Blog ini menceritakan tentang Kehidupan yang aku jalani. Keseharian yang ada dalam hidupku. Tentang cinta, tentang perjuangan dan pengorbanan, tentang rasa sakit dan tentang orang-orang yang ada di dalam kehidupanku. Tentang Desa Kecil dan gadis kecil yang mengabdikan hidupnya untuk masyarakat sekitar.

Sunday, March 15, 2020

Makan Puas Selera Pas di Bakso Popeye Balikpapan Baru





Beberapa waktu lalu, aku diajak salah satu tetanggaku untuk mampir di salah satu warung bakso favorite-nya. Sebagai pecinta kuliner, dia selalu merekomendasikan tempat makan yang enak menurut seleranya.
Yah, bukan hanya menurut seleranya saja. Tapi juga selera kebanyakan orang.

Setelah berkeliling belanja. Kami mampir di Bakso Popeye yang berada di kawasan Mall Fantasy Balikpapan Baru.
Di sini, aku lihat tempatnya sangat ramai dan padat. 

Yang selalu terpikirkan dalam benakku ketika masuk ke warung makan atau restoran adalah intensitas pengunjungnya. Kalau pengunjungnya ramai, artinya makanan yang disajikan sangat cocok dengan selera kebanyakan orang. Pastinya, bakal cocok juga dengan selera lidahku juga.


Hmm ... waktu disodorin menunya, aku bener-bener bingung deh. Mau pilih variant bakso yang mana. Soalnya ada banyak. Pengennya sih dicobain semua, biar tahu perbedaan rasanya tiap varian.

Tapi karena keterbatasan waktu dan dana (duh, kok jujur banget ya?) akhirnya aku memilih untuk mencoba bakso jumbo isi daging.

Awalnya, aku pikir bakalan eneg kalo pesen bakso jumbo. Soalnya, pernah nyobain bakso jumbo di tempat lain dan aku eneg dengan bau daging sapi yang begitu menyengat. Lama-lama jadi nggak selera makan. Akhirnya, nggak bida habisin.

Tapi, waktu udah nyobain bakso jumbo ala Popeye, aku nggak berhenti makan sampe tetes terakhir. Kenapa?
Jelas karena rasanya enak, nggak eneg. Isinya bener-bener full daging cincang yang masih seger dan nggak mengandung lemak yang suka nempel di langit-langit lidah.
Aku sampe nanya. "Gimana caranya masak daging bisa kayak gini ya?"
Aku yang nggak demen masak tapi demen makan ini, pasti bisa bedain makanan mana yang enak di lidah dan mana yang kurang bersahabat di lidah.

Aku seneg banget sih makan di sini. Selain pengunjungnya yang rame, penjual dan pelayannya juga sangat manis dan ramah.







Sampai suatu waktu, aku kembali lagi ke tempat ini sambil ngajak salah satu anak di taman bacaku. Aku memilih memesan bakso jontor. Yah, pengen nyobain variant yang lain lah ceritanya.
Hasilnya, aku yang pecinta makanan pedas, ternyata nggak sanggup ngabisin bakso jontor yang super pedas. Bukan karena nggak enak, tapi karena cabainya yang pedes banget. Baksonya sih habis ... bis ... bis ... sampe bersih. Tapi, kuahnya nggak sanggup aku habisin.

Itu bakso ukurannya gede, terus isinya bener-bener cabe semua. Nggak ada campurannya sama sekali. Yah, namanya juga bakso jontor. Kalo nggak bener-bener bikin bibir jontor, bukan bakso jontor namanya.

Akhirnya, tempat ini jadi salah satu tujuan kulinerku setiap kali jalan ke Balikpapan. Sesuai dengan slogan Bakso Popeye "Makan Puas, Selera Pas". Bener-bener enak, nyaman, nagih dan harganya juga terjangkau.

Kamu ... udah pernah singgah ke sini juga atau belum?
Kalo udah, bisa share pengalamannya di kolom komentar. Buat yang belum, bisa memulai pengalaman baru dengan nyobain Bakso Popeye yang satu ini.


Salam manis,

@rin.muna





0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas