3F - Fict Feat Fact

Friday, June 14, 2019

5 Situs Penulis Novel Populer dan Bisa Menghasilkan Uang


Kamu suka menulis novel?
Suka menulis novel online atau hanya menyimpan karya kamu di laptop?
Kalau aku .. suka menulis novel online.
Kamu sukanya nulis di mana?
Ada banyak platform menulis novel online yang tersedia di Indonesia. Mulai dari yang paling populer sampai yang biasa-biasa aja. Setiap platform memiliki keunggulan dan ciri khas masing-masing. Dan setiap penulis selalu memilih tempat yang paling nyaman untuk menulis.
Aku termasuk salah satu orang yang senang mencoba hal-hal baru. Termasuk mencoba platform menulis yang tersedia di Indonesia.

Ada berapa sih platform menulis yang kamu tahu?
Aku hanya tahu beberapa saja, di antaranya sebagai berikut:

1. Wattpad ( www.wattpad.com)

Semua penulis pasti familiar dengan platform yang satu ini. Wattpad merupakan platform menulis novel yang paling populer dan menjadi favorite anak-anak zaman now. Platform orange ini sangat terkenal dengan kisah-kisah mature atau kisah-kisah romantis. Kalau saya perhatikan, yang menjadi favorite di platform ini adalah cerita bergenre fan-fiction di mana selalu menceritakan boyband atau girlband favorite. Selain itu, Wattpad juga menyajikan cerita-cerita yang lainnya seperti cerita anak. Aku pernah menulis buku cerita anak di wattpad dan tidak memiliki pembaca. Otomatis cerita tersebut aku hapus dan aku pindahkan ke platform lain yang lebih ramah dengan cerita anak dan kisah-kisah inspiratif. Keunggulan Wattpad adalah bisa menulis dan membaca melalui aplikasi ataupun web, Artinya, buat kamu yang memori ponselnya terbatas, kamu bisa mengakses wattpad lewat web dan tidak perlu menginstall aplikasi di Playstore. Wattpad juga memiliki thumbnail foto yang menarik ketika link halaman buku kita share di media sosial. Sehingga bisa menarik pembaca lebih banyak jika penulis pandai memilih thumbnail. Wattpad juga menjadi tempat favorit penulis karena beberapa cerita dari wattpad telah diangkat ke layar lebar. Wattpad memang platform paling menarik, tapi aku belum serius bermain di wattpad karena beberapa alasan. Beberapa karyaku yang ada di wattpad justru aku pindahkan ke platform lain.

2. Gramedia Writing Project (www.gwp.co.id)

Gramedia Writing Project awal mulanya adalah sebuah kompetisi penulis agar bisa masuk ke penerbit mayor dan bukunya bisa diterbitkan oleh pihak Gramedia. Siapa yang tidak tahu Gramedia, penerbit mayor paling populer dan menjadi incaran banyak penulis. Kenapa? Karena buku-buku terbitan Gramedia adalah buku-buku yang berkualitas. Artinya, penulis yang telah berhasil menembus Gramedia adalah penulis yang sudah memiliki kualitas tulisan yang bagus. Awalnya, aku memposting beberapa bukuku di platform ini. Namun, GWP tidak sepopuler Wattpad.
Platform ini memiliki banyak kekurangan. Pertama, GWP tidak memiliki aplikasi untuk pembaca sehingga tidak banyak pembaca yang berminat membaca tulisan di GWP. Untuk bisa mendapatkan pembaca, aku harus berinteraksi dengan penulis lain dan hal itu jelas menyulitkan bagiku yang memiliki banyak kesibukan di dunia nyata. GWP juga seringkali down, bahkan pernah tidak bisa diakses sama sekali karena kemungkinan belum melakukan pembayaran domain. Artinya, GWP tidak terlalu mendapat perhatian serius dari pihak Gramedia. Sebenarnya aku paling suka menulis di sini karena tulisan yang terupload sudah sama persis dengan apa yang aku ketik di ms. word. Termasuk paragraf menjorok ke dalam yang ada dalam buku. Sehingga, aku merasa e-book dari GWP sudah terlihat sempurna dan enak untuk dibaca seperti buku fisik. Sayangnya ... GWP tidak pernah ada kepastian akan ke mana naskah kita sebab tidak ada admin yang menyentuh para penulis secara langsung. Artinya ... tidak ada kejelasan dari pihak Gramedia Writing Project untuk naskah kita dibukukan atau tidaknya walau kita sudah menulis buku selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Sampai sekarang aku belum pernah mengintip perkembangan dari platform yang satu ini. Padahal, Gramedia adalah penerbit mayor yang menjadi incaran banyak penulis untuk bisa menerbitkan bukunya.

3. Cabaca (cabaca.id)

Aplikasi yang satu ini aku tahu dari salah satu teman penulis sekaligus editor di Heart & Soul Publishing House. Di platform ini aku hanya menjadi reader untuk penulis. Aku tidak pernah memasukkan naskahku ke Cabaca.id karena aplikasi Cabaca tidak bisa diinstall di ponselku. Aku juga membaca cerita temanku lewat web. Karena selain menggunakan aplikasi, platform ini bisa diakses langsung melalui web. Di sini, penulis mendapatkan royalty apabila bukunya mendapatkan banyak pembaca. Pembaca juga hanya bisa membaca gratis 3 bab awal dari buku yang akan kita baca. Bab selanjutnya, kita harus membeli kerang untuk bisa membaca karya-karya penulis. Menurutku, ini merupakan platform yang baik karena menghargai ide penulisnya. Pembaca juga memahami bahwa ide selalu ada harganya. Di sini, naskah yang masuk juga melalui proses review oleh editor. Jadi, naskah yang sudah terbit adalah naskah yang telah melalui proses review. Buatku, naskah yang sudah melalui proses review oleh editor adalah naskah yang baik. Karena terkadang aku menemukan beberapa bacaan di beberapa platform yang tidak perlu review dan aku mengalami zonk. Ide dan isi cerita menarik, tapi penggunaan EBI, PUEBI dan SPAI masih berantakan. Terutama pada tanda baca yang amburadul dan bikin males buat bacanya. Lihatnya saja aku sudah malas, apalagi mau baca. Hehehe ... aku harap penulis bisa menulis dengan gaya santai tanpa mengabaikan PUEBI. Atau setidaknya, sembari mempelajari Bahasa Indonesia dengan baik dan benar agar tidak hanya isi cerita yang bagus tapi kualitas tulisannya juga bagus.

4. Storial ( www.storial.co )

Storial adalah salah satu platform menulis yang bisa berkolaborasi bersama teman dalam satu buku. Oh ... My God! Di sini kita bisa nulis bareng-bareng loh. Kalau di platform lain lebih individual, di sini kita bisa mendapat teman untuk berkolaborasi dan saling melengkapi. Buat kamu yang masih belajar menulis, kamu bisa mengajak penulis senior untuk berkolaborasi agar kualitas tulisanmu menjadi lebih baik. Storial juga bekerjasama dengan nulisbuku.com untuk menerbitkan karya-karya penulis yang ada di dalam platform ini. Beberapa karya penulis telah diterbitkan oleh Storial dan telah melalui proses editing. Buku yang diterbitkan secara online dan buku fisik pastinya akan jauh berbeda. Saat ini, storial menjadi tempat paling favorite buat aku. Kenapa? Karena platform ini lengkap banget. Aku bisa menulis sendiri, bisa kolaborasi dengan teman juga. Platform ini juga bisa diakses melalui aplikasi dan web. Penulis juga memiliki kesempatan bukunya diterbitkan oleh pihak storial. Selain itu ... Bab ke-6 dan seterusnya ... penulis udah dapet royalty dengan syarat minimum pembacanya adalah 500. Asiik banget kan? Kalau buku kamu populer, udah pasti kamu dapet banyak keuntungan di sini. Kalau buku aku sendiri, masih jauh dari kata populer karena aku sadar kalau kualitas tulisanku masih jauh di bawah standar dan masih harus belajar banyak.

Kekurangan dari Storial adalah thumbnail gambar yang tidak muncul saat kita share link ke media sosial. Buatku, link yang tidak bisa mencantumkan thumbnail gambar tidak begitu menarik untuk dilihat apalagi diklik oleh pembaca.

5. Novelme ( www.novelme.id )

Novelme merupakan platform baru di dunia kepenulisan online. Platform ini berhasil menarik banyak penulis di dalamnya karena hadiah yang nilainya lumayan untuk penulis. Tapi, tidak mudah juga untuk bisa mencapai ranking 1 atau mendapatkan pembaca yang setia. Bukumu harus menarik, kamu harus rajin upload dan share ke medsos supaya pembacamu mau kasih bintang buat bukumu. Kalau tidak, maka rank kamu akan jatuh alias terjun payung. Ini aku alami karena kesibukan aku di dunia nyata yang cukup menyita waktuku. Novelku yang sudah ada di rank 13 harus terjun payung ke ranking 83 di bulan berikutnya karena aku langsung menyelesaikan novelku dan tidak lagi membuka platform ini. Sebab aku tahu aku tidak akan masuk ke dalam 10 besar dan membiarkan novelku berada di rank paling bawah. Aku meninggalkan Novelme dan kembali fokus dengan naskahku yang aku posting di platform lain. Kalau dulu aku selalu memindahkan naskah lamaku, sekarang aku memilih membuat cerita baru setiap kali aku mencoba platform baru. Yah, walau kadang ceritanya sering nyeleneh dan nggak nyambung sama sekali. Hahaha...

Platform ini masih punya banyak kekurangan. Buku-buku hanya bisa diakses via aplikasi dan penulis hanya bisa menulis ceritanya via web PC. Untuk share postingan juga tidak muncul thumbnail gambar dan kurang menarik perhatian. Badan untuk penulisan naskahnya juga masih banyak kekurangan. Aku tidak bisa membuat paragraf yang menjorok ke dalam, tidak bisa membuat kalimat tulisan italic ataupun bold. Aku lebih suka kalau platform itu ramah dengan Ms. Word. Karena lembar kerjaku memang Microsoft Word dan akan menjadi lebih baik apabila sebuah platform menulis bisa bekerja seperti Ms. Word. Yah, setidaknya e-book benar-benar seperti buku fisik yang sudah diterbitkan penerbit-penerbit populer. Rasa membaca bukunya akan lebih dapat. Karena sangat jauh berbeda rasanya ketika membaca e-book dengan membaca buku fisik. Aku lebih nyaman membaca buku fisik karena lebih rapi, enak dilihat dan tidak ada notifikasi dari aplikasi lain yang kadang mengganggu.

Nah ... itu dia 5 platform untuk penulis novel paling populer sampai saat ini. Kamu paling suka yang mana?

Oke, cukup sampai di sini dulu. Di atas itu adalah 5 platform penulis novel yang sudah aku coba dan aku gunakan. Aku memang sering mencoba beberapa platform untuk mencari di mana tempat paling nyaman untuk menulis tanpa harus mengganggu aktifitasku di dunia nyata. Aku tidak bisa jika harus menghabiskan separuh hariku untuk berbalas komentar atau sekedar basa-basi. Karena aku tahu, menulis tidak selamanya menghasilkan uang. Sementara dapurku juga harus kuisi dengan sesuap nasi dan segelas susu untuk anakku. Oleh karenanya aku tetap harus bekerja keras walau menulis adalah hal yang paling aku sukai.

Kalau kamu sendiri sukanya menulis di platform apa?
Komen di bawah dong untuk platform yang belum aku tahu. Siapa tahu aku bisa mencobanya dan langsung jatuh cinta sama platform yang kamu rekomendasikan.
Sampai hari ini, aku masih nyaman menulis di Storial.co dan Kompasiana. Selain menulis untuk blog pribadiku.


7 comments:

  1. Replies
    1. Hahahaha... Raein apa kabarnya nih? Duet Sakura kita belum kelar,,, wkwkwk

      Delete
    2. Baik-baik Kak, hhee... Masih ingat ajah.. Aku dah lupa ceritanya tuh... Saking lamanya plukme ngilang...

      Delete
  2. semangat kak, semoga bisa tembus salah satunya

    ReplyDelete
  3. Cabaca.id paling bagus sih menurutku

    ReplyDelete

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas