Blog ini menceritakan tentang Kehidupan yang aku jalani. Keseharian yang ada dalam hidupku. Tentang cinta, tentang perjuangan dan pengorbanan, tentang rasa sakit dan tentang orang-orang yang ada di dalam kehidupanku. Tentang Desa Kecil dan gadis kecil yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat sekitar.

Tuesday, February 26, 2019

[Fabel] Damai Itu Indah

ezeepoints.id

“Ggrrh...!” Kaka menyeringai ke arah Tian.
Tian telah siap menerima serangan dari Kaka, Si Badak yang akan menyerang dengan culanya. Sementara Tian sudah mengasah tanduknya tajam.
“Stop! Ada apa ini?” Bhin Bhin tiba-tiba datang sembari mematuki tubuh Tian.
“Aduh! Kenapa kamu mematuki tubuhku?” Tian Si Rusa jantan berteriak kesakitan.
“Jika tidak aku lakukan, tandukmu akan melukai Kaka.” Bhin Bhin bertengger di atas punggung Tian.
“Kenapa tidak mematuki tubuh Kaka? Bisa saja culanya melukaiku. Kenapa kamu membela Kaka?” Tian memutar kepalanya. Mencoba meraih tubuh Bhin-Bhin, namun ia hanya mampu berputar-putar mengelilingi tubuhnya sendiri.
“Aku tidak membela Kaka. Hanya saja kulit Kaka terlalu keras untukku. Paruhku yang cantik ini bisa rusak.” Bhin Bhin mengelus paruh dengan sayap kanannya.
Kaka terkekeh menyaksikan perdebatan antara Tian Si Rusa dan Bhin Bhin Si Burung Cendrawasih yang elok.
“Kamu mengolokku lagi?” Tian menyeruduk hidung Kaka dengan ujung tanduknya.
“Sebenarnya ada apa dengan kalian?” Bhin Bhin mencoba menengahi.
“Kaka telah mencuri makananku!”
“Aku tidak mencuri. Aku menemukannya di bawah pohon.” Suara besar Kaka terdengar khas.
“Aku sedang mengumpulkannya. Dan kamu mencurinya!” teriak Tian.
“Tidak! Aku menemukannya.”
“Kamu mencurinya!”
“Aku menemukannya.”
Tian dan Kaka sama-sama keukeuh dengan pendapatnya.
“Sudahlah! Jangan berkelahi! Bagaimana jika kalian berlomba saja?”
“Berlomba? Maksudmu apa Bhin Bhin?” Tian menatap Bhin Bhin.
“Daripada kalian berkelahi, kalian tidak akan mendapatkan apa-apa selain luka dan cedera. Lebih baik kalian berlomba. Siapa yang kalah harus mencarikan makanan untuk yang menang. Dan kalian harus berdamai!” Bhin Bhin mengepakkan sayapnya. Terbang dan bertengger di pucuk pohon yang tinggi.
“Baiklah. Lomba apa Bhin Bhin?” tanya Tian dan Kaka bersamaan.
“Di seberang sana ada pohon emas. Kalian harus bisa memetik buah emas. Kalian harus melewati tiga gunung tinggi, sungai dan hutan. Kalian harus bisa bekerjasama untuk mendapatkannya. Aku akan mengawasi kalian dari udara.”
“Baiklah.” Tian dan Kaka bersiap untuk menerjang hutan, sungai dan gunung demi mendapat buah emas.
Setelah melewati satu gunung tertinggi. Tian dan Kaka harus melewati sungai yang terbentang luas.
“Bagaimana menyebrangi sungai sebesar ini?” Tian dan Kaka berputar-putar mencari ide.
Sementara Bhin Bhin mengamati dari atas pepohonan.
“Bagaimana jika minta bantuan Bhin Bhin untuk membawa kita terbang?” bisik Kaka.
“Tidak mungkin! Bhin Bhin tidak akan sanggup membawa kita berdua terbang bersamanya. Membawa tandukku saja dia tidak akan kuat.” Tian berputar-putar mengelilingi Kaka.
“Ahaa... bagaimana jika menggunakan batang kayu untuk menyeberang?” Tian mendapati batang kayu teronggok di dekat mereka.
“Bagaimana caranya?” tanya Kaka.
“Kekuatanmu tidak diragukan lagi Badak. Ayo segera angkat batang kayu besar itu ke sungai! Kita akan menggunakannya untuk menyeberang!” pinta Tian. Kaka bergegas menunjukkan kekuatannya.
Mereka berhasil menyeberang sungai dengan susah payah. Kembali berjalan menyusuri hutan dan gunung.
“Ayo cepat!” Tian meneriaki Kaka yang mulai tertinggal jauh.
“Aku tidak bisa berlari secepat dirimu!” Kaka melangkahkan kakinya perlahan. Langkahnya mulai berat.
Tian berlutut di tanah. Menunggu Kaka menaiki gunung secara perlahan.
“Kenapa kamu berhenti?” tanya Bhin Bhin dari balik dedaunan.
“Aku akan menunggunya.”
“Bukankah lebih baik jika kamu sampai duluan? Kamu memiliki kecepatan!”
Tian menggeleng. “Kaka sudah membantuku menyeberangi sungai. Aku memiliki kecepatan, tapi aku tak punya kekuatan untuk menggendong Kaka.”
“Aku senang kamu mulai menyadarinya. Teman harus saling bekerja sama.” Bhin Bhin kembali terbang dari ranting ke ranting.
Tian dan Kaka mulai menikmati perjalanan mereka. Bercengkerama sembari bernyanyi hingga lupa jika mereka sedang bersaing atau berkelahi.
Tak terasa, Tian dan Kaka sudah sampai di pohon emas yang mereka tuju. Pohonnya sangat tinggi dan besar. Buahnya berkilauan.
“Bagaimana cara mengambilnya? Bukankah di antara kita tidak ada yang bisa memanjat pohon?” Kaka terduduk lemas.
Tian berputar-putar mengelilingi tubuh Kaka sembari mencari ide.
“Ayo jangan menyerah! Burung yang tidak bisa berenang saja bisa menangkap ikan di lautan!” teriak Bhin Bhin sembari berputar-putar di atas pohon emas.
“Bagaimana caranya? Kami tidak bisa memanjat!” balas Tian berteriak.
“Cicak tidak punya sayap dan tidak bisa terbang. Tapi dia bisa menangkap nyamuk. Ayo pikirkan caranya!” Bhin Bhin masih menyemangati Tian dan Kaka.
Tian dan Kaka berdiam diri. Berpikir cukup lama di bawah pohon emas. Tiupan angin kencang berhasil menjatuhkan satu buah emas dari pohonnya. Buahnya menggelundung ke bawah gunung dan tak sempat mereka kejar.
“Apa kita harus menunggu buahnya jatuh lagi?” tanya Kaka.
“Baik. Ayo kita tunggu!”
Berhari-hari mereka mengharapkan angin kencang datang lagi. Namun yang diharapkan tak kunjung datang.
“Bagaimana jika aku goyangkan saja pohon ini? Tapi, buahnya pasti akan menggelundung lagi ke bawah gunung.” Kaka menatap pohon emas yang berada di atas gunung.
“Aha..! Benar sekali! Ayo kamu goyangkan saja! Kamu memiliki kekuatan yang besar. Pasti bisa menjatuhkan buah emas ini. Sedang aku memiliki kecepatan dalam berlari. Aku akan bersiap mengejar buah yang jatuh.” Tian bersemangat.
Kaka mengangguk. Mereka bersiap untuk melakukan aksinya. Kaka menyeruduk pohon emas dan berhasil menjatuhkan buah emas yang sudah matang. Tian berlari secepat mungkin untuk mengejar buah-buah yang jatuh.
Tian mengumpulkan buah emas di bawah pohon. “Akhirnya kita berhasil mendapatkannya.” Tian dan Kaka saling berpelukan.
Bhin Bhin menghampiri mereka. “Lebih indah jika kalian bekerja sama bukan? Damai itu indah. Jangan berkelahi hanya karena makanan! Rakus hanya membuatmu kenyang sebentar saja. Sedangkan perdamaian dan persahabatan akan membuatmu bahagia selamanya.”
Tian dan Kaka menatap Bhin Bhin bersamaan, “Terima kasih Bhin Bhin sudah mengingatkan kami!”
Bhin Bhin mengerdipkan sebelah matanya. Terbang meninggalkan Tian dan Kaka yang akhirnya hidup damai berdampingan hingga anak cucu mereka.

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas