Blog ini menceritakan tentang Kehidupan yang aku jalani. Keseharian yang ada dalam hidupku. Tentang cinta, tentang perjuangan dan pengorbanan, tentang rasa sakit dan tentang orang-orang yang ada di dalam kehidupanku. Tentang Desa Kecil dan gadis kecil yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat sekitar.

Tuesday, May 19, 2020

Sensasi Makan Bakso di Desa Terpencil. Warung Cak Ji Jadi Favorite Semua Orang



Suka makan bakso atau mie ayam? Pasti demen mampir di warung bakso mana aja. Kayak aku, yang demen makan bakso kalau lagi jalan ke luar rumah.

Mmh ... menurut aku sih, bakso itu makanan yang paling mudah di dapat dan rasanya enak. Udah gitu, harganya terjangkau. Merakyat banget kan?

Nah, kali ini ... aku mau kenalin sama kalian. Bakso yang rasanya enak walau tempatnya di pelosok.

Biasanya, tempat yang terpencil selalu dipandang sebelah mata karena dianggap sebagai tempat yang nggak berkualitas.

Tapi, berbeda dengan warung bakso yang satu ini. Warung bakso Cak Ji ini rasanya enak banget. Walau tempatnya sederhana, tapi rasanya nggak kalah sama bakso di restoran bintang lima.

Di warung ini, aku bisa duduk lesehan dengan santai. Mau sambil baring-baring pun boleh banget. Suka-suka kamu lah pokoknya. Posisinya juga ueenak banget karena bisa makan rame-rame dengan posisi yang rumpi banget. Apalagi buat emak-emak sosialita yang demen ngumpul bareng temen-temennya.

Suasana warung ini, identik dengan warna biru putih. Sama persis kayak rombong Cak Ji saat jualan Es Doger. Ini menjadi salah satu dari karakter warung ini dan bakal diingat sama pelanggannya. Kalau posting foto, lihay background dindingnya aja udah pada tahu kalau ini di warung Cak Ji.

Selain suasananya asyik. Makanan dan minumannya juga enak banget!!!! (Eh, aku muji bukan karena endorse ya. Tapi karena memang rasanya enak. Aku selalu bayar kok kalo makan di sini atau makan di rumah).
Aku ini, sebenarnya demen makan. Untuk ukuran warung di daerah terpencil, makanannya udah enak dan lengkap banget. Why? Karena terkadang, aku mampir ke warung bakso yang kelihatannya enak tapi ternyata mengecewakan. 

Biar kamu nggak penasaran. Nih, aku tunjukin bakso Cak Ji yang rasanya enak dan gurih. Isinya juga banyak. Satu porsi bakso lengkap terdiri dari mie kuning, mie putih, tiga buah pentol bakso sedang, satu buah pentol bakso besar, satu potong tahu isi bakso dan pangsit isi bakso. Lengkap banget kan? Rasa kuahnya juga gurih banget. Aku nggak perlu menambahkan saus atau kecap, apalagi jeruk. Cukup nambahin sambal doang karena demen pedes. Rasanya, udah enak banget sih. Jadi ... nggak perlu ditambahin macem-macem karena malah merusak rasa yang udah cocok banget di lidahku. Udah gitu, pentolnya itu lembut banget. Dagingnya terasa tapi nggak bikin eneg.

Mmh ... buat kamu yang suka berkunjung ke blog aku. Pasti udah tahu deh beberapa warung bakso enak yang pernah aku ulas. Kamu bisa ikut cobain juga kalau berkunjung ke tempat-tempat yang aku ulas ya! Terutama buat kamu para pecinta bakso dan kuliner lainnya.

Nah, kalau kamu mau cobain bakso enak yang satu ini. Dateng aja ke Desa Beringin Agung, Kecamatan Samboja. Warung bakso ini, ada di simpang RT.02 dan nggak jauh dari gapura desa Beringin Agung. Kalo sampe nggak nemu, artinya keberuntungan kamu lago tertutup. Hahaha.

Yuk, dateng ke Desa Beringin Agung dan nikmati kuliner lezat yang satu ini!
Kalau kamu setuju rasa baksonya enak, silahkan sharing dan komen di bawah ini. Kalau kamu ngerasa ada yang harus diperbaiki lagi, silakan komen langsung sama si penjual biar mereka terus memberikan pelayanan terbaik.

Nggak perlu deh cari kuliner yang jauh-jauh. Dateng aja ke warung teman untuk mendukung UMKM lokal terus maju dan berkembang dengan cara membeli produj buatan teman. Kamu, sudah membantu meningkatkan kesejahteraaan dan kondisi ekonomi masyarakat di sekitarmu.

Udah ya, sampai sini aja tulisan dari aku. 
Kalau tulisan ini bikin laper, langsung dateng aja ke warung Cak Ji! Dijamin, bapernya .... eh, lapernya pasti langsung hilang.


Bye-bye ...!

Sampai jumpa di tulisan-tulisan selanjutnya ...

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas