3F - Fict Feat Fact

Thursday, February 21, 2019

Cerpen | Jodoh Kedua

Pixabay.com/pexels
Baca tulisan serupa di Kompasiana

"Mbak, apa belum bisa juga sampai sekarang?" Pertanyaan dari mulut cowok yang usianya 4 tahun lebih muda dariku membuat kepalaku berdenyut.
Cowok itu masih saja menatapku dengan senyum yang ... kuakui memang memesona.
"Apa tiga tahun masih kurang?" Belum juga aku menjawab pertanyaan pertamanya, sudah datang pertanyaan berikutnya dengan senyuman khasnya.
"Aku sayang sama Maura seperti anakku sendiri." Ia masih menatapku, menunggu jawaban.
Aku mengalihkan pandanganku pada Maura yang sedang bermain pasir di tepi pantai.
Maura ... gadis kecil berusia 6 tahun yang baru duduk di bangku TK. Dialah gadis kecil yang keluar dari rahimku enam tahun lalu.
Dia menjadi anak yatim sejak 3 tahun lalu. Saat usianya masih kecil, ia harus kehilangan ayahnya karena kecelakaan kerja yang merenggut nyawanya.
Sejak itu juga aku menjadi seorang single parent, merawat dan membesarkan anakku tanpa seorang ayah.
Beberapa orang terdekat menyarankan aku mencari ayah baru untuk Maura. Namun, hatiku begitu berat melakukannya. Aku takut jika aku tak bahagia ketika memilih menikah lagi, atau justru puteriku yang tak bahagia hidup dengan ayah tiri.
Setelah kepergian suamiku, aku tidak pernah dekat pria lain kecuali Lukas Hexam. Pria muda yang kini ada di hadapanku. Dia tidak pernah berusaha menjauh dariku atau pun Maura meskipun dengan segala cara aku mencoba mengusir dan membencinya. "Aku sudah terlanjur cinta pada kalian." Kalimat itu selalu diucapkan Hexam ketika aku memintanya pergi dan membenci.
Selama tiga tahun ia membuktikan kesungguhannya mencintaiku juga Maura.
Selama itu pula aku tidak mampu menerimanya dalam kehidupanku. Apalagi sampai masuk menjadi bagian dari keluarga kecilku. Entahlah ... aku sendiri tidak mampu menggambarkan perasaanku sendiri.
Hexam dengan mudahnya mencuri perhatian Maura. Hampir setiap hari ia datang untuk bermain bersama Maura. Setiap akhir pekan juga ia sempatkan mengajak Maura jalan-jalan seperti sekarang ini. Ia asyik bermain di pantai bersama keponakan Hexam.
Sementara aku sibuk dengan warung nasi yang jadi penyambung hidupku dan anakku satu-satunya. Hexam selalu menyempatkan diri mampir ke warung. Sekedar memesan secangkir teh hangat, kadang juga membantu saat pelanggan warungku sedang banyak.
"Mbak...!" Suara Hexam membuyarkan lamunanku.
"Ya." Aku gelagapan karena terciduk sedang melamun sementara cowok di depanku menunggu sebuah jawaban.
"Mbak, aku serius."
"Kamu terlalu muda buat aku. Lagipula aku ini janda beranak satu. Sedang kamu lelaki bujang yang selayaknya mendapatkan wanita yang jauh lebih baik daripada aku." Lagi-lagi alasan ini yang keluar dari mulutku. Aku yakin, Hexam sudah khatam dengan jawabanku kali ini.
"Aku sudah bilang, aku terlanjur cinta sama mbak dan Maura. Walau banyak di luar sana gadis yang lebih muda dan cantik. Cuma Mbak yang selalu ada di pikiran dan hatiku." Hexam sudah mengatakan ini berkali-kali. Tidak berubah sejak ia ucalkan 2,5 tahun yang lalu. Ia masih menatapku dengan wajah serius.
Aku membalas tatapannya. Hexam yang ada di hadapanku sekarang, bukan laki-laki ingusan berusia 12 tahun. Dia sudah berubah jadi cowok dewasa berusia 26 tahun yang memandangku dengan cara berbeda.
"Mbak, asal mbak tahu. Aku suka sama mbak sejak aku berusia 13 tahun. Aku mengagumi mbak sejak dulu. Tapi, aku sadar kalau aku tidak mungkin bisa bersaing dengan kakak-kakak kelas 2 SMA yang uang jajannya jauh lebih banyak. Saat itu, aku ingin memberikan hadiah spesial buat mbak. Tapi, aku nggak punya uang. Aku nggak mungkin berani mendekati mbak hanya bermodalkan kata-kata bocah ingusan."
Aku hampir tertawa mendengar kalimat terakhirnya.
"Sekarang aku sudah berubah. Aku sudah punya pekerjaan. Sudah punya rumah. Dan aku akan berusaha melakukan apa pun untuk membuat mbak bahagia."
"Apa aku masih kurang mapan?" Lagi-lagi pertanyaan itu ia ajukan dan sudah pasti aku jawab dengan gelengan kepala.
"Terus ... kenapa mbak Naira masih terus menolak aku?"
Duh, ini pertanyaan yang sulit untuk kujawab. Aku tidak punya alasan tepat kenapa aku harus menolak.
"Mbak, apa perjuanganku selama bertahun-tahun masih kurang?"
Aku menggelengkan kepala.
"Terus? Kenapa aku masih ditolak terus sih? Mbak tahu kan kalau aku ngarep banget jadi pasangan hidup mbak?"
Aku menghela napas dalam-dalam. Memejamkan mata dan masih berpikir, kalimat apa yang seharusnya aku katakan pada Hexam? Haruskah aku belajar membuka hati untuk dia?
"Kasih aku waktu..."
"Berapa lama lagi?" Hexam menatapku tajam, membuat aku tertunduk dan tak mampu berkata apa pun.
Ini pertama kalinya aku lihat raut wajahnya begitu tegang dan serius. Biasanya ia selalu penuh dengan candaan. Sampai-sampai aku tidak bisa membedakan mana ucapan yang serius dan mana yang bercanda.
"Sampai ... kamu berhenti memanggilku 'mbak'!" sahutku tanpa menatap wajahnga.
"Serius? Apa itu artinya Mbak Naira .... eh!? Maksudku ... kamu ... mau menerima aku?" Hexam tersenyum, mendekatkan wajahnya ke arahku sembari menaikkan kedua alisnya. Sepertinya dia masih ragu dengan ucapanku.
Aku mengangguk perlahan. "Asal kamu mau berhenti memanggilku 'mbak'!" Aku mengedikkan bahuku.
"Gampang Mbak. Eh!? Maksudku... gampang! Aku bakal lakuin apa aja buat kamu."
"Serius?" sahutku menggoda.
"Iya. Tapi, jangan yang aneh-aneh juga. Yang wajar-wajar aja lah."
"Yang aneh-aneh itu yang seperti apa?" tanyaku sok polos.
"Yah ... seperti minta mobil mewah gitu."
"Jadi? Kalau aku minta mobil mewah, kamu nggak akan berusaha berjuang buat aku?"
"Ish! Nggak gitu maksudnya. Seandainya kamu beneran minta. Aku pasti berusaha keras mendapatkannya. Kalau nggak dapat ya terpaksa aku kasih brosurnya doang," celetuk Hexam.
"Kok brosurnya sih!?" Aku mencubit lengannya yang kekar.
"Abisnya ... minta aneh-aneh aja!" sahut Hexam.
Aku menggelengkan kepala tanda tidak mengerti dengan perasaanku sendiri.
Aku dan Hezam kembali masuk dalam ruang yang sama dari masa lalu yang berbeda.
Perbedaan itulah yang membuat kami saling memahami dan mengerti.

Dan kini aku mengerti...
Kalau jodoh sudah ada di tangan Tuhan. Termasuk jodoh kedua yang kini hadir dalam kehidupanku.
Aku pikir, ketika menikah pertama kalinya ... dia adalah jodohku. Lalu, Tuhan merenggutnya dan memberikan aku jodoh untuk kedua kalinya.
Dia hadir bukan untuk menggantikan singgasana cinta mendiang suamiku dalam hatiku. Tapi ... dia punya ruang sendiri di hatiku yang mampu membuat hatiku menjadi lebih baik. Ada banyak ruang di hatiku dan semuanya spesial dengan caranya masing-masing.
Tuhan ... jika Hexam adalah jodohku yang kedua, maka biarkanlah cinta kami abadi sampai kami tua, sampai kami dengar cucu dan cicit kami mengatakan kami "Pikun".

Ditulis oleh Rin Muna
East Borneo, 17 Februari 2018

4 comments:

  1. Bagus rangkaian alur cerita cerpennya.
    Membacanya seolah betulan si penulis sendiri yang ngalami kisah itu.

    Keren, kak.
    Terus berkarya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. terima kasih Him... masih belajar juga kok...

      Him siapa ya? Kok saya nggak kenal ya? Apa kita pernah bertemu sebelumnya di dunia maya?

      Delete
  2. menarik banget...

    adalah ia kisah bener berlalu yunk ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiih sudah mampir ke sini...

      Yunk??
      Maknanya apa ya? Aku kurang paham... hehehe

      Delete

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas