Book Author and Ambassador Novelme. Love to imagination, telling story and making money.

Friday, October 1, 2021

Novel Baru "I am Here Mr. Rich" karya Vella Nine

 


SPOILER BAB 1 - KEJUTAN ULANG TAHUN TERKEJAM

“Pak ... pak ... Pak Tirta! Dengerin saya dulu!” Rose berusaha mengejar langkah Tirta, asisten pribadi pemilik PT. Galaxy Future yang mengurus pembangunan proyek hotel dan apartemen di ibukota. Ini kesempatan terakhirnya untuk mendapatkan kembali kontrak kerja yang diputus hanya karena masalah kecil. Terlambat sehari dalam menjalankan proyek pembangunan apartemen dan tidak ada toleransi sedikit pun.

“Keputusan bos kami tidak bisa diganggu gugat. Kontrak dibatalkan!” tegas Tirta sambil menghentikan langkahnya sejenak.

“Saya bisa ketemu sama bos kalian? Saya akan bertanggung jawab. Saya perlu bicara dengan pimpinan kalian. Please ...!” pinta Rose memohon.

“Bos kami di luar negeri. Tidak bisa ditemui.” Tirta melanjutkan langkahnya. Meninggalkan Rose begitu saja.

Rose menghela napas kecewa. Ia tertunduk lemas saat kembali gagal mendapatkan proyek perusahaannya. “Mampus kamu, Rose! Mampus! Siap-siap jadi pengangguran abadi! Kawin aja biar nggak hidup susah! Huuaaa ... Sandi ...! Buruan kawinin aku!”

“Bukannya kamu bakal nikah sama Sandi dua bulan lagi? Oke. Tarik napas, Rose! Selamat berjuang!” serunya menyemangati diri sendiri.

Rose melangkahkan kakinya tak bersemangat. Ia langsung kembali ke kantor perusahaan begitu ia mendapatkan penolakan mentah-mentah dari Galaxy Future.

“Kenapa, Rose? Gagal lagi?” sapa salah seorang karyawan begitu melihat Rose memasuki lobi kantor dengan wajah tak bersemangat.

Rose mencebik ke arah karyawan tersebut. Ia termasuk karyawan terbaik di perusahaan tersebut. Selalu melakukan pekerjaan dengan baik hingga membuat bosnya sangat senang. Tapi tidak dengan beberapa bulan terakhir. Ia selalu saja ditimpa kesialan setiap kali menjalankan proyek. Galaxy Future adalah perusahaan ketiga yang membatalkan kontrak karena ia tidak mampu mengatasi masalah yang terjadi.

“Siang, Pak ...!” sapa Rose sambil masuk ke dalam ruang kerja pimpinannya.

“Siang, Rose ...! Ambil ini!” tutur Indra, CEO PT. Julian Karya yang menjadi atasan Rose.

“Pak, ini ...?”

“Tuntutan dari Galaxy sangat tinggi. Risiko pelanggaran kontrak kita sangat besar. Kamu tahu persis berapa kerugian perusahaan. Surat ini untuk menyelamatkan kamu dari jeratan hukum. Ambillah!” perintah Indra sambil menyodorkan amplop di atas mejanya agar lebih dekat dengan Rose.

Rose berusaha meraih amplop tersebut dengan tangan gemetar. Kontrak dengan Galaxy adalah kontrak besar. Melanggar perjanjian kontrak, kerugian perusahaan juga sangat besar. Mungkin surat ini bisa membuatnya terbebas dari jeratan hukum sebagai penanggungjawab proyek. Tapi bisa saja surat itu malah menjerat lehernya sampai mati mengenaskan.

“Mulai hari ini, kamu sudah bisa bersantai di rumah. Nggak perlu kembali ke perusahaan lagi!” perintah Indra.

Rose menghela napas sambil membuka amplop berisi surat pemutusan hubungan kerja. Lebih parahnya lagi, ia juga harus menanggung denda separuhnya dari kerugian perusahaan. Benar saja, surat itu memang sedang mencekiknya agar mati lebih cepat daripada harus hidup dalam penjara.

   “Pak, saya udah dipecat dari sini, gimana saya bisa bayar denda? Dapet uang dari mana?” tanya Rose.

“Itu bukan urusan saya lagi. Kamu pikirkan sendiri!” sahut Indra dingin.

“Gaji terakhir saya nggak dikasih? Uang pesangon?” tanya Rose. Ia tetap harus berusaha mendapatkan haknya. Setidaknya, bisa ia gunakan untuk membayar denda perusahaan, juga bertahan hidup selama menjadi pengangguran.

“Denda yang tertulis di situ sudah dipotong gaji terakhir dan pesangon kamu. Jangan ditanyakan lagi!” jawab Indra. “Sudah salah, masih minta pesangon lagi,” celetuknya kesal.

Rose mendengus kesal. Ia menahan sesak dan perih di dadanya. Hari ini, menjadi hari tersial dalam hidupnya. Setelah satu tahun bekerja sebagai Kepala Bagian Proyek, ia malah dipecat karena kesalahan yang tidak disengaja. Sialnya, kesalahan tidak disengaja itu sudah terjadi tiga kali dan semua orang menganggap kalau kesalahan itu disengaja oleh Rose untuk merugikan perusahaan.

“Kamu boleh keluar dari sini!” perintah Indra.

Rose mengangguk. Ia menunduk hormat ke hadapan bosnya itu. “Baik, Pak. Terima kasih atas ilmu dan kerjasamanya selama ini!” ucapnya sambil menitikan air mata. Kemudian, ia bergegas keluar dari ruangan tersebut.

“Rose, kamu dipecat? Akhirnya ... kesayangan bos ini dipecat juga. Sok-sok’an sih jadi orang. Kalau bikin rugi perusahaan, trik menggoda atasan nggak akan berlaku,” tutur salah seorang karyawan saat melihat Rose keluar dari dalam ruang CEO sambil memegang amplop.

Rose tersenyum sambil menatap beberapa karyawan yang ada di sana. Semua sudah tahu kesalahannya yang nyaris membuat perusahaan bangkrut dan mereka akan kehilangan pekerjaan. Itulah sebabnya, mereka sangat senang ketika Rose diberhentikan dari perusahaan.

“Masih bagus Pak Bos nggak bawa kasus ini ke penjara. Kalau dipenjara, mau gimana nasibnya? Wajah cantik dan sok pintarnya ini langsung hilang di balik jeruji besi. Hahaha.”

“Untungnya dia cepat dipecat. Kalo nggak, kita yang jadi gelandangan karena kehilangan pekerjaan. Kamu cukup tahu diri juga, Rose.”

Rose terus tersenyum saat semua karyawan terus mencacinya. “Udah selesai menghinanya?”

Semua orang terdiam mendengar pertanyaan Rose.

“Surat ini adalah surat yang akan bikin hidupku lebih baik dari kalian! Ingat itu!” tutur Rose sambil mengangkat amplop surat yang ada di tangannya. Kemudian, ia bergegas pergi dari kantor tersebut.

“Pembualan, Rose! Paling hidupmu makin melarat. Hahaha.”

“Rosemini ... Rosemini ... besok, ganti nama jadi Rosebig biar keberuntunganmu big juga!” seru yang lainnya.

Rose menarik napas dalam-dalam. Ia berlari keluar dari kantor tersebut dengan perasaan tak karuan. Begitu ia berhasil masuk ke mobilnya, air matanya langsung mengalir deras.

“Rose ... kamu akan baik-baik aja. Masih banyak pekerjaan lain. Semangat!” seru Rose menyemangati dirinya sendiri sambil mengusap pipinya yang basah. Ia menyalakan mesin mobil dan bergegas pergi.

Rose membuka ponsel dan menelepon nomor Sandi, tunangannya. Hari ini adalah hari ulang tahun Rose yang ke-25. Mereka biasa merayakannya bersama. Untuk menghilangkan kesedihannya, lebih baik ia pergi merayakan ulang tahun bersama tunangannya itu. Toh, dua bulan lagi mereka akan segera melangsungkan pernikahan.

“San, kenapa nomor kamu nggak aktif, sih?” gumam Rose setelah ia mencoba menghubungi nomor Sandi beberapa kali. “Jangan-jangan ... dia lagi nyiapin pesta kejutan ulang tahun buat aku? Lebih baik, aku pulang dulu!”

Rose menyunggingkan senyuman sambil menatap potret kebersamaan ia dan Sandi yang ia gantung di atas dashboard mobilnya. Selama lima tahun ini, ia sudah menjalani banyak hal bersama Sandi. Sampai akhirnya mereka memutuskan untuk menikah. Meski sedih karena kehilangan pekerjaan, tapi hatinya tetap bahagia memiliki tunangan seperti Sandi. Pria yang sangat lembut, perhatian, tampan dan mapan. Pria impian semua orang dan dia sudah berhasil mendapatkannya.

Beberapa menit kemudian, Rose sudah memarkirkan mobilnya di halaman rumah. Ia langsung tersenyum saat melihat mobil Sandi sudah ada di sana.

“La ... la ... la ... la ...!” Rose melenggang santai memasuki pintu rumahnya yang terbuka. Semua orang sudah berkumpul di sana. Ada keluarganya, juga keluarga Sandi.

Rose langsung tersenyum saat melihat orang tua Sandi. Ia pikir, semua orang berkumpul untuk merayakan hari ulang tahunnya seperti biasa.

“Siang, Ma ...!” sapa Rose sambil merengkuh tubuh calon mertuanya itu. Menyalami pipinya seperti biasa dan tersenyum manis. “Mama tumben main ke sini siang-siang gini, mau rayain ulang tahun aku, ya?”

Hilda langsung tersenyum hangat menatap Rose. “Kamu ulang tahun hari ini?” Ia hampir lupa kalau tunangan puteranya itu sedang berulang tahun.

Rose mengangguk. “Aku traktir kalian semua makan enak malam ini. Gimana?”

Semua orang saling pandang. Tidak ada satu pun yang berani menjawab pertanyaan Rose. Bahkan Sandi hanya menundukkan          kepala sejak Rose masuk ke dalam rumah tersebut.

Pandangan mata Rose langsung tertuju pada Risma. Adiknya yang sedang duduk di sofa sambil menutup wajah menggunakan scraf yang ada di tangannya.

“Ini ada apa?” tanya Rose kebingungan. “Risma, kamu nangis? Kenapa?”

Risma menggeleng sambil terisak kembali.

“Rose, duduk dulu!” pinta Hilda sambil merangkul tubuh Rose. “Mama sekeluarga mau minta maaf sama kamu.”

“Maaf kenapa, Ma?” tanya Rose.

“Maafkan keluarga kami kalau ada salah sama Rose. Mmh ...” Hilda tak sanggup melanjutkan kalimatnya. Ia menatap Sandi yang masih menundukkan kepalanya.

Rose menatap semua orang yang ada di sana selama beberapa saat.

“Pa, Ma ...! Ini ada apa? Kenapa Risma nangis?” tanya Rose pada orang tuanya sendiri.

Yulia menghela napas sambil menatap wajah Rose. “Risma hamil.”

Rose langsung memutar kepalanya menatap Risma. Ia tercengang mendengar dua kata yang keluar dari mulut ibunya. Bagaimana bisa adiknya itu hamil? Bukankah Risma masih kuliah dan tidak punya pacar.

“Bener, Ris?” tanya Rose. Ia bangkit dan beringsut ke hadapan Risma.

“Hiks ... hiks ... hiks ...!” Risma hanya terisak mendengar pertanyaan Rose.

“Jangan nangis! Jangan nangis! Laki-laki itu pasti mau tanggung jawab ‘kan?” tanya Rose.

Risma semakin terisak mendengar pertanyaan Rose. “Maafin Risma! Maafin Risma!”

Rose menangkup wajah Risma dan mengusap air mata gadis itu. “Bilang ke aku! Siapa yang sudah hamilin kamu? Aku bakal cari laki-laki itu. Kalau dia nggak mau tanggung jawab. Aku bakal bunuh dia!”

Sandi langsung memutar kepalanya menatap Rose dan Risma.

Risma terisak sembari melirik Sandi yang duduk di seberangnya. Ia tidak berani mengatakan apa pun di hadapan kakaknya. Meski menyebalkan, tapi Rose sangat menyayangi dirinya. Ia benar-benar merasa bersalah karena ia sudah hamil tiga bulan.

“Bilang ke aku, siapa yang sudah hamilin kamu, Ris?” tanya Rose dengan nada lebih tinggi. Ia sangat kesal karena adiknya yang pendiam dan selalu bersikap baik, tiba-tiba hamil. “Sudah berapa bulan?”

“Tiga bulan,” jawab Yulia, ibu kandung Risma.

“Tiga bulan? Kita harus cari pelakunya, Ma? Apa laki-laki itu nggak mau tanggung jawab?” tanya Rose kesal. “Sudah hamilin adikku, terus lari? Aku nggak akan pernah maafin orang itu!”

“Sandi,” tutur Yulia sambil menatap wajah Rose yang sedang menahan amarahnya.

“Sandi? Namanya Sandi? Sama dengan tunanganku? Oke. Aku akan cari orang itu. Kamu kasih tahu ke aku, seperti apa orangnya! Biar aku yang cari dia dan mempertanggungjawabkan perbuatannya!”

Risma tidak bisa berkata-kata. Ia terus terisak melihat sikap kakaknya itu.

“Orangnya sudah ada di sini. Nggak perlu kamu cari!” sahut Yulia sambil menunjuk Sandi dengan dagunya.

DEG!

Jantung Rose berhenti berdetak untuk beberapa saat. Ia memutar kepalanya menatap Sandi yang hanya menundukkan kepala. Dadanya sangat sesak saat pria itu bahkan tak berani menatap wajahnya. Ia ingin menangis. Tapi rasa sakit yang mengejutkan, justru membuat air matanya tak sanggup untuk jatuh. Ia terkulai lemas sambil menatap lantai kosong.

“Rose ...!” Hermanto, ayah kandung Rose mencoba mengangkat tubuh Rose yang terduduk lemas di lantai dengan tatapan kosong.

Rose langsung menepiskan tangan Hermanto dengan kasar. Ia menatap Sandi dan menggeser tubuhnya ke hadapan tunangannya itu.

“San, semua ini nggak bener ‘kan?” Rose menengadahkan kepalanya menatap Sandi. Air mata yang sejak tadi tertahan oleh luka, akhirnya jatuh berderai di depan wajah pria itu.

 “BILANG KE AKU KALAU SEMUA INI NGGAK BENER, SAN!” teriak Rose histeris karena Sandi masih saja bergeming.

 

((Bersambung...))

Baca kelanjutan cerita "I am Here Mr. Rich" karya Vella Nine hanya di aplikasi Novelme dan Novelaku!

Download dulu aplikasinya di Playstore atau Appstore kalau kalian belum punya.



MuchLove,

@rin.muna

Wednesday, September 29, 2021

Musyawarah Masyarakat Desa, Puskesmas Sungai Merdeka, Samboja





Rabu, 29 September 2021

Pagi ini, di tengah-tengah kesibukan ngurus rumah dan cari cuan ... aku menyempatkan diri untuk memenuhi undangan rapat Musyawarah Masyarakat Desa yang dilaksanakan oleh Puskesmas Sungai Merdeka. 
Kegiatan ini dilaksanakan untuk mendiskusikan cara hidup sehat masyarakat desa agar terbebas dari beebagai macam penyakit. Terutama yang disebabkan oleh bakteri dan virus. Terutama, di saat pandemi seperti ini. Petugas puskesman, Ibu Dian Purwati rutin mengunjungi Desa Beringin Agung untuk melakukan sosialisasi cara hidup sehat bersama tim medisnya.

Acara diskusi ini dipimpin oleh Bapak Kusnadi (Kepala Desa Beringin Agung). Dihadiri juga oleh Bpk. Rustam S. (Bhabinkamtibmas), Kuat Sholeh (Ketua DESMAN) dan isi langsung oleh Ibu Dian Purwati (Puskesmas Samboja).


Ada 20 poin penting yang menjadi pembahasan kali ini. Diantaranya;

 - 7% masyarakat tidak memiliki jaminan kesehatan (JKN).
- 7% anak lahir tidak mendapatkan ASI ekslusif
- 13% Masyarakat masih melahirkan dengan dukun.
- 100% anak-anak sudah dibawa ke posyandu.
- 5% anak tidak vaksin dasar lengkap.
- 47% masyarakat belum melakukan vaksinasi covid-19
- 26% masyarakat tidak memiliki tempat cuci tangan pakai sabun.
- Hanya 2% warga yang menggunakan masker saat keluar rumah.
- Anggota keluarga yang merokok masih tinggi, yakni 69%.
- Masyarakat belum memanfaatkan TPA (Tempat Pembuangan Akhir) dalam pengelolaan sampah rumah tangga.
- 23% pasangan usia subur tidak mengikuti program KB.
- Masih ada 2% masyarakat yang tidak menggunakan air bersih untuk kebutuhan rumah tangga.
- 100% masyarakat sudah memiliki jamban/WC sendiri di rumah.
- 14% masyarakat tidak berbudaya mengonsumsi buah dan sayur.
- 5% Masyarakat tidak melakukan PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) di rumahnya.
- 21% masyarakat tidak pernah cek kesehatan dalam setiap tahunnya.
- Masyarakat yang memiliki hewan peliharaan, 45% kandang hewan berdekatan dengan rumah (kurang dari 10 meter)


Poin penting dalam musyawarah kali ini adalah permasalahan sampah yang tidak dikelol dengan baik. Pembangunan TPA mungkin penting, tapi lebih penting lagi merubah budaya dan paradigma masyarakat untuk memilih dan memilah sampah organik /anorganik. Kebiasaan membuang sampah anorganik sembarangan menjadi salah satu masalah karena sampah yang tak terurai yang tidak dikelola dengan baik bukan hanya mengganggu pemandangan, tapi juga menjadi salah satu penyebab pendangkalan sungai yang menyebabkan banjir ketika hujan deras dan sungai tidak mampu menampung debit air yang berlebih.





Cukup sampai di sini tulisan kecilku.
Semoga bermanfaat...!



MuchLove,

Vella Nine




Wednesday, September 22, 2021

Sinopsis & Review Drama China "Fox Summer" (Musim Panas Sang Rubah)

https://puui.qpic.cn/vcover_vt_pic/0/hz1jkqvpb4detvb1491355435/350

Judul Drama                  : Fox Summer
 
Judul Asli                        : 


Negara                              : China
 

Tahun Tayang                : 2018

Sutradara                         :  Zhongzhong Yu
Penulis Naskah              :  -

Production                      : Mango TV, Land Entertaintment
 
Genre                                : Romance, Fantasy, Comedy

 
Episodes                          : 50


Ost. Opening Theme   : -

Ost. Ending Theme     : -




Sinopsis :


- Fox Summer Season 1 :
 
Gu Chengze adalah presiden Grup Department Store Gu dan putra adopsi istri Gu. Nyonya Gu berharap orang tua dan anak-anaknya, Gu Jinyun, akan menjabat di perusahaan itu, tetapi Gu Jinyun ceroboh. Jadi Nyonya Gu memberi Gu Chengze tugas: untuk membimbing Gu Jinyun untuk menjabat. Selama periode ini, Gu Chengze bertemu Li Yanshu, seorang perancang busana, dan terkejut mengetahui bahwa dia dan Gu memiliki hubungan cinta, yang memiliki dampak mendalam pada Gu. Gu Chengze mengambil Li Yanshu sebagai titik terobosan dan merekrutnya untuk memasuki perusahaan. Kedua orang itu saling menyukai dalam proses bergaul satu sama lain. Gu Jin Yun melihat Li Yanshu memasuki pos dan memutuskan untuk mengejar Li Yanshu lagi, tetapi Li Yanshu tidak punya perasaan untuknya. Nyonya Gu sangat menentang ini, menuntut agar Gu Chengze mengisolasi keduanya. Gu Chengze dan Li Yanshu juga bertemu sepanjang hari yang akhirnya membuat mereka memiliki perasaan untuk satu sama lain.  


https://puui.qpic.cn/vcover_vt_pic/0/b34537tso8u89q91494251166/350
- Fox Summer Season 2 :


Di bawah bimbingan Gu Chengze, Gu Jinyun mulai bekerja keras dan bertekad untuk mengejar Li Yanshu lagi, tetapi Li Yanshu tidak punya perasaan untuknya. Gu sangat menentang hal ini dan meminta Gu Chengze mengisolasi mereka agar dapat menyatukan Gu Chengze dan Li Yanshu. Sebuah kecelakaan mengungkap kehidupan Gu Chengze. Gu Chengze tidak bisa menerimanya dan hancur. Akhirnya, ditemani oleh Li Yanshu, dia berhasil keluar dari kesulitan. Pada saat yang sama, Gu Jinyun pun mulai bisa menjabat di perusahaannya dengan lancar.


Pemeran Drama :


  1. Tan Songyuan
  2. Jo Jiang 

Sinopsis & Review Drama China "Love and Redemption"

 


 

 

 

Sinopsis : 

 

Menurut legenda, seribu tahun lalu dewa perang menyelamatkan surga dari kekacauan dalam sebuah duel sengit dengan setan. Keduanya jatuh dari langit dan lenyap ke bumi. Chu Xuan Ji lahir ke dunia tanpa memiliki indera ke-enam yang membuatnya tampak bodoh dan kikuk. Dia berteman dengan Yu Si Feng, ketua murid-murid Istana Lize yang jatuh hati padanya. Dari sinilah cerita romansa xiaxia atau kisah para manusia abadi dan para dewa ini bermula. Alkisah, turnamen Zan Hua berlangsung di Sekte Shaoyang. Pemimpinnya, Chu Lei punya dua putri: yang tertua Chu Ling Long dan adiknya Chu Xuan Ji yang pemalas dan kemampuan beladirinya buruk. Yu Shi Feng dan Chu Xuan Ji bertemu secara kebetulan dan kemudian bersahabat. Yu Si Feng jatuh cinta pada Xuan Ji walau ia tahu murid di Istana Lize dilarang pacaran. Sementara itu, Ling Long konflik dengan Wu Tong yang mengatakan ia berbuat kesalahan saat turnamen. Sebagai balasan, Wu Tong membuat Xuan Ji celaka. Akibatnya ia dikeluarkan. Setelah sembuh, Xuan Ji berjanji untuk menyepi dan mendalami berbagai ilmu. Empat tahun kemudian, Xuan Ji dan Yu Si Feng bertemu lagi. Namun kali ini Si Feng memakai topeng kutukan. Topeng itu hanya bisa terbelah bila bertemu cinta sejatinya. 

 

Aktor:

 

Cheng Yi Yuan Bing Yan Liu Xueyi Zhang Yuxi Bai Shu Hou Mengyao

 

Sutradara :  Yin Tao Mai Guanzhi 

 

 

Jumlah Episode : 59 Episode

 

 

Review : 

 

Sejauh ini ... ini adalah drama terbaik yang pernah aku tonton. Meski episode-nya panjang, tapi nggak ngebosenin. Alur ceritanya bikin penasaran sampai akhir. Suka banget dengan tokoh Yu Si Feng yang cintanya dalem banget. Dan kesel sama Xuan Ji yang selalu bunuh Si Feng di tujuh kehidupan mereka. Endingnya bikin jantungan, but happy.

So, buat kalian yang suka nonton drama kolosal dan kostum, ini cerita recomendeed banget. Aku saranin buat nggak nonton drama ini lebih dulu. Karena pada akhirnya kalian akan merasa nggak ada drama lain yang ingin kalian tonton. It's the best banget sih alur ceritanya kalo menurutku, hehehe.

 

 

 

 

Thursday, August 19, 2021

Puisi Untuk Nona

 PUISI UNTUK NONA

 


 

Nona, setiap kuintip senyumanmu ...

Rasanya manis!

Bagaimana jika aku ingin memilikinya?

Bisakah?

 

Nona, setiap kulirik jemari tanganmu ...

Rasanya lembut!

Bolehkah jika aku ingin menyentuhnya?

 

Nona, setiap kudengar suara kecilmu ...

Rasanya syahdu!

Bolehkah jika aku ingin mendengar lebih banyak?

 

Nona, setiap aku mengingat tentangmu.

Hati ini tiba-tiba jadi serakah.

Ingin memilikimu seorang diri.

 

Nona, bolehkah aku di sisimu?

Lebih dari sekedar melihat dan menyentuh.

Aku ingin mencintaimu dengan segala keserakahan yang kupunya.

Aku ingin memilikimu dengan segala keegoisan yang kumiliki.

Aku ingin menguasaimu dalam kekuatan yang kuingini.


Nona, tak kusangka hadirmu begitu kejam.

Cantikmu menodai hatiku, menggelapkan jiwaku hingga tak mampu melihat yang lain lagi.

Nona, biarlah aku saja!

Biar aku saja yang menjadi hina karena pesonamu.

Biar aku saja yang menjadi buta karena keindahanmu.

Jangan berikan pada yang lain!

Aku ingin mencintaimu lebih dari posesif.




Vella Nine, 2021



 

Tuesday, August 17, 2021

Puisi "Aku Masih Air"

Aku Masih Air

 



Waktu kamu jadi debu.

Aku masih air.

Waktu kamu jadi pasir.

Aku masih air.

Waktu kamu jadi kerikil.

Aku masih air.

Waktu kamu jadi batu.

Aku masih air.

Waktu kamu jadi karang.

Aku masih air.

Waktu kamu jadi pulau.

Aku masih air.

 

Bukan tak ingin jadi seperti dirimu.

Aku ingin, tapi takut.

Setelah jadi besar, kemudian tenggelam.

 

 

 

-Vella Nine, 2021-

Tuesday, August 10, 2021

Terpapar Covid 19? Ini Dia 15 Jenis Tanaman Obat yang Bermanfaat di Sekitar Kita dan Wajib Kita Ketahui

 

          

Design by Canva Pro

 

  15 Jenis Tanaman Obat yang Bermanfaat di Sekitar Kita

 

 Hai ... Hai ...!

Di masa pandemi gini, apa sih yang kalian lakuin untuk menjaga kesehatan supaya tetap fit meski menghabiskan waktu di rumah saja. 

Karena efek PPKM, bikin kita nggak bisa banyak keluar rumah. Supaya tetap bisa menjaga kesehatan keluarga, kita coba untuk mengenal beberapa tanaman obat yang ada di sekitar kita dan bisa kita tanam sendiri di rumah, loh.

Mau tahu, tanaman obat apa aja yang bermanfaat di sekitar kita?

Yuk, simak tulisan di bawah ini sampai selesai!


  1.       Jahe

     

 Sebagai bahan baku obat tradional maupun fitofarmaka karena kandungan gingerol nya.  Gingerol adalah bahan aktif yang di isolasi dari ekstrak jahe asli untuk mengtasi nyeri pada tulang, otot dan sendi. Jahe juga biasanya digunakan sebagai penghangat tubuh.

2.      Kunyit


 

Memilki manfaat rimpang yaitu; sebagai antikoagulan (pebekuan darah), menurunkan tekanan darah, obat cacingan, obat asma, penambah darah, obat sakit perut, penyakit hati, karminatif, stimulan, gatal-gatal, stimulan, diare dan rematik.

 

3.      Kencur


 

Memiliki banyak kegunaan diantara nya yaitu sebagai bahan baku obat tradisional (jamu), fitofarmaka, industri kosmetika, penyedap makanan dan minuman, serta campuran saus Indutri rokok kretek. Penggunaan berdasarkan pengalaman untuk penambah nafsu makan, antiinfeksi bakteri, obat batuk, disentri , tonikum, ekspektoran, masuk angin, dan sakit  perut.

4.      Temulawak


 

Kegunaan rimpang temulawak (cucurcma xanthorrhiza) adalah sebagai bahan baku obat yang dapat merangsang sekresi empedu dan pankreas. Dan sebagian besa digunakan baku obat, produknya berupa minyak temulawak, aleoresin, pati, instan,  zat warna kuning, beberapa jenis makanan, minuman, dan minyak atsiri.

5.      Cabe Jawa

Memiliki manfaat antara lain untuk karminatif,perut kembung, pegal linu, rematik neuralgia. Dan akarnya memiliki manfaat  untuk mengobati sakit gigi.

6.      Kumis Kucing

Berkhasiat diuretik, yang dimanfaat sebagai obat tradisional, juga komoditi ekspor sejak belum perang ke-II.

7.      Lidah Buaya

Biasanya digunakan sebagai penyubur rambut, penyembuh luka, dan merawat kulit. Saat ini, lidah buaya di kembangkan sebagai bahn baku anti biotik,obaat maag, tukak lambung, reumatik, diabetes, anti stres, kecanduan, obat kanker, serta hepatitis. Biasanya juga dimanfaatkan sebagai baahan makanan dan minuman.

8.      Sambiroto

Digunakan sebagai obat secara tradisional untuk mengobati akibat gigitan ular atau serangga, demam, disentri, rematik, tuberkolosis (TBC), infeksi pemcernaan. Selain itu juga digunakan antibakteri, antiglikemia, anti sesak napas, serta memperbaiki fungsi hati. Kini diteliti dan dikembangkan sebagai bahan baku obat HIV dan kanker.

 

9.      Meniran

Manfaat dari tumbuhan ini banyak digunakan sebagai obat tradisional untuk  batuk,  peluruh haid, dan menambah nafsu makan, serta sebagai herbal terstandar (fitofarmaka).  Meniran juga digunakan untuk meningkatkan daya tahan tubuh(immunostimulator). Meniran terbukti bisa memperbaiki fungsi hati, memperbaiki fungsi ginjal,  Dapat dipakai untuk penyakit Hepatitis B. Kandungan urised efektif melawan virus penyebab AIDS atau HIV.

10.  Daun Dewa    

Memiliki manfaat sebagai antipiretik dan antiinflamasi, menurunkan tekanan darah,  antikanker,  dan meluruhkan air kencing.

11.  Pegagan

Biasanya dimanfaatkan sebagai obat tradisional, baik dalam bentuk segar, kering, maupun ramuan (jamu). Di Cina pegagan dimanfaatkan sebagai memperlancar sirkulasi darah dan dipandang lebih bermanfaat dari Ginko Biloba atau ginseng yang berasal dari korea.

12.  Mengkudu

Merupakan tanaman obat multikhasiat dan dimanfaatkan sudah sejak dulu. Mempunyai  banyak manfaat  untuk penyembuhan berbagai penyakit degeneratif seprti rumor, kanker, darah tinggi karena kandungan kimia yang khas.

13.  Jati Belanda

Digunakan sebagai  pelangsing,  kulit batang antidisentri, wasir, pneumonia, batuk dan bronkhitis. Berpeluang menjadi komoditas untuk industri fitofarmaka karena kandungan kimia nya yang diisolasi dari  daun Jati Belanda sebagai obat kolera, bahan baku obat pelangsing, serta peluruh lemak.

14.  Mahkota Dewa (Phaleria Papuana)

Manfaat tumbuhan ini sangat banyak diantara nya adalah untuk mengobati penyakit kanker, jantung, lever, diabetes, darah tinggi, rheumatik, asam urat, ginjal, kulit, alergi, menurunkan kolestrol, ketergantungan narkoba, dan untuk meningkatkan stamina tubuh. Serta mencegah berbagai penyakit alergi seperti biduren, gatal, selesma, dan sesak napas. Selain itu juga dapat memacu kerja otot rahim sehingga memudahkan persalinan.

15.  Gaharu (Eaglewood, Aloewood)

Karena  memiliki kandungan kimia , gaharu di Cina digunakan untuk pengobatan berbagai penyakit seperti penyakit lambung,  ginjal, dada, perut, untuk aphrodisiak, asma, kanker, tonik, dan tumor paru-paru. Dalam kehidupan sehari-hari Gaharu digunakan untuk parfum, sabun, minuman sehat, dan shampoo. Bahkan pada zaman purba di Mesir dan Jerman gaharu digunakan untuk mengawetkan mayat, serta di India dan Kamboja digunakan dalam upacara-upacara keagamaan. Karna memiliki bau yang wangi  itu Gaharu disebut  sejenis wewangian yang paling mahal didunia.

 

 

 

 

Nah, itu dia 15 tanaman obat yang bermanfaat dan ada di sekitar kita. Kita bisa menanamnya sendiri di rumah supaya bisa menjaga kesehatan keluarga saat dibutuhkan sewaktu-waktu. Meski nggak pergi ke mana-mana, kita harus usahakan tetap ada obat untuk keluarga kita. Terlebih, obat alami seperti ini sangat cocok untuk daya tahan tubuh di masa pandemi.

Cukup sampai di sini tulisan kecil dari aku.

 

MuchLove,

 

 

 

 

 

Sumber:  Buku "Sukses Budi Daya Tanaman Obat" oleh Junus Kartasubrata

Saturday, August 7, 2021

Tolak Angin Care, Jadi Andalan di Masa Pandemi

 

Design by Canva Pro


Huft ...!

Kalian ngerasa atau nggak sih kalau pandemi Covid-19 ini sudah berlalu sangat lama di negeri ini. Alih-alih vaksinasi bisa menekan penyebaran virus, eh ... malah makin merajalela. Semakin hari, terasa semakin mencekam.

Dunia tidak sedang baik-baik saja. Itu bisa kita rasakan di sekeliling kita. Hampir setiap hari, selalu ada berita kematian. Rasanya, penyakit begitu mudah menyerang tubuh kita. Saat satu orang keluarga sakit, semuanya ikut sakit. 

Kekebalan tubuh setiap orang berbeda-beda. Setahun setengah dipaksa untuk bekerja di dalam rumah alias Work From Home. Membuat aku hampir tidak pernah tahu bagaimana dunia luar. Apa yang sedang terjadi di sana. Setiap mau bepergian, selalu khawatir. Khawatirnya bukan karena takut terserang virus. Tapi khawatir jika aku bisa membawa virus untuk orang-orang di sekitarku yang imun tubuhnya nggak kuat.


Yah, selama setahun setengah ini berada di rumah. Aku sendiri ngerasa imun tubuhku juga menurun. Bayangin aja, harus terkurung di dalam rumah. Tingkat kebosanan dan stress juga makin tinggi. Aktivitas makin berkurang. Tiap hari cuma main di kamar, baring-baring nggak jelas. Nggak tahu apa yang harus dilakukan. Yah, gitu-gitu aja selama setahun. Nggak pernah beraktivitas di luar, bikin aku ngerasa kalau tubuh ini butuh untuk bergerak supaya tetap sehat.


Mau bergerak gimana kalau setiap hari dianjurkan untuk di rumah. Selama PSBB sampai PPKM, aku bener-bener nggak pernah keluar. Sampai sekarang juga belum dapet jatah vaksinasi karena aku selalu ngerasa tubuh ini nggak fit. Daripada makin sakit, mending aku ngurung diri di rumah. 


Akhir-akhir ini ... aku ngerasa badanku sering meriang. Meski kita memilih untuk ada di dalam rumah, tapi tetap aja nggak bisa menghindar ketika tetangga atau teman dekat bikin acara. Yah, mau nggak mau ... ketemu sama kerumunan banyak orang yang mungkin aja bawa covid-19. Kalau udah meriang-meriang atau nggak enak badan, aku pilih untuk di dalam rumah aja. Nggak ketemu sama siapa-siapa dulu. Kalau pun ada perlu keluar, aku harus prokes ketat.


Meski sudah berusaha ikuti aturan prokes, tetep aja nggak bisa menghindar dari sakit. Rasanya bukan cuma aku ... hampir semua keluarga berganti-gantian meriang dan flu. Harapannya, semoga bukan virus yang sudah berhasil mengacaukan seisi dunia ini.


Di saat kayak gini, andalan terbaikku cuma Tolak Angin Care. Yah, aku selalu bawa Tolak Angin Care ini ke mana-mana. Selain untuk meredakan perut kembung dan masuk angin. Tolak Angin Care bener-bener cocok di badan. Setelah pakai, badan rasanya enteng dan enak banget. Bisa mengatasi pegal-pegal dan masuk angin. Terlebih, aku yang lebih banyak beraktivitas di dalam rumah, kurang bergerak dan kurang sinar matahari. Bentar-bentar selalu aja sakit, lemes dan suntuk.


Tolak Angin Care Roll On - Produk Sidomuncul


Yah, terpaksa banget deh ... Tolak Angin Care jadi salah satu andalanku di saat pandemi kayak gini. Kenapa? Karena sakit dikit aja udah worry banget! Khawatir kalau terpapar covid-19 dan nggak imun tubuh aku nggak mampu buat nahan. So, aku selalu sedia Tolak Angin Care di mana pun. Di rumah atau di perjalanan, Tolak Angin Care cocok banget jadi temen setia. Simple dibawa ke mana-mana dan nggak ribet. 

Aku suka banget sama Tolak Angin Care ini...


Kalau kamu, sudah coba produk yang satu ini atau belum?


Bagi juga pengalaman kamu di kolom komentar, ya!


Kalian bisa beli produk ori lewat situs resmi PT. Sidomuncul, loh.

Silakan klik https://www.sidomunculstore.com/shop/detail/55/tolak-angin-care-10-ml-minyak-angin-aromaterapi-hilangkan-gatal dan nikmati aromatherapy yang menenangkan ini!



MuchLove,

@rin.muna


Monday, August 2, 2021

RULIKA Ikuti Ajang Indonesian Sustainability Development Award 2021


Hai ... hai ...!

Hari ini aku lagi nggak punya materi untuk aku share. Lagi males mikir.
Jadi, aku mau berbagi pengalaman aja, boleh nggak?

Yah, itung-itung buat kenang-kenangan kalo aku udah tua nanti. Sebagai reminder bahwa aku pernah punya sedikit pengalaman berharga saat aku terserang alzheimer, hehehe.


Tanggal 29 Juli 2021 menjadi salah satu momen bersejarah buat aku karena Rumah Literasi Kreatif kembali ikut ajang ISDA 2021. Aku sebagai penerima manfaat dari program Pertamina Hulu Sanga-Sanga, tentunya diminta untuk hadir di ajang penilaian tersebut.
Setelah berhasil membawa Gold Kategory pada di ajang CSR Award 2021, kini Rulika kembali mengikuti ajang serupa.
Juri kali ini jelas lebih menegangkan. Meski sudah sering ikut ajang seperti ini, aku tetap saja nervous tingkat tinggi. Apalagi pertanyaan juri yang kerap bikin keder. Yang ada di kepalaku saat itu adalah ... "gue salah jawab, nih."

Argh, rasanya dicecar sama banyak pertanyaan itu nggak mudah. Nano-nano banget. Kudu kuat mental, kudu kuatin hati untuk menyanggah setiap pendapat orang-orang di atas sana yang level pengalaman dan pendidikannya jauh di atasku.

Ya, untuk seorang lulusan SMA sepertiku ... mereka sedikit heran dengan gebrakan yang aku buat. Dengan prestasi yang aku raih beberapa tahun terakhir. Hingga tahun ini, ternyata masih ada kesempatan untuk berprestasi dan membawa nama baik Desa. Menjadikan Desa Beringin Agung sebagai desa yang maju, berbudaya dan bertoleransi.

Dari masyarakat desa yang awalnya acuh terhadap dunia pendidikan (anggapan mereka, tak perlu sekolah tinggi karen ujung-ujungnya akan pegang cangkul atau masuk dapur) kini sudah mulai bertransisi dengan pola pikir yang lebih maju.
Sering diadakan pelatihan, diskusi bersama dan lain-lain, membuat anak-anak muda dan orang tua bisa lebih berwawasan, mampu bersaing dengan dunia luar dan membawa nama baik desa sendiri. Karena kalau bukan kita, mau siapa lagi?

Ada beberapa program literasi yang menjadi program unggulan. Karena literasi saat ini maknanya sangat luas. Bukan sekedar baca tulis dan berhitung. Ada jenjang usia yang membuat literasi terus berkembang. Mulai dari literasi baca tulis, literasi digital, literasi budaya dan kewargaan hingga literasi finansial.

Ada banyak harapan yang diinginkan oleh masyarakat dan saya secara pribadi. Saya harap, rumah literasi ini bisa bermanfaat untuk banyak orang. Menjadi sumber pengetahuan dan kreatifitas.

Setiap berhadapan dengan juri, ada pertanyaan yang sama sejak dulu dan saya sendiri tidak tahu pasti jawabannya.

Pertanyaan apa?
Pertanyaannya gini ...
Kenapa Mba Rina mau merelakan sebagian tanahnya untuk orang banyak? Merelakan waktu, uang dan tenaga untuk hal yang tidak menghasilkan apa-apa?

Yah, itu adalah salah satu pertanyaan yang sulit untuk dijawab. Karena semuanya adalah kegiatan sosial. Aku tidak mendapatkan gaji atau menerima uang untuk kegiatan yang dilakukan di Rulika. Dana sosial yang diberikan pertamina bukanlah uang bulanan untuk bayar wifi, listrik, beli buku, ATK, biaya kebersihan dan lain-lain. Dana itu hanya keluar untuk program-program yang telah ditentukan. Sementara, untuk hal lain ... aku masih harus menutupinya dengan uang pribadi.

Why? Kenapa pakai uang pribadi? Karena Rumah Literasi Kreatif ini memang aku dirikan secara pribadi. Meski diperuntukkan untuk umum, orang masih beranggapan bahwa aku mendapatkan banyak uang dari kegiatan sosial yang aku lakukan.

No! Kamu jangan pernah berpikir untuk mendapatkan uang dari kegiatan sosial. Justru, kamu akan keluar banyak uang untuk itu. So, jangan berharap banyak jika Rulika akan menjadi tempat menghasilkan uang. Karena di sini semuanya adalah kegiatan sosial.

Tapi, Rulika bisa menjadi ajang untuk pembuktian diri, mengukir prestasi dan menjadikan dirimu sebagai orang yang memiliki kepedulian oleh masyarakat luas. Menjadi tempat untuk belajar dan mengembangkan diri. Membuatmu belajar menghadapi kehidupan yang sesungguhnya.

Terus, berapa biaya yang harus aku keluarkan untuk Rulika setiap bulannya?

Nggak pernah kuhitung, karena aku takut tidak ikhlas menjalaninya. Tidak juga kucatat dalam pembukuan jika tidak berpengaruh pada operasional Rulika. 

Meski tertatih, aku tetap mencoba melangkah menjalankan kegiatan di Rulika. Sebagai ibu rumah tangga biasa, tentunya aku kesulitan untuk membiayainya. Tapi aku selalu berdoa agar Tuhan memberikan jalan.

Ya, Tuhan memberikan jalan untukku agar terus berkembang. Pada akhirnya, aku menjadi bagian dari penulis platform yang bisa dikatakan Best Seller. Aku bisa membagi hasil penjualan novelku untuk kebutuhan sehari-hari dan kegiatan di Rumah Literasi Kreatif. 

Sebagai orang bodoh yang tidak berpendidikan, aku hanya bisa mengandalkan diriku sendiri. Tidak bisa berharap pada orang lain. Karena beberapa orang juga menilai kegiatanku menghasilkan banyak uang. Padahal tidak. Lebih sering nombok pake uang pribadi. Hahaha. Kalau kamu ingin seperti aku, harus kuat iman juga kuat modal. Karena kamu akan berhenti melangkah saat kamu tahu bahwa kegiatan sosial seperti ini tidak menghasilkan apa-apa. Padahal, pintu rezeki di depan kita sedang dibuka lebih lebar oleh Allah saat kita bisa memberikan sedikit rezeki kita untuk orang lain.

Jika tidak bisa memberi materi, kita bisa memberi tenga, waktu dan gagasan kita untuk kepentingan orang banyak.

Harapan paling besar saat ini adalah ... aku bisa meregenerasi. Menurunkan semua ilmu dan kemampuan yang aku miliki pada anak-anak muda penerus di daerah ini. Semua orang memandangnya pesimis. Mereka bilang, tidak akan ada yang bisa menggantikan aku yang telah mengorbankan semuanya. 

Tapi aku tidak ingin terus pesimis. Allah sudah menyentuh hatiku untuk membantu banyak orang. Untuk peduli pada pendidikan di desa terpencil ini. Untuk membuktikan bahwa anak-anak desa juga bisa berkarya seperti anak-anak kota. Tidak mungkin Allah membiarkan aku terus berjalan seorang diri. Cepat atau lambat, Allah akan mengirimkan orang-orang yang memiliki kepedulian. Menyentuh hati orang-orang untuk membantuku tanpa mengharapkan imbalan.

Aku ingin, nama Rumah Literasi Kreatif tidak akan mati ketika aku mati. Karena Rulika adalah milik semua orang. Bukan milikku sendiri. Akan ada saat aku pergi. Kuwariskan Rulika ini untuk semua orang dan generasi penerus. Akan seperti apa jadinya di masa depan, itu adalah bentuk kepedulian masyarakatnya. Jika mereka peduli, mereka tidak akan membiarkan Rulika hanya tinggal nama saja ketika aku tiada.

Terima kasih untuk semua masyarakat yang telah berperan mendukung semua kegiatan-kegiatan yang aku lakukan.

Mohon doanya, semoga Rulika berhasil membawa nama baik desa tahun ini dalam ajang ISDA 2021.

Thanks to,
- Pertamina Hulu Sanga-Sanga
- Seluruh Dewan Juri ISDA 2021

Terima kasih untuk pengalaman berharga yang tidak akan terlupakan begitu saja. Aku tuliskan agar kamu bisa membantu mengingatkan pada masa depan.



MuchLove
@rin.muna

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas