Blog ini menceritakan tentang Kehidupan yang aku jalani. Keseharian yang ada dalam hidupku. Tentang cinta, tentang perjuangan dan pengorbanan, tentang rasa sakit dan tentang orang-orang yang ada di dalam kehidupanku. Tentang Desa Kecil dan gadis kecil yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat sekitar.

Tuesday, February 26, 2019

Tak Perlu Bermanfaat Untuk Banyak Orang

95C

Kadang kita lupa berapa lama waktu yang telah kita habiskan selama kita hidup. Berapa sih usia kita sekarang? 17 tahun? 20 tahun? 30 tahun? 40 tahun atau seterusnya? Dan berapa tahun yang sudah kita jalani untuk menjadi manusia yang bermanfaat? Bahkan kemungkinan di usia yang ke-17 kita belum menjadi apa-apa, masih merengek minta uang jajan sama orang tua.
Sekarang, bagaimana sih supaya hidup kita bermanfaat untuk banyak orang?
Ah... tak usahlah berpikir jauh ingin hidup yang bermanfaat untuk banyak orang.
Cukup menjadi bermanfaat untuk lingkungan di sekitar kita saja.
Dengan cara? Ya kita peka terhadap kejadian sekitar kita. Bukan menjadi acuh terhadap tetangga.
Misal, hari tiba-tiba hujan dan pakaian tetangga masih bertengger dijemuran. Kita bisa membantu mengangkat pakaian agar tidak kehujanan. Itu adalah salah satu contoh kecil yang ada di sekitar kita.
Tak perlu bermanfaat untuk banyak orang, yang penting kita bisa bermanfaat untuk segelintir orang-orang di sekitar kita.

Seperti beberapa hari terakhir saat aku memilih berhenti bekerja di salah satu perusahaan swasta. Hari-hariku selalu di rumah, diisi dengan banyak kegiatan supaya aku tidak merasa jenuh di rumah. Beberapa orang hampir setiap hari ke rumah minta bantuan. Ada yang minta bikinkan ini dan itu. Aku melakukannya dengan ikhlas tanpa meminta imbalan. Bahkan kadang mereka memaksa menerima imbalan dari mereka yang sering aku tolak. Bagiku, sesama tetangga harus saling tolong-menolong. Toh, mereka juga tak pernah mengharap imbalan saat aku meminta pertolongan.

Aku bersyukur bisa memberi sedikit manfaat untuk orang-orang di sekitarku. Tak perlu bermanfaat untuk banyak orang, bermanfaat untuk beberapa orang di sekitar saja sudah cukup.

Kalau pada akhirnya saya memiliki taman bacaan yang aku buka untuk umum. Itu semua terjadi karena panggilan hati begitu saja. Tak ada niat sedikitpun mendapat keuntungan di dalamnya. Karena semua kegiatan di taman baca memang berjalan dengan biaya sendiri. Aku hanya berharap, semoga taman baca yang aku dirikan bisa bermanfaat untuk warga sekitar untuk menggali sumber ilmu seluas-luasnya. Memfasilitasi warga dengan buku-buku bacaan dan buku pengetahuan. Dengan harapan bisa menciptakan generasi muda yang mandiri.

Aku memang tidak bisa bermanfaat untuk banyak orang. Cukup untuk segelintir orang yang setiap hari datang ke rumah, bisa membantu mereka itu kebahagiaan tersendiri bagiku.

Lebih baik jadi lilin di kegelapan walau pada akhirnya habis terbakar. Keikhlasan itu dari hati, rela melakukan apa saja tanpa mengharap budi balasan.
Menjadi bintang di tengah gelapnya malam tanpa mengharapkan siang datang memberikan pujian.
Tetap menjadi matahari di siang hari walau sering mendapat cacian dan keluh kesah karena kepanasan.

Tetap menjadi udara walau tak pernah mendapat penghargaan pada kehidupan.
Sebab hidup ini tentang keikhlasan. Menjadi bermanfaat adalah panggilan hati, sebab tak semua hati tersentuh keikhlasan dari tangan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang. Bukan sekedar mencari pencitraan diri. Jika ada yang menganggap aku hanya mencari popularitas, itu hak mereka. Aku tidak akan membantah karena hanya akan membuang waktuku. Lebih baik aku terus mendaki jalan hidupku ketimbang berhenti untuk melayani lolongan makhluk-makhluk yang mencoba menghambat langkahku.

Selamat malam...
Semoga setiap hari kita bisa bermanfaat untuk orang-orang di sekitar kita.

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas