Blog ini menceritakan tentang Kehidupan yang aku jalani. Keseharian yang ada dalam hidupku. Tentang cinta, tentang perjuangan dan pengorbanan, tentang rasa sakit dan tentang orang-orang yang ada di dalam kehidupanku. Tentang Desa Kecil dan gadis kecil yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat sekitar.

Tuesday, January 21, 2020

[Short Story] My Patient




Hari ini aku dibuat gelisah karena putri kecilku tiba-tiba sakit lagi. Sejak dua minggu yang lalu kondisi tubuhnya tidak stabil. Tapi ia sulit sekali dibawa periksa ke dokter. Banyak sekali alasan yang ia lakukan agar aku tidak membawanya pergi ke dokter. Akhirnya, aku harus memikirkan cara agar dia bisa diajak keluar.

Puteri kecilku sangat suka dengan permen Yupi. Akhirnya, aku mengajaknya keluar untuk membeli permen Yupi sembari mampir ke dokter praktek.
Saat sampai di sana, si kecil tidak mau diajak turun dari motor. Dia tidak mau dibawa periksa ke dokter.

“Ma, beli obat aja! Nggak usah periksa!” rengeknya sambil memeluk erat pinggangku.
Aku tersenyum dan mengatakan hal yang bisa membuatnya tidak ketakutan.
Akhirnya, dia mau turun dari motor digendong oleh Mamaku. Kami masih harus menunggu selama lebih dari satu jam untuk mendapatkan layanan pemeriksaan.

Di tengah waktu menunggu. Aku memikirkan banyak hal. Terutama masalah keuangan yang sedang aku alami. Ya, aku memang sedang kesulitan mendapatkan uang. Beberapa hari yang lalu, aku bahkan hanya memiliki uang tiga puluh ribu rupiah. Aku sangat khawatir kalau tidak bisa membayar obat untuk anakku.

Alhamdulillah ... hari ini aku bisa mendapatkan uang dua ratus ribu rupiah dari hasil menjahit dan menjual pernak-pernik. Aku harap; uang ini cukup untuk kupakai memeriksakan anakku.
Sebenarnya, aku mengumpulkan uang untuk keperluan USG. Karena aku juga sedang mengandung seorang bayi di dalam perutku dan harua segera melakukan USG agar aku bisa mengetahui berapa usia kehamilanku sebenarnya.

Aku terlalu sibuk dengan kegiatanku sehingga aku tidak menyadari kalau aku sudah telat haid selama beberapa bulan. Aku sampai tidak menyadari kalau ternyata aku sedang hamil.
Aku mengambil banyak kegiatan dan kesibukan untuk mengalihkan kesedihanku.

 Sejak aku memutuskan untuk menjalani kehidupanku sendiri tanpa suami. Tentu aku harus lebih menguatkan lagi pundakku untuk memikul beban yang lebih berat. Aku masih harus menghidupi kakek dan nenekku yang sudah renta. Menghidupi anak-anakku yang masih kecil-kecil. Tanpa pekerjaan tetap. Aku hanya bisa mengandalkan uang dari hasil aku menulis novel. Tidak banyak, tapi sudah bisa aku buat untuk membeli satu unit sepeda motor. Sebab aku membutuhkan kendaraan untuk banyak kegiatanku.

Huft ... rasanya memang melelahkan.
Aku memilih hidup sendiri bukan tanpa sebab.
Bagiku, punya suami dan tidak punya suami rasanya sama saja.
Dia lebih seperti seorang anak daripada seorang suami apalagi disebut sebagai kepala rumah tangga.
Sudah hampir enam tahun kami menikah, ia tak juga menjadi dewasa. Masih seperti anak-anak. Aku masih harus bekerja setiap hari untuk menghidupi keluargaku. Sementara, ia hanya menghabiskan waktunya untuk bermain game semalaman. Siangnya, ia habiskan waktunya untuk tidur sampai sore. 

Selama lima tahun lebih aku harus menahan kesabaranku hidup bersama seorang pria yang aku sendiri tidak tahu ke mana arah tujuan hidupnya. Setiap kata yang ia ucapkan, tak sesuai dengan kenyataan yang ada. Kalau dibilang tertipu, mungkin dulu aku sudah tertipu dengan ucapan manisnya sebelum kami menikah. Kenyataannya, tak seperti yang ia ucapkan dulu. Sampai akhirnya, aku berada di titik paling lelah dan memilih menjalani semuanya sendiri.

Sungguh berat aku menuliskan semua kisahku. Banyak kata yang aku simpan selama ini di dalam hati. Tak mampu kuungkapkan pada siapa pun bahkan pada Mamaku sendiri. Tapi ... aku tidak tahu sampai kapan aku harus menyimpannya. Semakin hari semakin bertambah dan aku merasa sangat berat menjalaninya.

Kata orang, aku sangat sabar menjalani semuanya. Bahkan sampai sekarang aku masih terus bersabar menerima semua penderitaan yang memang sudah seharusnya aku nikmati.
Sampai kapan?

Terkadang aku pula bertanya pada diriku sendiri. Sampai kapan aku harus bersabar? Apakah dengan menyerah dan memilih menjalani semuanya sendiri, itulah batas kesabaranku?

Ternyata tidak. Masih ada banyak hal yang menguji hatiku untuk terus bersabar. Sampai akhirnya aku merasa kalau rasa sabar yang diciptakan Tuhan itu tidak berbatas. Hanya aku saja yang memberi batas kesabaran itu sendiri. Setiap hari, aku bahkan melatih hatiku untuk mengendalikan emosi. Sesakit apa pun, sesulit apa pun, aku ingin tetap tersenyum. Sebab senyumlah yang memberikan aku kekuatan saat aku ingin menyerah. Senyumlah yang menunjukkan padaku, bahwa rasa sabar itu tidak pernah ada batasnya. Jika suatu hari aku berhenti bersabar, itu artinya hatiku telah kalah dikendalikan oleh emosi dan keegoisanku sendiri.


Mengenal Macam-Macam Alur Cerita



Hai ... temen-temen!
Buat kalian yang lagi belajar menulis, pasti banyak hal yang ingin kalian kenal kan? Salah satunya adalah mengenal alur cerita. Ada 3 macam alur cerita yang bisa kita gunakan dalam menulis fiksi. Alur adalah runtutan peristiwa atau kejadian yang ada dalam cerita. Alur merupakan salah satu poin penting dalam menulis sebuah cerita. Agar tidak membingungkan, maka kita harus menentukan alur cerita yang kita inginkan sebelum menulis. Alur sangat mempengaruhi apakah cerita yang kita buat menarik pembaca atau tidak.

Nah, kali ini aku mau ngasih penjelasan singkat tentang macam-macam alur cerita. Semoga mudah dipahami ya!
 



Di bawah ini, penjelasan dari 3 macam alur cerita:
Simak yuk!


1. Alur Maju

  Alur Maju yakni alur yang menampilkan peristiwa atau kejadian secara kronologis, maju dan berurutan dari awal sampai akhir cerita. Alur maju menceritakan kejadian secara beruntun dan tidak menceritakan adegan atau kejadian di masa lampau.

Contohnya : 

Baca Cerpen : Court of Love

Cerpen ini menggunakan alur maju. Meski membahas masa lalu, namun di dalam cerita ini tidak ada adegan atau kejadian yang diceritakan di masa lalu mereka. Kejadiannya sederhana, menceritakan masa sekarang sampai masa ke depannya.

2. Alur Mundur

    Alur Mundur yakni alur yang menampilkan peristiwa atau kejadian yang dimulai dengan penyelesaian atau akibat. Alur ini sering kita temui pada sebuah cerita yang memakai setting waktu di masa lampau. Alur Mundur menceritakan kejadian yang menarik saat ini dan penyebabnya di masa lalu.

Contohnya : 

Seseorang yang telah menikah, kemudian menceritakan kembali kehidupannya sebelum menikah. Bagaimana mereka bertemu dan saling jatuh cinta di masa lampau.

3. Alur Campuran

    Alur Campuran yakni alur yang menampilkan peristiwa atau kejadian yang diawali dengan kllimaks cerita, kemudian menceritakan kembali masa lalu dan diakhiri dengan penyelesaian di masa sekarang. Dalam menggunakan alur ini, kita harus berhati-hati. Jangan sampai membuat pembaca bingung. Alur campuran jarang sekali digunakan oleh penulis pemula karena runtutan cerita yang dapat membingungkan pembaca, juga menyulitkan penulis itu sendiri jika belum terbiasa.

Contohnya : 

Kisah seorang adik yang memiliki kakak yang sedang koma di rumah sakit karena kecelakaan. Ia menceritakan kejadian masa lalu sebelum kakaknya mengalami kejadian kecelakaan sampai akhirnya koma. Dia melakukan segala cara untuk bisa menyembuhkan kakaknya dan membuat kakaknya tersadar dari komanya.




Yang masih nggak paham dan mau tanya-tanya, bisa langsung komen aja. Aku bakal balas komentarnya saat aku sudah luang.
 

Monday, January 20, 2020

Ada Mbak Sophie Razak Berkunjung ke Rumah Literasi Kreatif Bunga Kertas. Seneng Banget deh!

www.rinmuna.com
Rabu, 15 Januari 2020 menjadi salah satu kenangan yang tidak akan pernah terlupakan. Hari itu, Mbak Sophie Razak kebetulan menjadi narasumber untuk pelatihan motivasi wirausaha yang digelar di Desa Beringin Agung.

Usai memberikan pelatihan, beliau menyempatkan diri untuk mampir ke Rumah Literasi Kreatif Bunga Kertas yang ada di rumahku. Saya merasa sangat senang karena beliau mau menyempatkan diri berkunjung ke tempat yang sangat sederhana ini.

Banyak hal yang selalu kami bicarakan setiap kali bertemu. Beliau adalah penulis senior dan juga jurnalis. Saya mengenal beliau saat beliau memberikan Pelatihan Instruktur Literasi di Kota Balikpapan yang diselenggarakan oleh Kantor Bahasa Kalimantan Timur. Tentunya, banyak wawasan yang beliau bagikan saat itu, yakni ilmu dan cara membuat sebuah event literasi dan beliau sebagai motivator dari Bisnis Indonesia.

Dari perkenalan tersebut, akhirnya kami sering berbagi. Buatku, Mbak Sophie adalah orang sangat humble. Dia selalu bersedia kapan saja untuk aku ganggu dengan pertanyaan-pertanyaan yang kadang nggak penting gitu. Wkwkwk .... Makasih ya, Mbak! Banyak ilmu yang saya dapat. Terutama, beliau juga bergerak di bidang seni dan sangat menyukai seni.

Saat beliau mampir ke rumah bacaku, aku benar-benar tidak menyangka kalau akhirnya bisa dikunjungi oleh Beliau. Bahkan, aku sendiri belum pernah berkunjung ke Rumah Seni Nirmana. Salah satu rumah seni milik beliau yang setiap minggunya selalu membuka kelas seni atau pun sastra. Aku ingin sekali bisa berkunjung ke sana. Tapi, kegiatan yang semakin padat membuatku belum bisa menyempatkan diri untuk berkunjung ke sana. Aku berharap, suatu hari bisa ke sana dan tetap menjaga silaturahmi dengan beliau.


Terima kasih Mbak Sophie ... sudah mau jauh-jauh masuk ke Desa Beringin Agung. Semoga ke depannya dapat berjumpa lagi dan memberikan motivasi kepada anak-anak muda desa Beringin Agung. Aku senang sekali.

Terima kasih juga karena sudah peduli sama Mbahku. Si Mbah juga selalu senang setiap kali ada teman berkunjung. Jangan kapok berkunjung ke tempatku yang sangat sederhana ini.

Semoga ke depannya, kita bisa lebih sering bersua.











Wednesday, December 11, 2019

[Teen Story] Masa-Masa Ulangan yang Paling Indah

Sumber Ilustrasi : https://id.nic45.biz.id


Aku menyusuri koridor sekolah dengan perasaan gembira. Hari ini mulai ujian tengah semester dan akan menjadi hari paling menyenangkan buat aku. Kenapa? Karena aku bisa pulang sekolah lebih cepat dan punya banyak waktu untuk bermain. Selain itu, aku juga terbebas dari tugas sekolah. Rasanya sangat menyenangkan!
Aku tidak terlalu suka belajar. Aku belajar hanya jika ada tugas dari guru. Sisanya, aku akan menghabiskan waktu untuk jalan-jalan dan bermalas-malasan. Salah satu momen yang paling tepat adalah saat ulangan di sekolah. Aku bisa menggunakan alasan belajar sebagai alat untuk bermalas-malasan. Terlalu naif kalau aku bilang, aku belajar dari jam pulang sekolah sampai malam. Ah, itu dusta besar yang orang tuaku saja tidak akan mempercayainya sekalipun aku mengurung diri di dalam kamar dengan alasan fokus belajar.
“Rin, hari ini ulangan Matematika. Kamu udah belajar?” tanya Rika, teman sebangkuku.
“Eh!? Udah,” jawabku santai. Aku hanya belajar satu jam dalam sehari. Sejak selesai sholat subuh sampai jam enam pagi. Sebelum sarapan pagi dan berangkat ke sekolah.
“Aku deg-degan banget. Takut soalnya susah-susah.”
“Biasa aja. Hitung kancing aja kalo susah.”
Rika mengernyitkan dahi menatapku. “Kamu sih enak, nggak belajar juga udah pinter. Aku heran deh sama kamu, nggak pernah belajar tapi nilai kamu bagus terus.”
“Yee ... siapa bilang aku nggak pernah belajar?”
“Aku. Aku tahu kamu lebih suka keluyuran, main game online atau tidur seharian. Emangnya, kapan waktu kamu belajar?”
“Waktu di sekolah,” jawabku santai.
“Tapi, kan ...”
“Rika ... kamu pernah ngitung nggak berapa jam kamu di sekolah?”
“Tujuh jam,” jawab Rika sambil menghitung jarinya.
“Bener! Tujuh jam di sekolah. Tujuh jam kita belajar, belum lagi kalo ada tugas sekolah. Apa tujuh jam itu waktu yang kurang buat belajar?”
Rika menggaruk kepalanya yang tidak gatal.
Aku tertawa kecil menatap Rika. “Makanya, kalo di sekolah ... belajarnya yang bener. Jadi, nggak perlu tambahan belajar lagi di rumah.”
“Tapi ... aku udah belajar di sekolah, di rumah ... nggak pinter-pinter juga.”
“Itu sih derita loe!” sahutku sambil tertawa. “Kalo kamu belajar dua belas jam sehari dan belum ngerti juga. Artinya, kamu harus belajar dua puluh empat jam. Nggak usah tidur, nggak usah makan, nggak usah jalan-jalan, nggak usah pacaran!”
“Jahat banget sih!”
Aku tertawa menatap wajah Rika yang terlihat sangat payah. Hanya karena ulangan Matematika, wajahnya sudah terlihat pucat dan tidak bersemangat. Padahal, soal ulangan semuanya pilihan ganda. Tinggal jawab sesukanya aja. Kalau nilainya bagus, artinya sedang mendapat keberuntungan. Semoga, keberuntungan selalu menyertai. Kalau tidak, yah ... tinggal mengandalkan remedial saja. Toh, mau sejelek apa pun nilai ulangannya ... masih ada remedial yang ngasih kesempatan untuk memperbaiki nilai.
Aku bahkan pernah mengikuti lima kali remedial Fisika karena aku nggak bisa mendapat nilai sesuai standar. Padahal, aku memang tidak suka dengan mata pelajaran itu. Mau dipaksa seperti apa pun, nilaiku tidak akan pernah bagus. Tapi, sekolah memaksaku harus mendapat nilai sesuai standar dan aku tidak tahu bagaimana cara mereka membuat nilaiku mencapai standar. Karena aku sendiri, tahu sampai di mana kemampuanku.
Sepanjang ulangan, aku mengerjakan soal sebisaku saja. Karena soal Matematika pilihan ganda, aku bisa menjawab sisanya sesukaku. Benar atau salah, itu urusan belakangan. Toh, nanti bakal ada remedial juga. Yah ... walau aku hampir tidak pernah ikut remedial kecuali mata pelajaran Fisika.
Buatku, soal multiple choice seperti ini benar-benar memuakkan. Entah kenapa aku tidak terlalu suka dengan soal seperti ini. Ini terlalu mudah. Ah, bukan-bukan! Ini terlalu bikin malas. Aku nggak usah capek-capek mikir atau nulis banyak, bisa menjawab lima puluh soal dalam waktu satu atau dua jam. Benar-benar dimanjakan dan mulai membuatku jenuh. Terkadang, aku sering tertidur setiap kali dihadapkan oleh soal seperti ini.
Jam sepuluh pagi, aku sudah keluar dari kelas. Soal ulangan Matematika lumayan berat, tapi tidak membuatku khawatir. Untungnya, itu soal pilihan Ganda. Aku bisa mengandalkan Dewi Fortuna untuk mendapat keberuntungan.
Aku langsung bergegas pulang ke rumah dan masuk kamar. Alasannya, aku ingin belajar. Padahal, aku hanya berbaring di atas kasur sambil bermain game online. Rasanya ... lebih menyenangkan karena tidak perlu mengerjakan tugas dari sekolah.
Saat sedang ulangan, biasanya orang tua tidak ingin mengganggu dengan hal-hal lain. Aku juga terbebas dari mencuci piring, mencuci baju dan membereskan rumah. Benar-benar waktu yang menyenangkan. Aku bisa menghabiskan banyak waktu di dalam kamar sambil bermain. Bahkan, Mama sampai mengantarkan makanan dan minuman ke dalam kamar karena menyangka kalau aku benar-benar belajar.
Aku selalu menyelipkan ponselku di antara buku setiap kali Mama masuk ke dalam kamar. Aku juga terkadang memilih untuk bermain ke rumah teman dengan alasan ingin belajar bersama.
Ah, masa-masa remaja memang masa yang indah dan penuh dengan kebohongan. Semoga saja, saat aku menjadi orang tua ... aku tidak akan dibohongi oleh anak-anakku.
Hmm ... aku rasa, aku akan tahu kalau anak sedang membohongi orang tuanya karena pengalamanku yang pandai berbohong saat remaja. Kalau pada akhirnya, anakku juga pandai berbohong, artinya dia benar-benar anakku yang akan mewarisi gen berbohongku.
So, buat kamu yang pengen masa mudanya tetep asyik. Jangan suka bohongin orang tua kayak aku ya! Mungkin, aku bakal jujur ke orang tua setelah aku selesai ulangan. Karena, aku masih ingin menikmati waktu bersantai yang sulit sekali aku dapatkan ketika sekolah seperti biasanya.


Tuesday, December 10, 2019

Cinderella Fashion Kids

www.rinmuna.com

Ini adalah salah satu gaun dengan tema Cinderella yang aku buat khusus untuk anakku.
Ada cerita menggelitik di baliknya.
Aku ... sebenarnya sudah lama ingin membuat gaun Princess Cinderella. Tapi, kalau harus mirip sekali dengan aslinya ... aku tidak mungkin bisa melakukannya. Alasannya ... bahan yang kumiliki tak sebagus kualitas bahan pakaian asli juga aku bisa saja melanggar hak cipta karya seseorang atau dianggap menjiplak. Hehehe ...

Aku juga tidak tahu bagaimana memulainya.

Akhirnya ... Aku membuat gaun ini secara spontan karena anakku mendapat undangan acara ulang Tahun dan dia tidak punya gaun untuk pergi ke pesta. Alhasil, setelah pulang sekolah, aku langsung membuatkan gaun untuknya agar bisa dipakai untuk menghadiri acara ulang tahun salah satu teman sekolahnya.


Terkadang, inspirasi dan motivasi itu justru muncul di saat sudah mendesak dan terpaksa melakukannya dengan cepat.

Terima kasih untuk kamu yang selalu menginspirasi.

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas