3F - Fict Feat Fact

Wednesday, March 13, 2019

Belajar Hidup dari Ikan

Ariesa66



Ikan adalah salah satu hewan yang memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Omega 3 yang terkandung dalam ikan bermanfaat untuk kesehatan jantung. Selain itu, mengkonsumsi ikan juga bermanfaat untuk meningkatkan kecerdasan otak, menekan resiko kanker, menyehatkan mata, merawat kulit, mengatasi depresi dan lain sebagainya.
Ikan memiliki banyak manfaat untuk kehidupan manusia. Namun, ia tidak sombong, tak lantas membuatnya hidup di daratan atau di tempat yang lebih tinggi. Ia tetap hidup di dasar air. Sebagai makhluk yang posisinya paling rendah, hidup di bawah kaki manusia tapi memiliki banyak manfaat.
Ikan ada yang hidup di air asin, air keruh bahkan di tempat yang berlumpur. Namun, tak membuat dirinya menjadi asin atau menjadi barlumpur. Buktinya tetap saja enak di konsumsi oleh manusia. Hal ini menunjukkan kalau ikan memiliki pendirian yang teguh. Sekalipun ia berada di tempat yang asin, di tempat yang kotor. Tidak menjadikan tubuhnya asin atau berbau lumpur. Baunya tetap sama, tetap amis. Hidupnya tetap teguh pada pendiriannya. Tidak mudah berubah mengikuti kondisi lingkungannya. Di sini kita belajar, bahwa kita bisa berada di mana saja, berteman dengan siapa saja. Bahkan, berteman dengan orang paling nakal sekalipun tidak lantas membuat kita ikut nakal. Dari merekalah kita bisa membedakan antara yang baik dan yang buruk. Bukan kemudian ikut-ikutan menjadi buruk. Kalau kita ada di dalam lingkungan yang baik. Tentulah kita termasuk orang yang beruntung. Maka, kita harus belajar menjadi lebih baik. Jika kita berada dalam lingkungan yang buruk, kita juga harus belajar membentengi diri agar kita tidak mudah terpengaruh dan selalu bisa mawas diri menjadikan diri kita lebih baik lagi.
Ikan berenang melawan arus. Contohnya ikan Salmon. Ikan Salmon sanggup melawan arus air, naik ke atas, rela luka-luka, berani mengambil resiko di makan pemangsa hanya untuk mencapai tujuan hidupnya yakni bertelur di hulu sungai. Dalam hidup ini pasti ada resiko. Bukan tentang menjalani hidup apa adanya seperti air mengalir, tapi bagaimana kita berani menghadapi resiko demi mencapai tujuan kita.
Sama halnya Ketika aku memutuskan untuk menulis, maka aku harus mengambil resikonya. Resiko tidak ada pembaca yang membaca tulisanku. Resiko mendapat kritikan pedas ketika aku menulis sebuah opini. Resiko mendapatkan hujatan karena tulisan kita dianggap tidak bermanfaat dan lain-lain. Setiap apapun yang kita kerjakan pasti ada resikonya. Tidak ada satupun dalam kehidupan ini yang tidak beresiko. Maka, kita harus menjadi orang yang berani, tangguh, sabar dalam menghadapi resiko. Jangan menyerah walau dicaci! Jangan menyerah walau jatuh berkali-kali!
Hidup ini indah jika kita selalu bersyukur. Berani memeluk semua rasa sakit dengan penuh cinta. Berani menjadikan resiko adalah cinta kasih dari Tuhan yang menginginkan kita menjadi manusia yang lebih baik lagi. Jangan pernah takut. Tetaplah berikhtiar dan mulailah segala sesuatu dengan ucapan “Bismillah” supaya kita kuat menjalani resiko apa pun.

Selamat malam ...
Semoga esok menjadi hari yang menyenangkan.
Tetap semangat ya ...!

2 comments:

  1. Wuah betul juga ya, kemampuan adaptasi ikan seperti ikan salmon tangguh melawan kerasnya gelombang air ... bisa dijadikan contoh buat kita agar kuat menjalani tantangan hidup.

    Keren nih kak Rin, bisa mengambil contoh dari ikan.
    Selama ini aku ngga kepikiran sampai disitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... aku diajari ini sama guru SMPku waktu itu... masih ingat sih sampai skrg... Beliau cuma bilang, "Hiduplah seperti ikan yang berani berenang melawan arus."

      Kak Him apa kabar nih? Lagi jalan-jalan ke mana skrg?

      Delete

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas