3F - Fict Feat Fact

Tuesday, September 17, 2019

Pakaian Tetap Wangi Saat Musim Hujan dengan Attack New Teknologi Jepang Anti Bau


“Pakaian Tetap Wangi Saat Musim Hujan dengan Attack New Teknologi Jepang Anti Bau”
Penulis : Rin Muna

Hai ... teman-teman, apa kabar kalian hari ini?
By the way ... akhir-akhir ini lagi musim hujan. Yang paling bikin kesel saat musim hujan adalah baju yang sering bau apek karena nggak kering saat dijemur. Kesel banget kan kalau pakaian yang harusnya udah kering justru malah kena air hujan lagi. Baunya tuh nggak enak banget. Pokoknya ... kalau udah musim hujan, semua emak-emak pasti mengeluh sama pakaian yang nggak kering-kering dan baunya makin nggak enak. Terkadang harus dicuci ulang lagi karena baunya yang udah nggak enak.
Apalagi aku yang punya banyak kegiatan, sering banget nggak ada di rumah. Cucian sering banget kena hujan dan nggak ada yang angkatin karena aku emang nggak punya asisten rumah tangga. Semua pekerjaan rumah aku kerjain sendirian aja. Sering banget deh ngalamin yang kayak gini. Aku harus cuci ulang pakaian karena baunya ... eyuuh... enggak enak banget!
Selain itu, aku juga sering ngerendam baju kelamaan. Karena kerjaan yang suka tiba-tiba, aku seringkali ninggalin rendaman baju. Tau kan kalo rendaman baju kelamaan bisa bikin baju itu baunya nggak enak. Apalagi kalau rendam baju pagi, terus terpaksa harus ditinggal keluar sampe sore. Asli ... itu bikin baju baunya jadi nggak enak banget. Buat aku yang ngerjain semuanya sendiri, pasti kesel saat pulang dan nemuin baju masih terendam, sementara aku udah capek banget dengan kegiatan di luar dari pagi sampai sore.
Aku pikir semua detergen sama aja, tidak akan bisa menghilangkan bau Air rendaman. Tapi, pas aku nggak sengaja pakai produk Attack, aku langsung bingung aja gitu. Kok, bisa ya baju yang aku rendam kelamaan ini nggak bau. Tetep aja wangi seperti saat direndam. Oh ... My God! Aku langsung jatuh cinta sama produk yang satu ini.  Aku tetep bisa lanjutin nyuci rendaman baju aku tanpa harus dibilas dahulu dan dituangi ulang deterjen yang baru agar bau tidak sedap pada baju bisa hilang.
Waktu aku jalan-jalan ke supermarket terdekat, aku lihat produk baru Attack dengan kemasan yang lebih menarik tentunya. Aku langsung comot aja tuh produk Attack New Teknologi Anti Bau.
Aku dibikin jatuh cinta bertubi-tubi waktu aku coba produk Attack New dengan Teknologi Jepang Anti Bau. Produk Attack ini emang salah satu produk favorite aku loh. Sebelum pakai Teknologi Jepang Anti Bau aja aku udah suka sama wangi dan bersihnya. Apalagi produk dengan teknologi terbaru ini. Pastinya bakal bikin aku makin setia sama Attack.


Pagi hari, aku langsung buka kemasan dan aroma wanginya tuh menyeruak ke seluruh ruangan.  Wanginya enak banget, kalem dan nyaman dihidung. Aku langsung ke kamar mandi dan nuangin ½ tutup botol (30ml) ke dalam 7,5 liter air untuk pakaian anak aku yang banyak terkena noda. Sebagian pakaian yang lain aku masukkan ke dalam mesin cuci. Untuk mesin cuci dengan pintu atas 1 tabung seperti punyaku, bisa menggunakan hanya ½ tutup botol (30ml) untuk 15-20 potong pakaian dengan 30 liter air.
Ini pertama kalinya aku mencuci pakaian menggunakan deterjen cair. Jelas saja lebih hemat ketimbang deterjen bubuk/powder. Karena Attack deterjen cair ini sudah plus softener dan 1x bilas. Aku bisa mencuci pakaian lebih cepat karena tidak perlu lagi merendam pakaian dengan pewangi sebelum mengeringkan pakaian yang aku cuci di mesin.

Sembari menunggu pakaian yang aku cuci di mesin, aku mengucek pakaian anakku yang kebetulan kena noda cokelat. Wuuuiiih ... enak banget nguceknya. Aku nggak perlu susah payah ngucek karena mudah banget nodanya dibersihkan. Mencuci baju anak biasanya lebih ekstra karena di baju anak lebih banyak noda membancel, mulai dari noda makanan, noda tanah, sampai noda cat lukis. Aku tuh bener-bener nggak nyangka kalau mencuci dengan Attack bisa semudah ini.
Baru dapat dua potong pakaian anak yang aku cuci, tiba-tiba salah satu teman memanggilku. Katanya, aku harus segera menuju kantor desa karena ada pekerjaan penting yang harus aku selesaikan. Alhasil, aku meninggalkan pakaian anakku terendam karena harus bergegas memenuhi panggilan dari kepala desa. Sudah menjadi hal biasa aku mendapatkan kerjaan yang tiba-tiba. Entah dari kantor desa maupun dari pihak lain. Hal inilah yang kerap kali membuatku meninggalkan rendaman pakaian dalam jangka waktu yang lumayan lama.
Aku langsung buru-buru bersiap ke kantor desa untuk mengerjakan laporan taman baca, aku selalu membawa anakku saat mengerjakan laporan di kantor desa. Sebelumnya, aku sempatkan untuk menjemur pakaian yang aku cuci di mesin cuci. Sementara pakaian anak masih dalam rendaman. Duh, kalau aku pulangnya sore pasti bakal bau banget rendaman baju aku.
Di kantor desa, aku harus mengerjakan beberapa pekerjaan kepanitiaan pemilihan kepala desa sekaligus laporan taman baca. Belum sampai 30 menit, tiba-tiba hujan turun dengan derasnya. Ya ampun, jemuran pakaianku...! Pasti basah lagi karena nggak ada yang angkatin baju. Karena tetangga juga punya aktivitas di luar di jam-jam seperti ini.
Huft, ini menyebalkan sekali. Aku meninggalkan rendaman pakaian anakku dan pakaianku yang sudah aku jemur juga terkena hujan deras. Sepertinya aku harus mencuci ulang pakaianku lagi. Kalau nggak dicuci ulang, pasti bakalan bau deh. Pakaian yang direndam lebih dari dua jam, pasti baunya udah nggak enak banget. Begitu juga dengan pakaian yang terkena air hujan, baunya pasti anyir. Benar-benar pekerjaan yang melelahkan buat seorang ibu kalau lagi musim hujan kayak gini.
Aku terus kepikiran sama cucian di rumah karena sejak berangkat jam 07.00 WITA sampai jam 12.00 WITA, aku masih ada di kantor Desa. Usai jam makan siang, barulah aku pulang ke rumah. Aku melaksanakan salat zuhur terlebih dahulu dan bergegas mengambil pakaian di jemuran yang sudah basah kembali. Saat aku menyentuh salah satu pakaian di jemuran, aku benar-benar terkejut karena pakaian yang kehujanan tadi nggak bau anyir sama sekali. Masih wangi banget padahal tadi hujannya sangat deras. Attack Anti Bau dengan teknologi jepang ini benar-benar bikin aku bahagia, karena aku nggak perlu mencuci ulang pakaianku yang kehujanan. Aku menghela napas lega dan kembali masuk ke dalam rumah.
Aku masuk ke kamar mandi dan mengecek rendaman pakaian anakku, masih wangi seperti baru direndam. Alhamdulillah ... artinya aku tidak perlu membuang air rendaman dan merendamnya kembali dengan air dan deterjen yang baru. Lumayan, bisa menghemat juga karena tidak mengulangi cucian. Sumpah aku seneng banget karena rendaman pakaian yang dari tadi pagi tuh nggak bau sama sekali. Dan saat aku kucek, kotorannya dengan mudah bisa terangkat. Formula Max Power dari Attack Plus Softener benar-benar efektif angkat noda. Terlebih pakaian anak yang nodanya beragam dan membandel.
Pakai Attack Anti Bau dengan Teknologi Jepang, benar-benar meringankan pekerjaanku. Terlebih aku memang mengerjakan semuanya sendiri tanpa ART ( Asisten Rumah Tangga ). Selain meringankan dan menghemat waktu, Attack Anti Bau juga menghemat pengeluaran banget loh temen-temen. Karena 1 liter kemasan Attack Anti Bau bisa digunakan sampai 33x cuci. Artinya, bisa dipakai sampai sebulan. Attack Anti Bau ini juga sudah plus Softener, kita nggak perlu beli softener lagi supaya pakaian kita bisa harum. Hemat banget kan jadinya? Oh ya, satu lagi ... Attack Anti bau juga bisa dibilas 1x aja loh. Pokoknya Attack New dengan Teknologi Jepang Anti Bau ini bener-bener  dambaan para emak-emak. Karena ini udah lengkap banget loh.
Attack New Anti Bau Plus Softener ini udah berhasil bikin aku jatuh cinta setiap hari karena bukan hanya membersihkan noda dengan baik, tapi juga wangi, lembut dan merawat pakaian sampe ke serat kain sehingga nyaman saat dipakai. Dan yang paling penting, menghemat waktu dan pengeluaran.
Sudah saatnya aku beralih ke Attack New dengan Teknologi Jepang Anti Bau. Bagaimana dengan para ibu? Masih suka dengan deterjen yang ribet atau mau beralih juga kayak aku?




Tulisan ini dibuat untuk Kompasiana.com


0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas