Blog ini menceritakan tentang Kehidupan yang aku jalani. Keseharian yang ada dalam hidupku. Tentang cinta, tentang perjuangan dan pengorbanan, tentang rasa sakit dan tentang orang-orang yang ada di dalam kehidupanku. Tentang Desa Kecil dan gadis kecil yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat sekitar.

Monday, September 23, 2019

Court of Love



Ini ketiga kalinya aku menjalani sidang di ruang Kepala Sekolah karena kasus yang sama, berkelahi dengan Gatara. Entah kenapa, semenjak kejadian di kantin tahun lalu dia sangat membenciku. Padahal aku tidak sengaja menumpahkan sambal ke tubuhnya, saat itu kakiku tersandung, terjatuh tepat di depannya.
Semua sekolah sudah tahu bagaimana setiap hari Gatara terhadapku. Dia selalu tertawa terbahak-bahak setiap kali aku kesusahan dan marah-marah. Aku tidak mengerti apa yang ada di dalam otaknya? Sepertinya saraf otaknya sudah geser, atau bahkan keluar dari tempurung kepalanya sendiri. Dia tidak pernah puas mengerjaiku setiap hari.
Dikerjai seperti itu sudah menjadi hal biasa. Ada hal yang lebih tak biasa sampai aku dan Gatara harus menjalani sidang di ruang Kepala Sekolah.
Kasus pertama, Gatara berhasil membuatku masuk ruang ICU karena dia meneteskan larutan tetrahydrozline HCL (obat tetes mata) ke dalam botol air mineral yang sering aku letakkan di meja belajarku.
Kasus kedua, Gatara berhasil membuatku kembali di rawat karena dia sengaja meletakkan paku payung saat aku melintas, paku itu menusuk telapak kakiku hingga kedalaman 2,5 cm.
Kasus yang ketiga ini, Gatara berhasil membuatku jatuh dari tangga sekolah, tepat disaksikan oleh Kepala Sekolah yang kebetulan sedang melintas.Gatara dengan sengaja mendorongku dengan bahunya, kejadian itu juga terekam CCTV sekolah.
“Gatara! Apa yang kamu lakukan pada Riris sudah keterlaluan!” ucap Kepala Sekolah geram, kami berkumpul di ruangannya.
“Maafkan anak kami Pak, anak kami suka iseng,” kata Papa Gatara.
“Ini bukan lagi keisengan Pak, tapi sudah masuk dalam tindakan kriminal. Dia sudah tiga kali mencoba menghilangkan nyawa Riris!” kata Kepala Sekolah.
“Pak, saya nggak bermaksud untuk membunuh. Saya mau ngerjain dia doang Pak!” kata Gatara panik karena ketakutan. Dia takut juga kalau kasus ini dibawa ke polisi.
Gatara menggeleng.
Aku hanya menyimak dengan baik saat Gatara dihakimi oleh Kepala Sekolah, Guru dan kedua orangtuanya.
Kedua orangtuaku tidak hadir karena mereka sudah meninggal sejak satu tahun yang lalu. Aku hanya tinggal bersama nenek dan kedua adikku. Aku sudah menjelaskan kepada pihak sekolah bahwa nenekku tidak bisa hadir karena usianya yang sudah renta.
Bu Ratih menjelaskan secara detil beberapa kejadian yang menimpaku dan juga menjelaskan latar belakang keluargaku.
Sidang ketiga itu masih tak membuat Gatara jera. Saat aku berjalan sendiri di tepi jalan, dengan sengaja motor Gatara menyerempet tubuhku hingga aku terjerembab ke selokan. Dia tertawa sangat bahagia melihatku terjatuh, hingga ia tak menyadari kalau motor yang ia naiki kehilangan kendali.
“Braaaaakk....!!!” tabrakan itu terjadi tepat di depan mataku. Aku terkesiap, tubuhku gemetar. Sangat cepat dan membuat jantungku berhenti beberapa saat.
Aku langsung berlari menghampiri Gatara yang sudah berlumuran darah, motor yang ia kemudikan menyebrang ke jalur berlawanan, saat itu juga ada mobil melintas. Tubuh Gatara terpental jauh keluar dari badan jalan.
Aku berteriak histeris meminta pertolongan sambil berusaha mengangkat tubuh Gatara yang sangat berat. Secepatnya aku membawa Gatara ke Rumah Sakit dengan bantuan warga sekitar. Untunglah orang yang menabraknya juga mau bertanggung jawab walau yang salah adalah Gatara.
Sesampainya di rumah sakit, Gatara langsung ditangani oleh dokter dan harus menjalani serangkaian operasi karena tangan dan punggungnya mengalami patah tulang. Aku mencoba menghubungi teman-teman dekat Gatara agar memberi kabar kepada kedua orangtuanya.
Sepuluh hari aku menemani Gatara di rumah sakit bergantian dengan pembantunya yang sesekali datang untuk mengantarkan pakaian ganti. Selama itu juga Gatara banyak berubah sikap terhadapku, tak lagi sewot dan marah-marah setiap kali melihatku. Aku juga tidak mengerti dengan diriku sendiri. Sejahat apapun Gatara terhadapku, aku tidak pernah berpikir untuk membalasnya atau membencinya.
Sepuluh hari itu belum berakhir, aku masih harus menemani dan merawat Gatara di rumahnya, kondisi punggung dan tangannya yang belum bisa kembali normal, ia harus menjalani rawat jalan.
“Ris, kenapa kamu mau ngerawat aku?” tanya Gata.
Aku tidak mengerti kenapa dia baru bertanya setelah satu bulan aku menemani dan merawatnya?
Apa dia tidak pernah memikirkan bagaimana perasaanku? Bagaimana aku harus membesarkan hatiku merawat orang yang selama ini membenciku dan selalu mencelakaiku? Aku tidak mengerti apa yang selama ini membuat Gatara begitu membenciku? “Maafkan aku Ris, tidak seharusnya aku begitu membencimu hanya karena kejadian di kantin setahun lalu. Aku selalu melukaimu tapi kamu tidak pernah menangis, kenapa sekarang kamu justru menangis saat aku tidak bisa menjaili dan melukaimu lagi?” tanya Gatara.
Aku tidak sadar kalau air mataku keluar begitu deras hanya karena satu pertanyaan dari Gatara. “Jika dengan merawatmu bisa membuatmu berhenti membenciku, aku ikhlas melakukannya seumur hidupku.” Aku mengusap air mataku.
“Aku yang seharusnya minta maaf Ris. Aku yang melukaimu, aku yang selalu menyulitkan hidupmu. Seharusnya kamu biarkan saja aku mati, kamu biarkan saja aku sendirian. Aku tidak pantas mendapatkan kebaikan hatimu Ris. Aku... aku... aku sudah...” Gatara terisak.
“Bukankah aku sudah memaafkannya sejak dulu? Jika tidak, kamu pasti sudah ada di penjara sekarang.”
“Lalu apa yang membuatmu menangis? Kenapa kamu justru menangis saat aku tidak melukaimu?” tanya Gatara.
“Karena ada yang hal lebih menyakitkan. Hatiku sangat sakit saat kamu begitu membenciku tanpa ku tahu apa sebabnya,” ucapku lirih.
Gatara bergeming.
“Andai bisa kuulang semuanya, aku sangat ingin satu tahun yang lalu adalah saat hatiku mencintaimu, bukan membencimu.”
Deg....!
Saat itu aku merasa jantungku berhenti berdetak. Aku tidak tahu kalau Gatara bisa berbicara selembut dan seindah ini? Apakah saraf otaknya benar-benar sudah baik karena kecelakaan itu?
“Oh ya, seminggu lagi pengumuman kelulusan sekolah ya? Aku sudah tidak sabar menunggunya. Kedua orangtuaku menginginkan aku melanjutkan pendidikan ke New York. Menurutmu bagaimana Ris?” tanya Gatara.
“Eh... Bagus! Bukankah semua orang menginginkan hal seperti itu?” kataku sebal. “Tenang saja, aku tidak akan pergi jika tidak bersamamu,” kata Gatara sambil tersenyum seperti bisa membaca pikiranku.
Aku tertawa dan sejak hari itu hidupku jauh lebih baik. Setidaknya tidak ada lagi orang yang akan menyerempetku hingga terjatuh saat aku berjalan sendirian, karena orang itu sekarang selalu melangkah bersamaku dan menggenggam tanganku untuk tidak pernah terjatuh.

2 comments:

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas