Book Author and Ambassador Novelme. Love to imagination, telling story and making money.

Friday, August 14, 2020

Kenali 3 Jenis Bintang di Novelme dan Fungsinya


Hai, sobat!
Gimana kabarnya nih?
Semoga harimu menyenangkan ya.

Kali ini, aku mau ngeshare soal bintang yang ada di Novelme.
Soalnya, masih banyak yang nanyain fungsi bintang di Novelme itu apa aja sih?

Jadi, aku kasih jawaban di sini biar nggak perlu nanya-nanya lagi. Khawatir aku nggak bisa jawab satu-satu karena kesibukan aku yang padat.

Di Novelme ada 3 jenis bintang atau Star.
1. Bintang untuk masuk ke Rank Populer
2. Bintang untuk dapetin hadiah NTW
3. Bintang untuk rating buku kamu.

Kita bahas yang pertama dulu ya.

Bintang untuk masuk Rank Populer, bisa kita dapet dari Star Vote pembaca. Makin banyak bintang yang dikasih pembaca, makin banyak juga kesempatan kamu untuk masuk Top 100 Rank Populer.
Gambar di atas adalah contohnya. 6.757 bintang adalah bintang yang udah aku kumpulin dari tanggal 1 sampai hari ini. Selain vote dari pembaca, bintang ini juga bisa kita dapet dari menyelesaikan tugas harian, mingguan dan bulanan. 
Dapetinnya bisa dari sini:
1. Update harian: minimal update 1000 kata sehari akan mendapatkan bonus 100 bintang.
2. Update mingguan: Minimal update 4 kali dalam seminggu akan mendapatkan bonus 200 bintang.
3. Update bulanan: minimal update 30 ribu kata dalam sebulan akan mendapatkan bonus 400 bintang, 50 ribu kata akan mendapat bonus 1.000 bintang dan 100 ribu kata akan mendapatkan bonus 2.000 bintang.

Semakin rajin  ngerjain tugasnya, maka kesempatan kamu buat masuk Rank Populer akan semakin besar.
Keuntungan yang bisa kita dapat kalau cerita kita masuk Rank Populer adalah mendapat lebih banyak pembaca. Karena pembaca akan lihat buku kita saat mereka berselancar.

Bintang yang ini akan kembali jadi nol lagi setiap tanggal 1. Artinya, semua penulis (lama atau baru) akan ada di posisi yang sama saat start awal bulan. Biar adil gitu, hehehe


Yang kedua adalah bintang untuk dapetin hadiah NTW.
Buat dapetin hadiah NTW, salah satu syaratnya adalah menyalakan dua bintang itu dari warna abu-abu jadi warna kuning.
Supaya bintangnya tetep nyala, kita nggak boleh bolong update lebih dari 2 hari untuk bintang yang di atas. Sementara, bintang yang di bawahnya baru akan menyala kalau kita sudah update minimal 40 ribu kata.

Yang ketiga, yakni bintang untuk rating buku kamu.
Nah, lima bintang berjejer yang di sebelahnya ada angka 9.9 adalah rating buku kamu. Rating ini didapat dari review pembaca. Minimal 10 review dari pembaca yang berbeda, langsung bisa membuat rating buku kita menyala.
Caranya gampang banget, minta aja temen atau pembaca kamu untuk komentar di buku kamu kayak gini:
Bintang yang dikasih pembaca ke kamu, akan mempengaruhi kualitas rating buku kamu. Semakin tinggi, artinya semakin baik bukunya. Hehehe...
Kalau buku aku sih masih banyak kekurangannya, jadi belum bisa di angka 10. Tapi, di angka 9.9 aja udah seneng kok. Hehehe


Nah,itu dia 3 bintang yang ada di aplikasi Novelme dan fungsinya.
Jangan sampai salah paham ya...!


Thanks udah baca

Much Love

Vella Nine

Thursday, August 13, 2020

Apa Kata Mereka Soal Novel Best Seller Perfect Hero?






Hai, guys!

Hari ini aku ngerasa terharu banget dapet banyak komentar positif dari karyaku "Perfect Hero".

Kali ini, aku mau kumpulin beberapa komentar yang bikin aku selalu semangat nulis setiap hari.

Akan aku abadikan di blog ini, supaya aku selalu ingat sama mereka ketika aku sedang berada di titik di mana aku ingin berhenti menulis.

 

 Komentar yang satu ini, datang dari salah satu tim editor Novelme yang aku nggak kenal itu siapa. Tapi, selalu aku baca setiap hari dan berhasil bikin aku semangat nulis setiap kali ingat komentar dari editor yang satu ini. Hei, siapa pun kamu  thanks untuk supportnya... Much Love for you...

 



 Nah, komen yang satu ini adalah komentar dari salah satu reader aku lewat instagram.
Aku bener-bener terharu banget dapet komentar kayak gini dari pembaca. Nggak nyangka kalau tulisanku diterima banget sama mereka. Rasanya, aku pengen nangis karena saking bahagianya.


Ini semua komentar yang masuk ke DM instagram aku di @vellanine.tjahjadi

Aku seneng banget disapa sama mereka. 
Bukan cuma di instagram aja ... di kolom review Novelme, mereka juga nyapa aku loh.

Gimana? Udah baca belum novel yang lahmgi hits ini?
Buruan baca ya!
Ceritanya pasti seseru yang dibilang sama pembaca.
Alhamdulillah, aku nggak dapet komentar buruk kecuali hate speech yang emang sengaja mau menjatuhkan.

Thanks buat dukungan dari semua pembaca.
Thanks banget untuk apresiasinya. Aku bener-bener terharu. Nggak nyangka kalau tulisab aku bisa bermanfaat juga.


Salam manis selalu.

Vella Nine a.k.a Rin Muna.





Dapetin Apresiasi Pembaca dan Jutaan Rupiah dari Menulis Novel (Perfect Hero)

 

 
 
 
Hai ... hai ...!
Apa kabra? Eh, apa kabarnya nih?

Gimana hari kalian, semoga menyenangkan ya.

Saat aku nulis ini, ini adalah bulan keempat aku menulis novel Perfect Hero di Novelme.
 
Selama empat bulan ini, udah dapet aja sih dari Perfect Hero?
 
Hmm ... pastinya dapet banyak pengalaman di dunia kepenulisan, dapet banyak temen, dapet banyak pembaca dan pastinya dapet income yang lumayan (buat beli bombon anak) dari menulis novel.
Waktu aku dapet pendapatan bab berbayar di Novelme. Aku bener-bener nggak percaya. Iya, rasanya pengen melayang setinggi-tingginya. Tapi, keinginan itu harus aku urungkan karena aku nggak punya sayap. Masih takut jatoh, hehehe.
 
Berapa aja sih yang udah aku dapet dari novelme? Pasti pada nggak percaya ya kalau menulis novel bisa menghasilkan uang? Aku juga awalnya nggak percaya. Tapi, Novelme bener-bener ngasih pukulan besar buat aku saat aku bener-bener dapetin pendapatan dari bab berbayar.
 
Pembaca di Novelme juga cerdas-cerdas banget. Mereka bener-bener mengapresiasi penulis di Novelme. Mau beli bab berbayar yang harganya antara Rp 200 - Rp 400 tergantung jumlah kata dalam bab tersebut. Itu sebabnya, Novelme juga menuntut penulis untuk menghadirkan tulisan yang berkualitas sesuai dengan keinginan pembaca.
 
Kak, di Novelme cuma dihargai 200 perak doang per bab-nya? Kasian bener sih penulisnya, udah capek-capek nulis, mikir nyari ide, riset dan lain-lain. Dihargai cuma 200 perak atau 400 perak doang? Gini amat ya nasib penulis? Gimana mau maju?
 
Eits, tunggu dulu! 200 perak per bab itu emang nggak ada apa-apanya kok dibanding sama harga lipstik aku sebiji. Eh,  beli lipstik sebiji harga 150 ribu udah sama kayak beli 375 bab di Novelme. Di Novelme, harga segitu sudah mengapresiasi banget kok buat penulis. Karena, di platform lain aku sendiri susah banget dapetin income dari menulis novel. Bikin buku fisik, nggak ada yang beli. Sedih banget kan? Padahal udah keluar modal di awal buat cetak, belum lagi kalo promo-promo butuh transport dan lain-lain.
 
Alhamdulillah, aku dijodohkan dengan Novelme. Walau babnya emang murah banget kalo buat penulis. Kalo bikin buku fisik, biasanya harga 75ribu isinya sekitar 15 sampai 20 bab. Kalo yang tipis, nggak lebih dari 100rb kata, biasanya bisa dapet harga 50 ribuan. Artinya, buku fisik itu per babnya kena harga Rp 2000- Rp 4000. Sepuluh kali lipat dari harga bab yang ada di Novelme. Murah banget kan? Tapi, masih aja banyak protes dengan harga koin yang mahal. Padahal, 1 koin = 1 rupiah di Novelme.

Kalo aku nulis 100 bab di Novelme dengan harga 400 perak per bab. Aku cuma dapet 40 ribu dari satu orang yang berlangganan. Murah banget kan? Kapan makmurnya jadi penulis kalau nggak ada yang beli babnya.

Jangan nyerah dulu dengan hitung-hitungan di atas. Karena, kamu pasti akan menemukan pembaca yang bener-bener mengapresiasi karya kamu.

Awalnya, aku juga nggak dapet apa-apa dari menulis. Tapi, aku nggak patah semangat. Tetep belajar memperbaiki kualitas tulisan supaya layak. Layak di mata pembaca, juga layak di mata editor. Kalo soal kualitas buku, pastinya review dari editor lebih penting. Kayak komentar yang satu ini :

 

 

 

Komentar yang satu ini adalah salah satu  komentar  dari editor yang aku juga nggak kenal. Tapi, bener-bener memicu semangat aku buat bikin cerita yang lebih menarik dan lebih berkualitas lagi.

 

Enaknya nulis di Novelme, aku bisa konsultasi naskah sama editor. Editor juga sering banget sharing materi di media sosial. Juga bisa dihubungi lewat Whatsapp. Semua editornya ramah-ramah. Slow respon sih buat aku wajar karena penulis di Novelme buka cuma aku doang.

 

Selain bisa konsultasi sama editor yang baik hati dan dapet apresiasi dari pembaca yang keren-keren. Aku juga bisa dapet income dari Novelme. Mau tahu berapa aja income yang udah aku dapet dari novel Perfect Hero yang alhamdulillah udah masuk Top 5 Best Seller?

 

Sini, aku bisikin!

Jangan kasih tahu siapa-siapa ya! Ntar pada pengen kayak aku, hihihi.

 

 

 Di Bulan Mei 2020, aku dapet Extra Insentive karena udah masuk Top 10 Best Seller dan menulis lebih dari 100rb kata. Tentunya, ditambah juga dengan bonus rajin update setiap hari Rp 400.000, hadiah dari pembaca dan penjualan bab berbayar. Jumlah nilainya, bisa ditebak-tebak sendiri, deh. Hehehe.

Setiap bulannya, aku selalu dapet bonus Rp 400.000 karena rajin update minimal 1000 kata sehari. Nggak ada bolongnya.

Review di Novelme lama, Kak. Bikin bolong update? Yuk, jadi anak Ambassadorku! Aku kasih tipsnya biar bisa update terus setiap hari walau review dari Novelme lama. (Asal tidak mengandung kata terlarang dan tanda baca yang aneh-aneh, sebenarnya udah otomatis lolos review setelah 35 menit).


Di Bulan Juni, Extra Insentive aku meningkat karena berhasil masuk di TOP 5 Best Seller. Tentunya harus kerja keras buat dapetin ini karena menulis sampai 100 ribu kata sebulan itu nggak mudah. Kadang kalo mood lagi jelek, nggak dapet ide sama sekali.


Saat ini, Perfect Hero sudah masuk ke bulan ke empat dan menjadi Top 5 Best Seller. Tentunya, ini menjadi salah satu semangat terbesar aku karena di sini, kerja keras aku benar-benar dihargai sama pembaca.

Sampai saat ini, Perfect Hero sudah dibaca sebanyak 3.6 Juta kali di Novelme dengan pendapatan bab berbayar antara 100 ribu - 1 juta perharinya (tergantung jumlah pembaca).

 

Semakin ke sini, tentunya semakin tertantang untuk membuat webnovel yang ceritanya ratusan bahkan ribuan episode. So, buat kamu yang biasa baca novel singkat, pasti akan kaget dengan webnovel yang mengandung ratusan bahkan ribuan bab. Awalnya, aku juga nggak ngeh bedanya webnovel dan novel. Sekarang, udah mulai memahami. Jadi, kayak Harry Potter gitu, ada seri 1 sampai seri 7. Bedanya, webnovel mah berlanjut aja gitu. Gak pake berseri-seri. Eh, ada juga sih yang bikin sekuel dan triloginya gitu. Suka-suka penulisnya deh. Kalo aku, lebih memilih untuk bikin dalam satu buku aja sih. Hehehe.


Buat kamu yang masih ragu-ragu buat nulis di Novelme, buang aja keraguan kamu atau nggak perlu mencoba sama sekali. Itu lebih baik daripada ujung-ujungnya kamu bikin hate speech karena salah paham atau belum bener-bener ngerti teknisnya seperti apa.

Kalau pengen gabung di Novelme dan bisa dapetin 400 ribu setiap bulannya. Gabung aja di Grup Ambassador aku, aku bakal kasih tips n trick supaya kamu bisa dapetin income dari Novelme. Asal mau konsisten dan kerja keras, platform dan pembaca akan menghargai penulis. Seperti slogan dari Novelme: Penulis sayang Pembaca, Pembaca sayang Penulis, Novelme Sayang Penulis.

Tentunya, penulis juga sayang banget sama Novelme karena udah dikasih penghargaan yang ... mmh ... aku bingung mau ngungkapinnya dengan kata apa yang lebih-lebih-lebih lagi dari kata 'Amazing'.


Sampai di sini dulu catatan kecil dari pengalaman aku ya! Semoga bisa menginspirasi untuk terus berkarya.


Gabung di Ambassadorku, bisa chat nomor WA yang aku pasang di flyer web ini.


Salam manis selalu.

Salam hangat dan semangat berkarya.


Vella Nine a.k.a Rin Muna





Tuesday, August 11, 2020

Cara Bikin Outline yang Panjang (Ratusan Bab) Seperti Perfect Hero di Novelme

 

 

Hai temen-temen ...

Maaf ya, agak lama ngasih materi soal bikin outline novel yang puanjang banget kayak Perfect Hero.

Karena udah ditagih terus, aku ngerasa bersalah dong ya, hahaha.

 

Aku kasih tips caranya bikin outline novel sesuai dengan cerita aku ya.

Mari simak sambil ngemil!

 

Apa sih yang harus dilakukan pertama kali sebelum kita menulis webnovel dengan konflik yang beragam dan tokoh yang buanyak banget?

 

Yang pertama, kita mesti nentuin genre novel yang mau kita ambil. Ah, ini mah semua udah pada ngerti.

Selanjutnya, menentukan tema yang mau kita pakai. Misalnya, tema romance aja kali ya yang mudah karena aku pecinta genre romance.

Kalau udah punya tema, kita mesti bikin sinopsis. Ringkasan cerita dari awal sampe ending. Beda ya dengan blurb yang ada di sinopsis untuk promosi. Sinopsis di sini, bener-bener kita jadikan panduan untuk menulis novel (bukan untuk diperlihatkan kepada pembaca).

Contohnya :

Fristi Ayuna berpacaran dengan Wilian Wijaya sejak masa sekolah. Sepulangnya Yuna dari menempuh pendidikan di Melbourne, ia mendapati kekasihnya berselingkuh dengan sepupunya sendiri (sinopsis ini udah bisa jadi outline berbab-bab).

Setelahnya, ia mendapatkan cobaan bertubi-tubi. Mulai dari ayahnya yang terbaring di rumah sakit selama lima belas tahun. Tantenya yang menjualnya pada seorang Sugar Daddy (dan berbagai konflik internal lainnya). Sampai akhirnya ia bertemu dengan Yeriko Sanjaya. Pria yang selalu membantunya saat ia mengalami kesulitan hingga pria yang baru dikenalnya selama seminggu itu mengajaknya menikah secara tiba-tiba.

(dilanjutin dengan kisah kehidupan mereka setelah menikah sampai akhir cerita mereka. Aku bikin sinopsis sebanyak dua halaman HVS)

 

Setelah membuat sinopsis, kamu harus membuat daftar tokoh dan karakter penokohannya. Sebisa mungkin, gambarkan karakter tokohnya, bukan hanya ciri-ciri fisik. Karena karakter tokoh yang paling penting saat berhadapan dengan konflik. Misal si A ceria dan si B dingin, mereka akan berbeda ketika menghadapi sesuatu. Si A bakal menggebu-gebu saat lihat mie kuah pakai telor, sementara si B reaksinya biasa aja, datar aja gitu.

Ini contoh kecil bikin karakter tokoh sekaligus konflik yang akan kita munculkan:

1.      Yeriko Sanjaya Hadikusuma : Pria dingin yang tampan dan kaya raya. Penyayang istri, CEO & Dirut Galaxy Group. TB : 180 cm.

2.      Fristi Ayuna Linandar : Ibunya meninggal karena kecelakaan saat usianya 13 tahun, ayahnya koma dan dia dibesarkan di keluarga pamannya.

3.      Wilian Wijaya : Kekasih Fristi Ayuna, berselingkuh dengan sepupu Ayuna (Bellina)

4.      Melan : Tante Yuna, jahat dan mata duitan.

5.      Refi : Mantan pacar Yeriko yang masih terobsesi sama Yeriko.

6.      Dst.

 

 

Setelah kamu bikin karakter penokohan, coba deh buat peta penokohan (Hubungan antar tokoh). Ini bisa dibikin supaya konflik yang kamu bikin bisa berpusat ke dua tokoh utama dan tetap saling berkaitan. Kamu bisa bikin banyak bab dari konflik antar tokoh yang beragam ini.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


                                                                                                              

Setelah membuat penokohan atau karakter antar tokoh, kamu bisa lanjut bikin kerangka karangan (outline). Outline ini nggak harus 1 outline jadi 1 bab. Bisa aja ketika menulis ide kamu berkembang, 1 outline bisa jadi 3 bab atau 3 outline jadi 1 bab.

Contoh outline-nya:

1.      Yuna pulang dari luar negeri ingin memberi kejutan pada pacarnya, memergoki pacarnya sedang berselingkuh dengan sepupunya. Ia menangis histeris, mengajak sahabatnya ke bar untuk menumpahkan kekesalannya.

2.      Yuna mabuk berat, salah masuk toilet pria, bertemu dengan pria tampan. Pria itu melihat Yuna sebagai wanita penggoda yang menjijikkan.

3.      Sepupu Yuna mengumumkan hubungan resminya dengan mantan pacar Yuna di depan keluarganya.

4.      Yuna kembali bertemu dengan pria tampan tanpa sengaja di jalanan. Mereka sempat berseteru. Namun, akhirnya Yuna menggunakan pria itu untuk menunjukkan pada Wilian kalau ia juga sudah punya kekasih. (Mencium Yeriko yang belum dia kenal)

5.      Dst.

Untuk melihat hasil tulisan dari outline ini, bisa cek di link ini: https://share.novelme.id/starShare.html?novelId=7121&chapterId=343787

 

perfect hero

 

Nah, itu dia contoh outline dari aku. Contoh kecilnya aja ya. Aku nggak mungkin bisa kasih contoh puluhan atau ratusan bab, ntar kamu bosen bacanya.

Cukup sampai di sini dulu sebelum kalian mual baca tulisanku.

Ada pertanyaan?

Langsung chat aja ya!

 

 

Much Love,

@vellanine.tjahjadi

 

 

Wednesday, July 8, 2020

Mengapa Penulis Harus Rutin Update?


Source: pixabay.com


Hai, teman-teman ...
How are you?
Aku lagi kena insomnia nih.
Ah, sepertinya bukan insom, tapi karena aku banyak minum kopi. Jadi, nggak bisa tidur karena kelakuan aku sendiri.

Saat aku nulis ini, waktu sudah menunjukkan pukul 01.25 WITA. Jelas sudah tengah malam bahkan hampir pagi. Tapi, aku masih saja menatap layar komputer sambil menyunsun kata dan mencari ide yang akan aku tuangkan dalam tulisan.

Sebagai salah satu author webnovel di Novelme, aku dituntut untuk rajin update setiap hari. Mmh ... sebenarnya, bukan hanya tuntutan saja, tapi juga sebuah tantangan buat aku untuk tetap produktif dalam menulis.

Kadang, kesibukan di dunia nyata bikin aku nggak punya banyak waktu untuk nulis. So, aku cuma bisa nulis paling banyak 3 sampai 5 bab sehari. Itu dapet 5 bab sehari kalo lagi kerasukan setan aja. Hahaha.

Tantangan menulis di platform online adalah menulis setiap hari. Ya, setiap hari juga harus update biar pembaca kita nggak kecewa. Mereka tetap mau baca tulisan kita tanpa protes. Misalnya, tiap baca bab kudu bayar dulu pakai koin, dll.

Alasan terbesar kenapa penulis harus rutin update cerita setiap hari adalah pembaca.
Ya, setiap pembaca memiliki persepsi yang berbeda ketika mereka membaca sebuah naskah cerita.


1. Menyayangi Pembaca Kamu

Kalo kamu rutin update, artinya kamu menyayangi pembaca kamu yang nunggu update-an setiap hari. Jangan sampai bikin pembaca kamu kecewa.
Mereka yang udah baca cerita kita. Pasti bakal nunggu bab terbaru yang bakal kita rilis. Kayak novelku "Perfect Hero" yang ada di Novelme, kalo telat update bakal ditodong sama pembaca. Apalagi kalo aku up 3 bab perhari, trus tiba-tiba cuma bisa update 2 bab dalam sehari. Pasti, pembaca juga bakal nanyain tuh. 
So, update cerita kita setiap hari untuk menyayangi pembaca dan bikin mereka betah ada di rumah novel kita.


2. Pembaca kamu akan lebih menghargai kerja keras dan karyamu.

Kalau kita bisa update bab setiap hari. Pembaca bakal menghargai kerja keras kita yang udah menyempatkan banyak waktu buat bikin mereka senang. Menghadirkan sebuah karya tulis yang menghibur dan memiliki kualitas yang baik.
Seorang pembaca yang cerdas, tentunya akan sangat menghargai hasil kerja keras kita. Karena, nulis itu nggak segampang yang dibayangkan. Harus riset, nyari ide dan ngejar jam tayang karena kudu update setiap hari.

Jadi penulis webnovel, tentunya nggak mudah. Kita harus konsisten update setiap hari supaya pembaca kita bisa senang sama karya-karya yang kita tulis.

So, buat kalian yang berniat dan berminat jadi penulis webnovel, kudu rajin update setiap hari biar disayang sama pembaca ya!


Cukup sampai di sini tulisan kecil dari aku.


Sampai ketemu lagi di ruang selanjutnya...
🤗🤗🤗



Thursday, July 2, 2020

6 Cara Ampuh Mengatasi Writer's Block



Hai guys...!!
How are you today?
Semoga selalu sehat ya...

Oh ya, aku ke sini karena lagi writer's block nih... biasanya, aku selalu nulis novel minimal 3000 kata dalam sehari. Kalo ide lagi lancar tuh. Kalo nggak, ya gini ... suka kelimpungan seharian saat aku lagi nggak punya ide sedikitpun buat nulis. 

Terkadang ide dengan mudahnya ngalir kayak kran bocor. Terkadang juga udah kayak PDAM mati seharian. Kagak ada yang bisa dipake mandi. Badan bau seharian.. euuuh...!!!

Kamu pernah nggak sih ngerasain kayak gini juga?
Kalo pernah, sharing dong gimana cara ngatasinnya?

Kalo aku sih.. punya beberapa cara yang bisa aku lakuin biar kalimat writer's block itu nggak nangkring kelamaan dalam diriku.

Berikut ini, 6 cara yang bisa aku lakuin kalo aku lagi Writer's Block alias males semales-malesnya. 
Simak di bawah ini ya!

1. Rehat Sejenak

Writer's block juga bisa disebabkan karena kita sudah memforsis otak kita untuk bekerja seharian menggali ide yang ada di pikiran kita. Kita butuh rehat sejenak buat ngembaliin suasana hati kita. Biar pikiran kita fresh lagi dan mudah dapetin ide. Alangkah baiknya kalau kita ... mmh ... jalan-jalan sejenak sambil gandengan tangan. Asyiiik ...!!!
Cara ini termasuk salah satu cara yang efektif buat ngilangin kejenuhan yang bikin kita jadi writer's block.


2. Menulis sesuka hati & Diedit lain waktu

Menulislah sesuka hati ...!
Eh, kenapa aku bilang kayak gini? 
Karena ... salah satu alasan yang bikin penulis writer's block adalah terlalu takut dengan bahasa penulisan yang kita gunakan. Takut kalo diksi yang kita pakai nggak tepat. Takut kalau pembaca nggak suka baca tulisan kita atau bahkan kita bakal dapet kripik pedas dari pembaca.
Kekhawatiran ini merupakan salah satu hambatan dalam menulis. Membuat kita nggak bisa leluasa mencurahkan ide dan imajinasi kita karena terhalang oleh dinding kaidah kepenulisan.
So, coba aja menulis sesuka hati dulu. Abis itu, bisa deh kita edit lagi tuh tulisan. Soalnya kita emang sering banget nulis kata berulang waktu menulis.
Kalau kita nggak mikirin salah atau bener, biasanya kita bisa lebih mudah mencurahkan ide yang ada di kepala kita dalam bentui tulisan.

3. Mencari Inspirasi lewat buku atau film

Writer's Block juga bisa disebabkan karena ide di kepala kita nggak jalan. Apalagi penulis novel kayak aku. Kadang, bingung banget mau mulai adegan dari mana. Miskin ide ini yang jadi kendala besar banget buat aku. Apalagi aku emang penulis fiksi yang kudu mikirin adegan mana dulu yang harus aku buat.

Salah satu cara untuk bisa mengembalikan kita dari posisi stuck nulis adalah dengan mencari inspirasi lewat buku atau film. 
Baca buku, kita bisa dapetin kosakata baru dan menambah koleksi kata-kata di otak kita. Kadang juga suka bingung mau menggambarkan suatu keadaan dengan kalimat apa.
Selain baca buku, nonton film atau drama yang kita sukai juga bisa memberikan inspirasi. Terutama, untuk memperkaya adegan yang ada dalam cerita kita.



4. Membuat kerangka penulisan

Mmh ... yang satu ini adalah hal penting yang harus kita siapin sejak awal kita nulis adalah kerangka karangan. Kenapa? Karena kadang kita mikir keras buat nulis adegan selanjutnya. Terus, benang merah konfliknya mau kita taruh di mana.
Apalagi untuk seorang penulis webnovel seperti aku yang harus update tulisan setiap hari. Nggak bisa kalau mau ngerombak naskah dari awal ketika kita melakukan kesalahan. So, aku selalu siapin outline matang-matang. Tujuannya juga supaya tidak terpengaruh dengan komen dan kritik dari pembaca. Sekalipun tulisan kita bertujuan untuk menyenangkan pembaca, tapi konflik yang kita buat juga harus dimulai dan diakhiri dengan baik. Jangan sampai kita kebingungan mau nulis cerita selanjutnya karena nggak punya panduan menulis.

5. Hilangkan perfeksionisme

Perfeksionisme adalah hal yang selalu diinginkan oleh setiap penulis. Menulis sesempurna mungkin. Jangan sampai ada diksi atau tanda baca yang buruk!

Ah, untuk penulis profesional, hal ini mungkin berlaku. Tapi, nggak berlaku buat aku yang selalu dikejar deadline setiap hari.
Kalau aku harus menulis naskah dengan kaidah penulisan yang super perfect, mungkin aku nggak bisa ngejar deadline karena selalu kepikiran untuk tidak melakukan kesalahan. Akhirnya, lebih banyak mikir ketimbang eksekusi naskahnya.


6. Hilangkan rasa khawatir akan opini orang lain.

Poin yang ke-enam ini bener-bener bisa mengatasi writer's block buat aku. Why? Karena mood nulis aku bener-bener terpengaruh saat aku mendapatkan komentar buruk dari pembaca. 

Apa yang bakal kamu lakukan saat ada yang bilang tulisanmu nggak bermutu? Membosankan? Dan bla bla bla ...?
Ada banyak komentar buruk yang sering kita terima. Padahal, untuk menulis 1 bab saja kita membutuhkan kerja keras. Kita harus nyari ide cerita, mikirin adegan apa yang mau kita ciptakan, mikirin karakter tokohnya seperti apa saat beradu dalam satu adegan, mikirin awal dan akhirnya harus seperti apa dan lain sebagainya. Belum lagi kalau kita harus riset.

Saat kerja keras itu tiba-tiba diejek dan dihina sama orang lain. Rasanya pasti nge-down banget kan? Rasanya pengen berhenti nulis saat itu juga!!!
Tapi, kalau kita kayak gitu terus, selamanya kita nggak bisa berkarya dengan baik. So, kita harus kebal dengan opini orang lain. Nggak boleh khawatir cerita yang kita tulos bakal dihujat sama orang lain. Ambil baiknya aja. Kalau ada yang ngasih saran baik, bisa kita gunakan untuk meningkatkan kualitas tulisan kita.



Nah, itu dia 6 tips dari aku biar kalian bisa terbebas dari Writer's Block.
Kalau kalian, ada tips lain yang lebih ampuh bisa sharing di kolom komentar ya!
Kali aja bisa menambah ilmu buat akundan yang lainnya juga.


Terima kasih sudah berkunjung ke rumahku yang sederhana ini.



Salam peluk hangat,

-Kak Rin as Vella Nine-

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas