Book Author and Ambassador Novelme. Love to imagination, telling story and making money.

Friday, March 13, 2020

Kenapa Latar (Setting) Tempat di Indonesia Nggak Marketable?

Source : Canva.com

Aku kadang sering bertanya-tanya sendiri saat mencari latar (setting) tempat untuk penulisan novel. Kalau pakai latar lokal, katanya nggak marketable. Nggak menjual sama sekali dan nggak ada yang berminat baca tulisannya. Kenapa? Yah, mungkin karena pasar pembaca lebih suka dengan latar (setting) luar negeri yang jauh lebih 'WAH ...!' daripada latar lokal.

Hmm ... bener juga, sih. Hampir semua pembaca selalu menyukai latar tempat yang ada di luar negeri. Di sana, tempatnya lebih asyik dan membuat pembaca berimajinasi, berada di tempat yang dideskripsikan dalam cerita.

Sebagai salah satu penulis novel adaptasi dari luar negeri, kadang aku juga ngerasa bingung. Aku nggak bisa menarik pembaca karena latar tempat yang aku pakai. Sementara, secara tuntutan, aku harus menggunakan latar tempat asli Indonesia alias nggak boleh pake latar yang ada di luar negeri. Alhasil, pembacaku nggak sebanyak penulis novel yang memakai latar (setting) luar negeri.

Kalau dipikir-pikir, sayang banget kan ya? Novel adaptasi dengan project puluhan juta, tapi nggak bisa dapetin pembaca karena pemilihan latar (tempat) yang nggak bisa pakai lokasi di luar negeri.
Tapi ... karena itu merupakan syarat dari negara pemilik naskah, mau nggak mau ya harus tetap dijalani juga. Dengan tertatih-tatih, berusaha memperkenalkan tempat-tempat menarik yang ada di dalam negeri.

Kenapa sih, latar (setting) di Indonesia nggak marketable banget?
Aku sudah mencoba menganalisa selama beberapa tahun belakangan ini. Bukannya penulis tidak mau memperkenalkan dan membanggakan daerahnya sendiri. Semuanya kembali pada permintaan pasar.

Ketika pembaca mayoritas lebih menyukai latar (setting) di luar negeri, maka si penulis akan berusaha membuatkan hidangan sesuai keinginan pembacanya.
Sama halnya dengan konten mature yang memiliki pembaca jauh lebih banyak daripada novel teenlit atau novel-novel inspirasi. Semuanya, kembali pada selera pasar, pada selera pembacanya.


So, gimana caranya biar latar (setting) tempat di dalam negeri bisa diterima oleh pembaca?
Yah, dengan memberikan pengertian dan mengajak pembaca untuk cinta pada Indonesia. Pembaca harus bisa menghargai para penulis yang memilih untuk mengambil setting tempat di dalam negeri. Selain itu, penulisnya juga harus tahu diri. Wkwkwk ... (ngatain diri sendiri).

Penulis juga nggak asal nulis, artinya ... kualitas dan kuantitas tulisan juga harus diperhatikan. Biar pembaca juga nggak kecewa, walau latar tempatnya di dalam negeri, kalau ceritanya menarik, bakalan bikin pembaca setia terus menikmati tulisan-tulisan kita.

Latar tempat memang sangat penting, tapi isi cerita juga menjadi bagian terpenting. Asalkan ceritanya menarik, pembaca tidak akan mempermasalahkan di mana tempat cerita itu berasal. Yah, pandai-pandai saja menarik minat pembaca supaya latar (setting) tempat di Indonesia juga jadi marketable.


Cukup sampai di sini tulisan kecil dari aku.

Buat kamu yang punya kritik, saran dan masukan-masukan, atau yang pengen diskusi tentang ini juga, bisa komen di bawah ya! Ditunggu kripiknya!


Salam manis,
@rin.muna



0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas