Berbagi Cerita Hidup, Berbagi Inspirasi

Tuesday, February 26, 2019

[Cerpen] - Bije Ogah Love



Source: pixabay.com/pixel2013


“Sayang, kamu janji bakalan setia sama aku, kan?” Ogah menatap Bije, pria yang tak sengaja menjadi kekasihnya. Bije tersesat saat melakukan pendakian ke gunung bersama komunitasnya. Dia sudah berjanji, siapa saja yang bisa menolongnya akan dijadikan kekasih. Datanglah si Ogah, gadis kerdil yang menunjukkan jalan utama ke perkampungan. Namun, Ogah tak langsung mengantarnya. Ia masih menahan Bije untuk menghabiskan waktu bersamanya.
Bije mengangguk-anggukan kepalanya.
“Janji ya!”
“Iya.”
“Iya apa?”
“Iya, janji!”
“Janji apa?”
“Mmmm ....”
“Kok, mmm ...? Bilang dong, janjinya apa?”
“Janji bakalan setia.”
“Setia sama siapa?”
“Sama pacar aku, lah.”
“Pacar yang mana!?”
“Duh! Aku pergi dulu ya!” pamit Bije.
“Tuh, kan ... katanya mau setia. Tapi kok pergi, sih!?”
“Aku mau pulang, Ogah.”
“Jangan, Bang!” Ogah memeluk kaki Bije sangat erat.
“Astaga ...! Aku sudah dua hari dua malam di pondok ini bersamamu. Tidak kau beri makan. Lebih baik aku pulang ke rumah. Ummi pasti sudah masak banyak makanan lezat untukku.” Bije akhirnya lelah selama dua hari hanya mendengar celotehan Ogah.
“Bang Bije lapar?” tanya Ogah polos.
“Iyaaaaa ...! Kamu pikir dua hari tidak makan, aku tidak kelaparan? Dua jam saja aku sudah lapar, Ogah!” Bije mulai geram.
“Tapi, kan Ogah sudah bakarin ubi buat Bang Bije.” Ogah menatap sisa pembakaran yang ada di sisi pondok kecil tempat mereka singgah.
Bije menepuk dahinya sendiri. “Ogah sayang ... makan ubi aja nggak buat Bang Bije kenyang. Bang Bije mau balik ke kota dulu ya. Nanti, Bang Bije bawakan makanan yang enak-enak dari sana.”
“Serius, Bang!?” wajah Ogah sumringah.
Bije menganggukan kepalanya. Bergegas pergi meninggalkan Ogah yang merasa bahagia karena Bije akan kembali ke hutan untuk membawakannya banyak makanan enak.
“Bije, kamu ke mana aja?” tanya Said, salah satu temannya yang ikut dalam rombongan pendaki.
“Aku tersesat. Untungnya ada yang nolongin aku,” jawab Bije dengan napas terengah-engah.
“Siapa? Mana orangnya? Kami sudah dua hari khawatir, mencarimu ke mana-mana tidak ketemu. Untungnya kamu sudah kembali ke posko.” Said menatap wajah Bije yang pucat. “Temen-temen, Bije udah ketemu, nih.”
Beberapa teman Bije langsung menghampiri dan merangkul Bije. “Kamu ke mana aja?”
“Aku dua hari dua malam duduk di pondok itu sama cewek. Dia nggak mau aku tinggalin. Susah banget mau pergi sebentar aja.” Bije menunjuk pondok kecil di kaki gunung yang bisa dilihat dengan mudah dari posko, kemudian menenggak air mineral yang diberikan salah seorang temannya.
“Cewek? Siapa?” tanya Said penasaran.
Bije menganggukan kepalanya. “Ada, cewek di hutan. Badannya kecil, kulitnya hitam manis, rambutnya sebahu. Cantik sih, tapi­—”
“Serius!? Di pondok yang itu?” Said memotong pembicaraan Bije.
“Iya, kenapa?”
“Je, selama dua hari kita mondar-mandir nyari kamu. Udaah ratusan kali pondok itu kami singgahi dan nggak ada siapa-siapa,” tutur Said, diiyakan oleh teman yang lain.
Bije terkejut mendengar pernyataan Said. “Serius? Aku di sana dan nggak lihat kalian sama sekali.”
“Kita juga di sana dan nggak lihat kamu sama sekali.”
“Astagfirullah ... aku pacaran sama hantu!?” teriak Bije.
“Pacaran ...!?” teman-teman Bije menyahut serempak.
 Semua saling pandang. Kemudian secepatnya meninggalkan posko. Mereka segera kembali ke kota. Meninggalkan tanda tanya di benak Bije. Bagaimana jika hantu itu menagih janji setianya?


Ditulis di tengah kejenuhan
-Rin Muna-

Kalimantan Timur, 9 Oktober 2018



#DWPF
Clue : Setia/Pergi

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas