. 

So, kalian ada yang ikut merayakan hari Mangkuk Ayam Jago Lampang ini juga atau nggak, sih? Share dong cerita kalian kalau kalian juga ikut merayakan Hari Mangkuk Ayam Jago ini. Kalau aku sih ... udah ikut merayakannya dengan cara makan mie instan pakai mangkuk ini, hehehe.



Cukup di sini aja tulisan dari aku, ya!

Jangan lupa komen dan share kalau kalian ingin berbagi cerita sama author!



Much Love,

Rin Muna

 






Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas