Saturday, June 18, 2022

After Savage: Bab 12 - Tak Bisa Berkutik

 

 


Nanda mondar-mandir di ruang tamu rumahnya puluhan kali sambil menunggu Roro Ayu pulang ke rumahnya. Ia tidak tahu apa yang dilakukan oleh istrinya di luar sana hingga membuat kedua orang tuanya murka. Ia sangat kesal karena merasa dipermainkan oleh wanita yang terlihat tenang, lembut dan penurut itu. Yang lebih parahnya lagi, ia tidak mengetahui sama sekali perihal perjanjian antara keluarga Perdanakusuma dan keluarga bangsawan Keraton Surakarta yang jelas-jelas merugikan salah satu pihak.

“Ay, kamu ini ngapain aja sih? Sudah jam sembilan malam, kenapa belum pulang juga? Ngapain aja sama Sonny?” gerutu Nanda sambil menggaruk kepalanya dengan gelisah.

Perasaan Nanda semakin tak karuan saat sebuah mobil berhenti di depan pagar rumahnya. Ia buru-buru berlari keluar dari rumah dan melihat Ayu keluar dari dalam mobil tersebut.

“Thank’s ya udah antarin aku!” ucap Ayu sambil menatap Sonny yang duduk di balik kemudi.

Sonny mengangguk sambil tersenyum ke arah Ayu yang menatapnya dari luar kaca mobil yang ia buka. “Salam untuk Nanda, ya!”

Ayu mengangguk. “Mau masuk dulu?”

Sonny menggeleng. “Lebih baik aku nggak pernah ketemu dia. Takut nggak bisa nahan emosi,” ucapnya sambil tertawa kecil.

Ayu tersenyum kecut menatap wajah Sonny. Pria yang selalu ia nantikan dan rindukan selama beberapa tahun belakangan ini. Semua impiannya kandas dalam semalam hanya karena ulah pria yang — sialnya, malah menjadi suaminya.

“Nggak usah sedih! Nanda pasti bisa bahagiain kamu. Aku pulang dulu, ya! Next time ... kalau aku pulang ke Surabaya, kamu masih mau ketemu sama aku ‘kan? Sebagai teman.”

Ayu mengangguk sambil tersenyum manis.

Sonny balas tersenyum. Ia segera menutup kaca mobilnya saat melihat Nanda berlari ke arahnya dan bergegas pergi meninggalkan Ayu yang masih berdiri di depan pagar rumahnya hingga mobil Sonny benar-benar menghilang dari pandangannya.

Ayu menghela napas kecil. Ia membalikkan tubuhnya tak bersemangat. Melangkah perlahan dengan berat hati untuk masuk ke dalam rumah yang lebih cocok disebut neraka dunia dalam kehidupannya.

“Ngapain aja sama Sonny sampai jam segini?” tanya Nanda sambil menatap serius ke arah Ayu.

“Ngobrol,” jawab Ayu santai sambil melangkah masuk ke dalam rumahnya.

“Ngobrolin apa dari waktu makan siang sampai jam setengah sepuluh malam?” tanya Nanda.

“Ngobrolin banyak hal tentang masa lalu dan masa depan,” jawab Ayu. Ia langsung melangkah melewati tubuh Nanda begitu saja.

“Mampir hotel dulu sama dia?” tanya Nanda sambil menatap punggung Ayu yang hampir mencapai pintu rumahnya.

Ayu langsung menghentikan langkahnya sejenak. Ia benar-benar kesal dengan pertanyaan Nanda yang seolah-olah sedang menuduhnya melakukan hal-hal yang tidak senonoh. Ia ingin marah, tapi hatinya terlalu lelah untuk berdebat dengan suaminya itu. Ia memilih untuk melangkahkan kakinya kembali masuk ke dalam rumah.

“Yu ... Ayu!” seru Nanda sambil mengejar langkah kaki Ayu. “Jawab pertanyaanku, Yu!”

“Nggak penting,” sahut Ayu lirih.

Nanda langsung menyambar pergelangan tangan Ayu dan menarik tubuh wanita itu hingga merapat ke tubuhnya.

“Apa sih, Nan? Mau kamu apa?” tanya Ayu sambil menatap serius ke wajah Nanda.

“Kamu ngapain aja sama Sonny sampai pulang semalam ini?” tanya Nanda.

“Menurutmu?” tanya Ayu balik sambil menatap wajah Nanda penuh keberanian.

Nanda terdiam saat bayangan wajahnya masuk ke dalam manik mata Ayu. Perasaannya tak karuan saat sorot mata itu menyiratkan sebuah kepiluan. “Shit!” umpatnya dalam hati karena semua emosinya tiba-tiba luruh di hadapan wanita itu.

“Nan, apa karena kamu begitu sama Arlita ... kamu anggap aku juga seperti itu?” tanya Ayu dengan mata berkaca-kaca.

Nanda  terdiam mendengar pertanyaan Ayu.

“Aku capek berdebat terus sama kamu, Nan. Kalau kamu mau tahu aku ngapain aja sama Sonny, kamu bisa telepon dia dan tanya langsung ke dia. Masih punya nomernya ‘kan?” tanya Ayu sambil menatap tajam ke arah Nanda.

Nanda terdiam. Sejak kasus kehamilan Ayu terkuak, ia tidak memiliki keberanian untuk menghadapi sahabatnya itu.  Merenggut tunangan sahabatnya dengan cara biadab adalah hal yang tidak pernah terpikirkan olehnya. Dan yang lebih parahnya lagi, ia tidak memiliki keberanian untuk meminta maaf secara personal kepada Sonny.

Ayu menghela napas pelan. Ia melepaskan genggaman tangan Nanda perlahan dan melangkah perlahan menuju ke kamarnya.

Nanda menggaruk kepalanya yang tidak gatal. Ia mondar-mandir di sana dengan perasaan tak karuan. Hidupnya yang terbiasa santai dan sesukanya, berubah hanya dalam sekejap sejak ia melakukan kesalahan besar dalam hidupnya. Ia bahkan tidak memiliki keberanian untuk menemui Sonny. Ia benar-benar tidak punya muka dan tidak tahu harus mengawali dengan kata apa jika berhadapan dengan Sonny.

Drrt ... drrt ... drrt ...!

Nanda merogoh ponsel dan menatap nama Arlita yang masuk ke sana. Tanpa pikir panjang, ia langsung mematikan panggilan telepon dari wanita itu.

Nanda menghela napas. Ia berlari-lari kecil untuk meredakan emosinya sebelum ia masuk ke dalam kamar untuk menemui Ayu.

“Yu ...!” panggil Nanda lembut sambil menghampiri Ayu yang baru saja keluar dari kamar mandi dan sedang mengeringkan rambutnya.

“Hmm.” Ayu menyahut sambil menyambungkan kabel haid dryer ke stopkontak.

Nanda langsung mengambil alih hair dryer itu dan membantu Ayu mengeringkan rambutnya.

Ayu langsung memperhatikan wajah Nanda dari balik cermin yang ada di hadapannya. Sudah hampir tiga bulan mereka tinggal di satu rumah dan baru pertama kalinya Nanda membantunya mengeringkan rambut.

“Yu, aku boleh tanya sesuatu?” tanya Nanda sambil memperhatikan rambut Ayu yang terasa sangat lembut dengan aroma buah yang segar.

“He-em,” sahut Ayu sambil mengangguk kecil.

“Ada perjanjian apa antara keluargaku dan keluarga keratonmu?” tanya Nanda sambil melirik Ayu dari balik cermin.

Ayu menelan saliva begitu mendengar pertanyaan Nanda. Ia pikir, pria ini tidak akan pernah peduli dengan apa pun di dunia ini. Ia terlalu takut untuk menghadapi kenyataan pahit di masa depan sehingga ia memilih untuk menuruti keinginan kedua orang tuanya.

“Yu, are you hear me?” tanya Nanda lirih karena Ayu masih saja bergeming di tempatnya.

Ayu mengangguk.

“Jawabannya?” tanya Nanda sambil menatap wajah Ayu penuh harap.

“I don’t know,” jawab Ayu sambil mengedikkan bahunya.

“Mama Nia bilang, keluarga menuntut banyak hal agar kalian tidak memenjarakanku. Apa semua saham dan harta keluarga kami yang sedang kalian incar?” tanya Nanda sambil menatap serius ke arah Ayu.

Ayu menggeleng lagi. “Aku nggak tahu soal detail tuntutannya. Aku hanya minta satu syarat dari Bunda Rindu supaya aku mau menikah denganmu.”

“Apa syaratnya?”

“Kalau kita bercerai, semua harta kekayaan keluargamu akan menjadi milikku,” jawab Ayu sambil tersenyum.

“Aku nggak nyangka kalau kamu sejahat ini, Ay,” sahut Nanda sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

Ayu tersenyum miring. “Sekuat apa pun aku berusaha menjadi baik, kamu akan tetap melihatku sebagai orang jahat. Aku bukan orang yang harus terlihat baik di depan semua orang, Nan. Kalau kamu nggak suka punya istri kayak aku, kita cerai aja dan aku bisa mendapatkan harta keluarga kamu secepatnya.”

“Kamu ...!?” Nanda gelagapan mendengar ucapan Ayu. “Kenapa kamu setega ini sama aku, Yu?”

“Harusnya pertanyaan itu aku yang melontarkannya untuk kamu, Nan.”

Nanda menghela napas. “Tell me, apa yang harus aku lakukan untuk kamu?”

“Tinggalkan Arlita,” jawab Ayu singkat.

“Yu, kita sama-sama mencintai ...”

“I know, Nan. But, we are marriage. Kita ini bukan pacaran. Buat apa rumah tangga ini kalau kamu masih tidak mau melepaskan Arlita? Ada berapa lagi wanita yang kamu pelihara di luar sana?”

“Kamu sendiri, udah putus sama Sonny?”

“Kamu yang sudah bikin kami putus,” jawab Ayu. Ia tetap saja masih tidak bisa memaafkan perbuatan Nanda yang telah membuat semua impiannya dengan Sonny terenggut begitu saja.

Nanda terdiam mendengar jawaban Ayu. Ia benar-benar tidak berdaya jika Ayu telah membuatnya terikat seperti ini. Entah bagaimana cara Ayu melakukannya. Membuat papanya menandatangani perjanjian gila seperti itu, pastilah bukan hal kecil yang dilakukan oleh wanita yang terlihat begitu tenang ini. Apa yang dilakukan Ayu di belakangnya, membuatnya benar-benar tidak bisa berkutik.



((Bersambung...))

 

Jangan lupa sapa di kolom komentar biar author makin semangat nulisnya!

 

 

 

 

 

 

 

 


0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas