3F - Fict Feat Fact

Saturday, March 9, 2019

Cerita Dibalik Karantina Duta Baca Kaltim 2018 [Bersama Junius Andria]


Kamis, 23 Agustus 2018 menjadi awal pertama aku bertemu dan berkenalan dengan Junius Andrianus. Awalnya, aku pikir dia seorang laki-laki ketika melihat namanya sudah ada di atas meja peserta sementara orangnya belum datang.
Kedatangannya membuat aku terkesima dengan senyumannya yang manis dan juga sapaan ramahnya. Tak perlu waktu lama untuk bisa akrab dengannya. Hanya perlu waktu beberapa jam saja. Dia adalah seorang pustawakan di sebuah sekolah di Sangatta. Dia juga merupakan alumni Universitas Mulawarman.
Mbak Juni, kami memanggilnya begitu. Usianya terpaut 5 bulan lebih tua dariku, tapi dia belum menikah sementara aku sudah punya seorang putri berusia 3 tahun. Kami selalu mendengarkan cerita-ceritanya dalam berdiskusi. Aku suka saat dia bercerita. Wawasannya sangat luas. Dia juga sudah menerbitkan beberapa novel. Aku penasaran dengan novelnya yang berjudul “REPLAY” ketika dia menunjukkan Drama Theater yang diangkat dari novel karyanya. Oh My God...! Andai Sangatta itu dekat, aku pasti sudah ke sana cuma untuk baca novelnya. Sayang banget dia nggak bawa novel itu saat karantina.
“Eh, kamu sudah menikah ya?” tanya Juni tiba-tiba.
“Iya, udah punya anak aku,” jawabku sambil tertawa kecil. “Kenapa?”
“Ih, hebat loh. Sudah menikah tapi masih bisa ikut ajang seperti ini. Nggak banyak loh perempuan yang sudah menikah bisa seperti kamu,” tuturnya.
Aku hanya tersenyum menanggapinya.
“Di mana sih dapetinnya?” tanya Mbak Juni menggoda.
“Dapetin apa?” tanyaku.
“Ya... suami yang seperti itu. Pasti laki-laki yang hebat. Bisa bikin kamu sampai sini, bisa support kamu punya Taman Baca juga...” cerocosnya di hadapan finalis yang lain saat kami sedang istirahat.
Aku hanya tersenyum. Tak ingin banyak berbicara tentang kehidupan pribadiku.
“Gimana dulu ceritanya bisa kenal?”
“Hmm...,”Aku memutar bola mata, tak ingin menceritakan apapun, sebab tak ada kisah menarik yang harus diceritakan. Lebih baik mendengarkan cerita-cerita dari Mbak Juni saja. Itu lebih menarik bagiku.
“Mbak Juni juga lebih hebat dari aku kok,” celetukku kemudian. Aku malah mengagumi dia terus menerus setiap kali mendengar dia bercerita.
Sedikit nyambung pembicaraan dengannya soal dunia literasi. Sebab dia seorang pustakawan dan aku memang harus banyak belajar dari dia supaya aku bisa membuat Taman Bacaku lebih terorganisir dengan baik.
Di hari kedua karantina, aku dan dia semakin akrab.
“Hei,,, kamu jadi nginap di mana nanti?” tanya Juni, dia tahu kalau jatah penginapanku sudah habis.
“Tadi Cindy nawarin, Anisa juga nawarin. Lihat aja nanti deh.”
“Kalau kamu tempat Nisa, besok berangkat ke Plaza Mulia bisa barengan. Soalnya kita searah.” Mbak Juni menatapku.
“Oh ya? Ya udah deh nanti aku bilang sama Anisa.”
“Anisa juga minta make up bareng. Soalnya dia nggak bisa make up katanya,” tutur Mbak Juni kemudian.
“Oke deh.”
Akhirnya aku memutuskan untuk menginap di kosan Anisa. Gadis cantik dan baik hati yang juga asyik banget. Sama banget denganku yang suka membiarkan kamar berantakan. Artinya, aku nggak perlu sungkan untuk meletakkan barangku di mana saja yang aku mau. Hahaha...
Sebelum malam Grand Final, kami sudah sibuk menyiapkan segalanya. Anisa yang lupa belum menyertika Jasnya dan tiba-tiba listrik padam. Bikin panik nggak karuan. Berkali-kali mencoba memanaskan air dan menggosok jasnya dengan panci tapi tidak berhasil. Masih tetap kusut. Sementara  waktu terus berjalan.
“Udah, kita ke tempat Mbak Juni aja. Siapa tau sampe di sana listriknya udah nyala.” Aku memberikan saran mengingat kita harus datang tepat waktu.
Anisa langsung mengiyakan, tanpa pikir panjang kami bergegas menuju kosan Mbak Juni.
“Temannya Jo kah?” tanya Ibu Kos ketika kami sampai. Aku dan Anisa saling pandang. Tidak tahu siapa yang dimaksud dengan Jo.
Tiba-tiba adik Mbak Juni, kepalanya nongol dari balik pintu kamar kosan dan memanggil kami. Ternyata, Mbak Juni memang biasa dipanggil Jo.
Oke, akhirnya Kami make up di ruang tengah kosan Mbak Juni, karena mati listrik dan kamar gelap. Jadi, kami memilih untuk make up di luar saja. Anisa dimake-up oleh salah satu temannya, begitu juga Mbak Juni yang dapet jasa make up gratis dari salah satu kawannya. Aku? Aku make up sendiri saja seadanya, hiks... Tapi, aku dibantu pasang bulu mata sama teman Mbak Juni. Terima kasih untuk Mas RangerHijau sudah membantu kami tanpa pamrih.
Dari 24 Finalis, Mbak Juni berhasil masuk ke dalam 15 besar. Namun, nasibnya sama sepertiku, tidak lolos di 15 besar. Tak apa, kami akan tetap berjuang demi literasi. Toh, selama ini aku pun berjuang meningkatkan minat baca secara mandiri. Tidak ada bantuan dari pemerintah atau instansi manapun. Tetap berjalan hingga hari ini. Perjuangan sesungguhnya adalah setelah kompetisi. Seberapa besar kontribusi yang bisa kita berikan untuk meningkatkan minat baca di daerah Kalimantan Timur.

Terima kasih Mbak Juni, untuk cerita-ceritanya, diskusinya dan semuanya deh. Asyik bisa kenal wanita yang cantik, ceria dan humble banget. Mungkin benar kata Mbak Juni, “Buku membuat Si Tua awet muda, Si Muda berwibawa.” Soalnya sering baca buku yang bikin ngakak Mbak, biar awet muda ya?
Aku juga suka bikin tulisan lucu kalo lagi suntuk. Walau kadang garing. :D
Aku selalu spechless setiap kali berhadapan dengan gadis cantik dan cerdas ini. Bawaannya udah terpesona aja. Ah... dia memang paling seksi dengan kecerdasan dan wawasannya yang luas. Aku mah belum ada apa-apanya kalau dibandingkan dengan wawasan dan karya-karya dia. Perlu banyak berguru dengannya terutama soal kepustakaan.

Next time, semoga kita ketemu lagi ya...!

Salam untuk kawan-kawan literasi di Sangatta...!

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas