3F - Fict Feat Fact

Showing posts with label Gallery Seni. Show all posts
Showing posts with label Gallery Seni. Show all posts

Monday, April 29, 2019

Jalan-Jalan ke Lokasi Mural Competition Kampoeng Literasi Gajah Mada Balikpapan


Minggu, 28 April 2019 menjadi hari pertama pembukaan lomba Mural yang diadakan oleh PT. PERTAMINA RU V BALIKPAPAN di Kampoeng Literasi Balikpapan.

Sebelumnya, aku sudah hadir di tempat untuk membantu persiapan acara. Awalnya aku memang ditawari untuk ikut lomba mural. Tapi, melihat semua pesertanya adalah seniman-seniman senior, nyaliku langsung menciut. Hehehe ...

Lomba mural ini dimulai pukul 09.00 WITA sampai tanggal 1 Mei 2019. Lama ya? Yah ... lumayan lama. Dan kalian bisa menyaksikan langsung lomba muralnya sekarang juga!

Silakan langsung datang ke Kampoeng Literasi Gajah Mada Balikpapan. Lokasinya tidak jauh dari Balikpapan Plaza.

Lomba mural ini diikuti lebih dari 30 seniman Balikpapan.
Berikut ini daftar peserta lomba muralnya:
01. Panca Bayumurti
02. Imam Sayuti

03. Angga Pratama ( team)
04. Akbar Abu
05. Zaidan Maulid
06. Atien Parjo
07. Suharsoyo

08. Junaedi
09. Mintosari

10. Okki
11. Anto

12. Putri/Nuning (team)

13. Graceana

14. Joey Borneo

15. Putu Chiara

16. Andis
17.
18. Terisi
19. Rachel

20. Vigor.  Z

21. Beng beng

22. Adit
23. Marasukma

24. Guhe
25. Yolanda

26. Aji Art

27. Ariansyah Januar

28. Alodia/Marty/Aulia (team)
29.
30. Aldo
31. Anggi (team)

32. M. Azwar Pidu
33.
34. Muandibel (team)

35. Wisnu wisanggeni
36. Edo KMPRT Studio

37. Boni
38. Syamsul
39. M Rajab
40. M Rajab
41. M Rajab
42. Media
43. Media

Dan kalian juga bisa lihat proses pembuatan muralnya sampai tanggal 1 Mei 2019 loh.
Yuk, dateng ke Kampoeng Literasi untuk menyaksikan para seniman lokal Balikpapan beradu kreatifitas.

Aku seneng banget bisa hadir di tempat ini walau cuma sebentar. Semoga saja aku besok bisa main ke sini lagi dan share hasil lomba yang udah jadi. Pasti keren-keren banget deh...

Cukup sampai di sini dulu cerita pengalaman aku jalan-jalan ke lokasi lomba mural di Kampoeng Literasi Balikpapan. Aku masih harus melanjutkan aktivitasku masak-masak hari ini, karena kebetulan hari ini adalah hari adik ipar aku yang paling bontot sunat.


Thursday, March 21, 2019

Proses Belajar Menggambar [from Penciller to Painter]

Dokumen Pribadi
Aku adalah wanita yang lebih banyak menghabiskan waktu di dalam rumah ketimbang di luar rumah. Bisa dibilang, aku termasuk orang yang introvert tapi juga nyaman berada di keramaian. Hanya saja, rasa percaya diriku memang sedikit bermasalah.

Sejak masih sekolah, aku suka sekali menghabiskan waktuku di kamar bersama buku atau coret-coret buku. Dan kebiasaan itu masih saja melekat dalam diriku hingga saat ini.

Awalnya, aku memang belajar melukis menggunakan pensil saja. Alasannya, karena masih belajar lah. Kalau udah pro mah medianya udah lain. Makanya, aku lebih banyak membuay lukisan pensil sejak dulu. Selain mudah, juga bahannya murah. Hehehe ...

Akhir-akhir ini aku mulai belajar painting karena sebuah tuntutan. Mungkin, kalau tidak ada pemicunya, aku tidak akan pernah belajar melukis dengan warna. Yang pertama, modalnya lumayan mahal. Aku harus beli kanvas, beli cat, kuas dan aksesoris lainnya. Buatku yang cuma ibu rumah tangga, harga itu termasuk mahal. Mending uangnya dipake buat jajan anaknya kan lumayan.

Untungnya selalu ada rejeki lebih yang membuat aku akhirnya bisa beli peralatan melukis. Walau belum selengkap Art Studio Painting. Ah, itu mah buat level master. Buat aku mah levelnya ngelukis di teras rumah doang.

Masa peralihan dari penciller ke painter jelas masa-masa yang sulit buatku. Biasanya aku hanya belajar membuat gradasi warna hitam putih, sekarang aku harus belajar mix colour. Karena, warna cat lukis adalah warna-warna standar yang harus kita campur sendiri untuk menghasilkan warna sesuai dengan keinginan kita. Ini masih sulit bagiku.

Bisa dilihat di video ini, bagaimana proses aku belajar selama bertahun-tahun dan masih belum bisa bagus juga sampai sekarang.


Belajar yang paling mudah adalah menggambar pemandangan. Aku coba-coba cari referensi di internet untuk mencari obyek yang bagus. Akhirnya aku dapet contoh gambar seperti yang lukisan aku di atas. Yah, emang belum bisa mirip 100% sih. Beda banget kalau Abi Cadio yang gambar, dia mah super-super realis.

Karena aku menghabiskan waktuku 24 jam di dalam rumah, aku lebih banyak melukis dan membaca buku. Pokoknya, istri kayak aku tuh nggak ribet. Nggak demen belanja macem-macrm atau keluyuran ke mana-mana. Asal sudah dibelikan buku sama alat lukis. Ndilek aja di rumah, nggak bakal ke mana-mana.

Kalau banyak ibu-ibu muda sepertiku demen ngeluyur ke rumah temannya buat ngerumpi atau shopping. Aku lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Yah, bukan berarti aku nggak pernah jalan sama sekali. Aku juga kadang keluar rumah kalau ada undangan, keperluan atau diajak adikku jalan-jalan. Kalau suami aku sih, nggak pernah ngajakin jalan-jalan kalau aku nggak merengek-rengek minta keluar rumah. Hiks ... hiks... sedih ya?

Buat ibu rumah tangga sepertiku, apalagi yang mau dilakuin selain gambar sama nulis. Dan keduanya memang hobiku, tapi sempat vakum berkarya karena sibuk kerja. Rasanya, jari ini gatal kalau nggak menulis apa pun. Mungkin ini salah satu caraku menghindari kebiasaan gosip yang udah jadi naluri emak-emak.

Oke, cukup sampai sini aja tulisan dari saya. Kalau kepanjangan entar malah curhat macem-macem pula. Mending fokus sama kegiatan-kegiatan aku aja. Semoga bisa menginspirasi ibu-ibu muda untuk mengisi waktu luangnya dengan hal-hal yang bermanfaat.

Buat kalian yang suka menghina karya orang lain, sesekali lihatlah bagaimana cara mereka berproses. Tidak semudah membalikkan telapak tangan. Bukan hanya dituntut untuk telaten dan kreatif, tapi modal peralatannya juga lumayan. Hargailah walau belum bagus supaya semangat untuk belajar lagi. Mengkritik boleh, menghina jangan ya! Apalagi buat adik-adik yang masih belajar, semangat terus ya!

Salam,

Rin Muna

Friday, December 21, 2018

Contoh Laundry Design~ BinatuMini Laundry

Dokumen Pribadi
Hari ini aku cukup sibuk. Pagi-pagi sekali aku sudah harus menyiapkan segala sesuatu yang diperlukan di rumah. Jam empat pagi sudah mulai memasak dan membereskan rumah sedikit demi sedikit. Pukul 07.00 pagi, tukang sudah datang untuk melanjutkan proses renovasi Taman Bacaan Bunga Kertas yang aku berdirikan secara mandiri pada bulan Februari 2018. Alhamdulillah, mendapat sambutan baik di masyarakat dan mendapat bantuan dari perusahaan tambang batu bara yang ada di sekitar wilayah Samboja yakni PT. Singlurus Pratama.
Sembari menunggu beberapa anak yang datang untuk mengecat rak buku yang sudah dibuat beberapa hari lalu, aku membuat bunga yang merupakan pesanan dari salah satu tetanggaku.
Usai salat jumat, aku langsung bergegas menuju Km.31 untuk mengantarkan bunga pesanan dari salah seorang guru yang akan ia berikan pada seseorang yang spesial di hari ibu.
Sepulang mengantarkan bunga, aku sempatkan terlebih dahulu untuk mampir ke salah satu toko bangunan yang berada di daerah kuala. Aku membeli cat warna biru yang akan digunakan untuk mengecat taman baca.
Setelah pulang ke rumah, keponakanku sudah menjemput karena sebelumnya kami sudah janjian untuk masak bareng.
Hingga menjelang isya' aku baru pulang dari rumah keponakanku. Sangat melelahkan kegiatan hari ini.
Aku langsung membaringkan tubuhku di atas kasur.
Tepat pukul 08.00 seseorang tiba-tiba mengirimkan pesan Whatsapp kepadaku yang isinya minta tolong dibuatkan flyer dan spanduk untuk usaha yang sedang ia rintis.
Aku sudah bilang kalau tidak bisa aku kerjakan sekarang karena banyak yang harus kukerjakan. Namun, pada akhirnya aku melangkahkan kakiku menuju ruangan tempatku biasa mengerjakan hobiku.
Aku membuka laptop dan akhirnya mengklik aplikasi CorelDraw untuk membuat design gambar usaha Laundry milik salah satu tetanggaku.
Taraaa... akhirnya jadi juga design untuk spanduk. Kebetulan pemiliknya adalah Tumini dan dia bilang mau ada namanya di spanduknya. Akhirnya, di kepalaku tiba-tiba saja muncul sebuah kalimat "Binatu Mini" yang berasal dari kata "Bina Tumini". Dua kata ini memiliki 3 makna sekaligus.
Yang pertama, Binatu Mini : artinya adalah usaha binatu kecil-kecilan milik Mbak Tumini.
Kedua, Bina Tumini : artinya usaha ini adalah usahaa binaan  mbak Tumini.
Ketiga, nama Tumini ada di dalamnya yang merupakan pemilik dari usaha laundry tersebut.
Keren juga ya?

Hmm,,, gimana menurutmu? Keren nggak si? Karena tiap orang punya penilaian yang berbeda-beda sesuai dengan standar kemampuan masing-masing. Bagiku, ini sudah cukup bagus. Walau aku yakin pasti masih ada yang bilang kalau my design is very bad. Buatku, tetaplah memuaskan dan membanggakan karena aku bisa bikin walau hanya sederhana.
Gambar di atas adalah hasil designku yang disupport dengan karya-karya ilustrasi dari pixabay.com.

Semoga hal ini dapat menambah semangatku untuk terus belajar berkarya dan karya-karyaku bisa diterima di masyarakat walau hanya hal-hal yang sangat sederhana.


~Rin Muna~
East Borneo, 21 November 2018

Monday, December 3, 2018

Copyright © Rin Muna
Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Edited by Gigip Andreas