Sunday, June 19, 2022

Sajadah Usang dan Hebatnya Kekuatan Sedekah

 



 

Saking miskinnya, aku punya sajadah nggak pernah ganti. Bahkan sudah sobek di sisi-sisinya pun masih aku pakai.

Yah, mau gimana lagi. Mau beli sajadah baru, tapi kalah sama kebutuhan hidup. Lagipula, ini sajadah masih bisa terpakai dan sangat layak meski aku memilikinya sejak aku duduk di bangku SMP.

 

Sajadah kecil ini punya sejarah besar dalam hidupku. Menemani setiap hari-hariku sejak masih remaja hingga kini. Bisa dikatakan, barang ini adalah barang yang tidak hilang dan rusak selama belasan tahun.

Sejadah ini bukan aku beli dengan uangku sendiri. Aku mendapatkannya sekitar tahun 2007 dari seorang donatur saat aku tinggal di panti asuhan. Tidak tahu siapa donatur yang sudah memberikan sajadah hari itu, siapa pun dia, amalannya tentu akan terus mengalir hingga kini.

 

Kenapa? Karena sajadah pemberian donatur ini masih aku pakai sampai sekarang. Dari aku SMP, sampai aku sudah punya dua anak, aku masih menggunakannya setiap hari. Tentunya, amalanku itu juga akan mengalir kepadanya setiap aku beribadah.

Sehebat itu kekuatan sedekah, meski nilainya tidak seberapa, manfaatnya bertahan begitu lama dan menjadi amalan jariyah.

 

Hal kecil ini mengajarkan aku tentang sedekah. Sedekah tidak harus berbentuk uang. Sedekah juga bisa berbentuk barang seperti sajadah ini. Bahkan, bisa bermanfaat hingga bertahun-tahun.

 

Sampai saat ini, aku belum memiliki keinginan untuk mengganti sajadahku. Selain nggak punya uang, sejadah ini juga masih bagus dan aku sayang banget sama barang ini. Buatku, dia punya nilai yang sangat tinggi karena sudah menjadi kawan suka-duka selama bertahun-tahun. Menjadi tempatku bersujud saat aku sedang berada di titik terendah dalam hidupku. Terkadang bisa menjadi selimut yang menghangatkan saat malamku begitu sepi dan kedinginan.

 

Kalau kamu gimana? Punya barang sederhana yang pernah kamu sedekahkan ke orang lain dan orang itu masih menggunakannya sampai sekarang?

 

 

 

 


Saturday, June 18, 2022

After Savage: Bab 12 - Tak Bisa Berkutik

 

 


Nanda mondar-mandir di ruang tamu rumahnya puluhan kali sambil menunggu Roro Ayu pulang ke rumahnya. Ia tidak tahu apa yang dilakukan oleh istrinya di luar sana hingga membuat kedua orang tuanya murka. Ia sangat kesal karena merasa dipermainkan oleh wanita yang terlihat tenang, lembut dan penurut itu. Yang lebih parahnya lagi, ia tidak mengetahui sama sekali perihal perjanjian antara keluarga Perdanakusuma dan keluarga bangsawan Keraton Surakarta yang jelas-jelas merugikan salah satu pihak.

“Ay, kamu ini ngapain aja sih? Sudah jam sembilan malam, kenapa belum pulang juga? Ngapain aja sama Sonny?” gerutu Nanda sambil menggaruk kepalanya dengan gelisah.

Perasaan Nanda semakin tak karuan saat sebuah mobil berhenti di depan pagar rumahnya. Ia buru-buru berlari keluar dari rumah dan melihat Ayu keluar dari dalam mobil tersebut.

“Thank’s ya udah antarin aku!” ucap Ayu sambil menatap Sonny yang duduk di balik kemudi.

Sonny mengangguk sambil tersenyum ke arah Ayu yang menatapnya dari luar kaca mobil yang ia buka. “Salam untuk Nanda, ya!”

Ayu mengangguk. “Mau masuk dulu?”

Sonny menggeleng. “Lebih baik aku nggak pernah ketemu dia. Takut nggak bisa nahan emosi,” ucapnya sambil tertawa kecil.

Ayu tersenyum kecut menatap wajah Sonny. Pria yang selalu ia nantikan dan rindukan selama beberapa tahun belakangan ini. Semua impiannya kandas dalam semalam hanya karena ulah pria yang — sialnya, malah menjadi suaminya.

“Nggak usah sedih! Nanda pasti bisa bahagiain kamu. Aku pulang dulu, ya! Next time ... kalau aku pulang ke Surabaya, kamu masih mau ketemu sama aku ‘kan? Sebagai teman.”

Ayu mengangguk sambil tersenyum manis.

Sonny balas tersenyum. Ia segera menutup kaca mobilnya saat melihat Nanda berlari ke arahnya dan bergegas pergi meninggalkan Ayu yang masih berdiri di depan pagar rumahnya hingga mobil Sonny benar-benar menghilang dari pandangannya.

Ayu menghela napas kecil. Ia membalikkan tubuhnya tak bersemangat. Melangkah perlahan dengan berat hati untuk masuk ke dalam rumah yang lebih cocok disebut neraka dunia dalam kehidupannya.

“Ngapain aja sama Sonny sampai jam segini?” tanya Nanda sambil menatap serius ke arah Ayu.

“Ngobrol,” jawab Ayu santai sambil melangkah masuk ke dalam rumahnya.

“Ngobrolin apa dari waktu makan siang sampai jam setengah sepuluh malam?” tanya Nanda.

“Ngobrolin banyak hal tentang masa lalu dan masa depan,” jawab Ayu. Ia langsung melangkah melewati tubuh Nanda begitu saja.

“Mampir hotel dulu sama dia?” tanya Nanda sambil menatap punggung Ayu yang hampir mencapai pintu rumahnya.

Ayu langsung menghentikan langkahnya sejenak. Ia benar-benar kesal dengan pertanyaan Nanda yang seolah-olah sedang menuduhnya melakukan hal-hal yang tidak senonoh. Ia ingin marah, tapi hatinya terlalu lelah untuk berdebat dengan suaminya itu. Ia memilih untuk melangkahkan kakinya kembali masuk ke dalam rumah.

“Yu ... Ayu!” seru Nanda sambil mengejar langkah kaki Ayu. “Jawab pertanyaanku, Yu!”

“Nggak penting,” sahut Ayu lirih.

Nanda langsung menyambar pergelangan tangan Ayu dan menarik tubuh wanita itu hingga merapat ke tubuhnya.

“Apa sih, Nan? Mau kamu apa?” tanya Ayu sambil menatap serius ke wajah Nanda.

“Kamu ngapain aja sama Sonny sampai pulang semalam ini?” tanya Nanda.

“Menurutmu?” tanya Ayu balik sambil menatap wajah Nanda penuh keberanian.

Nanda terdiam saat bayangan wajahnya masuk ke dalam manik mata Ayu. Perasaannya tak karuan saat sorot mata itu menyiratkan sebuah kepiluan. “Shit!” umpatnya dalam hati karena semua emosinya tiba-tiba luruh di hadapan wanita itu.

“Nan, apa karena kamu begitu sama Arlita ... kamu anggap aku juga seperti itu?” tanya Ayu dengan mata berkaca-kaca.

Nanda  terdiam mendengar pertanyaan Ayu.

“Aku capek berdebat terus sama kamu, Nan. Kalau kamu mau tahu aku ngapain aja sama Sonny, kamu bisa telepon dia dan tanya langsung ke dia. Masih punya nomernya ‘kan?” tanya Ayu sambil menatap tajam ke arah Nanda.

Nanda terdiam. Sejak kasus kehamilan Ayu terkuak, ia tidak memiliki keberanian untuk menghadapi sahabatnya itu.  Merenggut tunangan sahabatnya dengan cara biadab adalah hal yang tidak pernah terpikirkan olehnya. Dan yang lebih parahnya lagi, ia tidak memiliki keberanian untuk meminta maaf secara personal kepada Sonny.

Ayu menghela napas pelan. Ia melepaskan genggaman tangan Nanda perlahan dan melangkah perlahan menuju ke kamarnya.

Nanda menggaruk kepalanya yang tidak gatal. Ia mondar-mandir di sana dengan perasaan tak karuan. Hidupnya yang terbiasa santai dan sesukanya, berubah hanya dalam sekejap sejak ia melakukan kesalahan besar dalam hidupnya. Ia bahkan tidak memiliki keberanian untuk menemui Sonny. Ia benar-benar tidak punya muka dan tidak tahu harus mengawali dengan kata apa jika berhadapan dengan Sonny.

Drrt ... drrt ... drrt ...!

Nanda merogoh ponsel dan menatap nama Arlita yang masuk ke sana. Tanpa pikir panjang, ia langsung mematikan panggilan telepon dari wanita itu.

Nanda menghela napas. Ia berlari-lari kecil untuk meredakan emosinya sebelum ia masuk ke dalam kamar untuk menemui Ayu.

“Yu ...!” panggil Nanda lembut sambil menghampiri Ayu yang baru saja keluar dari kamar mandi dan sedang mengeringkan rambutnya.

“Hmm.” Ayu menyahut sambil menyambungkan kabel haid dryer ke stopkontak.

Nanda langsung mengambil alih hair dryer itu dan membantu Ayu mengeringkan rambutnya.

Ayu langsung memperhatikan wajah Nanda dari balik cermin yang ada di hadapannya. Sudah hampir tiga bulan mereka tinggal di satu rumah dan baru pertama kalinya Nanda membantunya mengeringkan rambut.

“Yu, aku boleh tanya sesuatu?” tanya Nanda sambil memperhatikan rambut Ayu yang terasa sangat lembut dengan aroma buah yang segar.

“He-em,” sahut Ayu sambil mengangguk kecil.

“Ada perjanjian apa antara keluargaku dan keluarga keratonmu?” tanya Nanda sambil melirik Ayu dari balik cermin.

Ayu menelan saliva begitu mendengar pertanyaan Nanda. Ia pikir, pria ini tidak akan pernah peduli dengan apa pun di dunia ini. Ia terlalu takut untuk menghadapi kenyataan pahit di masa depan sehingga ia memilih untuk menuruti keinginan kedua orang tuanya.

“Yu, are you hear me?” tanya Nanda lirih karena Ayu masih saja bergeming di tempatnya.

Ayu mengangguk.

“Jawabannya?” tanya Nanda sambil menatap wajah Ayu penuh harap.

“I don’t know,” jawab Ayu sambil mengedikkan bahunya.

“Mama Nia bilang, keluarga menuntut banyak hal agar kalian tidak memenjarakanku. Apa semua saham dan harta keluarga kami yang sedang kalian incar?” tanya Nanda sambil menatap serius ke arah Ayu.

Ayu menggeleng lagi. “Aku nggak tahu soal detail tuntutannya. Aku hanya minta satu syarat dari Bunda Rindu supaya aku mau menikah denganmu.”

“Apa syaratnya?”

“Kalau kita bercerai, semua harta kekayaan keluargamu akan menjadi milikku,” jawab Ayu sambil tersenyum.

“Aku nggak nyangka kalau kamu sejahat ini, Ay,” sahut Nanda sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

Ayu tersenyum miring. “Sekuat apa pun aku berusaha menjadi baik, kamu akan tetap melihatku sebagai orang jahat. Aku bukan orang yang harus terlihat baik di depan semua orang, Nan. Kalau kamu nggak suka punya istri kayak aku, kita cerai aja dan aku bisa mendapatkan harta keluarga kamu secepatnya.”

“Kamu ...!?” Nanda gelagapan mendengar ucapan Ayu. “Kenapa kamu setega ini sama aku, Yu?”

“Harusnya pertanyaan itu aku yang melontarkannya untuk kamu, Nan.”

Nanda menghela napas. “Tell me, apa yang harus aku lakukan untuk kamu?”

“Tinggalkan Arlita,” jawab Ayu singkat.

“Yu, kita sama-sama mencintai ...”

“I know, Nan. But, we are marriage. Kita ini bukan pacaran. Buat apa rumah tangga ini kalau kamu masih tidak mau melepaskan Arlita? Ada berapa lagi wanita yang kamu pelihara di luar sana?”

“Kamu sendiri, udah putus sama Sonny?”

“Kamu yang sudah bikin kami putus,” jawab Ayu. Ia tetap saja masih tidak bisa memaafkan perbuatan Nanda yang telah membuat semua impiannya dengan Sonny terenggut begitu saja.

Nanda terdiam mendengar jawaban Ayu. Ia benar-benar tidak berdaya jika Ayu telah membuatnya terikat seperti ini. Entah bagaimana cara Ayu melakukannya. Membuat papanya menandatangani perjanjian gila seperti itu, pastilah bukan hal kecil yang dilakukan oleh wanita yang terlihat begitu tenang ini. Apa yang dilakukan Ayu di belakangnya, membuatnya benar-benar tidak bisa berkutik.



((Bersambung...))

 

Jangan lupa sapa di kolom komentar biar author makin semangat nulisnya!

 

 

 

 

 

 

 

 


Manasik Haji 2022 Kecamatan Samboja Diwarnai Hujan Deras

 






Samboja, 04 Juni 2022

Tahun ini adalah tahun pertama penyelenggaraan Manasik Haji setelah 2 tahun terhenti karena pandemi Covid-19. 
Aku merasa sangat bersyukur karena anakku mendapatkan kesempatan untuk mengikuti kegiatan manasik haji ini.
Anak-anak terlihat antusias untuk mengikuti kegiatan ini dan para orang tua juga ikut bersemangat melihat anak-anak mereka berada di kegiatan ini.
Sayangnya, Manasik Haji yang dilakukan untuk pertama kalinya setelah pandemi, justru diwarnai hujan deras saat proses penyelenggaraan baru saja dimulai.
Karena Livia berada di kloter ketiga dan sudah terlanjur hujan, akhirnya anak-anak harus melaksanakan proses manasik haji dalam keadaan diguyur hujan dan membuat mereka basah kuyup.
Meski begitu, tidak menyurutkan semangat anak-anak untuk mengikuti kegiatan ini hingga selesai. Semua anak tetap antusias mengikutinya dan tetap terlihat ceria. Wajah-wajah mereka tetap saja menikmati derasnya hujan karena fitrah mereka sebagai anak-anak memang senang bermain hujan-hujanan.






Demikian cerita kecil dari pengalaman saya bersama anak. Salam kenal dari Ananda Livia. Mohon doanya semoga dia bisa menjadi anak yang sholehah dan berguna bagi keluarga, agama dan bangsa.



Much Love,

@rin.muna




My Whises

 



Setiap manusia memiliki harapan dan mimpi yang ingin menjadi kenyataan. Begitu juga denganku. Aku ingin sekali semua harapan-harapanku bisa menjadi sebuah kenyataan.

Jika ditanya harapanku apa, jawabannya sangat banyak. Tapi kali ini aku ingin bercerita tentang dua harapan besar yang ingin sekali menjadi sebuah kenyataan. Harapan yang pertama, aku ingin sekali menjadi penulis novel yang terkenal, bukuku dibaca oleh banyak orang di dunia. Yang kedua, aku ingin sekali menginjakkan kaki ke kota Mekkah dan kota-kota lain di seluruh dunia untuk belajar banyak hal. Menjadi penulis yang mendunia dan berkeliling dunia adalah harapan terbesarku.

Dua harapan ini terdengar sangat konyol dan tidak mungkin. Tapi aku akan tetap berusaha untuk mengejar dan mewujudkan mimpi-mimpi itu hingga menjadi sebuah kenyataan. Andai harapan-harapan itu tidak menjadi nyata, aku sudah menghidupkannya di dalam dunia mimpi dan pikiranku. Membayangkannya saja aku sudah merasa sangat bahagia, apalagi impian itu bisa terwujud.

Jika harapan-harapanku itu terwujud. Aku ingin bercerita pada anak-anakku dan seluruh dunia bahwa tidak ada hal yang tidak mungkin jika kita mau berusaha keras untuk mewujudkannya.




____________________________________________________________________



Every human being has whises  and dreams that want to be come true. So am I. I wish all my whises could come true.

When asked what I hope for, the answer is very much. But this time I want to tell you about two big hopes that really want to be come true. The first hope, I really want to be a famous novelist, my book is reading in the world of many people. Second, I really want to going to the city of Mecca and other cities around the world to learn many things. Becoming a worldwide writer and traveling in the world is my greatest whises.

These two whises hear ridiculous and impossible. But I will keep trying to pursue and make my dreams come true. If my whises never come true, I have brought them to life in the world of my dreams and my mind. Just imagining it makes me feel very happy, moreover that dream could be  true.

If my wishes come true. I want to tell with my children and the whole world that nothing is impossible if we work hard to make it happen.





Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas