Blog ini menceritakan tentang Kehidupan yang aku jalani. Keseharian yang ada dalam hidupku. Tentang cinta, tentang perjuangan dan pengorbanan, tentang rasa sakit dan tentang orang-orang yang ada di dalam kehidupanku. Tentang Desa Kecil dan gadis kecil yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat sekitar.

Thursday, March 7, 2019

Review Buku | Padmini dan Kisah Cinta yang Aneh

Dokumen Pribadi

Judul Buku      : Padmini dan Kisah Cinta yang Aneh
Penulis             : Indah Putri Kaeran & Ariesta Mansoer
Penerbit           : Heart & Soul Media Aksara
Tahun Terbit   : 2018
Isi                     :145 hlm. ; 19 cm
ISBN                : 978-602-52069-5-5
Harga               : Rp, -

Sinopsis :

Padmini dan Kisah Cinta yang Aneh adalah duet novella dua penulis Heart and Soul Publishing House. Indah Putri Kaeran dan Ariesta Mansoer. Keduanya mempersembahkan dua cerita cinta yang berlatar Kota Balikpapan namun pada masa yang berbeda.

Padmini adalah seorang perempuan tangguh yang berhasil melarikan diri dari Tanah Jawa dan melepaskan diri dari penjajahan Belanda. Ia berlayar ke Kalimantan untuk mengubah hidupnya menjadi lebih baik lagi. Di daerah kecil bernama Balikpapan, Padmini menyandarkan hidupnya dengan membuka sebuah warung di tepi jalan. Di warung itulah ia bertemu dengan Misgiman, seorang pria asal Madiun yang tidak diterima di masyarakat karena dianggap sebagai anggota dari Muso (PKI) pada masa itu, namun Padmini melihatnya begitu berbeda, Misgiman lah pria yang mampu membuat hatinya berbeda. Ketika Misgiman tidak mengunjungi warungnya, ia merasa sedih dan rindu. Berbeda dengan pelanggan lain yang biasa minum es sirup di warungnya. Pada akhirnya mereka saling jatuh cinta dan menikah.

Meta adalah seorang gadis biasa yang selalu membenci sebuah sekolah bernama Smansa. Salah satu sekolah yang sebenarnya menjadi favoritnya. Namun, kegagalannya masuk ke sekolah Smansa membuatnya menjadi membenci apa pun yang berhubungan dengan sekolah tersebut. Terlebih lagi ia sering kali bertemu dengan Sadam. Adik kelas yang bersekolah di Smansa. Entah kenapa, keduanya sering bertemu tanpa sengaja. Diam-diam Meta selalu mengagumi Sadam, adik kelas yang ganteng dan berprestasi. Namun, Sadam sudah memiliki kekasih yang jauh lebih cantik dan seksi ketimbang Meta. Hal ini membuat perasaan Meta semakin tidak karuan. Ia tidak ingin mengakui kalau sebenarnya ia jatuh cinta pada Sadam. Sadam ternyata diam-diam juga menyukai Meta. Namun, saat Sadam menyatakan perasaannya, Meta justru menolak dengan alasan tidak ingin pacar-pacaran. Hal ini membuat Sadam menjaga jarak dengan Meta. Dan di saat itu, Meta baru menyadari kalau dia benar-benar mencintai sosok Sadam dalam hidupnya.


Kelebihan Buku :

Ceritanya sangat menarik. Ada dua cerita cerita cinta pada masa yang berbeda. Padmini dengan ceritanya di masa lampau dan Meta dengan cerita cinta kekinian ala anak abege. Di sini saya seperti berada di rumah sendiri karena menggunakan banyak dialeg Bahasa Balikpapan dalam cerita "Kisah Cinta yang Aneh". Juga dialeg dan kehidupan orang jawa dalam cerita "Padmini". Ada dua kebudayaan yang dikemas dalam buku ini. Padmini yang merupakan perantauan dari Pulau Jawa dan Meta yang merupakan masyarakat asli Balikpapan. Dua-duanya terlihat berbeda dan menjadikan buku ini unik juga menyenangkan. Alur ceritanya sederhana dan menyenangkan.

Kekurangan Buku :

Hampir tidak ada kekurangan dalam buku ini. Semuanya dikemas dengan baik. Memang tidak ada karya yang sempurna, sebab kesempurnaan hanya milik-Nya. Buku ini pastinya memiliki kekurangan. Hanya saja kekurangan-kekurangan itu tertutupi dengan alur cerita menarik di dalamnya.



Untuk Komunitas Kacaku




0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas