3F - Fict Feat Fact

Sunday, March 24, 2019

Diary | Sederhana Itu Indah

Asih Nurdiati
Terik mentari begitu menyengat, dengan suhu udara sekitar 31°C.
Jam sepuluh pagi dapur orang tuaku riuh dengan kehadiran anak-anaknya yang kebetulan sedang berkumpul. Foto yang di atas adalah adikku yang paling bungsu, dia bekerja di Balikpapan dan jarang sekali pulang ke rumah. Kebetulan, semalam dia ikut pulang bersamaku dan adikku yang cowok saat kami berbelanja ke kota.
Ada hal yang menimbulkan kehebohan di rumah yakni adik keponakanku yang bernama Tony. Semalam, dia bilang mau bangun pagi-pagi supaya bisa membantu mbah ngungsung padi. Ternyata, paginya buat dia itu jam sepuluh pagi. Alhasil, aku meledeknya habis-habisan.
"Ton, sudah selesai kah ngungsung padinya?" tanyaku saat dia baru keluar dari kamar.
"Uwis."
"Neng impen?" Aku tertawa, diiringi riuh tawa yang lainnya.
Kebetulan, adik laki-lakiku juga datang, katanya mau cari kelapa buat bikin kolak pisang. Dia ragu-ragu untul memanjat pohon kelapa. Sibuk mencari di bawah pohon, siapa tahu masih ada kelapa tua yang jatuh. Dia dapat beberapa tapi  buahnya tak lagi bagus. Akhirnya, dia memanjat pohon kelapa yang memang sudah tinggi menjulang dan berhasil memetik beberapa buah.

Tak berapa lama, aku pulang ke rumah karena kebetulan aku masih ada pekerjaan rumah yang belum aku selesaikan.
Tiba-tiba saja rumah Mamak sudah sepi. Mereka semua sudah pergi ke sawah termasuk si kecil juga. Katanya, mau bantuin mbahnya.

Setiap hari libur kerja, adikku memang sering ikut ke sawah untuk membantu orang tuanya. Sama seperti masa remajaku dulu, aku juga selalu menyempatkan membantu nenek di sawah setiap libur kerja.

Aku memang lebih banyak membantu nenek dan kakek, sampai sekarang pun nenek dan kakekku masih sehat dan masih menjadi bagian dari tanggung jawabku. Yah, bisa dibilang aku dan adik-adikku berbagi tugas untuk merawat orang tua. Si bungsu membantu orang tua sedangkan aku masih punya tugas menjaga dan merawat nenek kakekku.

Sudah bekerj di sebuah perusahaa  dengan gaji yang lumayan, tidak menjadikan adikku pribadi yang angkuh dan sombong. Ia tahu dari mana dia berasal. Ia tahu dari mana dia dilahirkan. Sehingga, ia selalu membantu kedua orang tuanya setiap kali ada kesempatan pulang ke rumah.

Bukan cuma karena membantu orang tua. Kurasa dia rindu suasana sawah. Dia rindu masa-masa kecilnya di sana. Yang aku ingat, setiap hari dia tidak pernah absen mancing di sungai-sungai yang ada di areal persawahan. Sampai rambutnya tidak bisa berwarna hitam karena terus terpanggang sinar matahari.

Tapi, sekarang dia sudah tumbuh menjadi gadis yang cantik dan sederhana. Yah, dia memang nggak pernah macem-macem. Kerjanya aja dari pagi sampai malam. Jarang banget liburnya. Dia jarang punya waktu buat keluarga atau liburan. Sudah sibuk dengan kerjaan dan kegiatan kursusnya.

Hari ini, dia membantu orang tua mengumpulkan padi dari petakan sawah untuk dibawa ke pondok.
Aku cukup senang dengan pribadinya saat ini. Ia tahu bagaimana dahulu kedua orang tuanya berjuang untuk bisa menyekolahkan dia. Dia tahu bagaimana mbaknya  berjuang memenuhi kebutuhan sekolahnya. Kuharap dia tidak akan lupa kalau nanti dia sudah sukses. Hehehe...
Seperti ilmu padi, semakin berisi semakin merunduk. Begitulah kesederhanaan yang seharusnya ada di dalam diri kita. Belajar menjadi pribadi yang sederhana.



0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas