3F - Fict Feat Fact

Showing posts with label Artikel. Show all posts
Showing posts with label Artikel. Show all posts

Tuesday, September 17, 2019

Pakaian Tetap Wangi Saat Musim Hujan dengan Attack New Teknologi Jepang Anti Bau


“Pakaian Tetap Wangi Saat Musim Hujan dengan Attack New Teknologi Jepang Anti Bau”
Penulis : Rin Muna

Hai ... teman-teman, apa kabar kalian hari ini?
By the way ... akhir-akhir ini lagi musim hujan. Yang paling bikin kesel saat musim hujan adalah baju yang sering bau apek karena nggak kering saat dijemur. Kesel banget kan kalau pakaian yang harusnya udah kering justru malah kena air hujan lagi. Baunya tuh nggak enak banget. Pokoknya ... kalau udah musim hujan, semua emak-emak pasti mengeluh sama pakaian yang nggak kering-kering dan baunya makin nggak enak. Terkadang harus dicuci ulang lagi karena baunya yang udah nggak enak.
Apalagi aku yang punya banyak kegiatan, sering banget nggak ada di rumah. Cucian sering banget kena hujan dan nggak ada yang angkatin karena aku emang nggak punya asisten rumah tangga. Semua pekerjaan rumah aku kerjain sendirian aja. Sering banget deh ngalamin yang kayak gini. Aku harus cuci ulang pakaian karena baunya ... eyuuh... enggak enak banget!
Selain itu, aku juga sering ngerendam baju kelamaan. Karena kerjaan yang suka tiba-tiba, aku seringkali ninggalin rendaman baju. Tau kan kalo rendaman baju kelamaan bisa bikin baju itu baunya nggak enak. Apalagi kalau rendam baju pagi, terus terpaksa harus ditinggal keluar sampe sore. Asli ... itu bikin baju baunya jadi nggak enak banget. Buat aku yang ngerjain semuanya sendiri, pasti kesel saat pulang dan nemuin baju masih terendam, sementara aku udah capek banget dengan kegiatan di luar dari pagi sampai sore.
Aku pikir semua detergen sama aja, tidak akan bisa menghilangkan bau Air rendaman. Tapi, pas aku nggak sengaja pakai produk Attack, aku langsung bingung aja gitu. Kok, bisa ya baju yang aku rendam kelamaan ini nggak bau. Tetep aja wangi seperti saat direndam. Oh ... My God! Aku langsung jatuh cinta sama produk yang satu ini.  Aku tetep bisa lanjutin nyuci rendaman baju aku tanpa harus dibilas dahulu dan dituangi ulang deterjen yang baru agar bau tidak sedap pada baju bisa hilang.
Waktu aku jalan-jalan ke supermarket terdekat, aku lihat produk baru Attack dengan kemasan yang lebih menarik tentunya. Aku langsung comot aja tuh produk Attack New Teknologi Anti Bau.
Aku dibikin jatuh cinta bertubi-tubi waktu aku coba produk Attack New dengan Teknologi Jepang Anti Bau. Produk Attack ini emang salah satu produk favorite aku loh. Sebelum pakai Teknologi Jepang Anti Bau aja aku udah suka sama wangi dan bersihnya. Apalagi produk dengan teknologi terbaru ini. Pastinya bakal bikin aku makin setia sama Attack.


Pagi hari, aku langsung buka kemasan dan aroma wanginya tuh menyeruak ke seluruh ruangan.  Wanginya enak banget, kalem dan nyaman dihidung. Aku langsung ke kamar mandi dan nuangin ½ tutup botol (30ml) ke dalam 7,5 liter air untuk pakaian anak aku yang banyak terkena noda. Sebagian pakaian yang lain aku masukkan ke dalam mesin cuci. Untuk mesin cuci dengan pintu atas 1 tabung seperti punyaku, bisa menggunakan hanya ½ tutup botol (30ml) untuk 15-20 potong pakaian dengan 30 liter air.
Ini pertama kalinya aku mencuci pakaian menggunakan deterjen cair. Jelas saja lebih hemat ketimbang deterjen bubuk/powder. Karena Attack deterjen cair ini sudah plus softener dan 1x bilas. Aku bisa mencuci pakaian lebih cepat karena tidak perlu lagi merendam pakaian dengan pewangi sebelum mengeringkan pakaian yang aku cuci di mesin.

Sembari menunggu pakaian yang aku cuci di mesin, aku mengucek pakaian anakku yang kebetulan kena noda cokelat. Wuuuiiih ... enak banget nguceknya. Aku nggak perlu susah payah ngucek karena mudah banget nodanya dibersihkan. Mencuci baju anak biasanya lebih ekstra karena di baju anak lebih banyak noda membancel, mulai dari noda makanan, noda tanah, sampai noda cat lukis. Aku tuh bener-bener nggak nyangka kalau mencuci dengan Attack bisa semudah ini.
Baru dapat dua potong pakaian anak yang aku cuci, tiba-tiba salah satu teman memanggilku. Katanya, aku harus segera menuju kantor desa karena ada pekerjaan penting yang harus aku selesaikan. Alhasil, aku meninggalkan pakaian anakku terendam karena harus bergegas memenuhi panggilan dari kepala desa. Sudah menjadi hal biasa aku mendapatkan kerjaan yang tiba-tiba. Entah dari kantor desa maupun dari pihak lain. Hal inilah yang kerap kali membuatku meninggalkan rendaman pakaian dalam jangka waktu yang lumayan lama.
Aku langsung buru-buru bersiap ke kantor desa untuk mengerjakan laporan taman baca, aku selalu membawa anakku saat mengerjakan laporan di kantor desa. Sebelumnya, aku sempatkan untuk menjemur pakaian yang aku cuci di mesin cuci. Sementara pakaian anak masih dalam rendaman. Duh, kalau aku pulangnya sore pasti bakal bau banget rendaman baju aku.
Di kantor desa, aku harus mengerjakan beberapa pekerjaan kepanitiaan pemilihan kepala desa sekaligus laporan taman baca. Belum sampai 30 menit, tiba-tiba hujan turun dengan derasnya. Ya ampun, jemuran pakaianku...! Pasti basah lagi karena nggak ada yang angkatin baju. Karena tetangga juga punya aktivitas di luar di jam-jam seperti ini.
Huft, ini menyebalkan sekali. Aku meninggalkan rendaman pakaian anakku dan pakaianku yang sudah aku jemur juga terkena hujan deras. Sepertinya aku harus mencuci ulang pakaianku lagi. Kalau nggak dicuci ulang, pasti bakalan bau deh. Pakaian yang direndam lebih dari dua jam, pasti baunya udah nggak enak banget. Begitu juga dengan pakaian yang terkena air hujan, baunya pasti anyir. Benar-benar pekerjaan yang melelahkan buat seorang ibu kalau lagi musim hujan kayak gini.
Aku terus kepikiran sama cucian di rumah karena sejak berangkat jam 07.00 WITA sampai jam 12.00 WITA, aku masih ada di kantor Desa. Usai jam makan siang, barulah aku pulang ke rumah. Aku melaksanakan salat zuhur terlebih dahulu dan bergegas mengambil pakaian di jemuran yang sudah basah kembali. Saat aku menyentuh salah satu pakaian di jemuran, aku benar-benar terkejut karena pakaian yang kehujanan tadi nggak bau anyir sama sekali. Masih wangi banget padahal tadi hujannya sangat deras. Attack Anti Bau dengan teknologi jepang ini benar-benar bikin aku bahagia, karena aku nggak perlu mencuci ulang pakaianku yang kehujanan. Aku menghela napas lega dan kembali masuk ke dalam rumah.
Aku masuk ke kamar mandi dan mengecek rendaman pakaian anakku, masih wangi seperti baru direndam. Alhamdulillah ... artinya aku tidak perlu membuang air rendaman dan merendamnya kembali dengan air dan deterjen yang baru. Lumayan, bisa menghemat juga karena tidak mengulangi cucian. Sumpah aku seneng banget karena rendaman pakaian yang dari tadi pagi tuh nggak bau sama sekali. Dan saat aku kucek, kotorannya dengan mudah bisa terangkat. Formula Max Power dari Attack Plus Softener benar-benar efektif angkat noda. Terlebih pakaian anak yang nodanya beragam dan membandel.
Pakai Attack Anti Bau dengan Teknologi Jepang, benar-benar meringankan pekerjaanku. Terlebih aku memang mengerjakan semuanya sendiri tanpa ART ( Asisten Rumah Tangga ). Selain meringankan dan menghemat waktu, Attack Anti Bau juga menghemat pengeluaran banget loh temen-temen. Karena 1 liter kemasan Attack Anti Bau bisa digunakan sampai 33x cuci. Artinya, bisa dipakai sampai sebulan. Attack Anti Bau ini juga sudah plus Softener, kita nggak perlu beli softener lagi supaya pakaian kita bisa harum. Hemat banget kan jadinya? Oh ya, satu lagi ... Attack Anti bau juga bisa dibilas 1x aja loh. Pokoknya Attack New dengan Teknologi Jepang Anti Bau ini bener-bener  dambaan para emak-emak. Karena ini udah lengkap banget loh.
Attack New Anti Bau Plus Softener ini udah berhasil bikin aku jatuh cinta setiap hari karena bukan hanya membersihkan noda dengan baik, tapi juga wangi, lembut dan merawat pakaian sampe ke serat kain sehingga nyaman saat dipakai. Dan yang paling penting, menghemat waktu dan pengeluaran.
Sudah saatnya aku beralih ke Attack New dengan Teknologi Jepang Anti Bau. Bagaimana dengan para ibu? Masih suka dengan deterjen yang ribet atau mau beralih juga kayak aku?




Tulisan ini dibuat untuk Kompasiana.com


Saturday, August 31, 2019

Jika Samboja Tak Jadi Ibukota, Bagaimana Nasib Hutan di Kalimantan



Semenjak Presiden Joko Widodo mengumumkan lokasi pemindahan Ibukota, Samboja tiba-tiba menjadi berita di mana-mana.

Ya, Samboja adalah salah satu wilayah yang sempat dikucilkan dan kerap dibully karena dianggap tidak ada di peta. Bahkan, hampir semua lokasi wisata di Samboja lebih banyak diklaim oleh kota Balikpapan dan menjadi salah satu tujuan wisata dari wisatawan Balikpapan.
Samboja itu di mana sih?

Samboja memang bersebelahan dengan kota Balikpapan. Oleh karena itu, banyak paket wisata di Balikpapan yang menawarkan pemandangan wisata Samboja yang menjadi salah satu tujuan wisata para turis.

Samboja memiliki banyak tempat wisata, mulai dari Bukit Bangkirai, Orang Utan Survival sampai pantai-pantai yang indah.

Sepanjang jalan tentu kita bisa melihat bahwa Bukit Soeharto yang ada di wilayah Samboja adalah hutan lebat yang merupakan salah satu paru-paru dunia. Lalu, bagaimana jika Samboja menjadi ibukota? Bagaimana nasib hutan yang ada di Samboja dan Kalimantan.

Saat ini, banyak orang yang tiba-tiba peduli dengan lingkungan di Kalimantan. Seolah-olah ibukota adalah satu-satunya alasan hilangnya hutan Kalimantan yang merupakan  paru-paru dunia.

Mereka bahkan tidak tahu bagaimana kondisi yang sebenarnya. Apakah hutan Kalimantan yang dibilang paru-paru dunia itu kondisinya masih baik?

Aku tinggal di Samboja. Di lingkungan yang dulu asri, dingin, banyak pepohonan dan udaranya sejuk. Tapi, beberapa tahun terakhir suasana itu terenggut dengan hadirnya tambang batubara yang merajalela. Tak usah jauh-jauh, di dekat rumahku saja ada aktivitas pertambangan di tengah pemukiman. Belum lagi jalan depan rumah yang menjadi salah satu jalan untuk hauling batubara. Hutan Kalimantan bahkan sudah dirusak sebelum menjadi ibukota. Terlebih wilayah Samboja yang bukan hutan konservasi. Bukit Soeharto yang merupakan hutan lindung dan konservasi saja nasibnya mengenaskan. Bagaimana dengan hutan yang ada di Samboja dan beberapa hutan yang ada di Kalimantan.

Cobalah sejenak melangkahkan kaki untuk masuk ke dalam. Melihat begitu padatnya aktivitas tambang batubara di Kalimantan. Kalau hanya melihat bagian luarnya, memang benar di jalan provinsi semuanya masih terlihat hutan. Tapi siapa sangka kalau ada banyak aktivitas pertambangan yang ada di Samboja.

Awalnya, aku kurang setuju dengan pemindahan ibukota ke Samboja karena akan mengakibatkan rusaknya alam dan lingkungan. Tapi, setelah melihat konsep forest in the city, aku rasa tidak terlalu buruk untuk kondisi di lingkungan Samboja. Aku justru berharap, pemindahan ibukota ke Kalimantan bisa mengurangi aktivitas pertambangan batu bara karena beralih fungsi menjadi wilayah kerja pemerintahan dan tentunya tetap harus memerhatikan aspek ekologi.

Jadi, jangan menjadi orang yang tiba-tiba peduli lingkungan hanya untuk mengkritik pemerintahan terkait pemindahan ibukota. Kemarin, waktu tambang batubara masuk dan merajalela, kalian ke mana? Membiarkan saja aktivitas tambang batu bara berjalan dan dengan bangganya menjadi pekerja di perusahaan batu bara dengan gaji besar. Kalau memang peduli dengan lingkungan dan hutan di Kalimantan, seharusnya sudah kita lindungi keberadaaan hutan sejak belasan tahun lalu sebelum tambang batubara merajalela.

Samboja, sekalipun tidak menjadi ibukota, alam dan lingkungannya akan tetap rusak oleh aktivitas pertambangan dan juga pertambahan jumlah penduduknya itu sendiri.

Tari Warok Ponorogo




Tari Warok merupakan salah satu tarian daerah yang berasal dari Ponorogo, Jawa Timur. Warok adalah salah satu penari dalam pertunjukan reog Ponorogo. Warok tak bisa dipisahkan dengan Reog Ponorogo. Warok adalah pasukan yang bersandar pada kebenaran dalam pertarungan kebajikan dan kejahatan dari cerita kesenian reog.
Warok merupakan para manggala sakti atau para ksatria yang patriotik untuk membela negara, berbudi luhur, berwatak jujur, bertanggung jawab serta rela berkorban untuk kepentingan orang lain. Warok merupakan sosok sakti yang memiliki banyak ilmu, kaweruh luhur dan sakti mandraguna.

Warok adalah sosok pengawal/punggawa raja Klana Sewandana (warok muda) atau sesepuh dan guru (warok tua).
Dalam pentas, warok muda digambarkan sedang berlatih ilmu kanuragan. Sosok warok digambarkan memiliki badan gempal dengan bulu dada, kumis dan jambang yang lebat serta mata tajam. Sedangkan warok tua digambarkan sebagai pengawas atau pelatih warok muda yang berbadan kurus, berjanggut putih panjang dan berjalan dengan tongkat.
Warok berpakaian serba hitam, baju potong gulon, celana panjang hitam lebar, memakai kain bebet (batik latar ireng), memakai tutup kepala (udeng) dengan mendolan. Dan yang menjadi ciri khas adalah usus-usus atau kolor warna putih panjang dan besar yang menjulur sampai kaki.

Dari lirik lagu "Warok Ponorogo" menceritakan kisah Raja Klana Sewandana yang berperang melawan raja singa.


Sumber referensi : wikipedia.org

Wednesday, July 31, 2019

Catfishing, Cinta di Media Sosial yang Merugikan

Freepik.com

Saat ini media sosial menjadi sebuah media yang memudahkan kita untuk mendapatkan informasi dengan cepat. Kemudahan ini pula yang menjadi salah satu penyebab maraknya tindak kejahatan di media sosial terutama catfishing.

Catfishing merujuk kepada kegiatan penipuan (deception) yang dilakukan oleh individu di dunia daring yang bertujuan untuk menipu individu lain dan biasanya terjadi dalam konteks hubungan romantis (romance). [wikipedia.org]

Pelaku kejahatan biasanya melibatkan pembuatan akun media sosial fiktif, nama fiktif, usia fiktif, foto profil fiktif, dan keterangan diri fiktif lainnya. 

Terminologi Catfishing berasal dari acara televisi yang tayang di stasiun televisi Amerika Serikat MTv dengan nama Catfish
Kerugian yang dapat ditimbulkan dari tindakan catfishing ini biasanya mencakup kerugian material hingga kerugian emosional.

Baru saja aku melihat berita tentang kejahatan catfishing yang marak terjadi di media sosial. Kerugian korbannya juga tak main-main. Mencapai puluhan sampai ratusan juta bahkan ada yang harus kehilangan pekerjaan karena pelaku catfishing.

Kemudahan membuat akun palsu membuka selebar-lebarnya peluang untuk melakukan tindak kejahatan catfishing.

Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi internet. Tentunya kita tidak bisa bekerja sendiri. Masyarakat harus sadar bahwa konten apa pun yang ada di media sosial adalah salah satu bentuk pengajaran terhadap generasi yang akan datang. Sehingga perlu penataan lalu lintas internet yang baik dan benar.
Dalam hal ini, Diskominfo seharusnya mempunyai wewenang untuk bisa memperkecil kemungkinan terbuatnya akun-akun fiktif.

Sebagai pengguna media sosial, kita juga harus bisa memilih dan memilah teman-teman yang mendapat akses langsung ke akun media sosial yang kita miliki agar terhindar dari kejahatan Catfishing.



Thursday, July 11, 2019

AKU, SAMPAH!!!

www.pixabay.com


Pagi ini aku melihat salah satu berita dari media lokal kota Balikpapan kalau ada penyu yang mati di Pantai Kemala dalam keadaan perut yang penuh dengan sampah plastik.
Miris sekali karena penyu merupakan binatang yang langka dan kehidupannya di laut terusik dengan keberadaan sampah-sampah plastik yang merupakan hasil dari kebutuhan masyarakat sehari-hari.

Tanpa kita sadari kalau sampah-sampah plastik yang kita buang berakhir di lautan. Lebih tepatnya menjadi santapan hewan-hewan penghuni lautan.
Beberapa orang berkomentar untuk tidak membuang sampah di sekitar pantai. Hal itu tentunya sangat bagus dan merupakan upaya untuk menyadarkan masyarakat bahwa sampah yang hanya satu buah bisa berakibat fatal. Sebenarnya, bukan hanya di pinggir pantai saja. Kita juga harus bisa lebih bijak mengolah sampah walau tidak tinggal di tepi pantai. Sebab, sampah yang ada di gunung pun akan tetap bermuara ke lautan ketika terbawa air hujan, banjir, arus yang deras dan sebagainya.

Sudah sepantasnya kita bersyukur terhadap apa yang sudah lautan berikan kepada manusia. Laut memberikan banyak kehidupan untuk manusia. Hampir setiap hari laut memberikan ikan-ikan untuk menjadi bahan pangan manusia, membuat manusia tetap hidup, berkembang biak dan memiliki kecerdasan. Seiring dengan kecerdasan manusia yang terus berkembang, sudah seharusnya kita bersyukur terhadap apa yang diberikan alam dan kita bisa menjaganya, bukan merusak alam karena kita terlena oleh kenikmatan yang disuguhkan oleh alam.
Jika lautan memberikan pangan untuk manusia, lalu kenapa kita sebagai manusia yang punya pikiran justru memberikan SAMPAH yang akhirnya dimakan oleh hewan-hewan penghuni lautan. Layakkah kita melakukan itu? Di mana rasa terima kasih kita sebagai manusia? Di mana rasa peduli kita terhadap lingkungan yang telah memberikan kita banyak manfaat?

Tanpa kita sadari, kita telah banyak menzholimi alam yang telah menyuguhkan keindahan dan kenikmatan.
Aku tahu, manusia akan terus berbuat kerusakan. Sadar atau tidak, kita sebagai manusia memang sedang menyiapkan kehancuran peradaban manusia itu sendiri.
Kalau kamu pernah nonton film "AQUAMAN", kamu pasti bisa menangkap pesan moral dari film tersebut, salah satunya adalah sampah-sampah yang dikembalikan ke daratan karena penghuni laut marah dengan perbuatan manusia yang selalu merusak kehidupan laut. Dari situ kita seharusnya menyadari bahwa manusia seharusnya menjaga dan melindungi kehidupan lautan dengan baik.
Atau kalau kamu pernah nonton film "IO", kamu akan tahu bagaimana kehidupan manusia di masa depan. Ketika oksigen menjadi sumber kehidupan yang sulit untuk ditemui, semua orang mati, binatang mati dan semua tanaman mati. Itulah yang akan dirasakan oleh anak cucu kita ketika kita sendiri tak mampu menjaga alam dengan baik.

Aku sendiri, membiasakan diriku untuk membuang sampah pada tempatnya. Kalau tidak ada tempat sampah, ya simpan saja dahulu sampahnya di kantong atau di tas sampai menemui di mana letak tempat sampahnya. Sekalipun aku membiasakan diri membuang sampah di tempatnya, tidak dipungkiri kalau aku juga terkadang membuang sampah sembarangan. Yang terpikir dalam benakku, "ah, paling juga entar kalo kebawa banjir bakal bersih sendiri." tanpa aku sadari kalau aku telah membiarkan sampah-sampah itu berakhir di selokan, di sungai bahkan di lautan. Aku yang berusaha untuk bisa menjaga alam dan lingkungan sekitar, ternyata sesekali masih juga khilaf dan salah bertindak.

Jam sepuluh pagi tadi aku sudah ada di kantor kecamatan Samboja untuk mengikuti pembekalan Panitia Pilkades yang akan dilaksanakan serentak di Kabupaten Kutai Kartanegara.
Sembari menunggu yang lain datang, aku pergi ke kantin untuk membeli makanan dan cemilan ringan. Usai memakan cemilan yang aku makan, aku sibuk mencari tempat sampah karena aku sudah tolah-toleh dan nggak dapet tempat sampah. Ada seorang bapak yang duduk dipojokan dan berkata kalau aku memiliki sikap baik yang jarang sekali ditemui karena orang yang mencari tempat sampah artinya peduli terhadap lingkungannya. Aku sudah terbiasa sejak kecil untuk tidak membuang sampah sembarangan. Apalagi di perkotaan atau daerah yang dekat dengan pantai. Kebiasaan itulah yang masih terbawa sampai aku dewasa dan aku tanamkan pula kebiasaan itu pada anakku. Walau dia belum tahu kenapa membuang sampah sembarangan itu dilarang. Suatu hari dia akan tahu apa saja akibatnya kalau dia membuang sampah di sembarang tempat.

Entah kenapa ... hari ini aku dihadapkan dengan banyak peristiwa yang berhubungan dengan sampah. Sore hari ketika aku membuka email, ada sebuah petisi tentang sampah-sampah yang ada di pulau Bali. Sampah-sampah plastik yang menumpuk dan menjadi sebuah pemandangan berbeda di Pulau Dewata yang terkenal dengan keindahannya itu.
Aku masih tidak mengerti kenapa pemerintah tidak menghadirkan teknologi pengolahan sampah di setiap perumahan atau perkotaan agar sampah-sampah rumah tangga dapat diolah dengan baik menjadi pupuk kompos atau barang yang memiliki nilai guna kembali. Padahal, di luar negeri sudah ada teknologi tersebut dan Indonesia sepertinya belum menempatkan pengolahan sampah sebagai prioritas. Mungkin masih kalah dengan program-program lain seperti pengembangan sumber daya manusia dan lain-lain.
Ini juga salah satu hal yang harus kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari dalam berbudaya. Budaya membuang sampah pada tempatnya dan memanfaatkan sampah menjadi produk daur ulang. Budaya membuang sampah pada tempatnya juga belum berjalan dengan baik di Indonesia. Sehingga, banyak masyarakat yang masih membuang sampah sembarangan. Salah satu sebabnya juga belum ada tempat pengolahan sampah yang baik di setiap daerah sehingga sampah menjadi barang yang tidak akan disentuh masyarakat apalagi untuk mengolahnya menjadi produk daur ulang yang memiliki nilai guna.

Mendaur ulang sampah adalah salah satu upaya untuk mengurangi dampak sampah di lingkungan sekitar. Mengurangi konsumsi makanan yang menggunakan bungkus plastik juga merupakan upaya untuk bisa mengurangi volume sampah yang ada di kota maupu  daerah.

Inilah salah satu uneg-uneg yang bisa aku tulis hari ini. Semoga saja ada pelajaran yang bisa aku ambil hari ini dan menjadikan aku manusia yang lebih baik lagi dan bisa bersahabat dengan alam.

Saturday, June 29, 2019

Remaja yang Mempertanyakan Masa Depan

Pixabay.com

Membicarakan dunia remaja memang tidak akan ada habisnya. Dunia remaja adalah dunia yang asyik untuk dibahas dengan beragam permasalahannya. Salah satunya adalah tentang bagaimana remaja memikirkan masa depannya. Tentu banyak anak remaja yang kerap mempertanyakan masa depannya ketika ia mulai memasuki dunia remaja.

Remaja seringkali mempertanyakan apa yang akan mereka lakukan dalam kehidupannya terlebih menyangkut soal pekerjaan. Banyak remaja yang bertanya pada dirinya sendiri apakah di masa depan dia akan kuliah, bekerja atau masuk ke dalam dunia militer.

Banyak remaja yang bingung mempertanyakan masa depannya akan bahagia atau tidak, bisa memberikan kontribusi besar atau tidak dan di mana mereka akan memperoleh tempat yang nyaman sesuai dengan minat dan pemikiran mereka. Tentunya remaja harus memahami bahwa pilihan-pilihan yang ia buat akan menuntunnya ke suatu tempat.

Ketika remaja memilih untuk kuliah, tentu ia sedang dalam proses menuju ke suatu tempat yang memiliki makna lebih jauh dan lebih dalam dari sekedar dunia pendidikan. Anak-anak dengan pemikiran ini biasanya bisa lebih sukses dan cerdas dalam menghadapi setiap persoalan hidupnya.

Ada remaja yang memilih bekerja dengan dalih memenuhi kebutuhan keluarga atau tidak ingin menyusahkan keluarga karena faktor ekonomi.

Ada pula remaja yang memilih untuk menikah karena tidak tahu apa yang harus ia lakukan di masa depan. Baginya, menikah adalah pilihan paling mudah dan menjadi ibu rumah tangga di usia muda adalah hal yang biasa. Walau banyak pernikahan muda yang justru berakhir dengan perceraian.


Sebagai orang tua yang ingin membantu anak remajanya akan menceritakan sesuatu tentang pergumulan mereka, kekecewaan mereka dan juga sukacita mereka sendiri. Sebagai orang tua kita tidak bisa memberikan jawaban atau tanggapan yang asal-asalan, kita harus bisa mendorong anak remaja kita untuk mencari jawabannya dan mungkin memperkenalkannya kepada orang-orang dari bermacam bidang pekerjaan untuk menceritakan tentang pengalaman hidup mereka atau biasa disebut sebagai inspirator.

Sebagai orang tua hendaknya kita bisa mendorong anak remaja untuk mengikuti teladan yang baik. Dan tokoh teladan paling baik di dunia ialah Nabi Muhammad SAW. Anak-anak remaja akil balik akan lebih terarah hidupnya ketika orang tua bisa menghadirkan atau menceritakan sosok yang mampu menginspirasi hidup mereka.

Pria dan wanita yang memberikan dampak besar dalam sejarah manusia adalah mereka yang merasakan panggilan Illahi dan yang mengamalkan panggilan tersebut dalam berbagai kegiatan sehari-hari dan pekerjaan mereka.

Permasalahan di atas adalah permasalahan yang dihadapi oleh hampir semua remaja di dunia dari semua generasi. Tetapi, remaja modern hidup di dunia yang sangat berbeda dengan remaja pada masa lampau dan pastinya jauh berbeda dengan kehidupan orang tuanya saat remaja.




Sumber Referensi : Buku The Five Love Languages of Teenagers, Gary Chapman

Friday, June 28, 2019

Remaja Memikirkan Tentang Seksualitas serta Pernikahan


pixabay.com

Hai ... bunda...!
Punya anak remaja? Seperti apa sih menyikapi perubahan pada anak-anak di usia remajanya.
Tentunya ada banyak perubahan pada diri remaja baik secara fisik maupun perilaku.
Ada satu hal yang perlu kita perhatikan sebagai orang tua yang memiliki anak remaja.
Salah satunya adalah pemikiran tentang seksualitas dan pernikahan.

Remaja memiliki sebuah tantangan besar untuk bisa memahami seksualitasnya sendiri dan mempelajari peran-peran yang ia lakoni ialah peran maskulin atau feminin. Hal yang pantas dan tidak pantas dalam berhubungan dengan lawan jenis. Bagaimana remaja itu sendiri menangani pikiran-pikiran dan perasaan seksualnya sendiri. Pertanyaan-pertanyaan ini seringkali diabaikan oleh orang tua namun tak bisa diabaikan oleh remaja tersebut.

Munculnya seksualitas remaja adalah bagian dari dirinya, tentang siapa dia. Berhubungan dengan lawan jenis adalah suatu kenyataan yang selalu ada. Kebanyakan remaja memiliki sebuah impian untuk menikah dan memiliki sebuah keluarga.

Orang tua sejatinya menjadi salah satu tempat yang nyaman bagi anak-anak remaja untuk bisa mengungkapkan perubahan dalam diri dan perasaannya tanpa harus merasa akan mendapatkan komentar pedas apalagi merasa diintervensi oleh orang tuanya. Kita bisa memulai dengan percakapan normal untuk membahas persoalan-persoalan yang berhubungan dengan seksualitas, pacaran dan pernikahan.

Selain memberikan pendidikan seksual di dalam keluarga sejak usia remaja. Orang tua dan lingkungan masyarakatnya harus bisa bersinergi dalam memberikan ruang bagi remaja untuk belajar dan mendiskusikan aspek penting dari perkembangan remaja dengan cara terbuka juga penuh dengan kepedulian.

Anak-anak remaja yang memiliki nilai kepedulian dalam kehidupan sehari-harinya, maka ia adalah anak remaja yang peka terhadap perubahan di sekitar dan mampu menempatkan dirinya dalam lingkungan yang positif.

Anak remaja adalah anak yang selalu ingin dipahami. Oleh karenanya, ketika ia melakukan sebuah kesalahan, ia tidak langsung menceritakan kesalahannya pada kedua orang tuanya. Sebab, sebagian orang tua memang beranggapan bahwa anak tidak boleh melakukan sebuah kesalahan apalagi hal yang memalukan. Hal seperti itulah yang akhirnya remaja tidak nyaman untuk bercerita dengan orang tuanya, sehingga lebih memilih tempat lain untuk bisa membantu mengeluarkan dari masalah. Namun, hal seperti itu tetaplah menimbulkan masalah karena pada akhirnya ia akan mencari tempat lain (kelompok/geng/teman) untuk bisa membuatnya nyaman dan juga menjawab pertanyaan-pertanyaan dalam hati remaja. Pertanyaan dengan jawaban yang salah dapat membuat seorang akhirnya salah memilih tujuan hidup mereka.

Oleh karenanya, peran serta orang tua sangat dibutuhkan dalam memahami dan menanggapi setiap permasalahan yang sedang di hadapi.





Buku referensi : The Five Love Languange of Teenagers


Friday, June 14, 2019

5 Situs Penulis Novel Populer dan Bisa Menghasilkan Uang


Kamu suka menulis novel?
Suka menulis novel online atau hanya menyimpan karya kamu di laptop?
Kalau aku .. suka menulis novel online.
Kamu sukanya nulis di mana?
Ada banyak platform menulis novel online yang tersedia di Indonesia. Mulai dari yang paling populer sampai yang biasa-biasa aja. Setiap platform memiliki keunggulan dan ciri khas masing-masing. Dan setiap penulis selalu memilih tempat yang paling nyaman untuk menulis.
Aku termasuk salah satu orang yang senang mencoba hal-hal baru. Termasuk mencoba platform menulis yang tersedia di Indonesia.

Ada berapa sih platform menulis yang kamu tahu?
Aku hanya tahu beberapa saja, di antaranya sebagai berikut:

1. Wattpad ( www.wattpad.com)

Semua penulis pasti familiar dengan platform yang satu ini. Wattpad merupakan platform menulis novel yang paling populer dan menjadi favorite anak-anak zaman now. Platform orange ini sangat terkenal dengan kisah-kisah mature atau kisah-kisah romantis. Kalau saya perhatikan, yang menjadi favorite di platform ini adalah cerita bergenre fan-fiction di mana selalu menceritakan boyband atau girlband favorite. Selain itu, Wattpad juga menyajikan cerita-cerita yang lainnya seperti cerita anak. Aku pernah menulis buku cerita anak di wattpad dan tidak memiliki pembaca. Otomatis cerita tersebut aku hapus dan aku pindahkan ke platform lain yang lebih ramah dengan cerita anak dan kisah-kisah inspiratif. Keunggulan Wattpad adalah bisa menulis dan membaca melalui aplikasi ataupun web, Artinya, buat kamu yang memori ponselnya terbatas, kamu bisa mengakses wattpad lewat web dan tidak perlu menginstall aplikasi di Playstore. Wattpad juga memiliki thumbnail foto yang menarik ketika link halaman buku kita share di media sosial. Sehingga bisa menarik pembaca lebih banyak jika penulis pandai memilih thumbnail. Wattpad juga menjadi tempat favorit penulis karena beberapa cerita dari wattpad telah diangkat ke layar lebar. Wattpad memang platform paling menarik, tapi aku belum serius bermain di wattpad karena beberapa alasan. Beberapa karyaku yang ada di wattpad justru aku pindahkan ke platform lain.

2. Gramedia Writing Project (www.gwp.co.id)

Gramedia Writing Project awal mulanya adalah sebuah kompetisi penulis agar bisa masuk ke penerbit mayor dan bukunya bisa diterbitkan oleh pihak Gramedia. Siapa yang tidak tahu Gramedia, penerbit mayor paling populer dan menjadi incaran banyak penulis. Kenapa? Karena buku-buku terbitan Gramedia adalah buku-buku yang berkualitas. Artinya, penulis yang telah berhasil menembus Gramedia adalah penulis yang sudah memiliki kualitas tulisan yang bagus. Awalnya, aku memposting beberapa bukuku di platform ini. Namun, GWP tidak sepopuler Wattpad.
Platform ini memiliki banyak kekurangan. Pertama, GWP tidak memiliki aplikasi untuk pembaca sehingga tidak banyak pembaca yang berminat membaca tulisan di GWP. Untuk bisa mendapatkan pembaca, aku harus berinteraksi dengan penulis lain dan hal itu jelas menyulitkan bagiku yang memiliki banyak kesibukan di dunia nyata. GWP juga seringkali down, bahkan pernah tidak bisa diakses sama sekali karena kemungkinan belum melakukan pembayaran domain. Artinya, GWP tidak terlalu mendapat perhatian serius dari pihak Gramedia. Sebenarnya aku paling suka menulis di sini karena tulisan yang terupload sudah sama persis dengan apa yang aku ketik di ms. word. Termasuk paragraf menjorok ke dalam yang ada dalam buku. Sehingga, aku merasa e-book dari GWP sudah terlihat sempurna dan enak untuk dibaca seperti buku fisik. Sayangnya ... GWP tidak pernah ada kepastian akan ke mana naskah kita sebab tidak ada admin yang menyentuh para penulis secara langsung. Artinya ... tidak ada kejelasan dari pihak Gramedia Writing Project untuk naskah kita dibukukan atau tidaknya walau kita sudah menulis buku selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Sampai sekarang aku belum pernah mengintip perkembangan dari platform yang satu ini. Padahal, Gramedia adalah penerbit mayor yang menjadi incaran banyak penulis untuk bisa menerbitkan bukunya.

3. Cabaca (cabaca.id)

Aplikasi yang satu ini aku tahu dari salah satu teman penulis sekaligus editor di Heart & Soul Publishing House. Di platform ini aku hanya menjadi reader untuk penulis. Aku tidak pernah memasukkan naskahku ke Cabaca.id karena aplikasi Cabaca tidak bisa diinstall di ponselku. Aku juga membaca cerita temanku lewat web. Karena selain menggunakan aplikasi, platform ini bisa diakses langsung melalui web. Di sini, penulis mendapatkan royalty apabila bukunya mendapatkan banyak pembaca. Pembaca juga hanya bisa membaca gratis 3 bab awal dari buku yang akan kita baca. Bab selanjutnya, kita harus membeli kerang untuk bisa membaca karya-karya penulis. Menurutku, ini merupakan platform yang baik karena menghargai ide penulisnya. Pembaca juga memahami bahwa ide selalu ada harganya. Di sini, naskah yang masuk juga melalui proses review oleh editor. Jadi, naskah yang sudah terbit adalah naskah yang telah melalui proses review. Buatku, naskah yang sudah melalui proses review oleh editor adalah naskah yang baik. Karena terkadang aku menemukan beberapa bacaan di beberapa platform yang tidak perlu review dan aku mengalami zonk. Ide dan isi cerita menarik, tapi penggunaan EBI, PUEBI dan SPAI masih berantakan. Terutama pada tanda baca yang amburadul dan bikin males buat bacanya. Lihatnya saja aku sudah malas, apalagi mau baca. Hehehe ... aku harap penulis bisa menulis dengan gaya santai tanpa mengabaikan PUEBI. Atau setidaknya, sembari mempelajari Bahasa Indonesia dengan baik dan benar agar tidak hanya isi cerita yang bagus tapi kualitas tulisannya juga bagus.

4. Storial ( www.storial.co )

Storial adalah salah satu platform menulis yang bisa berkolaborasi bersama teman dalam satu buku. Oh ... My God! Di sini kita bisa nulis bareng-bareng loh. Kalau di platform lain lebih individual, di sini kita bisa mendapat teman untuk berkolaborasi dan saling melengkapi. Buat kamu yang masih belajar menulis, kamu bisa mengajak penulis senior untuk berkolaborasi agar kualitas tulisanmu menjadi lebih baik. Storial juga bekerjasama dengan nulisbuku.com untuk menerbitkan karya-karya penulis yang ada di dalam platform ini. Beberapa karya penulis telah diterbitkan oleh Storial dan telah melalui proses editing. Buku yang diterbitkan secara online dan buku fisik pastinya akan jauh berbeda. Saat ini, storial menjadi tempat paling favorite buat aku. Kenapa? Karena platform ini lengkap banget. Aku bisa menulis sendiri, bisa kolaborasi dengan teman juga. Platform ini juga bisa diakses melalui aplikasi dan web. Penulis juga memiliki kesempatan bukunya diterbitkan oleh pihak storial. Selain itu ... Bab ke-6 dan seterusnya ... penulis udah dapet royalty dengan syarat minimum pembacanya adalah 500. Asiik banget kan? Kalau buku kamu populer, udah pasti kamu dapet banyak keuntungan di sini. Kalau buku aku sendiri, masih jauh dari kata populer karena aku sadar kalau kualitas tulisanku masih jauh di bawah standar dan masih harus belajar banyak.

Kekurangan dari Storial adalah thumbnail gambar yang tidak muncul saat kita share link ke media sosial. Buatku, link yang tidak bisa mencantumkan thumbnail gambar tidak begitu menarik untuk dilihat apalagi diklik oleh pembaca.

5. Novelme ( www.novelme.id )

Novelme merupakan platform baru di dunia kepenulisan online. Platform ini berhasil menarik banyak penulis di dalamnya karena hadiah yang nilainya lumayan untuk penulis. Tapi, tidak mudah juga untuk bisa mencapai ranking 1 atau mendapatkan pembaca yang setia. Bukumu harus menarik, kamu harus rajin upload dan share ke medsos supaya pembacamu mau kasih bintang buat bukumu. Kalau tidak, maka rank kamu akan jatuh alias terjun payung. Ini aku alami karena kesibukan aku di dunia nyata yang cukup menyita waktuku. Novelku yang sudah ada di rank 13 harus terjun payung ke ranking 83 di bulan berikutnya karena aku langsung menyelesaikan novelku dan tidak lagi membuka platform ini. Sebab aku tahu aku tidak akan masuk ke dalam 10 besar dan membiarkan novelku berada di rank paling bawah. Aku meninggalkan Novelme dan kembali fokus dengan naskahku yang aku posting di platform lain. Kalau dulu aku selalu memindahkan naskah lamaku, sekarang aku memilih membuat cerita baru setiap kali aku mencoba platform baru. Yah, walau kadang ceritanya sering nyeleneh dan nggak nyambung sama sekali. Hahaha...

Platform ini masih punya banyak kekurangan. Buku-buku hanya bisa diakses via aplikasi dan penulis hanya bisa menulis ceritanya via web PC. Untuk share postingan juga tidak muncul thumbnail gambar dan kurang menarik perhatian. Badan untuk penulisan naskahnya juga masih banyak kekurangan. Aku tidak bisa membuat paragraf yang menjorok ke dalam, tidak bisa membuat kalimat tulisan italic ataupun bold. Aku lebih suka kalau platform itu ramah dengan Ms. Word. Karena lembar kerjaku memang Microsoft Word dan akan menjadi lebih baik apabila sebuah platform menulis bisa bekerja seperti Ms. Word. Yah, setidaknya e-book benar-benar seperti buku fisik yang sudah diterbitkan penerbit-penerbit populer. Rasa membaca bukunya akan lebih dapat. Karena sangat jauh berbeda rasanya ketika membaca e-book dengan membaca buku fisik. Aku lebih nyaman membaca buku fisik karena lebih rapi, enak dilihat dan tidak ada notifikasi dari aplikasi lain yang kadang mengganggu.

Nah ... itu dia 5 platform untuk penulis novel paling populer sampai saat ini. Kamu paling suka yang mana?

Oke, cukup sampai di sini dulu. Di atas itu adalah 5 platform penulis novel yang sudah aku coba dan aku gunakan. Aku memang sering mencoba beberapa platform untuk mencari di mana tempat paling nyaman untuk menulis tanpa harus mengganggu aktifitasku di dunia nyata. Aku tidak bisa jika harus menghabiskan separuh hariku untuk berbalas komentar atau sekedar basa-basi. Karena aku tahu, menulis tidak selamanya menghasilkan uang. Sementara dapurku juga harus kuisi dengan sesuap nasi dan segelas susu untuk anakku. Oleh karenanya aku tetap harus bekerja keras walau menulis adalah hal yang paling aku sukai.

Kalau kamu sendiri sukanya menulis di platform apa?
Komen di bawah dong untuk platform yang belum aku tahu. Siapa tahu aku bisa mencobanya dan langsung jatuh cinta sama platform yang kamu rekomendasikan.
Sampai hari ini, aku masih nyaman menulis di Storial.co dan Kompasiana. Selain menulis untuk blog pribadiku.


Friday, June 7, 2019

Rengginang Jimpit Khas Beringin Agung



Hai guys...!
Gimana lebaranmu tahun ini?
Semoga bisa berkumpul dengan keluarga besar ya.
Sebelumnya, aku mau ngucapin Minal Aidin Wal Faidzin, mohon maaf lahir dan batin apabila ada tulisan-tulisanku yang kurang berkenan di hati pembaca.

Lebaran kali ini merupakan momen yang akan aku ingat sepanjang hidupku. Pasalnya, ini pertama kali aku lebaran di rumah mertua dan keluarga besar suami. Aku merasa sangat bahagia karena punya mama mertua yang menyayangi aku seperti anaknya sendiri. Begitu juga denganku, yang selalu menyayangi keluarga suami seperti keluargaku sendiri.
Selain momen bersama keluarga ... ada juga hal menarik tahun ini. Yakni, salah satu cemilan favorite kekinian di momen lebaran. Kali ini aku lagi seneng banget sama bola-bola rengginang, orang di sinj menyebutnya rengginang jimpit.
Rengginang jimpit ini punya cerita menarik sebelum akhirnya jadi cemilan lebaran yang enak banget.
Malam itu, bibiku main ke rumah. Di bulan ramadan, biasanya dia akan kebanjiran orderan rengginang mentah. Dia bisa membuat 10kg rengginang setiap harinya. Sebenarnya, tidak hanya bulan puasa dia mendapat pesanan rengginang. Tapi, di bulan-bulan biasa juga pesanan rengginangnya tak pernah sepi. Kenapa? Karena rengginang buatan Bibi dan Mbahku itu rasanya sangat berbeda dengan rengginang yang lainnya. Rasanya benar-benar gurih karena bumbu yang digunakan sangat pas.
Kebetulan, Mbahku sengaja menanam padi ketan khusus untuk memenuhi pesanan rengginang dari pelanggannya. Selain beras yang ditanamnya sendiri, bumbu yang digunakan juga dari hasil kebun sendiri, contohnya kemiri. Aku pernah membantu produksi rengginang dan melihat sendiri bagaimana membuat bumbu untuk rengginangnya. Aku percaya, yang membuat rengginang ini berbeda adalah berasnya yang masih fresh alias baru keluar dari penggilingan. Kamu tahu kan gimana pulennya nasi dari padi yang baru saja digiling? Seperti itulah enak dan gurihnya rengginang buatan mbah dan bibiku.
Hampir setiap tahun, setiap momen lebaran, acara syukuran, acara nikahan atau sekedar makan-makan, rengginang ini selalu jadi cemilan andalan keluarga dan warga desa Beringin Agung.
Awalnya, rengginang yang dibuat mbahku ukurannya memang standar saja saat mentah. Tapi, ketika digoreng, rengginangnya mekar banget. Jadi gede-gede gitu. Alhasil, aku harus nyiapin toples yang berukuran besar juga dong buat si renyah ini. Lama kelamaan, ada yang pesan rengginang dengan ukuran yang lebih kecil, alasannya supaya bisa masuk ke dalam toples. Pesanan dari pelanggan selalu saja dipenuhi oleh mbahku. Kemudian, ia mulai memproduksi rengginang yang bentuknya lebih kecil juga dengan varian rasa dan warna. Hmm... yummy..! (Btw, aq nulis ini sambil makan rengginang jimpit loh. Asyik!)
Aku juga ikut berpikir gimana caranya rengginang bisa masuk ke dalam toples lebaran. Tahu kan kalo toples lebaran zaman sekarang itu ukurannya gak gede-gede amat. Gimana caranya rengginang itu bisa masuk ke dalam toples yang diameternya cuma 10-15 cm?
Hari itu,  aku tak sengaja melihat bola-bola rengginang warna-warni yang diletakkan mertuaku di atas lemari piring saat aku menaiki tangga ke kamarku. Alhasil, aku bertanya dengan ibu dan dia menjawab pertanyaanku dengan baik. Terlintas dipikiranku kalau aku juga pengen banget makan itu rengginang. Kayaknya asyik buat dicemilin sambil nonton tv atau sambil nulis cerpen.
Di malam bibiku ke rumah. Aku langsung bercerita tentang bola-bola rengginang itu dan sedikit memaksa dia untuk mencoba membuatnya.
“Aku beliin deh!” pintaku saat itu. Aku masih melihat keraguan di wajahnya karena dia menanggapi keingnanku sambil cengengesan. Pasti dia mikir, kalau nggak ada yang beli gimana? Soalnya kan blm pernah coba bikin begitu.
Beberapa hari kemudian, ternyata dia memenuhi permintaanku. Aku melihat postingannya di Facebook kalau rengginang jimpitnya udah jadi. Alhasil langsung aq komen dan pesan dong. Eh, malam harinya dia tiba-tiba datang dan mengantar tester rengginang yang sudah matang. Dari wajahnya sih terlihat kalau dia puas dengan hasil karyanya kali ini. Tanpa pikir panjang, aku langsung comot aja tuh rengginang dan rasanya .... ADUH! Aku tepok jidat karena rasanya itu nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Lebih dari enak, lebih dari gurih, lebih dari sekedar cemilan.
Dan karena aku yang agak memaksakan diri ini. Bibi memproduksi rengginang jimpit lagi karena banyak juga yang berminat saat melihat rengginang jimpit itu. Alasannya, mudah masuk toples dan mudah sekali untuk dijadikan cemilan. Nggak rontokan karena ukurannya yang pas masuk mulut. Anak-anak juga nggak berantakan atau berceceran makannya. Praktis banget deh pokoknya.
Rencananya, usai lebaran aku dan Mamuja akan mengemas rengginang jimpit dan dipasarkan ke masyarakat yang lebih luas. Karena, rengginang jimpit ini cocok banget buat cemilan. Kebetulan, aku membina komunitas ibu-ibu muda kreatif yang diberi nama Mamuja. Mamuja (Mama Muda Samboja) adalah salah satu club dari Taman Bacaan Bunga Kertas yang fokus ke pengembangan Literasi Finansial. Jadi, Taman Bacaku itu bukan sekedar ruang baca semata. Tapi, ada banyak cabang literasi yang akan dijalankan di sana. Salah satunya Literasi Financial, di samping Literasi Digital, Literasi Baca-Tulis dan literasj lainnya. Jujur, aku memang kewalahan mengelola taman baca ini sendirian. Tapi, aku tidak boleh menyerah memberikan motivasi dan kegiatan-kegiatan untuk warga sekitar walau aku tak punya uang. Sebab, hanya itu yang bisa aku berikan untuk warga sekitar. Aku tak bisa memberikan sumbangan uang. Maka, aku lakukan yang aku bisa.
Harapan ke depannya, aku bisa membawa nama Mamuja sebagai wadah ibu-ibu berkreatifitas dan menjadikan masyarakat desa yang mandiri dari segi financial. Aku bisa, kamu bisa, kita bisa ... semua bisa. Asalkan masyarakat tetap mendukung setiap program yang ingin aku jalankan di taman baca. Pasti semuanya bisa berjalan dengan baik apabila seluruh warga dapat bekerja sama dengan baik. Sebab, yang aku lakukan bukan untuk diriku sendiri, tapi untuk kesejahteraan banyak orang.
Buat pembaca, jangan lupa cobain rengginang jimpit buatan Mamuja Desa Beringin Agung. Yah, itung-itung sekalian berdonasi untuk pengadaan buku di Taman Bacaan Bunga Kertas. Selain enak, kamu juga sekalian beramal untuk kegiatan sosial di taman baca, hehehe.
Sampai di sini dulu tulisanku ya... kalau ada yang mau tanya-tanya soal taman bacaku silakan komen di bawah ya! Boleh tanya apa aja dari 6 pola literasi dasar yang ada di taman baca atau yang lainnya.


Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas