Showing posts with label My Experience. Show all posts
Showing posts with label My Experience. Show all posts

Saturday, March 12, 2022

Pahlawan Tanpa Tanda Jasa Masa Kini


 


 

Hai, guys ...!

Kali ini aku mau cerita sesuatu yang penting banget buat kalian semua.

Jangan di-skip bacanya biar kalian tahu tentang makna hidup dan sosok pahlawan di sekelilingmu! Karena kali ini aku mau cerita tentang sosok pahlawan yang ada sekitar kita. Karena lagi ada Kontes Blog Super Bercerita ke IV dari Aplikasi Super yang akan mengangkat tema tentang sosok pahlawan yang inspiratif di sekitar kita.

Menurutmu, pahlawan itu apa sih? Siapa nih yang udah punya sosok pahlawan dalam hidupmu?”

Kalau menurut KBBI, pahlawan adalah orang yang menonjol karena keberanian dan pengorbanannya dalam membela kebenaran.

Orang yang disebut pahlawan sudah pasti memiliki nilai-nilai kepahlawanan. Ada lima nilai-nilai kepahlawanan yang dimiliki oleh seorang pahlawan yakni; rela berkorban, mengutamakan kepentingan orang banyak di atas kepentingan pribadi, pantang mundur, cinta tanah air, dan, ikhlas dan tanpa pamrih.

Nah, kali ini aku bakal cerita tentang sosok pahlawan yang punya arti dan mempengaruhi hidupku. Biasanya, aku selalu menempatkan ibu sebagai pahlawan nomor satu dalam hidupku. But, kali ini aku akan menuliskan tentang sosok pahlawan lain di sekitarku. Semua orang yang telah membantuku, mereka adalah sosok pahlawan. Aku tidak akan pernah melupakan jasa-jasa mereka.

Dan kali ini, aku ingin memperkenalkan seorang wanita yang telah memberikan banyak pelajaran hidup dan juga berperan mengubah hidupku.

Ibu Rullyta Aminudin adalah sosok wanita yang begitu menginspirasi bagi saya. Karena beliau telah memberikan banyak pelajaran hidup, telah memberikan akses menuju satu kata “sukses” dalam hidup saya. Membangun sebuah kepercayaan diri yang tidak pernah saya miliki sebagai orang kampung.

Pada akhir tahun 2017, Tuhan menentukan takdir saya untuk bertemu dengan sosok wanita baik hati ini di salah satu pameran seni yang diadakan oleh kota Balikpapan. Saat itu, saya langsung tertarik dengan lapak buku yang beliau gelar di tempat tersebut. Membuat kami berkenalan dan saling mengenal lebih jauh.

Ibu Rullyta adalah seorang pendidik, pegiat & penggiat literasi, relawan, seorang ibu, dan inspirator sekaligus. Beliau adalah pendiri dan pengelola Kampoeng Literasi (TBM An-Nisa) kota Balikpapan.

Pertemuan saya dengan beliau adalah sebuah takdir yang berhasil mengubah hidup saya. Dari beliaulah saya terinspirasi untuk mendirikan taman baca seperti yang beliau dirikan. Karena buku-buku adalah bagian dari impian saya. Saya adalah bagian dari orang yang suka dengan buku-buku dan saya ingin buku-buku yang saya baca juga bisa dibaca oleh banyak orang. Terutama untuk mereka yang suka membaca, tapi tidak memiliki uang untuk membeli buku.

Saat itu, saya dan suami tidak punya pekerjaan. Saya berhenti dari perusahaan dan memutuskan sebagai ibu rumah tangga biasa. Karena tidak memiliki kesibukan, saya berusaha mewujudkan impian saya untuk memiliki perpustakaan pribadi.

Berawal dari diskusi kecil dengan Ibu Rullyta, akhirnya saya memberanikan diri membuka sebuah taman bacaan masyarakat hanya bermodalkan lima puluh buku koleksi pribadi. Pada Februari 2018, saya mendirikan sebuah taman baca yang saya beri nama “Taman Bacaan Bunga Kertas” yang saat ini dikenal sebagai "Yayasan Rumah Literasi Kreatif". Hingga saat ini, taman baca saya terus berkembang. Dari koleksi lima puluh buku, terus bertambah hingga lebih dari seribu lima ratus buku. Dalam tiga tahun terakhir ini, taman baca yang saya dirikan mendapat penghargaan setiap tahunnya untuk program pemberdayaan masyarakat yang bekerjasama dengan perusahaan swasta.

Dari beliau juga, saya lebih banyak belajar. Terutama kepercayaan diri saya yang hanya lahir sebagai anak pelosok dan lulusan SMA. Beliau tidak pernah berhenti memberikan booster untuk saya. 

Ketika saya bilang “Saya nggak bisa, Bu. Saya cuma lulusan SMA.” karena saya memang tidak percaya diri. Tapi beliau selalu bilang kalau ijazah bukanlah satu-satunya modal bagi kita untuk berperan di masyarakat. Karena pengetahuan dan wawasan kita tidak ditentukan oleh selembar ijazah. Ketika kita sudah bisa berperan dan diterima oleh masyarakat, selembar ijazah itu bisa kita dapatkan dengan program pembelajaran khusus.

Dari situlah saya semangat untuk belajar. Menambah wawasan dan pengetahuan dengan cara membaca buku. Hingga akhirnya saya bertemu dengan ilmu yang berhasil mengubah hidup saya. Dari beliaulah saya terinspirasi untuk lebih banyak belajar. Selama kita bisa membaca dan memahami bacaan kita, maka kita akan memiliki akses menuju ke masa depan yang lebih baik.

Dari membaca, saya memiliki banyak pengetahuan. Pengetahuan tentang bagaimana menggunakan sosial media dengan baik hingga merambah ke blogger. Dari hobby membaca, saya tertarik untuk membuat tulisan dan memang memiliki cita-cita sebagai novelis. Awalnya, saya tidak percaya kalau saya akan hidup sebagai seorang novelis. Terlebih, saya tidak tahu kalau menulis bisa menghasilkan uang.

Berbekal pengetahuan dan wawasan dari buku-buku dan tulisan yang saya baca, saya akhirnya bisa menciptakan sebuah tulisan. Semakin banyak membaca, kosa kata kita akan bertambah dan semakin berani untuk menulis. Membuat saya akhirnya bisa menulis novel dengan ribuan bab dan memiliki penghasilan hingga ratusan juta. Sangat berbeda jauh dengan ketika saya bekerja di perusahaan.

Bagi saya, orang-orang yang telah menginspirasi dan mengubah hidup saya adalah seorang pahlawan. Terkadang, satu kalimat saja bisa menggugah hati kita untuk lebih bersemangat menjalani kehidupan ini. Ada banyak kalimat motivasi dan inspiratif dari orang-orang besar yang terdengar di telinga kita, tapi tidak membuat hidup kita berubah. Malah, orang-orang biasa di sekitar kita yang memberikan inspirasi dan membuat kita menjadi besar.

Orang yang membukakan pintu untuk akses menuju kesuksesan adalah pahlawan bagi saya. Saya tidak bisa bersikap dan berkata bahwa apa yang saya miliki adalah murni kerja keras saya tanpa peran orang lain. Ada banyak orang-orang yang berperan dalam hidup saya dan Ibu Rullyta adalah inspirasi, role model yang telah membuat saya bersemangat untuk belajar hingga bisa berdiri di titik ini.

Terima kasih untuk mendiang Ibu Rullyta yang telah memberikan semangat pada saya! Menjadi pahlawan bagi saya dan bagi banyak orang di luar sana. Memberikan inspirasi tiada henti tanpa pamrih. Tidak mengharapkan balasan dan selalu tulus memberikan pelajaran hidup pada banyak orang di luar sana.

Saya percaya, bukan hanya saya yang tergugah hatinya karena motivasi dari beliau. Ada banyak orang yang terinspirasi oleh perjuangan beliau. Saya tidak pernah lupa senyum terakhir beliau di saat kritis melawan kanker di tubuhnya. Dia menggenggam erat tangan saya dan berkata, “Penerusku.”

Kalimat terakhir beliau membuat saya tergugah untuk terus menjadi inspirasi di daerah saya. Menjadi seorang ibu yang tidak pernah berhenti belajar, selalu tulus membantu sesama, bermanfaat untuk banyak orang, tetap berprestasi dan memberikan inspirasi untuk negeri.

Terima kasih untuk pahlawan yang telah berhasil mengubah hidup saya dan banyak orang di luar sana ...! Jasa-jasamu tidak akan pernah aku lupakan. Bagiku, relawan pendidikan adalah pahlawan tanpa tanda jasa yang sesungguhnya.

Kalau kalian ingin tahu lebih dalam tentang sosok Almarhumah Ibu Rullyta, kalian bisa baca karya beliau berjudul "Kisahku dan Buku"  yang ditulis ketika dia berjuang melawan kanker.



Siapa pahlawan tanpa tanda jasa yang ada di dalam hidupmu dan mampu membuat hidupmu berubah?

 

Demikian tulisan kecil dariku, semoga menginspirasi dan memotivasi kalian semua.



Oh ya, aku mau kasih tahu ke kalian kalau Kontes Blog Super Bercerita ke IV udah buka, loh. Kalian bisa bikin konten blog mulai April - Juni 2022. Pada kontes blog kali ini, Super Bercerita akan mengangkat tema #KadoUntukPahlawan. Kalian bisa mengangkat sosok-sosok inspiratif yang ada di sekitar kalian dan layak mendapatkan predikat sebagai pahlawan. Blogger dengan tulisan terbaik akan mendapatkan hadiah dari Aplikasi Super dan sosok pahlawan yang diangkat dalam tulisan juga akan mendapatkan kado, loh.

Yuk, buat kalian yang suka nge-blogging. Wajib banget ikut kontes ini! Selain dapet hadiah, kalian juga bakal dapet pahala karena sudah memberikan kado dari karyamu untuk pahlawan yang membantu menginspirasi hidupmu.

Kalian bisa klik link di bawah ini untuk ikut kontesnya, ya!

Kontes Super Bercerita ke IV

 

 

 

 

  

 

 

Tuesday, February 15, 2022

Berani Mengungkapkan Keinginan Adalah Bagian dari Kognitif Anak

www.rinmuna.com

Terkadang, ada anak yang memilih untuk mengikuti semua keputusan orang tua. Entah suka atau tidak, mereka hanya akan menurut dengan apa yang ditentukan orang tuanya. Soal makanan, berpakaian, bergaul dan sebagainya.


Saat masih baru menjadi orang tua, keegoisanku masih begitu tinggi. Anak harus mengikuti keinginanku dan berdandan seperti yang kuinginkan. Dan dia nurut-nurut saja. Sampai suatu hari, aku tersadar bahwa aku bukanlah orang tua zaman dulu yang harus bersikap otoriter terus-menerus. Walau sesungguhnya, sikap otoriter itu dibutuhkan untuk membentuk karakter seseorang dan membuatnya bisa lebih berhati-hato dalam bertindak.


Ketika aku mengubah pola pikirku sebagai orang tua, aku lebih memilih membebaskan anak. Bebas bukan dalam arti yang sebebas-bebasnya atau sesukanya sendiri. Tentunya, tetap dalam pengawasan orang tua. Sampai di tahap mana mereka bisa mengatasi masalah dan merencanakan apa yang akan dia lakukan esok hari.


Hari ini, anakku yang biasa menurut. Tiba-tiba dia berani mengeluarkan pendapatnya.

"Ma, aku mau makan di KFC, ya!" pintanya.

Oke. Aku langsung menyetujui permintaan yang jarang sekali dia ucapkan secara langsung di depanku. Dia berani mengatakan apa yang dia inginkan adalah bagian dari psikologi kognitif anak. Artinya, dia sudah berani mengemukakan keinginannya di depan orang tuanya sendiri. I don't wanna her ... lebih nyaman bercerita pada orang lain daripada bercerita pada orang tuanya sendiri. Dengan mendengarkan keinginan anak, anak akan merasa lebih dihargai dan tidak takut untuk mengungkapkan apa yang sebenarnya dia inginkan.


Sebagai seorang ibu, aku ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anak. Dan cita-citaku adalah menjadi seorang ibu yang juga bisa menjadi sahabat dari anak sendiri. Itulah sebabnya, aku membiarkan anak-anak nyaman mengungkapkan keinginannya dan aku harus belajar memilih kalimat yang tepat saat aku tidak menyukai atau tidak menyetujui keinginan dia. Sebab, tidak semua hal yang diinginkan bisa terwujud dan kita juga jangan melupakan hal itu untuk ditanamkan dalam diri anak-anak kita.


Demikian catatan kecil tentang kehidupan dari saya.

Semoga, kata-kata yang tertulis bisa mengubah hidupmu menjadi lebih baik lagi.



Much Love,

@rin.muna

Dapur Jadi Sumber Belajar, Berantakan is No Problem!


Aku pernah mendengar sebuah materi pembelajaran parenting "Homeschooling" dan mereka mengatakan kalau dapur adalah sumber belajar pertama bagi anak-anak.

Aku rasa, itu semua benar karena dapur memang sumber kehidupan utama di keluarga.

Aku dan anak-anakku bisa melakukan banyak hal di dapur. Bisa berdiskusi banyak hal saat duduk bersama di meja makan.

Setiap bangun tidur, tujuan anak-anak setelah kamar mandi adalah dapur. Mereka duduk di kursi meja makan sambil menunggu dibuatkan susu hangat. Biasanya, aku mengajak mereka bercerita atau sekedar bertanya beberapa hal kecil tentang apa yang mereka lalui kemarin.

Terkadang, aku mengajak si kecil untuk masak bersama. Meski dia masih sangat takut menyalakan kompor atau terkena minyak panas. But, dia sudah mau belajar memasak. Aku merasa sudah tenang dan bahagia. 

Aku biarkan saja si kecil memulai semuanya dari nol. Memasak sambil belajar banyak hal. Aku terbiasa mengajarinya berhitung dengan apa yang dia masak. Misalnya, hari ini dia belajar menggoreng udang. Aku akan bertanya banyak hal tentang jumlah udang yang ada di sana. Ditambahi, dikurangi, dikali dan dibagi. 

Selain belajar berhitung dan bercerita di dapur. Anak-anak juga belajar tentang problem solving. Bagaimana cara dia kreatif menyelesaikan masalah yang dia hadapi. Aku termasuk orang tua yang mudah emosi ketika si anak melakukan kesalahan. But, aku type orang tua yang nggak akan membantu atau menolong anak sebelum ia berusaha sendiri. Saat sudah nggak mampu, barulah aku akan turun tangan. Dengan begitu, anak-anak bisa berpikir kreatif dan mandiri. Tidak bergantung pada seseorang dan bisa mengandalkan dirinya sendiri.

Di dapur, kita bisa mengajak anak-anak belajar banyak hal. Terlebih, kebersamaan keluarga biasa terjalin saat di meja makan. Tidak hanya belajar memasak atau mengenal banyak hal dari dapur, tapi juga bisa membangun rasa kasih sayang. Buatku, dapur adalah tempat bercerita paling nyaman. Bisa bercerita sambil makan dan salah satunya sibuk menyiapkan makanan. 

Karena aku adalah orang yang senang bercerita, aku memang kerap mengajak anakku bercerita dan berdiskusi banyak hal. Terkadang, aku minta pendapat dari dia dan saat ini dia sudah mulai nyaman bercerita banyak hal. Bahkan, terkadang dia lebih pandai dari saya karena saya tidak mengetahui apa yang saat ini sedang ia ketahui dan pelajari.

Sebagai seorang ibu modern, kita tidak bisa beranggapan bahwa dapur hanyalah tempat untuk memasak dan menjadi wilayah seorang ibu saja. Ada banyak hal yang bisa kita pelajari dari dapur. Mengajak anak memasak bersama kita sembari mengajarinya mengenal tentang warna, barang-barang yang ada dalam kehidupan sehari-hari, juga mengenal aneka bahan makanan yang dibutuhkan oleh manusia.

So, aku menjadikan dapur sebagai sumber belajar.

Kalau kalian, gimana?

Jangan lupa tinggalkan komentar supaya aku makin rajin menulis cerita-cerita yang menginspirasi ...!


Much Love,
@rin.muna

Wednesday, January 19, 2022

I Haven't Previlege

 





Sukses dari nol untuk mereka yang punya previlege itu sudah biasa.

Beberapa hari lalu, aku melihat video podcast dari Deddy Corbuzier yang membahas tentang previlege seseorang yang sukses dan tidak pernah di-ekspose ke luar. 

Banyak orang yang bisa meraih kesuksesan berkat dukungan keluarga dan mereka bilang kalau mereka memulai semuanya SENDIRI dari nol.

Yeah, sendiri di sini dalam arti yang seperti apa? Apakah effort orang tua yang begitu besar untuk memberikan pendidikan yang baik terhadap mereka itu tidak ada nilainya? Nilainya di angka nol, padahal mereka sekolah di sekolah yang baik dan mendapatkan fasilitas pendidikan yang baik pula.

Tidak semua orang memiliki previlege untuk berada di puncak kesuksesan. Ada banyak orang yang bisa sukses tanpa previlege dan itu tidak banyak. Hanya sedikit. Lihat saja para orang sukses yang namanya berada di papan teratas dan selalu menjadi motivasi banyak orang, tidak ada satu pun dari mereka yang tidak menempuh pendidikan di perguruan tinggi. Mereka semua punya previlege, meski katanya kesulitan untuk membayar uang kuliah, mereka tetap mendapatkan dukungan secara moral atau pendidikan dari keluarga dan orang-orang di sekitarnya. Apakah pendidikan yang diberikan orang tua itu tidak termasuk sebuah previlege? Sesuap nasi atau seliter bensin yang membawa mereka menempuh pendidikan, tidak termasuk previlege? 

Sukses dari nol untuk mereka yang punya previlege itu beda dengan sukses dari nolnya orang yang tidak punya previlege.

Bagaimana kisah hidup perjuangan orang yang tidak punya previlege dan bisa sukses? Susah sekali untuk mendapatkan yang seperti ini. Sebab, ada banyak orang yang mengatakan dia sedang memulai bisnisnya dari nol dan dia tinggal di rumah mewah berharga di atas 800 jutaan. It's previlege yang tidak pernah mereka akui di depan banyak orang.

Bagaimana dengan kita yang tidak punya previlege, tapi ingin sukses? Rasanya memang sangat berat. Karena untuk menjadi sukses, semua faktor lingkungan kita itu harus mendukung. Mulai dari pendidikan, lingkaran pergaulan, jaringan, dukungan orang tua dan keluarga dan biaya yang kita butuhkan untuk mencapai kesuksesan tersebut.

Untuk mereka yang punya previlege, pinjam uang lima juta ke bank tidak akan khawatir karena mereka yakin punya sesuatu yang bisa menjadi jaminan kalau dia bisa mengembalikan uang tersebut. Misalnya rumah orang tua, kendaraan pribadi (meski hadiah orang tua) dan lain-lain.

Bagaimana dengan yang tidak punya previlege? Tentunya tidak percaya diri untuk meminjam modal di bank atau orang lain. Lah, wong untuk makan besok saja, masih kesusahan. Apalagi mau pinjam uang  untuk modal usaha? Orang yang tidak punya previlege, sukses itu hanya ada di angan-angan karena tidak ada faktor yang mendukung. Pendidikan tidak tinggi, hanya modal pendidikan gratis 12 tahun dari pemerintah dengan fasilitas pendidikan yang apa adanya. Dari faktor pendidikan saja, kita sudah tertinggal jauh, apalagi ditambah dengan faktor lain-lainnya. Sukses itu kayak khayalan, yang saat kita bangun, dia tetap menjadi sebuah khayalan belaka.


Itulah sebabnya, aku tidak pernah iri dengan pencapaian mereka yang sudah jauh lebih sukses dari aku dan punya previlege. I think, itu wajar. Mereka sudah punya modal besar yang aku tidak punya, salah satunya adalah modal pendidikan. Bohong banget kalau pengusaha sukses itu tidak memiliki ilmu bisnis untuk mencapai kesuksesannya. Mereka sudah punya bagian dari satu hal  (previlege) dalam hidup mereka.


Begitu juga dengan dunia yang sedang aku geluti. Aku adalah seorang penulis novel yang dituntut memiliki wawasan luas dan ilmu yang banyak. Sedangkan aku tidak memiliki apa itu previlege. Tidak bisa dibandingkan dengan mereka yang mendapatkan fasilitas pendidikan tinggi dan faktor lain yang mendukung untuk menambah wawasan pengetahuan mereka.

Jangankan mau sekolah tinggi atau kuliah, untuk beli satu buah buku saja ... mikir! Why? Karena uang yang aku punya sekarang, cuma cukup untuk makan sampai besok. Sisanya, masih harus cari utangan. Ya, mau nggak mau cuma bisa baca buku gratis di perpustakaan atau pinjam sama temen. Karena aku emang hobby baca, hanya keterbatasan modal untuk beli buku yang bikin aku akhirnya kurang membaca. Ini juga salah satu alasan kenapa aku buka sebuah taman baca gratis. Karena aku pernah ada di posisi di mana aku ingin baca buku, tapi tidak mampu untuk membelinya.


Kalau dibilang sukses, aku masih jauh dari kata itu. Tapi setidaknya, aku bisa lebih berada di depan dibandingkan dengan yang lain. Tanpa memiliki previlege, aku bisa membuktikan bahwa kerja kerasku membuahkan hasil yang cukup. Cukup untuk makan keluarga dan memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Aku tidak punya previlege seperti yang lain. Aku tidak menempuh pendidikan tinggi. Hanya lulusan SMA dengan modal sekolah gratis dari pemerintah. Saat itu, aku juga tinggal di sebuah panti asuhan hanya karena ingin bersekolah seperti yang lain. Keinginanku untuk kuliah juga tidak kesampaian karena kedua orang tuaku yang hanya bekerja sebagai petani kecil, tidak mampu membiayai kuliahku. Juga masih ada dua adikku yang masih bersekolah dan butuh banyak biaya.

Setelah lulus sekolah, aku bekerja sebagai admin keuangan di salah satu perusahaan swasta. Gajiku tidak banyak. Harus berbagi untuk nenek-kakek yang harus aku rawat, juga untuk kedua orang tuaku yang juga hidupnya berada di bawah garis kemiskinan sementara dua adikku masih bersekolah. Selama tujuh tahun bekerja di perusahaan, aku tidak mendapatkan apa-apa. Bahkan untuk membeli sebuah sepeda motor saja, harus menyisihkan uang dengan credit selama tiga tahun. Saat itu, rasanya sangat berat. Tapi tetap bisa terselesaikan.


Hidupku yang begitu berat, memaksaku untuk melakukan banyak pekerjaan. Jika boleh memilih, aku ingin hidup santai dan punya banyak uang, hahaha. Tapi jelas itu tidak bisa.


Hingga akhirnya aku memutuskan untuk berhenti bekerja. Meski tidak diizinkan untuk resign, aku tetap bersikeras dengan dalih ingin menjadi penulis novel, padahal saat itu aku tidak tahu sama sekali kalau menulis novel bisa menghasilkan uang. Karena aku harus mengurus puteri kecilku dan dua nenek-kakek yang sudah tidak bisa bekerja dan berpenghasilan. Hidupku semakin berantakan karena aku tidak punya pekerjaan, begitu juga dengan suamiku. Kami sama-sama pengangguran.

Aku memaksa diri untuk melakoni kerja serabutan. Di saat sedang jatuh-jatuhnya, aku malah melakukan hal gila dengan membuka sebuah taman baca yang tidak menghasilkan apa pun, malah mengeluarkan banyak uang untuk biaya operasional dan menunjang kebutuhan taman baca. Rasanya membuatku semakin menggila, tapi anak-anak taman baca adalah hiburan terbaik buatku saat aku memikirkan kesulitan hidup yang tidak ada jalan keluarnya.


Sampai akhirnya, aku bertemu dengan Novelme setelah aku berjalan ke sana ke mari tak tentu arah. Aku sudah mencoba untuk menulis di GWP, Storial, Wattpad dan blog saat itu. Tidak ada hasilnya karena tidak tahu harus bagaimana dan tidak ada feedback dari platform. Maybe, karena tulisanku saat itu memang tidak menjual dan tidak layak untuk dibaca.

Di Novelme, aku hanya mencoba peruntungan untuk ikut kompetisi menulis NTW Season 1 dan alhamdulillah, masuk lima puluh besar pun tidak. Bagaimana bisa jadi juara NTW yang hanya dipilih tiga orang teratas saja. Saat itu, penulis teratas utama adalah Shanty Milan yang tulisannya sudah terkenal di mana-mana. Karya pertama yang aku baca di Novelme adalah karya beliau. 

Di Novelme aku dihubungi oleh editor dan diminta untuk membuat alur cerita yang menarik dan dibimbing oleh tim editor. Aku bahagia sekali mendapat sambutan baik dari editor dan mau membimbingku dengan telaten. Sampai akhirnya, Novelme meluncurkan fitur bab berbayar. Di situlah aku mulai mendapatkan penghasilan dari menulis.

Pertama kali mendapatkan hasil penjualan bab berbayar, hanya berkisar 1 jutaan dalam sebulan dan aku sudah bahagia banget mendapatkannya karena itu adalah nilai paling besar yang aku dapatkan sepanjang sejarah menulisku. Hingga akhirnya, aku bisa merasakan menerima penghasilan sekitar 1 jutaan sehari. Membuat diriku bisa terbilang sukses dalam dunia kepenulisan. Meski belum sukses besar seperti yang lain, tapi sudah cukup sukses untuk aku yang baru belajar menulis ini. Aku juga tidak menyangka akan mendapatkan uang ratusan juta hanya dari satu novel saja. Dan saat ini, menulis menjadi bagian dari profesionalitas. Aku dituntut untuk terus menulis cerita. Bukan karena uang, tapi karena pembaca yang selalu merindukan tulisanku. Uang yang mereka keluarkan untukku adalah sebuah bentuk penghargaan dan rasa kasih sayang mereka terhadapku agar aku bisa tetap melanjutkan hidup. 

Dari menulis novel di platform, kini aku sudah bisa membangun sebuah rumah untuk keluarga kecilku. Membeli sebuah sepeda motor, laptop, handphone, furniture dan lain-lain. Uang jajan anak-anak pun aku dapat dari menulis novel. Saat ini, aku juga masih harus survive sebagai single mom. Aku dan suamiku akhirnya bercerai karena permasalahan pelik. Yang jelas bukan masalah finansial karena aku tidak pernah menuntut itu darinya.


Semua penderitaan yang ada di balik kesuksesan menulisku, tidak perlu diceritakan semuanya. Mungkin, aku akan bercerita selengkapnya suatu hari nanti saat aku sudah berada di titik sukses dalam hidupku. Karena saat ini, aku masih merintis karirku untuk menjadi seorang yang sukses dari nol, tanpa sebuah previlege. 

Satu hal yang harus aku buktikan, kalau aku juga bisa setara dengan mereka yang mendapatkan fasilitas pendidikan di perguruan tinggi. 

I haven't previlege. But, I have effort to be succes.

Untuk sukses, harus melewati banyak hal dan penderitaan. Itulah ujian dari Tuhan yang harus kita jalani supaya kita bisa menjadi orang yang sukses. So, kalian semua jangan pernah menyerah! Terutama untuk para kaula muda yang masih memiliki banyak peluang untuk sukses. Banyak belajar, banyak membaca buku, banyak berteman dengan orang-orang yang berwawasan dan banyak berdoa. Semoga kita semua bisa sukses dalam peran hidup masing-masing. 

Jika menulis adalah jalan suksesmu, maka kamu akan mendapatkannya asal tidak pernah menyerah untuk menjalani rasa sakit dan perjuangannya. Buktikan pada dunia bahwa orang yang tidak punya previlege juga punya kesempatan untuk menjadi sukses.


Jika kalian tidak percaya, ini adalah rumahku pada tahun 2015. Saat itu, aku masih belajar menulis dan belum menjadi apa-apa. Belum punya penghasilan dari menulis walau hanya Rp 1,- saja.



Saat ini, aku sudah punya penghasilan dari menulis dan rumahku dibangun dari hasil uang menulis novel. Rasanya masih tidak percaya jika pencapaianku bisa sebesar ini. Aku harap, kalian yang tidak memiliki previlege, bisa memiliki semangat lebih dari apa yang sudah aku lakukan. Bisa sukses dalam dunia yang kamu inginkan dan bisa menjadi inspirasi banyak orang.




Much Love,


Rin Muna







Wednesday, December 22, 2021

Website vs Marketplace : Pilihan atau Sinergi?



Hai ... hai ... hai ...!
Buat kalian yang suka ngelayap di dunia maya, di internet atau sering ngobrol sama Mbak Google. Udah pada ngerti belum tentang website dan marketplace?

Apa bedanya website dan media sosial?
Apa bedanya marketplace dan media sosial?
Apakah marketplace atau website juga termasuk media sosial atau sebaliknya?

Kalau di pikiran kalian ada pertanyaan di atas, mari kita ngopi bareng sambil ngobrolin soal website dan marketplace. Biar pahamnya sama-sama alias nggak paham sendiri doang.


Apa itu Website?


Menurut wikipedia, website adalah sekumpulan halaman web yang saling berhubungan yang umumnya berada pada server yang sama berisikan kumpulan informasi yang disediakan secara perorangan, kelompok, atau organisasi.

Website dapat diakses melalui jaringan seperti internet maupun LAN ( Local Area Network) melalui alamat internet yang disebut URL. Situs yang dapat diakses publik di internet disebut dengan World Wide Web (www.)

Website atau Situs Web dibagi menjadi  3 bagian, yakni :

1. Website Statis

Situs web statis merupakan situs web yang memiliki isi tidak dimaksudkan untuk diperbarui secara berkala sehingga pengaturan ataupun pemutakhiran isi atas situs web tersebut dilakukan secara manual. Ada tiga jenis perangkat utilitas yang biasa digunakan dalam pengaturan situs web statis:
  • Penyunting teks merupakan perangkat utilitas yang digunakan untuk menyunting berkas halaman web, misalnya: Notepad atau TextEdit.
  • Penyunting WYSIWYG merupakan perangkat lunak utilitas penyunting halaman web yang dilengkapi dengan antar muka grafis dalam perancangan serta pendisainannya, berkas halaman web umumnya tidak disunting secara lengsung oleh pengguna melainkan utilitas ini akan membuatnya secara otomatis berbasis dari laman kerja yang dibuat oleh pengguna. perangkat lunak ini misalnya: Microsoft Frontpage, Macromedia Dreamweaver.
  • Penyunting berbasis templat merupakan beberapa utilitas tertentu seperti Rapidweaver dan iWeb, pengguna dapat dengan mudah membuat sebuah situs web tanpa harus mengetahui bahasa HTML, melainkan menyunting halaman web seperti halnya halaman biasa, pengguna dapat memilih templat yang akan digunakan oleh utilitas ini untuk menyunting berkas yang dibuat pengguna dan menjadikannya halam web secara otomatis.

2. Website Dinamis

Situs web dinamis merupakan situs web yang secara spesifik didisain agar isi yang terdapat dalam situs tersebut dapat diperbarui secara berkala dengan mudah. Sesuai dengan namanya, isi yang terkadung dalam situs web ini umumnya akan berubah setelah melewati satu periode tertentu. Situs berita adalah salah satu contoh jenis situs yang umumnya mengimplementasikan situs web dinamis.
Tidak seperti halnya situs web statis, pengimplementasian situs web dinamis umumnya membutuhkan keberadaan infrastruktur yang lebih kompleks dibandingkan situs web statis. Hal ini disebabkan karena pada situs web dinamis halaman web umumnya baru akan dibuat saat ada pengguna yang mengaksesnya, berbeda dengan situs web statis yang umumnya telah membentuk sejumlah halaman web saat diunggah di server web sehingga saat pengguna mengaksesnya server web hanya tinggal memberikan halaman tersebut tanpa perlu membuatnya terlebih dulu.
Untuk memungkinkan server web menciptakan halaman web pada saat pengguna mengaksesnya, umumnya pada server web dilengkapi dengan mesin penerjemah bahasa skrip (PHP, ASP, ColdFusion, atau lainnya), serta perangkat lunak sistem manajemen basisdata relasional seperti MySQL.
Struktur berkas sebuah situs web dinamis umumnya berbeda dengan situs web statis, berkas-berkas pada situs web statis umumnya merupakan sekumpulan berkas yang membentuk sebuah situs web. Berbeda halnya dengan situs web dinamis, berkas-berkas pada situs web dinamis umumnya merupakan sekumpulan berkas yang membentuk perangkat lunak aplikasi web yang akan dijalankan oleh mesin penerjemah server web, berfungsi memanajemen pembuatan halaman web saat halaman tersebut diminta oleh pengguna.


3. Website Interaktif





Domain


DNS Strom
Domain adalah adalah alamat sebuah situs web, sebenarnya alamat dari situs-situs yang eksis di Internet ini bentuk dasarnya berupa angka-angka, contohnya 17.125.135.147 bila angka ini diketik di addres bar di penejelajah web maka akan terbuka situs web Google, contoh lain 72.30.38.140 kalau ini yang diketik maka akan terbuka Yahoo. Penggunaan angka-angka ini sering disebut dengan alamat IP padahal itu sebenarnya adalah alamat domain.
Domain menggunakan kata-kata bertujuan supaya penggunaannya lebih mudah diingat daripada harus menghafal urutan angka-angka yang panjang. Oleh sebab itu, para ahli Internet membuat sistem penamaan domain dalam bentuk kata untuk pengganti urutan angka-angka tersebut.
Bagian-bagian dari domain.
  • nama domain
  • extension (ekstensi) yang digunakan
Contohnya: wikipedia.org yang menjadi nama domain adalah wikipedia dan ekstensi yang digunakan adalah .org. Pada awalnya, ekstensi domain tidak begitu banyak, sekarang ekstensi domain sudah sangat banyak di antaranya (.com, .edu, .co.id, .gov, .org dan sebagainya). Pemberian extensi terhadap sebuah domain tidak boleh sembarangan terutama untuk .edu, .gov, .go.id dan berbagai ekstensi yang hanya disediakan bagi lembaga pendidikan dan pemerintah saja.

Subdomain

Subdomain jika analogikan sebagai sebuah buku, dalam sebuah buku ada bab dan juga ada subbab yang merupakan bagian dari sebuh bab. Begitu juga dengan domain, subdomain merupakan halaman bagian dari sebuah domain. Contohnya http://id.wikipedia.org/ wikipedia.org merupakan sebuah domain dan id adalah subdomain dari domain wikipedia.org tersebut.

Top Level Domain

Top Level Domain Name adalah deretan kata dibelakang nama domain. Ada dua macam Top Level Domain, yaitu Global Top Level Domain (gTLD) dan Country Code Top Level Domain (ccTLD). Contoh gTLD adalah seperti .com (dotcommercial), .net (dotnetwork), .org (dotorganization), .edu (doteducation), .gov (dotgoverment), dan .mil (dotmilitary). Sedangkan ccTLD adalah TLD yang diperuntukkan untuk masing-masing negara, seperti Indonesia dengan kode ID (co.id, net.id, or.id).

Second Level Domain (SLD)

Second Level Domain Name (SLD) adalah nama domain yang anda daftarkan. Misalnya nama domain yang anda daftarkan adalah domainku.com, maka domainku adalah SLD dan .comnya adalah TLD.

Third Level Domain

Third Level Domain adalah nama sebelum Second Level Domain dan Top Level Domain. Misalnya nama domain yang anda miliki adalah domainku.com, maka anda dapat menambahkan nama lain sebelum domainku, yaitu mail.domainku.com atau search.domainku.com.

Jenis Domain

Domain dibedakan dalam beberapa tipe sesuai dengan tujuan dan kegunaan masing-masing. Kita bebas dalam memilih dan menggunakan domain yang kita inginkan (kecuali beberapa domain yang harus memiliki izin khusus) namun penggunaan domain harus dipertanggung jawabkan penggunaannya. Ada baiknya penggunaan domain sesuai dengan content dari blog atau situs web. Misalnya domain .info, benar-benar digunakan sebagai media informasi. Berikut adalah jenis-jenis domain:

GTLD (Generic Top Level Domain)

Domain jenis ini adalah sebenarnya milik Amerika, namun karena domain-domain GTLD sering digunakan sehingga terlihat seperti domain standar untuk alamat Internet.
Contoh GTLD:
  • .com: digunakan untuk kepentingan komersial atau perusahaan.
  • .net: digunakan untuk kepentingan network infrastruktur.
  • .org: digunakan untuk kepentingan organisasi.
  • .info: digunakan untuk kepentingan informasional situs web.
  • .name: digunakan untuk kepentingan keluarga atau perorangan.
  • .edu: digunakan untuk kepentingan pendidikan (terbatas hanya untuk pendidikan).
  • .mil: digunakan untuk kepentingan militer (terbatas hanya untuk militer).
  • .biz: digunakan untuk kepentingan bisnis.
  • .tv: digunakan untuk entertainment seperti televisi, radio, majalah, dan lain-lain.
  • .travel:digunakan untuk kepentingan bisnis pariwisata.

ccTLD’s (Country Coded Top Level Domains)

Domain yang disediakan untuk masing-masing negara seperti:
  • Korea menggunakan: .kr
  • Indonesia menggunakan: .id
  • Singapura menggunakan: .sg
  • Malaysia menggunakan: .my
  • China menggunakan: .cn
Untuk Indonesia terbagi menjadi beberapa sub domain seperti:
  • .or.id: digunakan untuk organisasi.
  • .co.id: digunakan untuk komersial.
  • .go.id: digunakan untuk pemerintahan (khusus pemerintahan dan harus ada izin dari pemerintah bersangkutan).
  • .ac.id: digunakan untuk pendidikan seperti universitas.
  • .sch.id: digunakan untuk sekolah.
  • .net.id: digunakan untuk Internet provider.
  • .web.id: digunakan untuk umum.

.id

.id adalah top-level domain kode negara Internet untuk Indonesia. Sejak 1 September 2005, domain .id dikelola oleh Kementerian Komunikasi dan Informasi Indonesia. Sebelumnya domain .id dikelola melalui kerjasama antara Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) dan pengelola domain .id (ccTLD-ID).
Mulai 1 Mei 2007, pengelolaan domain .id sepenuhnya berada di tangan Pengelola Nama Domain Internet Indonesia, sebuah organisasi nirlaba yang dibentuk komunitas teknologi informasi di Indonesia.

URL (uniform resource locator)


Contoh URL
URL adalah Uniform Resource Locator, yaitu cara penamaan alamat file di Internet. URL merupakan serangkaian karakter (dapat berupa huruf, angka, ataupun simbol) yang sesuai dengan format standar yang sudah ditentukan, URL digunakan untuk menunjukkan alamat/ address suatu sumber yang ada. URL biasa disebut dengan nama domain, contohnya http://www.ensiklopedia.com. URL diciptakan pertama kalinya oleh Tim Berners-Lee yaitu pada tahun 1991.
URL adalah singkatan dari uniform resource locators yang berarti suatu “pathname” untuk mengidentifikasi sebuah dokumen di web. Di dalam URL terdapat informasi nama mesin/host (dalam hal ini komputer) yang akan diakses, nama dokumen beserta logical pathnamenya serta jenis protokol yang akan digunakan untuk melakukan akses ke web.
Pengertian URL (uniform resource locator) adalah rangkaian karakter menurut suatu format standar tertentu, yang digunakan untuk menunjukkan alamat suatu sumber seperti dokumen dan gambar di Internet. URL pertama kali diciptakan oleh Tim Berners-Lee pada tahun 1991 agar penulis-penulis dokumen dokumen dapat mereferensikan pranala ke World Wide Web. Sejak 1994, konsep URL telah dikembangkan menjadi istilah Uniform Resource Identifier (URI) yang lebih umum sifatnya.
Contoh dari URL adalah sebagai berikut:
  1. http://www.wikipedia.org/
  2. http://www.ensiklopedia.com/
URL mempunyai beberapa bagian penting, di antaranya yaitu:
Protokol
Tanpa adanya protocol yang tepat maka kita tidak akan dapat mengakses URL, contoh protokol yaitu: http://, https://, ftp://
Alamat Server/ Penyedia
Dalam mengakses URL tentunya kita harus mengetahui alamat server/ penyedianya. Contohnya yaitu: temukanpengertian.blogspot.com
Path File
Merupakan tempat/ lokasi file yang akan kita tuju. Contohnya kita ingin melihat halaman pada sebuah situs web pada blog ini maka file pathnya yaitu:

Fungsi atau kegunaan URL

  • Sebagai pengidentifikasi sebuah dokumen di situs web.
  • Untuk memudahkan kita dalam mengakses suatu dokumen melalui situs web.
  • Untuk memberikan penamaan terhadap suatu berkas atau dokumen pada situs web.
  • Memudahkan kita untuk mengingat suatu alamat situs web.

Server web

Server web atau peladen web dapat merujuk baik pada perangkat keras ataupun perangkat lunak yang menyediakan layanan akses kepada pengguna melalui protokol komunikasi HTTP atau HTTPS atas berkas-berkas yang terdapat pada suatu situs web dalam layanan ke pengguna dengan menggunakan aplikasi tertentu seperti peramban web.
Penggunaan paling umum server web adalah untuk menempatkan situs web, namun pada praktiknya penggunaannya diperluas sebagai tempat peyimpanan data ataupun untuk menjalankan sejumlah aplikasi kelas bisnis.

Layanan web

Layanan web merupakan fenomena yang sangat panas saat ini karena, banyak kelebihan yang ditawarkan oleh layanan web terutama interoperabilitas tinggi dan penggunaannya yang dapat diakses kapan pun dan di mana pun selama mesin kita terhubung oleh jaringan Internet salah satunya.

Penyedia jasa Internet

Penyedia jasa Internet (disingkat PJI) (bahasa Inggris: Internet service provider disingkat ISP) adalah perusahaan atau badan yang menyediakan jasa sambungan Internet dan jasa lainnya yang berhubungan. Kebanyakan perusahaan telepon merupakan penyedia jasa Internet. Mereka menyediakan jasa seperti hubungan ke Internet, pendaftaran nama domain, dan hosting.
ISP ini mempunyai jaringan baik secara domestik maupun internasional sehingga pelanggan atau pengguna dari sambungan yang disediakan oleh ISP dapat terhubung ke jaringan Internet global. Jaringan di sini berupa media transmisi yang dapat mengalirkan data yang dapat berupa kabel (modem, sewa kabel, dan jalur lebar), radio, maupun VSAT.

Pusat data

Pusat data (bahasa Inggris: data center) adalah suatu fasilitas yang digunakan untuk menempatkan sistem komputer dan komponen-komponen terkaitnya, seperti sistem telekomunikasi dan penyimpanan data. Fasilitas ini biasanya mencakup juga catu daya redundan atau cadangan, koneksi komunikasi data redundan, pengontrol lingkungan (misalnya AC dan ventilasi).

Mesin pencari web

Mesin pencari adalah program komputer yang dirancang untuk membantu seseorang menemukan file-file yang disimpan dalam komputer, misalnya dalam sebuah server umum di web (WWW) atau dalam komputer sendiri.
Mesin pencari memungkinkan kita untuk meminta content media dengan kriteria yang spesifik (biasanya yang berisi kata atau frasa yang kita tentukan) dan memperoleh daftar file yang memenuhi kriteria tersebut. Mesin pencari biasanya menggunakan indeks (yang sudah dibuat sebelumnya dan dimutakhirkan secara teratur) untuk mencari file setelah pengguna memasukkan kriteria pencarian.
Dalam konteks Internet, mesin pencari biasanya merujuk kepada WWW dan bukan protokol ataupun area lainnya. Selain itu, mesin pencari mengumpulkan data yang tersedia di newsgroup, basis data besar, atau direktori terbuka seperti DMOZ.org. Karena pengumpulan datanya dilakukan secara otomatis, mesin pencari berbeda dengan direktori Web yang dikerjakan manusia.
Sebagian besar mesin pencari dijalankan oleh perusahaan swasta yang menggunakan algoritma kepemilikan dan basis data tertutup, yang paling populer adalah Google (MSN Search dan Yahoo! tertinggal sedikit di belakang). Telah ada beberapa upaya menciptakan mesin pencari dengan sumber terbuka, contohnya adalah Htdig, Nutch, Egothor dan OpenFTS.

Penjelajah web

Penjelajah web (bahasa Inggris: web browser) adalah perangkat lunak yang berfungsi untuk menerima dan menyajikan sumber informasi di Internet. Sebuah sumber informasi diidentifikasi dengan pengidentifikasi sumber seragam (bahasa Inggris: uniform resource identifier) yang dapat berupa halaman web, gambar, video, atau jenis konten lainnya.
Meskipun penjelajah web terutama ditujukan untuk mengakses Internet, sebuah penjelajah juga dapat digunakan untuk mengakses informasi yang disediakan oleh server web dalam jaringan pribadi atau berkas pada sistem berkas. Beberapa penjelajah web yang populer adalah Google Chrome, Firefox, Internet Explorer, Opera, dan Safari.




Apa itu Marketplace?

Marketplace adalah sebuah website atau aplikasi online yang memfasilitasi proses jual beli dari berbagai toko. Sebenarnya online marketplace memiliki konsep yang kurang lebih sama dengan pasar tradisional. Pada dasarnya, pemilik marketplace tidak bertanggung jawab atas barang-barang yang dijual karena tugas mereka adalah menyediakan tempat bagi para penjual yang ingin berjualan dan membantu mereka untuk bertemu pelanggan dan melakukan transaksi dengan lebih simpel dan mudah. Transaksinya sendiri memang diatur oleh marketplacenya. Kemudian setelah menerima pembayaran, penjual akan mengirim barang ke pembeli. Salah satu alasan mengapa marketplace terkenal adalah karena kemudahan dan kenyamanan dalam penggunaan. Banyak yang menggambarkan online marketplace seperti department store.
Pertama kali marketplace mulai menjadi popular pada tahun 1995. Pada tahun itu, Amazon dan eBay mulai terkenal dan banyak orang yang menggunakannya. Di tahun itu juga sebuah bank di Amerika bernama The Presidential Bank meluncurkan online banking pertama. Pada tahun 1998, PayPal diluncurkan dan memberi kemudahan lebih banyak untuk transaksi online. Di Asia sendiri, Jack Ma meluncurkan Alibaba di China pada tahun 1999.
Sudah lewat dua dekade dan industri marketplace terus berkembang. Sekarang, Anda bisa menemukan banyak marketplace untuk berbagai kategori; mulai dari baju sampai bahan kerajinan. Di Indonesia sendiri, kita sudah memiliki beberapa marketplace lokal terkenal seperti Tokopedia dan Bukalapak. Kedua marketplace ini sudah sangat sukses di Indonesia sampai mereka menjadi 2 dari 4 Startup Unicorn di Indonesia. (Source : dewaweb.id)









Wednesday, December 15, 2021

Langkah Kecilku untuk Indonesia

 

 

 

 Semua hal besar, selalu berawal dari hal kecil. Bahkan kokohnya Gunung Semeru, berawal dari debu dan pasir yang saling menyatu.

Begitulah kiranya, aku ingin memberikan manfaat di setiap tetes kehidupan yang aku miliki.  

Awalnya, aku suka melihat reality show di salah satu stasiun televisi swasta. Bisa dibilang, aku menjadi deretan penggemar presenter acara itu. But, kalau mau ketemu beliau hanya punya dua jalan ... menjadi orang yang menginspirasi atau penuh dengan sensasi.

"Oke. Aku putuskan untuk memilih jalan yang pertama!"

But, gimana memulainya?

Bingung 'kan?

Sama. Aku juga bingung.

Lebih bingung lagi, ketika aku menjadi pengangguran dan tidak tahu harus bagaimana memulai diriku untuk menjadi sebuah inspirasi. Wanita kecil yang tinggal di desa terpencil sepertiku, apa yang bisa dibanggakan orang lain? Terlebih untuk menjadi sebuah inspirasi, aku harus melakukan begitu banyak hal.

Sampai akhirnya, aku berkelana dan Tuhan mempertemukan aku dengan seseorang yang menginspirasi. Dari beliau, aku terinspirasi untuk membuat sebuah taman bacaan. Setelah berkonsultasi beberapa kali, akhirnya aku memutuskan untuk membuat taman bacaan di desaku dengan modal nekat.  Kenapa dibilang modal nekat? Karena saat itu, aku hanya memiliki 50 buah buku koleksi pribadi. Kualitas bukunya pun tidak begitu bagus. Hanya beberapa bahan bacaan saja. Saat itu, internet belum masuk desa dan minat baca anak-anak di desa cukup besar.


Dari modal 50 buah buku itu, aku mendapatkan bantuan buku dari teman-teman penulis di seluruh Nusantara. Tidak terhitung berapa banyak kepedulian mereka. Aku sangat berterima kasih pada mereka yang begitu peduli, tanpa mengharapkan balasan.


Dengan modal 50 buah buku, kertas HVS dan pensil warna, aku berhasil mengembangkan taman bacaku secara perlahan. Aku tidak ingin terlalu cepat. Ada banyak proses yang harus kulalui. Terutama, modal untuk membuat kegiatan sosial ini. Terlebih saat itu, aku memang tidak memiliki finansial yang baik. Untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari saja, aku masih kesulitan.

Lalu, kenapa malah buka taman baca? Sudah jelas kalau kegiatan sosial itu tidak akan menghasilkan rupiah, malah kita yang keluar uang untuk kegiatan tersebut. Modal nekat banget 'kan?

Aku berpikir, ingin bersedekah tidak harus menunggu jadi kaya. Kalau aku tidak ditakdirkan untuk kaya, artinya aku tidak akan bersedekah seumur hidupku. Aku tidak punya uang banyak yang bisa aku sedekahkan. Oleh karenanya ... selain senyuman, aku memilih bersedekah ilmu dan buku. Ilmu yang masih terbatas dan buku yang masih terbatas pula. Namun, aku sudah berniat untuk terus meningkatkan diri dengan lebih banyak belajar. Supaya aku bisa bermanfaat dan membantu banyak orang. Setidaknya, aku bisa menjadi tempat bertanya yang baik. Tempat berbagi cerita atau sekedar bercanda tawa.

Aku membuka taman baca di teras rumahku untuk pertama kalinya pada 18 Februari 2018. Di tahun 2018, aku mendapatkan gelar Juara Favorite pada ajang pemilihan Duta Baca Kaltim. Sebuah prestasi yang tidak pernah terpikirkan olehku saat itu karena aku sudah memiliki seorang anak. Bisa dibilang, aku sudah berkeluarga. Rasanya, tidak mungkin mendapatkan gelar seperti itu. Sementara, di luar sana masih banyak anak muda berbakat yang lebih layak mendapatkannya.

Pada tahun 2019, aku kembali mendapatkan sebuah penghargaan sebagai Pemuda Pelopor Kukar bidang Pendidikan yang diselenggarakan oleh Dinas Kepemudaan dan Olahraga (Dispora).

Di tahun 2019 pula, kegiatan sosial yang aku lakukan secara pribadi ini dilirik oleh salah satu perusahaan swasta. Setelah berdiskusi beberapa kali untuk menyatukan visi dan misi, akhirnya perusahaan tersebut mempercayakan program sosialnya di taman bacaan kecilku yang akhirnya berubah nama menjadi Rumah Literasi Kreatif (Rulika) Bunga Kertas.

Pada tahun 2020, Rulika mendapatkan penghargaan kategori Gold dalam ajang CSR Indonesian Award dan Kukar CSR Award 2020. 

Pada tahun 2021, Rulika kembali mendapatkan penghargaan kategori Gold dalam ajang Indonsian Sustainablity Development Award 2021.


Semua prestasi yang didapatkan oleh rumah bacaku itu adalah hasil kerja keras dan keaktifan warga dalam berkegiatan sosial di Rumah Literasi Kreatif. Berkat dukungan mereka semua, Rulika berhasil membawa nama baik desa dan semua masyarakat yang terlibat di dalamnya.


Dari proses inilah, aku mulai belajar banyak hal. Belajar tentang kehidupan dan cara menghidupkan.

Meski sedikit tertatih karena tuntutan program yang semakin tinggi, aku tetap berusaha untuk melangkah. Tidak boleh berhenti meski terkadang butuh waktu untuk beristirahat.

Saat ini, aku aktif sebagai seorang penulis platform dan tetap berusaha untuk aktif dengan kegiatan rumah bacaku pula.

Di Rumah Literasi Kreatif, ada 6 pola dasar literasi yang diterapkan, yakni:

1. Literasi Baca Tulis

2. Literasi Berhitung

3. Literasi Sains

4. Literasi Digital

5. Literasi Finansial

6. Literasi Budaya dan Kewargaan


Dari 6 literasi tersebut. Yang paling aktif adalah Divisi Literasi Finansial. Di tahun kedua membuka taman baca, saya dan ibu-ibu kreatif membentuk sebuah kelompok yang disebut MAMUJA. MAMUJA merupakan bagian dari RULIKA dan sebagai penerapan Literasi Finansial.

Mamuja terdiri dari ibu-ibu kreatif dengan bakat yang beragam. Mereka semua aktif belajar menjahit, membuat tas rajut, dompet, membuat kue dan sebagainya. Semua kegiatan itu dilakukan untuk mengisi waktu luang agar lebih bermanfaat dan membantu perekonomian keluarga. Aku juga menjadi bagian dari mereka yang juga menerima manfaatnya.

Selama ini, kami masih tidak tahu bagaimana memulai sebuah bisnis kecil-kecilan dengan mudah. Sampai akhirnya, aku menemukan aplikasi Super App di salah satu media sosial. Aplikasi ini sangat bermanfaat dan memudahkan untuk ibu-ibu yang sedang memulai berbisnis online maupun offline. Cara mendapatkan barangnya mudah, murah dan dikirim langsung oleh kurir Super satu hari setelah pemesanan. Ini sangat membantu dan memudahkan untuk saya dan teman-teman dalam memulai usaha. Kalian semua juga bisa mencobanya dengan cara mendownloas aplikasi Super di Playstore atau App Store, loh.


Inilah langkah kecilku yang aku mulai untuk Indonesia. Meski tak besar, setidaknya bisa bermanfaat untuk orang-orang terdekat.


Sampai di sini catatan kecil perjalananku.

Semoga bermanfaat untuk kalian dan bisa menginspirasi!



Much Love,

@rin.muna

Wednesday, December 1, 2021

Tetap Cinta Buku di Tengah Derasnya Arus Digitalisasi


Hampir dua tahun dilanda pandemi, membuat rumah baca yang aku dirikan juga terkena dampaknya. Sepi. Nyaris tidak ada yang datang sekedar membaca buku atau bermain.
Semua anak sibuk dengan gawai masing-masing dan lebih banyak menghabiskan waktu di rumahnya untuk belajar online.
 
Kali ini, aku sedikit lega karena akhirnya ... masih ada yang mau berkunjung untuk sekedar membaca buku. Meski koleksi buku-buku di taman baca ini belum diperbaharui. Di tengah derasnya arus digitalisasi, buku fisik menjadi sesuatu yang terabaikan dan tidak begitu diminati. Namun, beberapa anak masih berminat membaca buku. Terutama untuk mereka yang belum mengenal gawai atau orang tua mereka membatasi penggunaan gawai pada anak-anaknya.

Banyak hal yang bisa diambil oleh anak-anak yang mencintai buku. Membaca buku cerita bisa menambah wawasan, bisa menginspirasi dan membangun karakter pada anak. Oleh karenanya, setiap anak-anak membaca buku, aku selalu memilah buku bacaan yang akan mereka pinjam. Ada banyak komik dari anak-anak sampai dewasa. Sehingga, aku membatasi bacaan mereka. Anak-anak SD belum aku izinkan membaca komik remaja sekelas Naruto. Aku lebih menyarankan mereka untuk membaca atau meminjam buku KKPK (Kecil-Kecil Punya Karya) dan beberapa buku dongeng untuk dibaca.


Tak banyak anak yang suka dengan buku. Hanya segelintir anak saja. Tapi itulah anak-anak yang akan menjadi bagian dari perubahan. Anak yang mencintai buku sejak kecil, karakternya akan terlihat berbeda saat dewasa. Ia memiliki wawasan yang lebih luas jika dibandingkan dengan anak-anak seusianya. 

Aku berharap, akan semakin banyak anak yang mencintai buku di tengah derasnya arus digitalisasi. Meski kita dituntut untuk mengikuti perkembangan zaman, bukan berarti kita mengabaikan apa yang seharusnya menjadi dasar pembelajaran dan pembentukan karakter pada anak.


Yuk, ajak anak-anak kalian untuk mencintai dan menghargai buku juga! Karena, buku akan menjadi jalan bagi mereka meraih kesuksesan di masa depan. Tidak ada buku yang tidak bermanfaat. Semua buku adalah ilmu dan selalu ada hal baik yang bisa dipetik, ada hal buruk yang bisa dijadikan pelajaran.

Terima kasih untuk kalian yang pernah menginjakkan kaki ke taman baca, meski sekedar untuk mencari tempat pelarian atas kepenatan hari-hari kalian!
Semoga, kalian akan terus mengingat tempat ini dan akan menjadikannya sebagai tempat yang pernah menjadi salah satu pijakan kakimu untuk meraih kesuksesan!


Much Love,



Rin Muna

November Fever


November tahun ini adalah November paling berat sepanjang hidupku.
Tepat di tanggal 09 November, aku mendapatkan surat panggilan resmi dari Pengadilan Agama. Mungkin, inilah kado yang tidak akan pernah terlupakan selama tiga puluh tahun aku terlahir di dunia.
 
Saat akhir bulan, aku dihadapkan oleh banyak hal sekaligus. Deadline tugas mata kuliah "Sastra Inggris" yang terlanjur aku ambil, deadline nulis novel dan harus kejar 30rb kata di akhir bulan, acara haulan almarhum kakek yang juga bikin sibuk karena harus masak-masak, panggilan sidang kedua dari Pengadilan Agama, dan anak kedua sakit. 
 
Tiga hari di akhir November kali ini, menjadi hari-hari yang begitu heroik. Entah kenapa semuanya terjadi bersamaan dan sama-sama harus di-prioritaskan. 
Perasaanku campur aduk tak karuan. Malam sebelum aku pergi ke Pengadilan Agama Tenggarong adalah malam yang membuatku tak bisa tidur semalaman. Ingin menangis pun rasanya sudah tidak sanggup saat melihat anak keduaku terkulai lemas karena sakit. Rasanya, duniaku mau runtuh saat itu juga.
 
Di saat perasaan dan kondisi puteraku belum membaik, aku kembali dihadapkan dengan kenyataan kalau aku harus menempuh perjalanan jauh ke kota Tenggarong. Jadwal sidang sudah tidak bisa diundur lagi karena ini adalah sidang terakhir.

Akhirnya, aku membawa si kecil yang sedang sakit untuk ikut serta. Aku menggendongnya di dalam mobil. Kubawa bersama sang kakak dan ibuku agar ada yang membantu menjaganya saat aku masuk ke ruang sidang.

Selama menanti sidang berlangsung, perasaanku sangat cemas. Aku khawatir jika anakku sakit lagi. Sehari sebelumnya, dia sudah terkulai lemas. Seolah nyawanya hanya tinggal separuhnya saja. Itulah yang membuatku sangat khawatir.

Alhamdulillah ...
Aku senang melihat kondisinya yang sudah membaik. Dia suka jalan-jalan dan naik mobil. Jadi, dia lumayan terhibur sepanjang perjalanan dan kembali ceria. Suhu tubuhnya perlahan turun dan normal.

Melihatnya bisa duduk sendiri dan bermain ceria seperti di gambar, aku sangat bahagia. Artinya, Allah masih memberiku kepercayaan untuk menjaga amanahnya. Membesarkannya dengan baik, merawatnya, memberi pendidikan dan kehidupan yang baik.

Meski harus survive sebagai single mother, aku tetap bahagia dan lega menjalanin kehidupan ini.
Hal paling berat yang membebani hidupku, akhirnya terlepas.
Aku bisa fokus mengejar cita-citaku, mengejar impian untuk anak-anakku tanpa rasa khawatir, tanpa rasa takut.

Aku sudah lelah ...
Dan aku percaya, anak-anak akan tetap bahagia meski dibesarkan oleh orang tua tunggal. 
Daripada harus memaksakan diri menjalani kehidupan yang tidak harmonis, akan berdampak buruk pada mental anak-anak.

Dan sejak hari ini, akulah yang memutuskan ... aku akan berjalan sendiri meski tertatih-tatih. Ada saatnya, aku akan beristirahat dan berbaring dengan tenang dalam keabadian.



Salam hangat dariku,


Rin Muna

Monday, November 22, 2021

Oishi Juice x Mie Ayam Bakso Samboja


Setiap kali nulis novel, aku selalu aja kebawa sama karakter yang aku ciptakan sendiri.
Entah ada berapa banyak alter ego yang aku miliki sejak nulis novel. Aku tiba-tiba bisa jadi apa aja dan siapa saja.
Seperti hari ini ...
Akhir-akhir ini, aku tuh suka kebawa sama Rose (Female Lead di novel "I am Here, Mr. Rich") yang suka foto-foto makanan sebelum makan karena bercita-cita jadi foodstylist.
Emangnya mau jadi foodstylist juga?
Ya nggaklah.
Author mah tugasnya hanya menginspirasi. 
Siapa tahu, ada yang terinspirasi untuk jadi foodstylist seperti Rose dan sukses. Nggak menutup kemungkinan kalau narasi cerita itu bisa jadi self-healing dan membantu kita untuk bangkit dan sukses.

Nah, salah satu makanan favorite aku tuh Mie Ayam Bakso. Setiap ke luar, yang dimakan cuma ini. Aku nggak tertarik sama makanan lain kalau udah nemu makanan favorite yang rasanya enak.

Selain dimanjakan sama Mie Ayam Bakso yang enak. Aku juga dimanjakan sama Jus Mangga yang rasanya juga nggak kalah enak. Aku tuh tipe orang yang demen makan. Asal dapet rasanya enak, aku bakal beli lagi dan beli lagi. Tapi kalau lidahku nggak cocok, aku mikir dua kali buat beli lagi. Kalau udah nggak ada pilihan lain aja baru dibeli. Hehehe.

Wah, kenyang banget ya makan semangkuk Mie Ayam Bakso ditambah satu gelas jus? Hahaha. Jangan tanya berat badanku! Aku makin gemuk aja.

Kalau kamu suka sama Jus dan Mie Ayam seperti aku. Kamu bisa mampir ke warung Mie Ayam Bakso dan stand Oishi Juice yang bersebelahan dan tepat berada di depan Era Mart Samboja.

Aku tuh jarang banget cari makanan lain karena nggak cocok di lidah. So, kalau kamu punya rekomendasi makanan yang enak. Kasih tahu aku, ya! Aku pasti masukin ke list kuliner aku selanjutnya.


Sampai di sini cerita kecil dari aku. 
Kamu yang lagi jalan-jalan ke Ibukota Baru. Jangan lupa mampir ke Samboja! 
Siapa tahu, bisa ketemu aku dan kulineran bareng. Hehehe



MuchLove,
@rin.muna

Wednesday, November 17, 2021

Senangnya Hadir di Klinik Belajar Tugas dan Ujian Universitas Terbuka


Selasa, 16 November 2021

Hari ini, jadi hari yang paling menegangkan dalam hidupku.
Setelah aku belajar menulis begitu lama hingga novelku bisa menduduki posisi Best Seller. Aku malah mengambil risiko tinggi dengan masuk kuliah di Universitas Terbuka dan mengambil jurusan Sastra Inggris Bidang Minat Penerjemahan. Saat lagi sibuk-sibuknya kejar tayang deadline novel, sibuk juga ngerjain tugas kuliah yang buanyak banget dan selalu deadline.

Kenapa sih ambil kuliah Sastra Inggris?

Yah, agak riskan sebenarnya dengan kemampuan bahasa Inggrisku yang minim banget. Tapi itulah yang bikin aku semangat. Aku pengen bisa bahasa Inggris. Setidaknya, untuk mengajar anak sendiri. Lebih seneng lagi, kalau aku juga bisa terbitkan novel berbahasa Inggris suatu hari nanti. (Ini mimpi, berdoa jadi kenyataan)

Dan hari ini ... aku ikut hadir dalam acara Klinik Belajar Tugas dan Ujian yang diadakan oleh Pokjar Amanah di Hotel Benakutai Balikpapan.

Seneng banget bisa hadir di acara ini.
Meski aku terlambat satu jam karena terkendala hujan deras dan lokasiku ke sana yang membutuhkan waktu hampir dua jam.
Di sini, aku bisa kenal dengan teman-teman baru. Mereka semua ramah. Aku pikir, cum aku doang emak-emak yang ambil kuliah di sana. Ternyata, ada banyak juga yang ambil kuliah meski sudah menikah dan punya anak. Yah, lumayan mengurangi tingkat insecure aku.

Sayangnya, Mahasiswa Prodi Sastra Inggris itu nggak banyak. Aku cuma ketemu sama dua orang temen di sana. Mbak Rani yang super duper bawel dan Melly yang super duper pendiem alias introvert banget.

Meski begitu, tetep seru sih. Ada yang diajak foto-foto bersama.
Aku mah, udah cekrak-cekrek aja tanpa tahu malu. Udah muka paling kucel, paling hitam, paling kampungan dan nggak punya malu juga. Hahaha.
Udahlah. Aku pikir, berteman tidak memandang warna kulit, kok. Biar nggak insecure melulu. Jujur, aku paling takut di depan kamera karena wajahku nggak cocok untuk dipajang.
Akibat dari keterlambatanku kali ini, akhirnya ya nggak punya teman. Semua juga sudah sibuk sama temannya masing-masing. Malu-malu gimana gitu kan? Secara, aku tuh kerjaannya di dalam rumah terus. Jarang bergaul. Jadi, agak sulit deh mau ngomong sama yang lain. So, kalau aku diam dan kehabisan kata-kata ... kamu ajak aku ngomong, ya! Supaya dunia kita ini tidak sepi.

Nah, ini nih temen prodi aku yang ketemu di sana. Mbak Rani yang super duper bawel, penyayang anak (Yang pakai kerudung kuning) karena dia guru bimbel dan private. Satunya lagi si Melly, pendiem, introvert, anak rumahan yang nggak bisa diajak jalan (hihihi).
Jangan tanya aku yang mana. Aku yang tengah, dong. Si kulit cokelat yang manis. Eeeaak ...
Pede amat ya ngomong gitu? Wkwkwk.

Oke. Ini perkenalan dan cerita singkat aku di kegiatan Klinik Belajar ini. Semoga, bisa bermanfaat. Menambah keilmuan dan pertemanan.

Buat kalian yang jurusan Sastra Inggris seperti aku ... komen di bawah, dong! Biar aku punya teman lebih banyak lagi. Yah, kalo kalian sudi berteman denganku, sih.


Salam kenal...!

Jangan lupa tinggalkan komentar!

MuchLove,
@rin.muna



Sunday, November 7, 2021

Self Love

 



Ada sebuah perjalana penuh liku yang hanya bisa kita rasakan sendiri. Mungkin, kamu  tahu bagaimana rasanya berjalan di atas kerikil tajam tanpa alas kaki. Sakit 'kan?
Ada yang lebih sakit dari itu. Ada kaki lain yang menginjak kakimu dan menopangkan hidupnya pada rasa sakit itu tanpa ingin memberimu satu waktu untuk tersenyum.

Selama enam tahun ini, aku benar-benar tidak tahu bagaimana rasanya tidur nyenyak. Terlalu banyak rasa sakit yang harus aku tanggung. Terlebih, orang yang menyakiti adalah orang yang paling dekat dengan diri sendiri. Ibarat sebuah pisau, ia akan lebih mudah melukai jika berada di dekat kita. 

Benar apa kata orang ... orang yang paling berpotensi membuat kita sakit adalah orang yang paling dekat dengan kita. Jika orang yang jauh atau tak kenal sama sekali, mungkin kita akan menjadi acuh tak acuh dengan semua yang terjadi.

Tapi ketika semua rasa sakit itu datang dari orang yang paling dekat, rasanya sangat-sangat menderita. Ingin pergi, tapi tak bisa pergi. Ingin lari, tapi tak punya kekuatan untuk berdiri. Ingin menangis, tapi air mata ini sudah terkuras habis.

Hingga di satu titik, aku menyadari kesalahanku. Aku harus bisa mencintai diriku sendiri sebelum aku mencintai orang lain. Satu hal yang belum pernah aku lakukan dalam hidupku. Selama ini aku memang lebih mencintai orang lain daripada diriku sendiri. Aku melakukan banyak hal untuk keluarga, berjuang dan berkorban tanpa memikirkan kebahagiaanku sendiri. 

Sampai akhirnya, aku sendiri tidak sanggup menahannya.

Aku memilih untuk berjalan seorang diri. Meski tertatih, setidaknya batu terbesar yang menjadi beban terberat dalam hidupku bisa aku lepaskan.

Aku ingin lebih menghargai hidupku sendiri. Membahagiakan diri sendiri dan orang-orang yang menjadi prioritas untukku saat ini. 



Mainan Buatan Si Mbah





Ini kisah sederhana yang ingin kutuliskan untuk masa depan. 
Untuk putera kecilku yang mungkin saja akan membacanya 10 tahun lagi.

Foto yang aku ambil ini adalah salah satu mainan favorite puteraku. Sederhana, tapi penuh makna bagiku.

Ini adalah salah satu mainan yang dibuatkan oleh bapakku. 
Bapakku bukan pensiunan pegawai negeri, bukan mantan karyawan swasta yang punya banyak tabungan untuk manusia. Beliau lahir sebagai petani dan sampai sekarang masih aktif bertani. 
Sebagai petani kecil, tentunya kedua orang tuaku tidak memiliki banyak penghasilan. Bahkan, untuk sekedar membelikan mainan saja, mereka pasti berpikir. Masih ada hal yang harus diprioritaskan, yaitu bahan makanan untuk makan besok.

Aku juga bukan pegawai yang memiliki penghasilan tetap. Kegiatan sehari-hariku hanya menjadi penjahit kecil dengan penghasilan rata-rata hanya dua puluh ribuan setiap harinya. Itulah sebabnya, aku juga harus berhemat dan berhati-hati dalam menggunakan uang. Tidak bisa membelikan banyak mainan untuk anak-anakku.


Saat ini, aku memilih menjadi seorang single mother. Terlalu banyak rasa sakit yang harus aku jalani ketika hidup berumah tangga sampai akhirnya aku memutuskan untuk melepaskan seluruh beban dan rasa sakit ini. 

Selama ini, aku hanya mengandalkan bertahan hidup dari tulisan-tulisanku. Dari pembaca yang berkenan membaca novelku.

Aku tidak punya banyak uang untuk membelikan mainan baru. Terlebih setiap kali membelikannya, pasti langsung dirusak karena sifat puteraku yang memang keras dan perusak nomor satu di dunia.

Sampai akhirnya, aku yang tidak tahu harus membelikan mainan seperti apa yang bisa awet di tangan puteraku. Bapakku dengan telaten membuatkan mainan untuk putera kecilku. Sederhana saja, mainan dari ban mobil bekas yang sudah rusak dan pipa bekas instalasi listrik, dirakit olehnya. Kalau kata bapakku, itu namanya 'gledegan'. Entah kalau di daerah lain, namanya apa.

Meski hanya mainan sederhana dan tak butuh modal banyak, hanya bermodalkan barang bekas, puteraku sangat menyukainya. Setiap harinya, dia akan mendorong 'gledegan' ini sambil berjalan kaki di halaman rumah atau di jalanan depan rumah. 

Terima kasih, Mbah ...!
Si Mbah selalu menyayangi cucunya dengan tulus. Meski tak punya uang untuk membelikan mainan cucunya, tapi selalu punya cara untuk membuatkan mainan untuk cucu-cucu kesayangannya. 

Terkadang, aku merasa bersalah.
Hidupku sudah sangat merepotkan kedua orang tuaku selama belasan tahun. 
Sampai aku menikah, aku justru semakin merepotkan mereka. Merepotkan mereka dengan membantu mengurus dan menghidupi anak-anakku.

Semoga, aku bisa membayarnya dengan sesuatu yang lebih baik dan lebih mulia untuk kalian ... orang tua yang kasihnya takkan hilang sepanjang masa.


Nak, jika 10 tahun kemudian kamu membaca tulisan ini. Ingatlah, ada hal kecil yang lebih berharga dan berarti yang membuatmu bisa hidup hingga membaca tulisan ini...


Much Love,

Rin Muna
 

Wednesday, September 29, 2021

Musyawarah Masyarakat Desa, Puskesmas Sungai Merdeka, Samboja





Rabu, 29 September 2021

Pagi ini, di tengah-tengah kesibukan ngurus rumah dan cari cuan ... aku menyempatkan diri untuk memenuhi undangan rapat Musyawarah Masyarakat Desa yang dilaksanakan oleh Puskesmas Sungai Merdeka. 
Kegiatan ini dilaksanakan untuk mendiskusikan cara hidup sehat masyarakat desa agar terbebas dari beebagai macam penyakit. Terutama yang disebabkan oleh bakteri dan virus. Terutama, di saat pandemi seperti ini. Petugas puskesman, Ibu Dian Purwati rutin mengunjungi Desa Beringin Agung untuk melakukan sosialisasi cara hidup sehat bersama tim medisnya.

Acara diskusi ini dipimpin oleh Bapak Kusnadi (Kepala Desa Beringin Agung). Dihadiri juga oleh Bpk. Rustam S. (Bhabinkamtibmas), Kuat Sholeh (Ketua DESMAN) dan isi langsung oleh Ibu Dian Purwati (Puskesmas Samboja).


Ada 20 poin penting yang menjadi pembahasan kali ini. Diantaranya;

 - 7% masyarakat tidak memiliki jaminan kesehatan (JKN).
- 7% anak lahir tidak mendapatkan ASI ekslusif
- 13% Masyarakat masih melahirkan dengan dukun.
- 100% anak-anak sudah dibawa ke posyandu.
- 5% anak tidak vaksin dasar lengkap.
- 47% masyarakat belum melakukan vaksinasi covid-19
- 26% masyarakat tidak memiliki tempat cuci tangan pakai sabun.
- Hanya 2% warga yang menggunakan masker saat keluar rumah.
- Anggota keluarga yang merokok masih tinggi, yakni 69%.
- Masyarakat belum memanfaatkan TPA (Tempat Pembuangan Akhir) dalam pengelolaan sampah rumah tangga.
- 23% pasangan usia subur tidak mengikuti program KB.
- Masih ada 2% masyarakat yang tidak menggunakan air bersih untuk kebutuhan rumah tangga.
- 100% masyarakat sudah memiliki jamban/WC sendiri di rumah.
- 14% masyarakat tidak berbudaya mengonsumsi buah dan sayur.
- 5% Masyarakat tidak melakukan PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) di rumahnya.
- 21% masyarakat tidak pernah cek kesehatan dalam setiap tahunnya.
- Masyarakat yang memiliki hewan peliharaan, 45% kandang hewan berdekatan dengan rumah (kurang dari 10 meter)


Poin penting dalam musyawarah kali ini adalah permasalahan sampah yang tidak dikelol dengan baik. Pembangunan TPA mungkin penting, tapi lebih penting lagi merubah budaya dan paradigma masyarakat untuk memilih dan memilah sampah organik /anorganik. Kebiasaan membuang sampah anorganik sembarangan menjadi salah satu masalah karena sampah yang tak terurai yang tidak dikelola dengan baik bukan hanya mengganggu pemandangan, tapi juga menjadi salah satu penyebab pendangkalan sungai yang menyebabkan banjir ketika hujan deras dan sungai tidak mampu menampung debit air yang berlebih.





Cukup sampai di sini tulisan kecilku.
Semoga bermanfaat...!



MuchLove,

Vella Nine




Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas